Tidak Punya “Last Name”

Orang Indonesia umumnya sudah terbiasa mendengar nama yang cuma satu kata. Di Indonesia pada umumnya, tidak penting nama seseorang hanya terdiri dari satu nama saja. Masalah muncul saat saya berencana pergi ke luar negeri. Kebanyakan negara di dunia mengenal nama yang terdiri dari minimal 2 kata. Kondisi ini seringkali menyulitkan saya yang hanya memiliki satu nama saja. Dengan satu nama saja urusan bisa panjaaaang. Nah, saya  punya pengalaman macam-macam tentang ini.

Pertama saat mau booking tiket untuk berangkat ke italy, karena nama saya cuma satu kata jadinya di double (jadi Mardiah Mardiah), saat mengurus visa di kedutaan Italy sih gak terlalu di permasalahkan untuk single name saya sampai masuk ke Italy pas di bagian imigrasi pun tidak banyak hambatan.

Masalah mulai timbul saat saya lapor diri di KBRI Roma, disana dikatakan bahwa dengan satu nama saja akan sulit bagi saya dalam pengurusan beberapa dokumen di Italy. Antisipasinya saya dibuatkan surat pernyataan oleh KBRI bermaterai dan di sahkan hukum setempat yang menyatakan bahwa penggunaan nama saya pada surname/family menjadi Mardiah Mardiah. Biaya untuk pembuatan surat ini kalau tidak salah seingat saya kurang lebih 120 euro ditambah beli materainya 16 euro boow (mahaal,,,biasalah keluhan manusia kere) surat ini yang kemudian saya bawa ke kantor imigrasi roma untuk pengurusan permit of stay saya. Surat pernyataan ini menurut saya adalah surat sakti, kenapa saya katakan surat sakti? karena begitu saya ke kantor imigrasi sebelum akhirnya saya dipanggil untuk wawancara kurang lebih saya harus melewati 3 loket untuk administrasi dll, dan ketiga loket itu semuanya menanyakan kenapa nama di passport saya hanya ada satu suku kata yang menurut mereka hal tersebut adalah hal yang aneh. Jadilah saya langsung keluarkan surat sakti dari KBRI itu dan diterima oleh mereka, begitu saya masuk wawancara pertanyaan yang sama muncul lagi dan lagi saya katakan bahwa kedutaan saya sudah membuatkan surat pernyataan terkait hal ini dan surat tersebut sudah saya ikut sertakan dalam dokumen persyaratan yang saya berikan.

Sebelum stay of permit saya disetujui, pihak imigrasi roma mengatakan untuk melakukan pendaftaran tempat tinggal kami yang sekarang, karena data tempat tinggal suami saya yang berbeda dengan data katru identitasnya (karena suami saya beberapa kali pindah apartemen) di kantor semacam kalau di indonesia mungkin catatan sipil kali ya. Sampai sana masalah lagi pemirsaaa,,, karena nama saya cuma satu suku kata dan lagi-lagi menurut mereka merupakan hal yang sangat aneh. Suami saya menjelaskan kalau kami punya surat pernyataan dari KBRI tapi sayangnya surat itu sekarang masih di pihak imigrasi untuk pengurusan permit of stay saya dan sialnya kami tidak punya fotocopynya. Jadilah mereka juga bingung gimana mau mengisi datanya kalau nama saya cuman satu suku kata saja, mereka malah sibuk mondar mandir nanyain rekan-rekan mereka yang lain karena menurut mereka hal ini merupakan hal yang tidak mungkin jika seseorang hanya memiliki satu nama saja (Heboh deh, biasa aja kali), datanglah salah satu staff yang lain dan meminta saya untuk menunjukkan akte kelahiran, untungnya akte kelahiran sudah saya terjemahkan kedalam bahasa italy sebelumnya melalui KBRI Roma. Setelah perdebatan yang panjang, akhirnya disetujui oleh mereka walaupun tetap dengan wajah penuh keheranan (saya sih bodo amat, orang namanya emang cuman satu, gimana dong?)

Surat dari catatan sipil saya bawa lagi ke kantor imigrasi Roma dan akhirnya disetujuilah permit of stay saya dan dikeluarkan dengan mencantumkan nama Mardiah Mardiah, sayangnya surat sakti itu tidak bisa dikembalikan lagi ke saya, di tahan di pihak imigrasi. Tetapi akan jadi masalah kalau saya mau mengurus surat-surat yang lain dan mereka menanyakan hal yang sama, akyuu kan tak bisa menunjukkan surat sakti itu lagi, masa harus bikin surat yang sama lagi ke kbri? mahal biaya *keluhan manusia kere* dan iya kalau mereka bisa mengeluarkan surat yang sama kalau gak gimana dong ceritanya? refoooot juga ya punya nama cuma satu suku kata, besok-besok Insya Allah  kalau saya punya anak namanya nanti langsung 3 suku kata biar gak rempong hore lagi,,

Rencana saya sih pas ganti paspor baru nanti (walaupun masih lama ya,,) pengennya nambahin nama ayah atau nama suami aja sekalian tapi takutnya malah jadi masalah karena semua identitas pribadi saya misalnya akte kelahiran, KTP, Ijazah mulai dari jaman SD sampai universitas cuma satu suku kata aja. jadi binggung masalah satu nama ini,,kira-kira saya harus masukkan penambahan nama di paspor berikutnya atau gak ya? ada yang bisa kasih saran? punya pengalaman yang sama dengan nama satu suku kata saja?

Advertisements

32 thoughts on “Tidak Punya “Last Name”

  1. Kalau aku pas ngurus nikahan di kedutaan Itali kemaren akhirnya disuruh bikin surat pernyataan bahwa nama terakhirku jadi Cognome. Pas sampe di questura juga ditanyain kok nama bapak sama namaku beda, terus dijelasin lah bahwa kalo di Indonesia itu nggak umum pake nama bapak bla blah bla. Yaa mereka oke oke aja. Tapi tetep heran dan nanya2, beneran nggak pake nama bapak bwahahaha mereka heran sendiri. Akhirnya yaa permesso di soggiorno ku nama akhir jadi cognome hehehe

    Btw, kalau di Indonesia kalau mau nambahin nama suami atau nama bapak ribet urusannya karena harus ke pengadilan. Berarti ganti nama semua dokumen mulai dari akta, nama di tabungan, ijazah sekolah dkk. Dan pasti butuh biaya dan jauh lebih mahal. Kedutaan setau aku tidak menerima request penambahan nama. Karena di Indonesia itu urusannya pengadilan. Ntar malah repot kalau misalkan nama di paspor dan kartu identitas lainnya berbeda. Saranku sih gitu mbak, Mending cari info dulu deh gimana baiknya. Ntar takutnya udah terlanjur malah repot hehehe

    Like

    1. iya juga ya,,jadi repot deh,,,kalau mbak anggi mungkin namanya 2 suku kata kali ya makanya masih bisa pake cognome, lah nama saya cuman satu, apanya yang mau dijadiin cognome? jadinya di permesso di soggiorno nama saya jadi double nome dan cognome sama,, 😀
      nah pas di kantor cumune itu yang jadi malah pas mau daftar residenza karena nama hanya satu suku kata.

      Like

  2. Nambahin nama suamimu Dhy di paspor jd nanti izin tinggal nama jg jd 2 kata kan. Suamiku namanya jugs cuma 1 cuma kan orang2 di LN ini nama keluarga ngikut ya jd lah2 kata.

    Oh ya coba google deh, kali nemu pengalaman orang lain 😉

    Like

    1. ya ampun mbak nella komen ini masuk ke spam coba,,baru saya baca sekarang,,,hehe
      iya nih mau google dulu cari yang punya pengalaman sama,,mau nambahin nama suami tapi kartu identisas yang di indonesia cuman satu nama semua, disini ijin tinggalnya juga udah keluar dengan nama yang sama untuk nama depan dan nama belakang, cape deh

      Like

      1. Iya itu yg waktu id wpku bermasalah. Akhirnya sdh bisa nih, aku tanya ulang ke askimet dan dibenerin 😉 .
        Wah klo sdh ke cetak di izin tinggal tgu pas habis dong utk merubahnya, klo diubah skrg bayar lg.

        Like

  3. Aku pernah mengalami juga nih.. jadi paspor aku namanya ada 3 karena ditambahin nama orang tua (waktu itu pas bikin paspor mau umroh yg konon katanya musti ada 3 nama). Padahal nama aku di ktp dan semua semua nya termasuk bank itu cuma 2 kata. Untungnya sih selama ini ngga pernah dibuat repot ya waktu aku di Inggris semua ngikutin paspor yg 3 kata. Pas balik indonesia semua urusan ngikutin KTP lagi. Pas bikin visa AS juga pake paspor dan nunjukin buku tabungan yg sesuai KTP… tapi ngga ada masalah…. entah aku beruntung semua petugas kecele semua atau memang seharusnya ngga masalah yaa.. hehehe..

    Like

    1. beruntungnya gak repot,,mungkin karena namanya masih dua suku kata, kalau satu mungkin beda kali ya,,tapi emang iya sih pas saya ngurus visa di kedutaan italy juga gak ada masalah tuh, kenapa pas nyampe sini malah jadi repot, cape deh,, 😀

      Like

  4. Namaku ada 2 kata.., tapi kalo pas lagi di Australia, orang-orang pasti heran karena aku gak pake nama belakang suami, trus mereka pikir nama belakangku tuh nama ayahku.. Pas aku bilang bukan.., mereka tambah bingung lagi.., koq bisa gak pake nama belakang/nama keluarga.. Jadinya aku terangin panjang lebar tentang sistem penamaan orang di Indonesia..hahaha..

    Like

      1. Kalo di Australia kan sama kayak umumnya di negara Barat.., istri pake nama keluarga suaminya.., nah untungnya kalo di Oz (Australia) ini masih sebatas kebiasaan, bukan keharusan secara hukum.. Kalo secara hukum aku harus pake nama belakang suami, wah bakalan repot karena identitasku sejak lahir di Indo kan nama aku aja.., gak ada nama lainnya..

        Like

  5. Ngga pakai nama suami atau (sebaiknya) ayah saja ya? Mmg kalau disuruh isi kolom2 kdg malas ditanya2…tp masih mending teman saya namanya lbh dr 1 kata dan bingung ketika kehabisan kotak :))

    Like

    1. ahahaha,saya kekurangan nama, dia malah lebih, mau pake nama suami atau nama ayah tapi seluruh idenditas yang di indonesia hanya satu nama saja, baik itu sim ataupun ijazah dari sd sampe universitas, mau nambahin nama jadi bingung sendiri nanti 🙂

      Like

    1. hal yang sama jg terjadi dgn saya, waktu tinggal di indonesia dengan nama hanya satu suku kata kayaknya gk terlalu bermasalah, kalo pindah ke luar negeri baru deh berasa repotnya. hehe

      Like

  6. iya nih dhy soal nama refot bener. dulu tanpa surat menyurat mengikuti saran petugas imigrasi jaksel nama di paspor ditambahin nama ayah. nah masalah timbul saat mendaftar ingin menikah disini. karena di semua dokumen gak ada nama ayah. untung aja gak dipersulit sama mereka. didalam sebuah formulir khusus diklarifikasi lagi mana nama saya mana nama ayah dan bagaimana nama setelah menikah.

    btw soal nama gak hanya kita aja yang masalah dhy. temen saya orang korea nama kel mereka kan ada didepan. eh nyampe disini nama keluarganya jadi di belakang.

    salam
    /kayka

    Like

    1. iya nih masalah nama disini refot deh, kalo di indonesia santai aja, gak jadi masalah dsini malah bikin pusing :-), dsini setiap saya daftar ini itu di semuaaaa tempat pasti heran kalau saya bilang hanya punya satu nama 😀

      Liked by 1 person

    1. tergantung kedutaannya juga sih mas, kalau saya kemarin mengurus visa di kedutaan italia tidak banyak masalah dan begitu tiba di italia tiba dibagian imigrasi pun tidak banyak hambatan, yang repot kalau menetap disini karena banyak surat yang harus di urus

      Like

  7. Hi mba Adhya,
    issue expat Indonesia dimana-dimana sama ya mba. Saya juga punya masalah yang sama pas pertama kali datang ke Turki. Akhirnya pihak imigrasi di Turki berinisiatif buat nge-double-in nama saya. Sekarang nama saya di residence permit jadi Adhari ADHARI. Di kampus juga nama saya gitu. Summer tahun depan rencana mau pulang ke Indonesia dan rubah nama ke pengadilan. Nggak apa2 deh, yang penting ijazah s1 udah dengan nama dua suku kata. Biar pas daftar s2 (kalau ada kesempatan ke LN lagi lebih gampang)

    Saya udah google juga tentang ini mba. Intinya, kalau tukar nama di pengadilan kita nggak perlu rubah semua ijazah dll. Kita bakal punya surat yang menerangkan ttg perubahan nama kita. Jadi setiap melampirkan dokumen kita tinggal tujukin aja surat itu tadi.

    Oh iya mba. Saya sekarang sudah di Galati, Romania. Ada teman Indonesia lain juga di Kota Iasi, kayaknya deket deh dengan kota suami mba. Dan lagi-lagi mba, pas urus residence permit, pihak imigrasi melongo pas aku jelasin ttg nama. Tapi akhirnya mereka mutusin buat ngasih nama single aja. Walaupun visa ku double..

    aku juga bahas issue ini di blog ku hehe
    http://adhariabroader.blogspot.ro/2015/11/pentingnya-penggunaan-sistem-nama.html

    Like

    1. Hai hai Adhari, memang kalo punya single name aja pas keluar negeri malah jadi ribet urusannya, hehe berarti kita sama dong ya di residence permit namanya jadi double, pas ngurus surat2 nikah di Romania juga namaku jadinya cuman tetap satu aja tapi jadi nama belakang, nama depannya malah di hilangin, jadi bingung sendiri. setiap masuk ke romania pasti tertahan lama di imigrasi gara2 nama saya yang cuman satu itu,hehe. mau nambahin nama tapi takut repot urusan pengadilannya. Eh iya Iasi emang deket banget sama Botosani loh. pasti lagi dingin banget tuh disana 🙂

      Like

      1. Iya mba. Sudah dingin bgt sekarang.

        Tentang ganti nama, saya sudah sangat niat bgt buat ganti mba. Ribet sekali tidak apa-apa lah, yang penting setelahnya nggak terlalu banyak masalah lagi pas di LN 😀 😀 Desperate bgt hehehe

        Menurut pengalaman orang-orang yang udah ke pengadilan yang saya baca di internet, urusannya gak terlalu lama mba, cuma 2 minggu-an, kalau semua dokumen yang di perlukan lengkap.

        Malah kalau mau nambahin nama doang di paspor gak perlu ke pengadilan mba. Cukup ke kantor imigrasi saja. Pihak imigrasi akan ngeprint pengubahan nama di halaman paspor. Jadi paspor gak akan ganti, cuma akan di tulis keterangan tentang penambahan nama saja di bagian halaman paspos.

        Like

      2. Iya mba. Pingin bgt ke Brasov. Kemarin pas halloween sih mau kesana. Tapi mahal bgt. Masa buat ikut halloween party nya harus bayar 120€ hehe mabok deh. Akhirnya gak jadi deh..

        Mba kapan ke Romania lagi? Atau ke Roma nya deh hehe

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s