Monthly Archives: December 2017

Cerita Perkembangan Samir di Usia 1 Tahun 1 bulan


Akhirnya si anak setengah bule lewat juga usia setahun *tebar konfetti*, sebenarnya genap usia setahun bulan november kemaren tapi karena gak sempat di tulis di blog jadilah judul di atas bertambah dengan kata 1 bulan (karena awalnya pengen nulis cerita perkembangan Samir di usia 1 tahun). Btw gak berasa ya ciiin…udah setahun aja usianya. Usia setahun kemaren di rayakan secara sederhana karena apa? Ya karena emak bapaknya masih kere! Hahaha. Acara tiup lilin bareng anak-anak tetangga sekitaran rumah abis itu makan-makan deh, makannya pun cuman nasi goreng doang,kenapa cuman nasi goreng? Ya namanya juga acara sederhana jadi harap maklum, makan apa aja yang ada :-P. Acara ultah gak pake tema-tema khusus kok, anaknya juga baru usia setahun mana ngerti dia idola kartun kesukaan,hehe




Acara di mulai dengan tahlilan dulu, minta doa agar samir di panjangkan umurnya, dikasih kesehatan dan dijadikan anak yang soleh, amiiin


Cerita perkembangan Samir di usia 1 tahun ini di mulai dalam hal merespon sangat baik sekali, Samir sudah mengerti apa yang kita bilang ke dia, sebagai contoh sewaktu saya bilang ke dia ‘Samir, tolong ambilin mama remote tv dong’ samir akan langsung mengambil remote tv dan berjalan menuju ke arah saya lalu memberikan remote nya. Kalau nonton lagu-lagu anak di tv sudah bisa ngikutin gaya joged kartun yang di tonton. Dia juga sudah bisa di ajarin misal saya bilang ‘samir, cuci tangan dong’ dia pasti langsung memperagakan gaya seolah-olah lagi cuci tangan, atau kalau saya bilang ‘samir, hujan…’ dia langsung taruh tangannya di atas kepala buat nutupin kepalanya biar gak basah dari hujan. Kalau lagi sama papa nya pun begitu, sering di suruh ambil ini itu sama papanya tapi dalam bahasa Romania dan dia ngerti loh. 



​​
Dalam hal berjalan berhubung Samir udah bisa jalan saat usianya masih 9 bulan maka di usia satu tahun ini sudah lari-larian kesana kemari dan gak bisa diam lagi di satu tempat, baru berhenti sebentar udah lari lagi, dia cuman diem pas lagi tidur :-). Btw ada untungnya juga sih dia udah bisa jalan dengan kuat di usia segini, soalnya BB Samir udah 12 kg, bayangin aja kalau dia masih harus di gendong kesana-kemari, saya bisa jompo mendadak :-))


Dalam hal makanan anaknya sangat picky sekali, makan makanan yang dia suka aja, kalau gak suka langsung di lepehin. Dia sebenarnya sudah makan apa yang kita (dibaca: saya dan suami) makan sih, dan makanan kesukaannya adalah buah, masalahnya dia hanya suka buah yang manis, jadi ya sehari-hari makannya ya itu-itu aja kalo gak pisang ya semangka, anggur, pir eh tapi buah alpukat juga dia suka sih, buah naga kalo manis dimakannya dengan lahap, tergantung mood dia deh hari itu sukanya makan apa. Terkadang makan roti atau telur atau cuman biskuit bayi aja. Akan tetapi yang saya perhatikan sampai saat ini anak kok gak suka makan nasi ya, mau nasi putih atau bubur-buburan gitu dia gak suka, songong banget lagak macam orang bule aja, bapaknya yang beneran bule makannya juga nasi, dia yang cuman setengah bule gak mau makan nasi cyiiin….Kids zaman now! Oh ya, Jumlah giginya masih tetap 8 buah, 4 gigi depan bagian atas dan 4 gigi depan bagian bawah. 

Sekarang kalau diajak ke pantai sudah lebih bisa bekerjasama, diem aja ngeliatin air, gak nangis lagi waktu di ajakin berenang, malah cenderung happy. Akhirnya….papa dan mama bisa ke pantai lagi setelah sekian lama absen di dunia perpantaian :-D, ini beneran loh sejak hamil dan punya anak praktis gak pernah kepantai lagi padahal sebelum hamil setiap minggu pasti ke pantai buat berenang, walaupun sebenarnya saya gak bisa berenang sih tapi kan ada pelampung, jadi berenangnya mengapung aja dengan pelampung di pinggir-pinggir pantai,hehe



Fyi kali aja ada yang penasaran dengan kehidupan kami akhir-akhir ini, berhubung saya sudah jarang update cerita di blog dan lagi kan saya gak punya sosmed jadi susah di lacak keberadaannya “sok artis”, hehe

Alhamdulillah kehidupan kami baik, sejak ada samir makin males update blog selain karena sibuk ngurusin dia seorang yang jadi biang kerok kenapa makin males nulis di blog adalah keberadaan wifi di rumah, niatnya sih begitu ada wifi di rumah harus lebih rajin update blog, eh malah kebalikannya, yang terjadi malah sibuk nonton youtube, nonton ulang drama-drama korea jaman waktu kuliah dulu, nonton vlog bini-bini bule yg tinggal di luar negeri,ahahha. Vlog mbak Nissa di Hongkong dan mbak Sas di USA juga udah aku subscribe, jadinya lebih seneng liat videonya langsung, jadi males buka blog deh. #salahkanwifi!!! Gara-gara keseringan nonton vlog bini-bini bule jadi pengen bikin vlog juga *eaaaak ngikut-ngikut* tapi di pikir-pikir lagi ini punya blog aja jarang di update apakabar punya vlog, takut malah gak konsisten dan vlognya terlantar seperti blog ini 😦

Oh ya awal bulan ini kakak pertama saya menikah, melepas masa lajang di usia 30 tahun. Ikut senang dan tentunya repot bin capek tapi untungnya sudah lewat hingar bingar nikahannya, banyak sodara datang ke rumah, sebagian nginap di rumah saya, makanya lumayan repot ngurusin tamu yang nginep di rumah. Segitu aja dulu ya cerita hari ini. Btw ini judul tulisannya apa isinya apa lain-lain :-)). 


Yang di tengah itu si penganten baru

Oh ya, kalo ada yang penasaran kenapa saya jarang pasang foto berdua bareng samir dan papanya penyebabnya karena saya lagi krisis percaya diri, setelah lahiran BB makin naik dan tak kunjung turun, sekarang udah tembus angka 68 kg (tinggi saya hanya sekitaran 156 cm aja) ya ampun bentar lagi 70 kg ini, apa digenapin aja 70 kg kali ya biar gak nanggung,hahaha kalau mau foto pasti hasilnya jeleknya di saya semua, entah pipinya keliatan gendut banget lah, entah perutnya kegedean lah, makanya kalau sampai ada foto kami bertiga yang di pajang di blog ini maka percayalah itu foto udah kesekian kalinya di ambil, dari 20 kali foto palingan satu doang yang bagus (maksudnya yang saya kelihatan paling kurus,hehe) sisanya saya delete semua 😛

Advertisements