Category Archives: Sekolah Bahasa

Festa di Scuole Migranti

Beberapa hari setelah selesai ujian bahasa tepatnya pada tanggal 6 juni yang lalu di adakan pesta untuk semua sekolah bahasa Italia yang ada di kota Roma bertempat di Citta dell’Altra Economia Piazza Orazio Giustiniani, 3 Testaccio. Pestanya itu berupa pementasan seni jadi setiap sekolah diharapkan mengirim perwakilan untuk melakukan pentas seni seperti menyanyi dalam bentuk group band ataupun soloist, pementasan teater, dan menari. (baca puisi, lomba balap karung, makan kerupuk *emang ini lomba 17an* ). Nah sekolah kami dari awal sudah di tentukan sebaiknya kita melakukan pementasan seni  tari, berhubung hampir seluruh siswa dikelas kami berasal dari negara yang berbeda jadinya kan unik kali ya bikin kombinasi gerakan tariannya gabungan dari beberapa tarian tradisional negara asal masing-masing siswa. Mati dah saya langsung berpikir keras *bawa tarian apa nih?! masa goyang itik, pinguin atau malah goyang uget-uget?!* (goyangan apa pulak itu)

Awal latihan saya masih hadir, tapi hari-hari berikutnya karena sadar diri badan kaku kayak kayu gini suruh nari dari pada nanti memalukan bangsa dan negara tercinta sebaiknya mundur teratur dengan cara gak pernah hadir lagi pas latihan ;-). Ternyata gak cuma saya doang loh yang mengundurkan diri dari grup nari dikelas, beberapa temen yang lain juga begitu sehingga hanya menyisakan 2 *pemenang* murid aja yang masih aktif latihan, yang pada akhirnya ya hanya mereka berdua saja yang mewakili sekolah kami. 

Awalnya saya pikir pestanya akan di adakan di dalam ruangan atau semacam Aula gitu kenyataannya begitu hari H pesta di adakan di tengah lapangan luas mamen! Buseeet dah panggungnya juga kayak panggung-panggung konser. Alhamdulillah saya gak jadi ikutan nari, bisa demam panggung aye “-“. Begitu liat panggungnya langsung berkata dalam hati “gak sia-sia kemaren gue langsung mengundurkan diri”,hehe. ya iyalah mana berani saya suru presentasi depan kelas aja gugup apa kabar ini suruh nari di panggung gede yang di tonton banyak orang *anaknya pemalu* ;-). 

Ohya saya sempat lihat salah satu sekolah yang bawain tarian India, bagus banget berasa nonton film India live. Mereka narinya beneran kayak di film-film loh. Sekolah kami sendiri pada akhirnya membawakan tarian dari Brazil, kenapa? ya karena yang nari murid dari Brazil sama Venezuela. kalau narinya goyang dumang berarti saya yang joged,hehe.

  
From left : Italy, Indonesia, Philiphine, Venezuela, Moldova, Brazil, and Poland

  
  
ini salah satu sekolah yang bawain tarian India

  
Kalo ini dari sekolah kami ūüėČ

  

  
  
Ini dia si Duo Dancer yang menyelamatkan wajah sekolah kami yang muridnya minim bakat ini *tunjuk diri sediri*

  
Acara di tutup dengan pemberian hadiah kepada para pemenang Games dan Kuis disertai dengan nonton bareng final liga champions Juventus vs Barcellona ūüôā

Ujian Bahasa Italia Level B1

Sebagai seorang pendatang di sini, rasanya sudah merupakan kewajiban saya untuk bisa berbahasa Italia, agar dapat berbicara dengan baik dan menggunakan grammar yang benar maka saya diharuskan untuk ikut sekolah atau kursus disini, saya sengaja ambil kelas yang muridnya khusus perempuan semua dengan alasan biar lebih nyaman saja sih :-). Setelah hampir 1 tahun sekolah akhirnya saya ujian juga, ujiannya sendiri sudah dilaksanakan awal bulan lalu tapi baru sempat cerita sekarang. Sebagai informasi, level ujian dalam bahasa Italia itu terdiri dari : 

Level A1 = Beginner/elementary

Level A2 = Pre Intermediate

Level B1 = Intermediate

Level B2 = Upper Intermediate

Ujian A1 sudah saya lalukan beberapa bulan setelah mulai sekolah dan alhamdulillah lulus, ujian berikut seharusnya untuk level A2, namun mendekati satu bulan sebelum ujian dilaksanakan guru di sekolah saya menyarankan kalo sebaiknya langsung ambil ujian B1 saja, tentu gurunya bilang kayak gitu setelah melihat kemampuan muridnya yang pinter ini dong ya *tsaaah penitiin jilbab sambil kedip-kedip manja*. Beberapa murid yang lain disarankan tetap ambil ujian A2, tapi yang kelihatannya udah agak lancar ngomongnya di anjurkan langsung ambil ujian B1. Setelah berpikir keras *sambil bertapa duduk maju mundur* dan diskusi dengan cumamih walaupun sempat ragu akhirnya saya putuskan baeeeklaaah saya ambil ujian B1 kalaupun gagal tinggal ngulang lagi, masih ada ujian bulan desember nanti. 

Sesuai pengalaman saya materi ujian seperti biasa sama dengan tes bahasa asing lain yakni Listening, Reading,  Writing dan tentunya *si mimpi buruk* conversation Test :-P. Ujiannya juga digabung dengan beberapa sekolah bahasa yang lain. Untuk tes percakapan dilakukan dengan 2 orang penguji, pas masuk ruangan saya berasa kayak mau sidang skripsi deh. Untuk listening test lumayan bikin dahi mengkerut, abisnya yang ngomong cepet banget sih, untungnya di ulang 2 kali,hehe. 

Satu minggu sebelum ujian saya sudah uring-uringan, tanya kenapa? karena saya baru pulang liburan dari Romania dan berasa gak punya cukup waktu untuk belajar. * salah sendiri siapa suruh liburannya sebelum ujian?!*

Walaupun sempat gak yakin tapi begitu keluar hasilnya ternyata saya lulus loh! wohoo *joget sambil goyang patah-patah*. Harusnya minggu lalu sudah bisa ambil sertifikat tapi belum sempat saya ambil, bulan puasa panas pula males keluar (apasih maunya kemarin dingin males keluar sekarang panas juga sama aja) :-D.

Oya mau cerita sedikit, Bahasa Italia itu banyak sekali grammar-nya tuhaaan… ‚ÄĘ.‚ÄĘ”, pusing pala berbie deh, mulai dari artikel yang ada feminim dan maskulin, preposition, possessive pronauns, past tense, future, irregular verb nya ampun-ampunan *sigh* dan berbagai gramatikal lainnya. 

Belum lagi PR dari sekolah yang tiap pertemuan ada aja, apalagi pas mau libur panjang, masya Allooooh…itu PR tebalnya udah satu buku sendiri *ini beneran!* tidurpun gak nyenyak gara-gara mikirin tugas pokoknya harus selesai abis liburan masuk itu tugasnya diperiksa loh satu persatu sama gurunya. 

Di dalam kelaspun selain gak bisa buka kamus setiap murid di tuntut untuk berbicara dalam bahasa Italia, gak boleh bicara dalam bahasa inggris, biasanya saya sih curi-curi kesempatan kalo mau ngomong ke teman yang lain dalam bahasa Inggris harus pake jurus bisik-bisik tetangga biar gak kedengaran gurunya, kalo sampai kedengaran (pinjam istilahnya Mrs muhandoko) bisa dapet tatapan tajam penuh intimidasi dari gurunya,hahaha becanda gak gitu juga kok, biasanya sih dimarahin doang terus suruh ngomong dalam bahasa Italia, gak boleh pake bahasa lain. Selebihnya sih tetap berusaha *sebenarnya terpaksa* berbahasa Italia di dalam kelas karena tidak semua murid bisa berbahasa Inggris. 

Saya sebenarnya bisa ngomong dalam bahasa italia tapi agak lambat karena ngomong sambil mikir grammar-nya *alesan ngeles aja*, giliran kalau harus ngomong cepat malah grammar-nya yang amburadul acak kadut walaupun pak suami tetap ngerti sih apa yang saya omongin (entah dia ngerti atau cuma di iya iyain aja sama dia,hahaha). 

Berikutnya tinggal lanjut sekolah lagi untuk bisa ambil ujian B2. Now it’s time to say S-E-M-A-N-G-A-T !!!

  

Bazar Sekolah

Hari Sabtu tanggal 6 Desember jam 19.00 *waktu Roma* di sekolah di adakan acara bazar makanan. Menunya adalah makanan khas dari negara masing-masing siswa. Tujuan di adakan bazar ini selain buat ajang kumpul-kumpul juga sebagai ajang pengumpulan dana untuk melakukan protes (nah loh!) karena denger-denger pihak sekolah ingin melakukan pembebasan lahan agar dapat membangun sekolah yang baru tetapi dari pihak pemerintahan disini atau comune di Roma tidak mengijinkan *begitu yang saya tangkap dari penjelasan mereka dalam bahasa italia, kalau salah ya saya mohon maaf, namanya juga baru belajar *ngeles* ;-).

Ini bazarnya cuman bazar kecil-kecilan aja kok, jangan dibayangkan bazar yang heboh dan gede dengan banyak event2 yang seru, bikinnya juga cuman di dalam ruangan kelas, yang dateng ya keluarga dan teman-teman staff disana.

So, tebak saya masak apa? hadeeh, sudah tau kan saya baru memulai belajar masak beberapa bulan ini, itupun terpaksa karena kalau gak masak ya saya gak makan,hehe (emangnya ini di indonesia, ada ART, banyak makanan murah dan sesuai selera serta halal). Awalnya saya pengen bikin nasi goreng biar simpel gak repot gitu, tapi dipikir-pikir lagi, dikelas saya kan banyak orang philipina, ada juga orang cina, takutnya mereka juga masak makanan yang mirip nasi goreng, jadi gak spesial dong masakan saya, *ini ceritanya bawa nama negara #eaaak.

Tanya pendapat suami kira-kira enaknya masak apa ya,,,

Suami : bikin nasi kuning aja dari pada nasi goreng,

Saya : nasi kuning?lauknya apa dong?

Suami :ayam goreng aja yang ada bumbunya itu, yang waktu itu aku pernah makan di KBRI

Saya : bumbu apa? *mencoba mengingat menu makanan yang pernah di makan saat di kbri*

Suami : bumbu kelapa

Saya : maak, maksud kamu aku disuruh bikin ayam serundeng gitu? (eeet dah, dia pikir saya ini ahli dalam membuat masakan yang sulit-sulit seperti itu).

Saya lagi : gak mau ah bikinya susah *padahal belom pernah bikin malah bilang susah duluan*

Suami : coba di cek aja resepnya di internet, siapa tau gampang buatnya

Begitu saya cek di internet ternyata ya susah, hehe. Tapi suami bilang, nanti dia bantuin saya masak jadi gak usah hawatir. nah gitu dong, kalau ada yang bantuin saya mau deh, jadi diambil keputusan untuk bikin nasi kuning dan ayam serundeng. liat resepnya di internet, nasi kuningnya masak di rice cooker :-).

IMG_0716[1]
ini dia nasi kuning dan ayam serundeng
Mohon maaf penampakannya tidak menggugah selera karena tidak bisa garnish yang lucu-lucu dan cantik, mau pake timun atau tomat tapi lupa beli, males ke swalayan lagi, mengenai rasa masakannya boleh lah untuk dimakan, gak bikin sakit perut kok, walaupun bumbu gak selengkap kalau di Indonesia.

Oh ya beberapa masakan khas negara Bangladesh, Brazil, Bulgaria, Cina, Eritrea, Etiopia, Filippina, India, Italia, Moldavia, Russia, Senegal, Serbia juga ada loh disini (sesuai negara masing-masing siswa tentunya)

IMG_0718[1]
Zighini – Eritrea
IMG_0719[1]
Masakan Italia
IMG_0722[1]
ehm ehm,,gak pake garnish kurang cantik ya
IMG_0724[1]
masakan dari Serbia dan Bangladesh
IMG_0726[1]
Pastel – Brazil
IMG_0736[1]
Patatnik- Bulgaria
IMG_0744[1]
Pasta ala filippina
IMG_0747[1]
Riso – Cina
IMG_0748[1]
Yassa Yap – Senegal

Acaranya lumayan ramai, banyak yang datang, tapi berhubung diadakan di dalam ruangan karena di luar dingin, dan tempatnya lumayan kecil, alhasil didalam kita dempet-dempetan.

IMG_0752[1]

IMG_0754[1]
bapak yang duduk di tengah itu makan nasi kuning saya loh ūüėõ
IMG_0755[1]

IMG_0760[1]
maaf ya gambarnya gak jelas, maklum karena fotonya pake hp, hehe

IMG_0762[1]

IMG_0756[1]

IMG_0765[1]

Selama acara saya was-was takut gak ada yang makan nasi kuning saya ternyata ada kok, malah habis tak bersisa

IMG_0769[1]
cieee,,,habis loh

Kenapa habis? Karena jumlah pengunjungnya lebih banyak dari pada jumlah makanannya, hehe. Eh tapi pengunjungnya juga pada penasaran karena semua makanan pengen di coba  dan mereka tanya-tanya ke kita bagaimana cara pembuatannya ( ini dia yang namanya cobaan), bagaimana gak, kan bahasa Italy saya masih goyang patah-patah *annisa bahar kali*, jadi penjelasannya setengah bahasa Italy setengah bahasa inggris, sisanya di bantuin sama salah satu temen dari Serbia yang sudah lancar berbahasa Italy.

IMG_0728[1]

Selesai acara sebelum pulang foto dulu dong ūüôā

Tugas Sekolah Bahasa

Seminggu belakangan ini saya disibukkan dengan tugas sekolah alias PR ¬†yang menunpuk sok sibuk,,,materinya pun “menurut saya” makin susah, jadi begitu dikasih tugas saya makin bingung begimana ngerjainnya, materinya aja belom saya kuasai (kayak ilmu silat aja pake kuasai jurus dulu)

seringnya saat lagi mengerjakan PR, saya malah bingung gimana mau dikerjakan, karena banyak kata yang saya tidak mengerti dari lembaran-lembaran kertas yang di berikan gurunya, walaupun udah pake google buat diterjemahkan tapi kadang terjemahannya malah nambah bingung,,ujung-ujungnya tanya suami,,,nah,,,suami saya itu paling gak bisa ngajarin orang, bawaannya emosi mulu, lah namanya juga kita masih belom ngerti ya otomatis banyak nanya dong, dia malah tambah binggung. Maklumlah, dia kan juga bukan orang italy, kalau saya banyak nanya, biasanya dia suruh terjemahkan dulu tiap-tiap kata baru di satukan jadi kalimat.

Pengennya sih dia aja yang ngerjain tugas saya, biar cepet selesai,hihihi,,tapi sejak awal daftar kesekolah bahasa, gurunya udah kasih peringatan ke suami kalau ada PR istrinya tidak boleh dibantu untuk mengerjakan, harus kerjakan sendiri,,haiiiissshh,,sebel. Pernah¬†waktu itu saya lagi ngerjain PR, banyak banget baru satu lembar yang selesai saya udah stress duluan jadinya menyerah untuk mengerjakan sendiri dan mulai mlipir2 duduk di samping suami yang lagi sibuk di depan laptop, berharap dia mau bantuin saya, eh yang ada saya malah di cuekin. Saya nanya arti dari beberapa kata dia malah jawab seadanya, nasib,,,siapa suruh datang jakarta,,eh salah,,maksudnya siapa suruh datang ke italy ūüėÄ

Padahal kan kalau saya ngajarin dia mengaji iqra (karena suami saya muallaf) saya gak pernah marah alias bener-bener fokus berdua belajarnya, ya iyalah masa ngajar ngaji pake marah-marah, bakalan gak berkah dong,hihihi

Kadang kalau saya nanya trus suami jelasin seadannya bikin esmosi saya kembang kempis, pokoknya setiap saya lagi banyak PR itu jadi ajang perpecahan rumah tangga banget deh,,hehe,,ujung-ujungnya buang buku sama pulpen ke lantai trus ngomong “pokoknya besok aku gak mau ke sekolah kalau PRku belom selesai” ¬†lari masuk kamar sambil banting pintu (ala-ala sinetron) #eaaaaak ngambek sambil ngancem kayak anak kecil. Jangan di contoh ya.

Kalau sudah begitu cumamih langsung mengalah dan mulai bujuk rayu saya buat ngerjain sama-sama, nah kalau gitu kan enak, kenapa gak dari tadi aja. Memang sih saya tau dia capek pulang kerja pengen nonton tv atau sekedar maen game tapi malah di recokin istrinya buat bikin PR,,hehe maaf ya suami.

Besoknya pas ke sekolah malah PR yang semalam di kerjain bersama gak di tanyain sama sekali oleh gurunya,,,yaeelaaah,,tau gitu gak usah ngerjain kali ya, bu guru gak tau ya kalau saya ngerjain PRnya itu pake adegan ngambek ala sinetron dulu.

happy weekend semuanya,,, ūüôā

Jalan-Jalan Sekolah Part 2

Hari ini saya jalan-jalan lagi bareng teman-teman sekolah bahasa (kayak anak TK ya pake acara jalan-jalan macam darmawisata,,hehe). Tujuan kita kali ini adalah ke Colosseum atau dalam bahasa Italy Colosseo, Saya pribadi sebenarnya udah pernah ke sini sebelumnya, tapi cuman muter-muter dibagian luar aja, mau ikutan masuk tapi begitu lihat panjang antriannya langsung males duluan, karena kali ini perginya rame-rame jadilah saya lebih bersemangat walaupun ngantri tapi kan tetep bisa ngobrol sama teman-teman yang lain. Namanya juga tinggal di Roma masa belom pernah masuk ke dalam colosseo sih, apa kata dunia?

Berikut sedikit informasi tentang colosseo. Colosseo adalah sisa reruntuhan amfiteater yang menjadi salah satu landmark kota Roma. Bangunan ini terletak di tengah kota Roma Italia dan berada di sebelah timur Roman Forum, bekas alun-alun yang penuh dengan puing-puing bangunan kuno. Colosseo yang merupakan amfiteater terbesar di dunia, dianggap sebagai hasil karya terbaik dari arsitektur romawi dan menjadi lambang kekaisaran Roma. Meskipun hanya berupa sisa reruntuhan, Colosseo banyak diminati oleh para turis baik turis lokal maupuin mancanegara, dan menjadi salah satu destinasi wisata populer di kota Roma ini.

Seperti biasa janjian ngumpul di depan sekolah jam 9 pagi, yang berarti saya harus keluar dari rumah jam setengah 8 biar gak telat. Tahukah anda begitu saya siap keluar rumah, baru buka pintu langsung saya tutup lagi,,,dingiiiin pemirsaaa,,,pengen sembunyi didalam selimut, tau sendiri saya kan masih adaptasi dengan cuaca dingin dinegeri ini. Well,,dengan semangat dari suami yang mau ikut nganterin saya *sampe stasiun doang* (nanggung banget, kenapa nganternya gak sekalian ampe sekolah aja sih suami,,) jadilah saya tetap berangkat, ini dianterin suami jalan kaki boo,,karena cuaca dingin jalannya pake gaya pinguin,,kaki ditutup rapet, langkah lebih cepat setengah lari.

Sampe depan sekolah, teman-teman udah pada ngumpul, kita nungguin teman yang lain dateng sampe jam 9.30 lalu langsung berangkat rame-rame naek metro, berhenti di stasiun Colosseo. Begitu keluar dari gedung stasiun, bangunan kuno yang berbentuk melingkar itu langsung terlihat.Tiba disana udah jam 10, tapi masih belom boleh masuk karena baru mulai di buka jam 11,,jadi bu guru ajak kami jalan-jalan keliling sekitaran Colosseo. Ada beberapa bangunan bersejarah juga disana selain Colosseo itu sendiri. Oh ya Banyak juga penjual souvenir, Lalu ada kereta kuda yang bisa disewa untuk mengelilingi colosseo dari bagian luarnya. Satu lagi yang unik, banyak gladiator-gladiator gadungan dengan pakaian berwarna merahnya berkeliaran disana, mereka meminta bayaran 2-3 Euro bagi wisatawan yang mau berfoto bersama mereka.

IMG_0593[1]

IMG_0595[1]

IMG_0596[1]

Begitu jam menunjukkan 11 teng-teng langsung siap-siap masuk ke Colosseo, Pikiran saya pasti ngantrinya panjang nih, ternyata eh ternyata, kami masuk gak pake ngantri loh pemirsa, karena gurunya udah siapin tiketnya duluan makanya kami bisa masuk tanpa ngantri,,ini dia foto pas baru masuk ke Colosseo (muka saya girang banget kayak anak kecil masuk toko mainan,hihihi)

IMG_0601[1]

Orang-orang pada sibuk foto-foto semua, jadinya saya juga ikutan dong, walaupun fotonya cuman dari HP,,maklum akika kagak punya duit buat beli kamera yang mahal itu *keluhan manusia kere*

IMG_0602[1]

IMG_0616[1]

IMG_0607[1]

Sebenarnya tidak ada yang menarik dari bangunan ini jika dilihat dari dalam. Bangunan megah ini tinggal reruntuhan. Jika tidak ada guru yang menceritakan kisah Gladiator dan sejarah colosseo lainnya, mungkin saya cuma tahan 15 menit di dalam. Menurut saya memang Colosseo lebih indah jika di foto dari bangunan luarnya. Oh ya disini juga harus siapin tenaga untuk menaiki tangga yang cukup curam. Kira-kira bangunan ini setinggi gedung 5 lantai. Sampai di atas pemandangan jadi cukup menakjubkan. Kami di dalam muter-muter kurang lebih satu setengah jam, selesai dari colosseo lanjut nyari taman buat duduk-duduk sambil makan kue yang udah dibawain gurunya khusus buat kami (enak banget ya jadi murid, apa-apa terima beres), kelar makan kue maka berarhir juga acara jalan-jalan kami saat itu, masing-masing kembali ke rumah deh.

IMG_0620[1]

IMG_0622[1]

IMG_0624[1]

Cerita Teman Sekolah Bahasa

Menyambung cerita saya 2 hari sebelumnya tentang homesick, ternyata eh ternyata tidak cuma saya loh yang merasa homesick, ada salah satu temen sekelas saya dari sekolah bahasa yang cerita kalau dia mulai merasa homesick, dia cerita kalau mulai merasa bosan dengan rutinitasnya setiap hari yang hanya di rumah saja. Dia pengen banget kerja karena yang saya tau dari cerita dia sebelumnya kalau dia menikah dan ikut suami pindah ke italy (hampir mirip dengan pengalaman saya) dinegaranya dia itu perawat, dia berpikir begitu pindah kesini mungkin dia bisa langsung dapet kerja ternyata susah teman, ya emang susah kalau mau kerja di Italy ini sedangkan kita berstatus sebagai orang asing apalagi kita belom bisa bahasa sini. Boro-boro mau kerja, mau berangkat sekolah aja kadang nyasar, hehe. Dia tinggal di italy kurang lebih 6 bulan lah lebih lama sebulan dari saya.

Saya merasa kasian loh sama dia, karena setiap dia cerita selalu sedih, katanya dia tidak suka tinggal disini, setiap hari merasa hidupnya sia-sia terbuang percuma dirumah saja, dia juga cerita kalau sebelumnya dinegara dia walaupun dia punya 6 saudara tetapi hidupnya bahagia, selalu tertawa ngumpul bareng saudara-saudaranya. tetapi disini dia merasa kesepian, dirumah hanya seorang diri, jadi merasa lebih sepi dan sendiri, kadang mau nangis, katanya setiap dia telepon ke orang tuanya trus ortunya nanya dia selalu ngomong kalau dia bahagia disini padahal sebaliknya.

Saat dia cerita ke saya lalu saya sarankan kenapa tidak kembali saja ke negaranya bersama dengan suami, tapi dia bilang akan sulit untuk suaminya bisa bekerja dinegaranya. Hm,,, jadi bingung ya kalau udah kayak gini,,dia malah punya rencana untuk keluar dari italy dan pergi kenegara lain untuk bisa bekerja, lah trus suaminya gimana dong? (kepo), katanya ya biar di italy aja, kalau mau ikut sama dia ya sukur,,laah gimana ceritanya suami di tinggal begitu aja,,

Mudah-mudahan temen saya ini punya solusi yang terbaik ya, saya mau bantu ngasih saran juga gak tau mau nyaranin apa,,hihihi,,,jadinya ya saya bilang ke dia sabar aja, tunggu dan lihat perkembangan sampai satu tahun ini, kali aja dia bisa dapat kerja lebih cepat sehingga tidak merasa bosan dirumah saja. iya gak? atau temen-temen yang lain mungkin ada saran juga?

Sekilas Berita Dari Sekolah Bahasa

Saya mau cerita kalau hasil tes kemampuan bahasa Italy saya disekolah lumayan bagus (ini tes tulisan doang kalau lisan mah bubar jalan dah) jadi pada saat pembangian kelas saya masuk level up looh,,,hohoho *tsaah,,,kibas rambut sambil kedip-kedip mata*. tidak disangka dan tidak dinyana bisa masuk level up, padahal awalnya sudah curiga kalau urusan tes-tes beginian saya pasti masuk level basic.

well,,apapun itu yang penting saya senang, ternyata tidak sia-sia juga saya ikut kursus bahasa italy di jogja sebelum berangkat ke italy (laaah ternyata udah curi start duluan, pantesan masuk level up, wong dasar-dasarnya udah ngerti duluan, cuman gak bisa merangkai kalimat aja,hihihi).