Arsip Kategori: Romania

Samir dan Papa

Samir kalau lihat papanya pasti langsung senyum, heran deh giliran lihat saya mukanya datar aja. Kalau lagi saya ajak becanda, misalnya saya joget-joget sampe keringetan juga anaknya biasa aja, malah pasang muka heran, eh giliran papanya cuman numpang lewat doang, sekali lagi (((numpang lewat doang)))! Eh dia udah cekikikan, haiissh gak adil banget sih dunia ini, kenapa sepertinya dia kurang tertarik dengan diriku ya, hiks.. *nangis sambil jongkok garuk2 tanah*. 

Papanya samir ini kalau ngajak anaknya main bisa bikin jantung saya mau copot, adalah cara dia ngajak main anaknya yang menurut saya terlalu membahayakan tapi menurut dia biasa aja. Mungkin pola pengasuhan dia yang lebih ke gaya horang heropa masa kini sedangkan saya apa-apa takut anaknya jatoh, takut kepentok, takut sakit, takut ini takut itu jadilah anaknya bosen kali ya maen sama saya. Sebagai contoh, saya kalau gantiin bajunya samir pelan-pelan, anaknya saya balikkan badannya pake perasaan, lah kalau bapaknya? Ya ampun abis gantiin bajunya samir saya rasa samir perlu di pijet deh setelahnya, pasti badannya sakit semua tuh, di bolak-balik sama bapaknya macem bola bekel aja.

#bang, itu anaknya gak pegel apa ya posisi tidur kayak gitu

Tanggal 13 April kemarin Samir sudah 5 bulan loh, udah bisa di ajak main tapi dia gak pernah mau main sendiri guys! harus ditemenin, kalau kita baringin dia suruh main sendiri sih awalnya mau tapi gak nyampe berapa menit udah nangis, hadeeeh kalau kayak gini kan emaknya jadi gak bisa ngapa-ngapain, cuci piring aja mesti paket kilat, kalau mau masak ya gak bisa, harus gantian tunggu bapaknya selesai kerja baru deh emaknya masak versi kilat. Sejauh ini rewelnya udah jauh berkurang, masalahnya nih anak maunya cuman digendong, for your information ya si Samir itu waktu 4 bulan beratnya dah 8 kg aja, bulan ini sih belum nimbang lagi jadi gak tau deh beratnya berapa. Kalau sama bapaknya sih dia anteng aja soalnya di gendong terus, lah kalau sama saya bisa encok pegelinu kalau mesti gendong terus *tempelin koyo satu dus*. 

Samir kalau di ajak main sama bapaknya ketawa sampai girang gitu, kalau sama saya biasa aja, padahal tehnik ajakin main sama kok, tapi dia bisa tau ya perbedaannya,hahaha. Btw karena samir ini anaknya sungguh sangat menggemaskan (menurut emak bapaknya) jadi setiap dia keluar rumah langsung menjadi pusat perhatian, orang-orang pas lihat dia pasti langsung lihat saya, mereka bertanya-tanya dalam hati “ini emaknya atau pengasuhnya ya?”, wkwkwkw ya ampun saya kok jadi merasa insecure gini sih, semoga sih gak ya, mereka pasti berpikir “ini pasti emaknya si anak bayi ganteng tapi kok beda ya…” Halah pegimana sih, tapi ini beneran loh saya pernah ditanyain kayak gini 

Ibu gemes : Wah lucunya, ini anaknya siapa?

 Saya : Lah anak saya lah bu! 

Ibu gemes : kok beda? Anaknya putih banget!

Saya : iya, soalnya bapak dia putih!

ini judul postingan samir dan papa tapi kenapa tulisannya jadi ajang curhat begini?!

Lanjut cerita Samir dan papanya, biasanya kalau kita keluar beli makan kebanyakan di bungkus aja untuk makan di rumah, biasanya saya doang yang turun dari mobil, samir dan papanya nunggu di mobil, pas saya selesai beli makan dan balik ke mobil anaknya dah di ikat-ikat sama bapaknya pake tali seat belt! Kayak gini


Bisa-bisanya ya muka dia happy aja gitu


#bang, anaknya baru 4 bulan bang! Belum bisa duduk!!!

Iya, itu anak pas foto di atas usianya baru 4 bulan loh, tapi malah di dudukin di jok mobil begitu, dibiarkan main sendirian lagi! *emaknya elus dada*. Oh ya samir ini anaknya suka banget keringetan, panas dikit langsung banjir keringat, mirip banget sama bapaknya, udah keringetan ilerannya dia juga gak pernah stop, alhasil bajunya selalu basah, jadi harus ganti baju terus, cucian nambah banyak! *curhat lagi* (padahal nyucinya pake mesin cuci). Oh ya lagi, kemaren saya pakein baju kayak gini ke samir 


Kan lucu ya anak bayi di pakein baju kayak gini, edodoeee gak dinyanah dan gak di duga saya malah kena semprot sama bapaknya samir, kata dia : ” diluar panasnya udah 100 derajat kamu pakein anak baju kayak gitu”. Haiissh nyebelin! Padahal kan lucu ya bajunya, plus baju kayak gitu menghindari dari gigitan nyamuk karena bajunya lumayan tertutup, tapi ya udahlah nak kita buka lagi aja bajunya ya. Dia maunya Samir pake baju kayak gini 


Pas masuk rumah kaki samir dah bentol-bentol di gigit nyamuk, kezeeeellll!

Cukup sekian dan terima saweran 😉

10 Tipe Orang yang Bertanya Lewat Email

Pengumuman-pengumuman… Bagi teman-teman atau para pembaca blog saya yang merasa sedang mengirimkan email ke saya mohon maaf ya selalu telat saya balas, blog saya ini aja jarang di tenggok apa kabar email saya. Saya termasuk jarang buka email karena memang gak banyak keperluan yang harus dilakukan disana. Ceritanya Saya itu sering banget dapat email pertanyaan dari para pembaca blog yang numpamg lewat gitu. Maksudnya baru baca satu postingan udah langsung ngajuin pertanyaan, biasanya yang sering ngirim email ini para ciwi-ciwi (dibaca: cewek-cewek) yang berencana menikah dengan cowok Warga negara Romania. Nah bisa di tebak lah ya pertanyaannya seputar apa, pastinya prosedur/persyaratan, proses dll tentang menikah dengan WN Romania. Namanya orang kan beda-beda ya, yang nanya pun banyak tipenya, Nah kali ini saya mau menggolongkan para penanya tersebut menjadi 10 tipe, langsung aja ya

1. Tipe baik hati

Tipe kayak gini biasanya pas ngirim email basa-basi dulu nanya kabar dll. Setelahnya baru masuk ke pokok permasalahan. Walaupun punya pertanyaan banyak tapi pas nanya itu terstruktur gitu loh, jadi saya jawabnya juga enak. Pernah setelah semua urusan dokumennya selesai kemudian gak ada kabar lagi eh tapi beberapa bulan kemudian kirim email lagi yang isinya mengucapkan terima kasih dan ngasih tau kalau dia dah menikah dan sekarang dah menetap di sana. Nah saya yang baca jadi ikut senang ya kalau informasi yang kita kasih bermanfaat untuk orang lain

2. Tipe gak tau diri

Penanya tipe kayak gini nyebelin abis. Gimana gak, pas ngirim email gak ada basa-basinya sama sekali, minimal salam kek apa gitu, langsung nanya aja suka-suka dia, mana terkadang pertanyaannya banyak dan bikin pusing pas baca, baru baca aja udah bikin pusing gimana jawabnya ya. Ahahahaa….Udah gitu setelah susah payah saya jawab, (biasanya saya juga google loh untuk nambah informasi saya), dia menghilang begitu aja tanpa ada kata terima kasih kek apa gitu gak sama sekali! Kezzeeeel….!

3. Tipe malas baca

Sebenarnya beberapa pertanyaan dia kalau di cari di google juga ketemu tapi malas nyari kali ya malah sibuk ngirim email ke saya terus

4. Tipe SKSD (sok kenal sok deket)

Ngakunya pembaca setia blog saya eh pertanyaannya malah menandakan dia cuma baca blog saya sepintas lalu trus langsung ngirim pertanyaan di email. Dulu pernah ada yang nanya “gimana kabar anak-anaknya mbak?”, lah padahal pas dia nanya itu saya hamil aja belom,wkwkwkw ini ngakunya pembaca setia dari mana?

5. Tipe ngotot

Tipe kayak gini biasanya ngirim emailnya banyak dan kalau belum di balas bakalan di kirimin email terus, kadang pasudah saya balas (dengan minta maaf dulu tentunya karena saya lama balasnya) dia balas lagi pertanyaan yang lain tapi lagi-lagi saya balasnya lama dan dia dengan ngototnya bilang “mbak, bales dong email aku!”, baru sehari berlalu ngirim lagi pesan ” mbak kok gak mau balas email aku sih?, besoknya kirim lagi “mbak Adhya…email aku di balas dong…”. Edodoeee ini orang di kiranya dimarih kagak ada kerjaan apa balesin email situ melulu. Saya ini jawab pertanyaan pake mikir ya, biar yang tanya jdi lebih ngerti dan paham betul supaya dia gak bingung gitu loh, lah kalau di buru-buru begitu nanti jawabnya malah seadanya, ada informasi yang terlewat kan kasian nanti dia ngurus dokumen malah jadi bolak-balik.

6. Tipe unik

Tipe unik ini pertanyaannya kadang lucu-lucu sih. Sebenarnya saya pengen cerita lebih banyak tapi gak enak hati, takut yang bersangkutan malah baca postingan ini, hehe

7. Tipe drama

Tipe drama ini kalau kirim email pasti isinya panjaaaaaaaang banget! Ya iyalah dia cerita kisah hidupnya pegimana gak panjang, kisahnya tu ala-ala sinetron gitu, terkadang saya mikir ini dia cerita beneran kisah hidup dia begini amat apa cuma dikarang-karang aja ma dia,hehe

8. Tipe curhat

Tipe curhat ni mirip sama tipe drama, cuman curhatnya biasa pendek-pendek aja. Terkadang pertanyaannya saya juga bingung jawabnya pegimana, bingung antara ini sebenarnya dia lagi cerita atau nanya ke saya,ahahaha

9. Tipe galau

Hampir semua yang kirim email pertanyaan memang lagi galau ya dengan urusan masing-masing. Terkadang saya bingung mau menyemangati mereka kek mana biar gak usah galau lagi. Dibawa santai aja pas lihat awalnya pasti berasa repot, tapi begitu udah dijalani , di urus satu-satu pelan-pelan pasti semua prosesnya terlewati juga, yang penting sabar dan tetap berusaha! *ceeileeee bahasa gue sok bijak banget :-))

10. Tipe buru-buru

Biasanya langsung minta contact person saya dan kebanyakan sih saya kasih, karena kasian juga mungkin dia buru-buru pengen capet dapat jawaban. Giliran udah di kasih eh ternyata pertanyaannya remeh temeh yang mana di cari di google juga bisa kali, cape deh tau gitu…aaah sudahlah. Giliran saya tanya emang nikahnya kapan mbak? Jawabanya : belum tau nih masih direncanakan, ya salaaam

Oh ya mau nyinyir dikit nih, pas lihat-lihat foto mereka di WA ya ampun… Itu ciwi-ciwi baju yang mereka pake pada kurang bahan semua,wkwkwkw *nyinyir mode on*. Perasaan dulu waktu saya pacaran sama bule juga gak segitu-gitunya juga kali cara saya bepakaian. Maksud saya itu kalau bulenya beneran suka sama kita ya mau kita pakai baju apa aja pasti cintanya gak akan berpaling, buktinya saya berjilbab dan suami saya (waktu itu masih jadi pacar) fine-fine aja tuh. Kalau kata mama saya sih “selera suami saya aja yang aneh, harusnya bule kan suka yang sexy2 baju kebuka gitu, kok malah suka sama kamu sih?” Waduh mama nih kok malah nyinyirin anak sendiri. Ya udah lah suka-suka mereka lah ya mau pake baju apa, kok saya yang repot 😛

Oh ya tulisan ini bukan karena saya gak suka banyak email pertanyaan yang masuk ke saya loh, bukan kok, saya malah senang bisa berbagi informasi, karena saya pernah banget ada di posisi mereka yang mana panik dan bingung begitu baca persyarayan dokumen yang bejibun itu. Jadi buat yang lain yang masih pengen nanya feel free aja buat kirim email ke saya, tapi harap maklum ya kalau di balasnya rada lama karena ibu baru masih repot harus ngurus bayi,hehe

Pada akhirnya saya baru tahu kalau ternyata yang mau nikah sama orang Romania banyak yak! Sejauh ini saya pikir cuman saya dan segelintir orang aja, maksudnya gak banyak gitu, eh tapi ini yang ngirim email kok banyak banget hampir semua berencana menikah dengan WN Romania. Baeeklah ambil positifnya aja berarti negara Romania udah lumayan terkenal! Maksud ngana! Jadi selama ini negara Romania itu kurang terkenal gitu? *di kepret suami*

Dwi Kewarganegaraan

Ini postingan singkat aja, gegara liat berita di tv akhir-akhir ini yang ngebahas masalah dwi kewarganegaraan jadi pengen ikutan ngebahas juga. Berhubung saya sedang hamil seorang anak yang In Shaa Allah akan memiliki dua kewarganegaraan jadinya gatel pengen curhat! (ujung-ujungnya curhat lagi,hehe). 

Saya bukan mau membahas masalah pak Mentri itu, tapi mau bahas masalah anak cewek yang jadi paskibraka itu loh. Setahu saya kan memang boleh ya anak-anak seperti Gloria itu punya kewarganegaraan lain selain Indonesia, kan dia merupakan anak-anak produk Affidavit, yang mana adalah anak- anak dengan kewarganegaraan ganda “TERBATAS”, maksudnya terbatas adalah anak-anak ini bisa memiliki kewarganegaraan ganda hingga usia 18 tahun dan bisa diperpanjang sampai usia 21 tahun, setelah batas waktu yang di tentukan baru deh mereka bisa milih salah satu kewarganegaraan yang di inginkan. Soooo, apa salahnya sih kalo Gloria punya kewarganegaraan prancis? kan bapaknya emang orang sono, iya gak? masalah buat loe?!

Dikira ngurus Affidavit anak yang berkewarganegaraan ganda itu gamfaaang apa? saya sampe sekarang masih baca-baca persyaratannya aja udah pusing duluan, harus bolak-balik ke jekardah, secara saya yang tinggal di daerah indonesia bagian timur ini untuk bisa sampe ke sana dengan direct flight membutuhkan waktu hampir 4 jam (bawa bayi pula, soalnya klo gak diurus sebelum batas waktu berakhir bisa kena denda!) dengan estimasi harga tiket untuk kami bertiga lumayan menguras kantong, apalagi kalo harus bolak balik lebih dari sekali, itupun belum termasuk mengurus dokumen si anak di kantor imigrasi sini, itu semua demi kelangsungan hidup damai selama di Indonesia raya tercinta! kalo semua dokumen kami lengkap kan hidup jadi lebih mudah, jadi siapa itu yang koar-koar masalah dwi kewarganegaraan berarti gak cinta sama Indonesia?! *edisi masih esmosi*

Merujuk pada kasusnya Gloria, suami saya langsung buka percakapan sebagai berikut : 

Suami : Berarti anak kita nanti kalau udah sekolah gak bisa ikutan upacara tiap hari senin dong ya? 

Istri : Loh, memangnya kenapa? 

Suami : Dia kan juga punya kewarganegaraan Romania, pasti dia gak boleh ikut seperti kasus cewek yang ada di tv itu

Istri : duh pak suami jangan tanya saya, nanti tanya sama kepala sekolahnya aja deh! 

Suami : Kalau kayak gitu mendingan kita “PINDAH” aja ke Romania, kasian nanti anak kita di diskriminasi kayak gitu! 

Istri : *nelan ludah* “pura-pura gak denger langsung lari keluar kamar” 

Cukup sekian postingan kali ini dan terima kasih sudah membaca 😉 

  
#calon ibu dan bapak yang lagi galau

Bucegi Mountains in Busteni, Romania

*Lanjutan cerita perjalanan ke Romania*

Negara Romania itu memiliki banyak sekali pengunungan yang cantik, salah satunya ya pegunungan Bucegi ini. Terletak di kota Busteni arah selatan kota Brasov merupakan bagian dari pegunungan Carpathians bagian selatan. Bucegi memiliki kekayaan pemandangan yang indah dan sangat mempesona, kurang lebih sama mempesonanya seperti yang nulis ini *ditiban pohon pegunungan*

Dengan ketinggian kurang lebih 2.505 meter, Bucegi memiliki pemandangan puncak yang spektakuler banget makanya gak heran dong ya kalau Bucegi ini termasuk salah satu dari pengunungan yang paling banyak di kunjungi di Romania. Jadilah agar dibilang KEKINIAN, begitu ke sana saya gak mau ketinggalan dong pengen liat juga seindah apa sih pengunungan Bucegi itu. Baru masuk ke kota Busteni aja udah girang sendiri, cantik banget kotanya, saya kalau suruh pindah kesini kayaknya gak bakalan nolak deh :-D. 

  

Akan tetapi yang kemudian jadi pertanyaan adalah bagaimanakah cara kita naik ke atas sana?!  *tanya saya pada suami dengan tatapan wajah innocent*, kalau suruh mendaki maap-maap ya pak suami sebaiknya saya nunggu dibawah aja sambil ngemilin renginang dari pada di suruh mendaki, bukan apa-apa jalan menanjak aja saya ngos-ngosan engap cyiiin (fyi di kota Roma itu hampir semua jalanannya medaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudera, bersama kawan bertualang) ini kenapa malah nyanyi soundtrack nya ninja hatori sih?! So berdasarkan pengalaman sehari-hari yang kalau jalan nanjak aja ngos-ngosan maka kalo di suruh mendaki sepertinya saya gak bakalan kuat deh,hehe tapi kemudian dengan wajah datarnya suami menjawab “we use a cable car!!. yaaah ngomong dari tadi dong kalau kita naiknya bisa pakai kereta gantung.  Bikin parno duluan, padahal saya sudah siapin renginang nih buat cemilan sama tiker buat alas sambil nungguin dia dibawah,hahaha. Untuk jadwal cable car-nya sendiri untuk naik dan turunnya setiap satu jam sekali, tapi kata petugasnya kita juga bisa turun jalan kaki loh, gak tau deh bener apa gak. 

  
#Sebelum naik kita cobain roti khas-nya Romania dulu ya 

  

# Pemandangan saat naik cable car

  
  

Babele and The Sphinx

Begitu sampai di atas yang paling pertama di lihat adalah Babele yang kalau di terjemahkan artinya adalah “the old women”. Jadi Babele ini merupakan formasi batuan alam yang bentuknya hampir menyerupai bentuk jamur, sampai bisa berbentuk seperti itu terjadi secara alami oleh angin dan hujan yang menerpanya. Formasi bebatuan alami lainnya adalah The Sphinx. Kenapa namanya Sphinx? karena bentuknya hampir sama dengan Sphinx yang ada di mesir sana. Sejak awal di temukan sampai saat ini Sphinx masih menjadi Landmark dari pegunungan Bucegi. 

  
#The Sphinx in Bucegi Mountains

Oh ya pas saya kesana di akhir bulan Mei 2015 yang lalu ternyata masih ada sisa-sisa salju musim dinginnya loh! asiiiiik rejeki anak soleha euy! 😛 

  
#Norak mode On 

Pemandangan di atas sana itu asli T-O-P B-A-N-G-E-T!!!! cakeeep dah pokoknya, kalau gak percaya maka silahkan liat sendiri foto-foto dibawah ini 😉

  
Bucegi Mountains Busteni, Romania

  
Bucegi Mountains Busteni, Romania

  
Bucegi Mountains Busteni, Romania

  
Bucegi Mountains Busteni, Romania

  
Bucegi Mountains Busteni, Romania

  
Bucegi Mountains Busteni, Romania

  
Model kalender warteg part 2 😛

Romania Trip part 3

Selain Bran Castle atau Kastil Drakula di kota Brasov juga terdapat banyak tempat wisata menarik, salah satunya yang sempat saya datangi adalah Landmark kota Brasov yakni The Council Square atau orang sana menyebutnya Piata Sfatului atau bahasa kerennya “alun-alun” *krik krik* :-P. Letaknya tepat di jantung kota tua nya Brasov *ya iya lah*. Tempat yang indah hanya untuk sekedar duduk bersantai dan memandangi bangunan-bangunan tua di sekitar.

 

Ditengah alun-alun terdapat balai kota (jaman waktu itu) yang sekarang sudah beralih fungsi jadi museum sejarah kota Brasov. agak ke arah tenggara sedikit ada landmark yang tak kalah menariknya yakni “The Black Church” atau Biserica Neagra, kabarnya lonceng di gereja ini merupakan yang terbesar di Romania dengan bobot sekitar 7 ton. 

  
#gedung yang paling tinggi di belakang itu “The Black Church” (yang ada tanda salib nya)

  
  
  

Disekitar alun-alun juga banyak terdapat restoran, bar, cafe dll, oh ya dan tahu kah anda saat di Piata Sfatului inilah pada akhirnya mempertemukan diriku dengan Restoran KFC!!! wohoo omaigooitt…..setelah sekian lama menunggu berjuta-juta cahaya akhirnya saya bisa makan KFC lagi. Sebagai informasi di Roma (kemungkinan seluruh negara Italia “kayaknya loh”) gak ada KFC ya, adanya cuma McD doang. Kalian yang tinggal di indonesia gak bisa merasakan betapa bahagianya saya Pas liat ada tulisan KFC disana, rasanya pengen masuk langsung peluk mbak-mbak yang kerja disana (mbak nya doang kok, kalo mas-mas nya bisa dijitak suami, hehe) bahagianya plus terharu hiks-hiks *eellap air mata plus ingus*. ok yang ini lebay

  
#mohon maaf saya khilaf pemirsa, pesan ayam sampe sebanyak itu tapi ya dimakan abis tuh 😀

Kalap makan KFC gak kuat jalan lagi karena kekenyangan yasud akhirnya duduk cantik deh di sekitaran alun-alun. malamnya balik hotel tidur lebih awal karena besok paginya kami harus ke kota Busteni, ngapain disana?

  

#mau naik ke Gunung yang ada di belakang gedung hotel itu 😉

 

#iya! gunung yang ada di depan itu 🙂

Romania Trip Part 2

Melanjutkan Tulisan saya yang kemarin tentang liburan ke Romania mari kita mulai cerita kronologisnya seperti apa *halah*. Jadi banyak yang udah tahu kali ya kalau ke Romania kayaknya wajib deh ke kastil drakula yang melegenda itu (atau jangan-jangan cuma saya doang yang penasaran pengen kesana). 

Bran Castle atau biasa sering di sebut Kastil Drakula ini letaknya ada di Kota Brasov, Transylvania. Sejak awal kenal suami saat saya tau dia berkewarganegaraan Romania langsung kepikiran legenda drakula yang asalnya dari negara yang sama, nah sejak saat itu penasaran banget pengen liat kastil drakula dan akhirnya kesampaian juga bisa liat langsung. Cerita sekidit tentang Bran Castle (kastil drakula), jadi zaman dulu itu ada raja yang namanya Vlad Dracul, konon katanya si Raja ini kejam plus sadis banget kalau menyiksa orang. saking kejamnya makanya dia mendapat julukan Vlad “Dracul” dimana kata dracul sendiri dalam bahasa Romania berarti “setan”. Di juluki seperti ini mungkin karena saking kejamnya dia kali ya. 

Bran Castle ini sudah berupa museum, Kastinya berdinding putih, didalamnya terdapat beberapa  lukisan antik. Ada banyak ruangan-ruangan terpisah serta tangga-tangga berliku dan ada juga pajangan senjata kuno dan baju besi ala Romania, yang menarik perhatian saya adalah terdapat satu ruangan khusus yakni ruangan yang memajang gambar ilustrasi tentang berbagai jenis penyiksaan yang pernah dilakukan Vlad Dracul beserta dengan alat-alat penyiksaannya (saya masuk ruangan ini berasa ngeri apalagi pas liat ilustrasi gambarnya). Oya kalau mau liat ruang penyiksaan (torture room) ini harus beli tiket lagi, belinya sekalian diloket depan pas beli tiket masuk.

Baiklah gak usah berpanjang lebar lagi, silahkan liat sendiri foto-fotonya ya 🙂

  
#di belakang itu Bran Castle nya (Kastil Drakula) di Brasov, Transylvania. Romania.

 
   

 

   

 

  
  
  

  
  

  

#pemandangan dari atas kastil drakula

  


# Torture Room

 

 

 
 
  

 

     

   
    

 

  
# Mohon maaf ya  apabila fotonya  kurang enak dipandang

To be continue…

Romania Trip Part 1

Kenapa ya setelah liburan itu biasanya paling susah move on, rasanya mau melakukan apapun jadi serba malas, termasuk nulis di blog juga gitu apalagi suruh berangkat kesekolah bahasa (padahal ujian sudah dekat). Tapi baiklah kumpulin semangat buat nulis kalau di tunda kelamaan malah lupa semua.

Ceritanya beberapa minggu yang lalu saya pulang kampung, tapi bukan kampung saya melainkan kampungnya pak suami di Romania sana. Oya yang belum tau Romania itu dimana/nama kota atau negara sekarang saya jelasin dikit ya kalau Romania itu nama negara, salah satu negara di Eropa timur, nama ibukotanya Bucharest. Kenapa saya jelasin? karena kebanyakan banyak yang salah paham ketika saya menyebut nama Romania mereka berpikir sama dengan kota Roma (kasusnya udah beberapa kali orang salah paham soalnya). Negara Romania dan kota Roma itu beda ya, “Romania” ibu kotanya Bucharest sedangkan Negara Italia ibukotanya “Roma”.  Jelas gak sih? jangan- jangan malah makin bingung?hehe, mudah-mudahan jelas ya seandainya kurang jelas bisa buka peta dan lihat sendiri 🙂

Kota suami saya namanya Botosani, lumayan jauh dari ibukota Bucharest, Botosani ini kota kecil terletak di bagian utara negara Romania, saking ke utaranya jadinya hampir dekat ke perbatasan dengan Negara Ukraina ( untung perangnya gak nyampe sana ya) dan berbatasan juga dengan Rep. Moldova. 

Trip ke Romania diawali dengan salah kostum karena menurut pertimbangan pribadi yang cenderung sok tau kalau cuaca di Roma, Italia saja panasnya sudah cetar membahana jadi kemungkinan di Romania juga 11/12 lah, ternyata salah besar ya! di Romania masih dingin, suhu malam dan pagi hari masih dibawah 10 derajat dan suhu siang hari paling tinggi 17 derajat (saat itu) yang menurut saya suhu segitu masih dingin :-D. 

Selama di sana perkembangan bahasa Romania saya…..biasa aja,hehe, ya iyalah saya kan gak bisa ngomong dalam bahasa Romania, tapi herannya pas dengerin mereka ngobrol saya mengerti apa yang mereka omongin (antara mengerti dan sok tau itu beda tipis ya,hehe). Sepertinya efek kebanyakan nonton tv dengan chanel tv Romania nih makanya jadi mengerti bahasanya dikit…dikit loh ini gak banyak. Ketika berbicara dengan ibu mertua sekarang sudah tidak terkendala bahasa lagi, kami pake bahasa italia karena beliau bisa sedikit berbahasa italia, sisanya dicampur-campur antara bahasa Romania dan bahasa Italia, jadi gak repot suruh suami jadi penerjemah setiap saat. 

Berangkat ke Romania dengan paspor ijo gak perlu visa karena saya punya stay of permit dari Italia, di wawancara sedikit sama petugas imigrasi tapi karena datang bersama suami jadi suami yang bertugas menjawab semua pertanyaan yang di ajukan petugas imigrasi yang jarang senyum itu, entah emang gak hobi senyum atau memang lagi sakit gigi *dilempar cap sama petugas imigrasinya*. Rasanya kok diwawanara sebentar tapi ternyata lama, karena pas saya maju depan meja imigrasi masih banyak antrian di belakang saya namun karena saya lama jadinya antrian dibelakang saya pindah keloket sebelahnya sampai loket sebelahnya kosong dan petugas imigrasinya juga sudah pergi saya masih aja belum kelar, cape deh. tapi alhamdulillah gak banyak kendala paspor ijo pun di cap dan welcome to Romania!

Jadi saya ngapain aja di sana? Selain tujuannya untuk menjenguk ibu mertua, saya juga menyempatkan diri untuk main ke beberapa kota di Romania loh!. Mau tau ke kota mana saja? tunggu postingan berikutnya ya 😉 *sok drama biar pada penasaran*

  
#dilarang komen perbedaan tinggi badan saya dan suami yak 😛

Prosedur Pendaftaran Pernikahan Di Romania

Postingan ini di buat sebagai informasi untuk membantu teman-teman yang berencana menikah dengan pasangan yang berasal dari negara Romania pada umumnya dan khususnya untuk beberapa teman-teman atau mbak-mbak yang mengirimkan email pertanyaan ke saya. Untuk proses legalisasi buku nikah di Indonesia bisa di baca disini. Setelah melakukan legalisasi buku nikah di 3 kementrian dan kedutaan Romania di jakarta dengan tujuan agar akta atau dokumen yang dibuat di Indonesia sah menurut hukum internasional, maka seluruh dokumen bisa di kirim langsung ke Romania untuk mendaftarkan perkawinan kita di sana, jadi kita tidak diharuskan lagi untuk menikah ulang disana.

I. Legalisasi dan terjemahkan dokumen di Kedutaan Besar RI di Romania

Terjemahkan semua dokumen yang berkaitan dengan pencataan pernikahan yang akan dilakukan di sana, mulai dari akte kelahiran WNI, Buku nikah dll. Beruntung karena buku nikah yang dari KUA sekarang sudah terdiri dari 2 bahasa yakni bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, sehingga bisa juga di terjemahkan di Indonesia melalui kedutaan besar Romania di Jakarta.

Pengalaman saya : Buku nikah di terjemahkan secara lengkap ya, maksudnya secara keseluruhan yakni seluruh tulisan yang terdapat di cap legalisasi (tulisan yang kecil-kecil kesannya udah gak kebaca terus yang udah tumpang tindih sama tulisan-tulisan lain dibuku nikah pun tetap harus di terjemahkan).

Nb : Biaya untuk penerjemahan dan legalisasi melalui KBRI di bucharest dibayarkan dalam bentuk mata uang Dollar Amerika, mereka TIDAK MENERIMA mata uang dari Romania. Biaya kurang lebih 100$-150$, tergantung banyaknya dokumen yang di terjemahkan

II. Legalisasi Di Kementrian Luar Negeri (Ministerul Afacerilor Externe) Romania 

Setelah buku nikah selesai di terjemahkan maka bisa langsung dibawa ke kementrian luar negeri Romania yang ada di Bucharest untuk di legalisasi (lagi, huufftt). Dokumen yang di perlukan untuk legalisasi antara lain

  • Terjemahan dan legalisasi buku nikah dari Kedutaan Besar RI di Romania
  • Akte kelahiran suami dan istri
  • Foto copy passport (untuk WNI) dan fotocopy kartu identitas (untuk WN Romania)

Nb : siapkan saja dokumen pendukung lainnya untuk berjaga-jaga jika di butuhkan

III. Kantor catatan sipil (oficiul starii civile)

Setelah selesai proses legalisasi di kementrian luar negeri Romania maka dokumen dibawa kembali ke kantor catatan sipil (oficiul starii civile) sesuai domisili kartu identitas suami/istri kita.

Pengalaman saya : Begitu akan di daftarkan ternyata mereka menolak karena nama saya hanya memiliki satu kata (single name saja pemirsa) sehingga menyulitkan mereka untuk mengisi data karena menurut mereka di mana-mana nama paling tidak ada dua suku kata (nama depan dan nama belakang) yang mau tau repotnya pengalaman saya mengurus dokumen di Italia dengan nama yang hanya satu suku kata, bisa di baca di sini. Dengan susah payah kakak ipar saya disana mengurus kesana kemari sampai akhirnya mereka mau mangeluarkan akta pernikahan kami dengan MENGOSONGKAN nama depan saya dan mengganti nama depan saya menjadi nama belakang!

Nb : untuk semua urusan di ibukota bucharest saya pakai jasa agen dengan biaya kurang lebih sekitar 250-300 Euro, sedangkan untuk urusan di kantor catatan sipil domisili suami di bantu oleh kakak ipar saya yang pada saat itu sedang hamil besar tapi rela mondar mandir ngurusin dokumen kami. *hug kakak ipar*

IV. Kedutaan Besar Romania di Jakarta

Setelah akta pernikahan dari Romania keluar  maka seluruh dokumen bisa dikirimkan kembali ke Indonesia untuk selanjutnya di bawa ke Kedutaan Besar Romania di jakarta sebagai syarat untuk pengajuan visa kumpul keluarga, jadi ini prosesnya dokumen dilegalisasi di INDONESIA kemudian di kirim ke ROMANIA, setelah di legalisasi dan di daftarkan di sana lalu berkas di kirim kembali ke INDONESIA.

Nb lagi : untuk kasus saya sendiri lebih kompleks karena suami saya tidak berdomisili di negaranya melaikan di negara italia dan tujuan domisili kami adalah di negara tersebut, sehingga pengurusan segala dokumen dilakukan melalui 3 negara yakni Indonesia, Romania dan Italia. Lain waktu akan saya posting bagaimana prosesnya yang lumayan membutuhkan tingkat kesabaran ala dewa dan bisa bikin sakit kepala *minum obat trus tidur* 🙂

Romania, Transylvania Dan Dracula

Waktu awal kenal dengan suami, saat saya tahu dia berkewarganegaraan Romania yang ada dibenak saya saat itu adalah (Romania=Transylvania=Dracula), dan ternyata bukan saya saja yang berpikiran seperti itu, waktu cerita ke mama kalau dia berasal dari Romania mama saya langsung  berkata “jangan-jangan turunan dracula”,,hehe,,

Tapi nih dalam hati saya juga sempat mikir “turunan Dracula kok cakep ya” *plaaak*, (kan kalau di film jaman dulu muka dracula rada serem ancur gimana gitu, sekarang muka dracula  udah lebih mendingan “seperti di film twilight”)

Walaupun kemungkinan negara Romania ini kurang sering di sebut sebagai negara favorit tujuan wisatawan indonesia (dibandingkan dengan negara-negara seperti Inggris, Prancis, Jerman, Amerika Serikat, Australia dll) namun tahu kah anda kalau negara Romania merupakan salah satu negara terindah di dunia karena pemandangan pegunungannya.

Headline
               Transylvania di Romania (sumber foto : http://www.web.inilah.com)
                                            sumber foto (www.yukpegi.com)

Bercerita tentang Transylvania adalah sebuah kota yang terletak di bagian barat negara Romania. Dunia mengenal kota ini karena cerita Drakulanya, legenda mistis yang mendunia setelah dipopulerkan oleh Bram Stoker melalui tulisan novelnya yang diterbitkan pada tahun 1897. Drakula sendiri biasanya diceritakan sebagai makhluk yang tak bisa mati, hanya bisa keluar malam hari, jika kena sinar matahari akan lenyap, haus akan darah, bisa mati jika ditusuk perak dijantungnya, anti salib dll.

Legenda Dracula memang berasal dari Transylvania. Konon, dahulu di tempat itu hidup seorang pengeran Dracula yang menyerang manusia di malam hari dan menghisap darahnya. Legenda tersebut berawal dari seorang Raja Wallachia yang nama sesungguhnya adalah Vlad Tepes atau Vlad Sliver. Vlad lahir di Sighisoara dan hidup kurang lebih pada tahun 1400-an di Wallachia, sebuah wilayah selatan Transylvania. Dia amat kejam, khususnya terhadap para pencuri dan musuhnya. Lebih dari ratusan pembunuhan kejam ditemukan sehingga dia mendapat julukan Dracula. Dracul sendiri berasal dari bahasa Romania yang artinya setan.

                                sumber foto (www.yukpegi.com)
                                   sumber foto (www.yukpegi.com)

Selain dracula, di Transylvania (Romania) juga terdapat pegunungan Carpathia yang indah dengan padang rumput dan jeraminya. Lembah gunung Carpathia ditutupi padang rumput jerami terkaya dan paling beragam di Eropa. Disana, dalam satu meter persegi padang rumput, terdapat 50 spesies rumput dan bunga yang tumbuh di lembah tersebut.

Lereng bukit diselimuti warna ungu bunga salvia yang tersebar di padang rumput dan warna merah muda tanaman sainfoin. Tanaman globeflowers yang mirip bunga mangkok besar, Bunga aster kecil berwarna jingga terang yang disebut fox dan cub tumbuh berselang-seling dengan tanaman sorrel dan aneka macam anggrek, campanula, serta yellow rattle.

Keindahan itu bukan kebetulan karena para petani sekitar merawat dan memupuk padang rumput penuh bunga itu. Karena jika tak dirawat, maka semak belukar dengan cepat akan tumbuh. Para petani juga kerap membuat lanskap untuk menarik wisatawan.

Di pegunungan Carpathia kita juga dapat melakukan berbagai aktivitas outdoor, seperti hiking, bungee jumping, dll. Pegunungan Carpathia memiliki sebuah jalan yang merupakan salah satu jalan terbaik di dunia, yaitu Transfagarasan Road. Jalan ini terletak di ketinggian sekitar 2000 meter dan melintasi terowongan sepanjang 884 meter menembus Pegunungan Carpathia. Oh ya dibawah ini sedikit gambaran tentang Transfagarasan Road

Berminat pengen jalan-jalan ke Romania? 🙂

*informasi tulisan di atas di rangkum dari beberapa sumber ya*

10 Hal Tentang Negara Rumania

Kemaren saya sudah sempat posting 10 hal tentang negara Italy (karena saya tinggal di Italia) nah sekarang mau posting 10 hal tentang negara Rumania (karena saya menikah dengan orang Rumania :-)), yuk mari disimak :

  1. Rumania adalah negara yang terletak di Eropa Tengah dan Tenggara, di bagian utara Semenanjung Balkan dan berbatasan dengan Laut Hitam.  Rumania juga berbatasan dengan Hongaria dan Serbia di barat, Ukraina dan Republik Moldova di timur laut, dan Bulgaria di selatan.
  2. Bucarest menjadi ibu kota Rumania pada tanggal 24 Januari 1862 dan menjadi pusat media massa, budaya dan seni Rumania. Arsitektur Bucarest merupakan gabungan dari gaya historis, komunis dan modern. Bucharest adalah ibukota dan kota terbesar di Rumania. Dengan populasi sekitar 2 juta jiwa, kota ini menjadi pusat komersial, industri, dan budaya negara. Sebelum Perang Dunia II, Bucharest dikenal sebagai Paris of the Balkans, sebuah kota yang berkilauan dengan istana, hotel, kafe, dan bioskop. Bucharest tetap menjadi kota yang indah sampai pada hari ini.
  3. Cluj adalah kota terbesar kedua. Cluj adalah ibu kota Transylvania, yang merupakan bagian dari Hungaria sampai daerah ini diakuisisi oleh Rumania setelah Perang Dunia I. Sekitar 40 persen dari penduduknya adalah keturunan Hungaria. Cluj adalah pusat industri dan budaya yang besar. Karena lokasinya di kaki bukit Pegunungan Apuseni, kota ini menjadi sebuah resor olahraga musim dingin yang populer. Buah dan anggur dari pedesaan di sekitar kota dianggap sebagai yang terbaik di Rumania.
  4. Sibiu, sebuah kota di Transilvania, pada tahun 2007 terpilih sebagai Ibukota Kebudayaan Eropa. Rumania juga bergabung dengan NATO pada tanggal 29 Maret 2004, dan juga merupakan anggota dari Uni Latin, Francophonie, OSCE, dan CPLP.
  5. Rumania adalah wilayah dengan iklim yang ekstrem, berkisar dari musim panas yang sangat panas hingga musim dingin yang sangat dingin dan berangin. Rata-rata suhu pada bulan Januari di Bucharest, ibukota Rumania, sekitar -13 °C. Pada bulan Juli suhu naik menjadi rata-rata 23 °C (ini suhu rata-ratanya ya). Curah hujan sedang, dan sebagian besar hujan jatuh pada bulan Mei. Selama bulan Juli dan Agustus sering ada periode kekeringan yang parah.
  6. Nadia Comaneci yang merupakan pemenang medali emas gimnastik di Olimpiade musim panas di Montreal, Kanada tahun 1976 dengan skor sempurna 10, berasal dari Negara Rumania,  dan rekor Nadia masih kekal hingga ke hari ini.
  7. Rumania pernah dipimpin selama 25 tahun oleh seorang pemimpin diktaktor bernama Nicolae Ceaușescu. Protes terhadap kebijakan Ceaușescu dilakukan dengan cara demonstrasi mahasiswa dan rakyat yang diadakan di hadapan gedung Universitate Bucharesti yang dinamakan Piata Universitatii. Protes selama 10 hari itu mengorbankan ribuan nyawa dan akhirnya Nicolae Ceaușescu beserta istrinya ditembak mati di dataran universitas di mana demonstrasi bermula yang masih kekal hingga hari ini. Masih ada jambangan bunga diletakkan untuk memperingati rakyat yang menjadi korban dalam menuntut demokrasi di Rumania.
  8. Pemerintah Rumania baru berkuasa setelah pemilihan umum pada tahun 1990. Pemerintahan ini dipimpin oleh seorang presiden, yang merupakan kepala negara dan pejabat eksekutif negara itu. Seorang perdana menteri mengepalai Dewan Menteri, atau kabinet. Parlemen adalah lembaga legislatif negara.
  9. Bahasa Rumania adalah salah satu jenis bahasa Romawi. Seperti bahasa Prancis, Italia, Spanyol, dan Portugis, bahasa Rumania berasal dari bahasa Latin, bahasa Romawi. Bahasa Rumania juga mengandung kata-kata dari bahasa Slavia yang dituturkan oleh beberapa tetangga Rumania.
  10. Kebanyakan orang Rumania adalah anggota Gereja Ortodoks Rumania. Gereja Katolik Timur (atau Uniate), kelompok agama terbesar kedua, dihapuskan pada tahun 1948 dan propertinya dipindahkan ke Gereja Ortodoks. Ada juga sejumlah kecil pemeluk Katolik Roma, Protestan, dan Yahudi.
Note | Momunik Notes

Diorama Karsa : Ketika Rasa Berbaju Kata

M. Tiyasaa

M. Tiyasaa Author Indonesia

keluargapanda

dunia mix marriage

www.mrsmuhandoko.com/

Talk about family, daily life, living, and us