Sosialisasi Aplikasi Pelaporan Orang Asing (APOA) di Kantor Imigrasi Kelas I Ternate

Dua hari yang lalu saya dapat undangan dari Kantor Imigrasi yang mengabarkan kalau hari kamis tanggal 23 Februari 2017 akan diadakan Sosialisasi Aplikasi Pelaporan Orang Asing bertempat di Kantor Imigrasi Kelas I Ternate. So hari ini saya mendarat di Kantor Imigrasi jam 9 tepat dan begitu masuk ke ruangan acara baru ada satu orang peserta doang bro! Astaga ini katanya suruh datang jam stengah 9 kok jam 9 malah baru datang 2 orang termasuk saya, pegimana sih, tau gitu saya datang jam 10an aja kali ya, karena sampai saya nulis draf postingan ini sudah jam 10 dan acarapun belum di mulai! Untung dapat snack sebelum masuk keruangan jadilah sambil nunggu sambil ngemil


*belum ada orang


* lanjut postingan setelah sampai di rumah*

Sekarang dah nyampe rumah, sudah selesai makan juga *gak ada yang nanya!*.  Maka mari kita lanjutkan ceritanya. Jadi para peserta/undangan sosialisasi itu kebanyakn perwakilan dari Hotel bintang 1,2,3,4,5, losmen/motel, villa, homestay dan apapun itu jenisnya, plus dari beberapa perusahaan yang memiliki tenaga kerja asing. Tujuannya adalah agar mereka bisa bekerjasama dengan pihak imigrasi dalam melakukan pelaporan Online WNA yang menginap ataupun bekerja di tempat mereka (kira2 sih begitu yang saya tangkap dari diskusi 2 jam lebih tadi itu) *ngomong sambil pegang dagu*. Nah yang mewakili pihak perorangan kayaknya cuma saya doang,hahaha maksudnya pihak perorangan ini ya yang berperan sebagai sponsor suami WNA, yang lain mungkin di undang tapi gak datang. Setelah tertunda lebih dari 1 jam akhirnya jam 10 lebih dikit acarapun dimulai dengan sambutan dari Kakanwil hukum&HAM Provinsi Maluku Utara, pembacaan doa dan menyanyikan lagu Indonesia raya ( berasa  lagi ikutan upacara), setelah itu mulai deh presentasi dan tanya jawab. 


*nyanyi lagu Indonesia Raya


*Kakanwil memberikan sambutan sekalian membuka acara sosialisasi
Lumayan banyak peserta yang ikut ambil bagian dalam sesi tanya jawab ini, termasuk saya tapi saya nanyanya yang remeh temeh aja, bukan pertanyaan yang complicated, kalau nanya yang rumit-rumit begitu nanti saya juga ikutan pusing mikirnya,ahahaha. Harusnya tadi saya rangkum ya semua pertanyaan dan jawabannya siapa tau bisa di sharing di blog, tapi ya apa daya males nyatat-nyatat apalagi di suruh ngerangkum kayak gini, males mikirnya yang ada saya malah kepikiran samir di rumah yang saya tinggal dengan suami saya aja, jadilah cuman duduk manis dengerin diskusi sambil smsan sama suami saya (nanya keadaan samir, takut dia nangis). 



Intinya tadi kita sebagai sponsor di ajarin gimana cara melakukan pelaporan secara online terhadap orang asing yang datang, tinggal, ataupun bekerja di tempat kita. Jadi situ yang kerja di hotel, losmen, villa dll jika ada WNA yang menginap di tempat kalian harap berpartisipasi melakukan pelaporan online biar keberadaan WNA di Indonesia tetap bisa di awasi, yang punya suami WNA apalagi, dokumen harus lengkap biar dikemudian hari tidak terjadi hal-hal yang tidak di inginkan *sembari ngecek dokumen suami juga*


*lagi siap-siap mau foto bersama

*foto gaya rcti oke :-))
Sekian laporan singkat dari saya. Salam birokrasi! πŸ˜‰

Drama Pasca Melahirkan Caesar


#gak di pakein celana karena menurut papanya nanti dia kepanasan ( foto samir usia 1 bulan)

Drama Pasca Lahiran Caesar

Saya merupakan tipe orang yang gak kuat nahan sakit. Pokoknya baru sakit kepala dikiiiit aja dah langsung minum obat,gak suka nahan sakit lama-lama. Saya mikirnya selama ada obat ngapain saya menderita nahan sakit mending langsung minum obat aja :-D. Karena hal ini pula makanya malam sebelum lahiran saya dah request ke dokternya untuk anti nyeri pasca operasi kalau bisa saya dikasih Morfin. Dokternya iya-iyain aja, kenyataannya? gak dikasih, diganti dengan obat yang lain. Jam satu siang setelah keluar dari ruang operasi saya masih bisa ketawa ketiwi cengengesan ma keluarga saya karena efek obat biusnya yang masih ada, masuk jam 15.30 efek obat bius mulai hilang berganti dengan nyeri luar biasa, saking sakitnya saya berasa pengen jedotin kepala ke tembok, tapi apa daya bangun dari tempat tidur aja gak bisa jadilah cuman adegan mukul-mukulin tembok aja (soalnya posisi tempat tidur sebelah kiri nempel ke tembok). 

Kata orang melahirkan normal itu bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian. Nah untuk lahiran caesar kebalikannya dan sakitnya lebih lama (menurut pengalaman saya) Duh gimana ya apa saya yang terlalu lebay atau gimana, kok ya kalau saya nonton inpotaimen di tv-tv itu kok ya artis-artis ibukota abis lahiran caesar pada kinclong-kinclong aja besoknya dah langsung jumpa pers full make-up pula,  gak ada tuh kelihatan rasa sakit-sakitnya. Ini kok kebalikan banget ma saya, saya rasanya kok menderita sekali, boro-boro mau jalan, disuruh tidur miring ke kiri aja saya nyilu. Ini apa mereka dikash anti nyeri yang setrong atau emang mereka aja yang kuat nahan sakit? Saya sampai protes sama dokternya, akhirnya anti nyeri saya yang awalnya dikasih tiap 12 jam di percepat, jadi tiap 8 jam! Itupun dalam 3 hari udah di hentikan karena kata dokternya gak boleh terlalu di pakai jangka panjang nanti berikut-berikutnya saya bakalan ketergantungan dan jadi lebih gak kuat nahan sakitnya, sedikit-sedikit sakit dikit aja pasti bakalan minum obat mulu (ya emang bener juga sih), tapi berhubung saya orangnya bandel begitu gak diresepin anti nyeri saya nyuruh suami beli sendiri di apotik :-)). Walaupun agak membantu tapi gak sepenuhnya hilang juga sih rasa sakitnya. Sisanya ditahan dengan meringis-meringis aja, saya di RS sampe 5 hari, pas pulang jalan masih sambil nyeret-nyeret kaki dan sedikit membungkuk, duh berasa jompo banget dah. 

Hari kedua pasca lahiran saya baru lepas kateter, tapi karena masih belum kuat turun dari tempat tidur jadinya saya dipakein diapers! Walupun berasa jijik pipis di diapers tapi tetap dipaksain juga abis pegimana saya gak kuat melangkah sampai kekamar mandi, mau digendong suami juga saya gak mau, luka operasinya masih berasa ke silet-silet gitu. Malamnya saya demam tinggi, menggigil kedinginan hebat, suami  panik dan langsung balurin semua badan saya pakai minyak kayu putih, sambil mijitin kaki saya, sementara saya demam tinggi si Samir juga lagi nangis jejeritan, ya tuhan lengkap sudah penderitaan kita malam itu, untungnya mama saya ikutan nginep di RS, jadinya suami pegang saya, mama pegang samir, dan untungnya lagi beberapa saat kemudian demam saya turun, hilang gitu aja tanpa di apa-apain. Jangan di tanya ya apa saya bisa langsung ngurusin Samir, mau ke kamar mandi aja masih di bantuin suami. Mau ngapa-ngapain semuanya harus dibantu orang lain. Mana si Samir sejak di RS rewelnya minta ampun, nangiiiiis terus dan nangisnya itu cenderung jejeritan gak jelas dan lama, yang ada saya tambah stress gak bisa saya gendong juga, biasanya dia cuman di taruh di tangan saya aja pas saya lagi rebahan, dilema lah pokoknya. Paling menderita pas mau pipis harus jalan kekamar mandi di bantu suami, pipisnya pun sambil berdiri karena gak bisa duduk yang nyebokin juga suami saya mana darah nifas saya kemana-mana, sampe yang pakein celana dalam abis pipis itu juga suami saya karena saya gak bisa jongkok, ditambah lagi saya kena konstipasi, saya gak BAB sejak operasi hari pertama sampe seminggu kemudian, setiap kekamar mandi ya suami saya yang nemenin saya ngeden di kamar mandi, duh suami aku padamu!!


Foto di atas adalah fotonya samir sewaktu baru di bawa pulang dari RS

Semua hal di atas masih di tambah lagi dengan keadaan samir yang nangis setiap saat, kita gak ngerti anaknya mau apa, udah dikasih susu, popoknya dah di ganti tapi masih aja nangis, apalagi dimalam hari, dan saya belum bisa gendong dia sambil jalan, paling diatas tempat tidur aja, lah anaknya tambah nangis. Lagi-lagi suami saya yang ambil alih semua, malam hari dia yang ngurusin Samir, siangnya baru gantian mama saya datang ke rumah untuk bantu ngurusin Samir biar papanya samir bisa istirahat. Karena semua hal di atas memicu datangnya “baby blues”, rasanya kok gak ada bahagia-bahagianya setelah melahirkan, yang ada penderitaan nahan sakit, dan ngadepin anak rewel. Mulai deh saya nangis-nangis gak jelas, bawaannya tiap hari pengen nangis aja, berasa capek kayak gak ada yang bantuin padahal ada loh cuman tetap aja rasanya sepi sendiri, merasa orang lain gak mengerti perasaan saya. Aneh ya, tapi ya gitu rasanya gak enak banget, disaat itulah saya merasa dukungan suami sangat besar,kalau waktu itu gak ada suami yang selalu menyemangati dan meneduhkan saya dengan kata-katanya mungkin saya sudah depresi berat kali ya. 

ujung-ujungnya pas teleponan sama mbak Emmy langsung curhat ini itu, masa mbak Emmy beberapa hari setelah lahiran caesar dah kuat aja, udah ke supermarket pula, lah saya kok masih di rumah berasa jompo banget, jalan aja susah apa kabar bawa mobil yak! Tapi dengan telponan sama mbak Em saya merasa terbantu, saya manfaatkan dong ya nanya ini itu ke beliau, secara kan dah pengalaman duluan, semua di sharing, akhirnya saya dapat banyak ilmu. Makasih ya mbak Emmy atas semua sarannya, sangat membantu sekali, jangan bosen-bosen ya kalau tiba-tiba saya telepon curhat lagi,hehe, gak mau lagi deh ngerasain hal kayak gini. Ada kali sebulan pasca melahirkan baru deh saya mulai ceria lagi, karena luka bekas operasi dah gak sakit, jalan udah ok, pokoknya samir udah bisa saya pegang full. 

Duh kalau di ingat-ingat masa 2 bulan kebelakang rasanya gak pengen di ulang lagi, takuut gak kuat menahan tekanan dan jadi depresi sendiri *edisi lebay*. Saya ingat banget waktu itu saya sampai bilang ke suami “pa, cukup sekali ini aja, aku trauma gak mau ngalamin kayak gini lagi, awas ya kalau kamu ngomong mau punya anak lagi!”, ahahah ya ampun bisa-bisanya ya saya ngomong kayak gitu astagfirllah padahal anak kan rezeki ya, gak boleh ngomong kayak gitu. Saat itu setiap saya nangis suami saya selalu ngomong “kita harus bersyukur anak kita lahir dengan sehat, selamat dan sempurna, coba liat orang lain belum tentu anak mereka lahir normal dan sempurna seperti anak kita, coba bayangkan gimana perasaan mereka, jadi cobalah pikirkan itu dan mencoba untuk bersyukur, anak rewel juga gak selamanya dia akan rewel terus kan” dan yup ada benernya juga semakin besar anaknya semakin berubah,nangisnya sih tetap ya tapi gak sebanyak waktu baru lahir. Para bu ibu yang baca tulisan saya ini pasti berpikir saya berlebihan ya dalam menghadapi hal ini, terlalu drama lah pokoknya tapi ya pegimana lagi itu yang saya rasakan, kelak jika ada rejeki saya di beri kepercayaan lagi oleh Allah swt untuk punya anak lagi semoga saya bisa lebih tangguh dan kuat ya, amiiin


#lihat mata panda mama dan papanya Samir

So, siapa bilang lahiran caesar itu gak sakit? Pengorbanan lahiran caesar nahan sakitnya pasca operasi menurut saya sama dengan lahiran normal. Jadi moral of the story dari pengalaman di atas adalah : mulai sekarang kalau mama saya ngomong gak mau ngebantah lagi, udah tau saya sakitnya melahirkan kayak apa,hehe 

Baiklah cukup sekian cerita drama pasca lahiran caesar keluarga abuter disini, bu ibu yang lain ada dramanya juga gak sih pasca lahiran? 

Acara Akikahan Samir


Akhirnya kita bisa juga ngadain acara akikahan/cukur rambut baby Samir, setelah berembuk dengan orang tua, akhirnya kami memutuskan untuk mengadakan acaranya hari jumat malam tanggal 20 januari 2017. Untuk akikahannya kita harus potong 2 ekor kambing jantan tapi saya belinya empat ekor kambing karena yang 2 ekor untuk akikahan (setelah di masak mau dianter ke panti asuhan) dan sisanya yang 2 ekor lagi untuk di makan saat acara di rumah. Rencana awal gak pengen ngundang banyak orang, hanya beberapa orang saja dari mesjid untuk baca doa, mendekati hari H rencana berubah, yang awalnya gak pengen ngundang orang berakhir dengan nyebarin 150 undangan, cape deh!

Hari jumat pagi saya sudah sibuk sendiri beresin rumah (padahal biasanya bagun agak siang karena begadang jagain samir), sambil nungguin mama saya dan beberapa sodara datang bantuin beberes. Selesai shalat jumat tenda udah mulai di pasang di depan rumah. Makanan saya minta tolong orang lain untuk masak karena gak mungkin juga kan ya saya yang masak semua makanan itu, untuk desert yang kebanyakan puding berbagai jenis juga saya minta tolong sepupu saya untuk buatkan karena saya selalu suka kalo dia yang buat rasanya enak-enak. 


#Foto saat selesai pasang tenda, tendanya sampai ke jalan raya

#sepupu cantik yang bantuin beberes


#Kursi buat tamu sudah mulai di atur rapi

#foto dari seberang jalan depan rumah

Seperti biasa kalo ngadain acara kayak gini selalu ada dramanya, kalau gak ada drama gak asik,ahahah, dramanya berawal dari saya yang minta tolong sodara untuk masak makanan di acara ini (masaknya di rumah dia), memang saya minta untuk di buatkan beberapa jenis makanan, awalnya saya ragu-ragu apa dia sanggup masak sebanyak itu dalam waktu yang sempit, tapi karena dia menyanggupi ya sudah saya biarkan, yang terjadi? Sampe acara di mulai tanda-tanda makanannya bakalan datang belum terlihat sodara-sodara! saya telepon gak di angkat, jadinya saya mulai panik, pak suami udah mulai ngomel-ngomel dan hal itu bikin saya tambah stress, acara pembacaan maulid dah mau selesai makanan baru mau otw broh! Ya ampun mau pingsan rasanya, dengan segala kepanikan yang ada untungnya makanan siap di meja sesaat sebelum acara selesai *huuffft elap keringet*. Untungnya lagi saat acara berlangsung samir gak rewel, bisa tambah keringetan mamanya kalo mesti ngadepin samir yang nangis jejeritan juga,hehe

#suasana sebelum acara


#suasana saat acara berlangsung


#belum nangis


#mulai nangis

#lagi di doain malah nangis


#tumben lagi kalem jadi foto sama opa nya


#like father, like son


#kelihatanya ya yang bule mana yang bukan bule mana *mama merasa tersisihkan*

Setelah di hitung-hitung tamu undangan yang datang kurang lebih 3oo-an orang!! buseet dah, pada penasaran pengen liat mukanya samir kali ya, hehe tau dari mana jumlah tamunya sebanyak itu? Ya dari jumlah piring yang keluar dari dapur :-D. Alhamdulillah acara berjaln lancar dan sukses, hati mama senang *ngomong sambil mijitin kaki*. Udah segitu aja ceritanya, males nulis panjang-panjang,hehe sebagai penutup mau ngasih fotonya baby samir yang kebetulan lagi adem ayem (dibaca: gak nangis)


#ma, jangan gangguin aku ya, lagi sibuk menghayal nih kalau besar nanti mau jadi artis πŸ˜›

Cerita Tentang Samir

Rencananya pengen nulis cerita tentang drama setelah lahiran caesar tapi kok malas ya, soalnya kalau mau cerita harus panjang kali lebar, hehe nanti aja deh kalau ada rajin baru saya tulis ;-). Setelah sekian lama ini blog isinya terkadang cuman nyeritain tentang suami saya kali ini kita ganti dong, bapaknya dah gak laku lagi, sekarang kita ceritain anaknya aja ya,hehe

Samir apa kabar? alhamdulillah sehat…tanggal 13 januari nanti dia udah 2 bulan loh, duh emaknya dah gak sabar pengen liat Samir bisa cepet jalan (biar gak usah di gendong lagi). Pegel juga ya gendong anak tiap hari *mulai ngeluh*. Bagi yang pengen tau Samir tuh anaknya kek mana, berikut liputannya :

1. Samir ini tipe anak yang susah tidur

Samir itu walaupun udah ngantuk berat tetep gak bakalan tidur kalau belum di nina boboin, maksudnya harus di gendong sambil di nyanyiin. Dia tidak seperti anak-anak bayi lainnya yang kalau ngantuk tinggal di taruh aja di tempat tidur trus bobo deh,butuh waktu bisa sejam lebih cuman buat nidurin dia, nyanyinya sampe satu album sendiri eh anaknya tidur paling lama cuman setengah jam. Hal ini udah berlaku sejak dia lahir loh, heran deh biasanya anak bayi umur segini kan kerjaannya : tidur-bangun minum susu-tidur lagi, kalo samir : tidur-bangun nangis jejeritan-minum susu-nangis drama lagi-capek-baru tidur. Saya sampe googling loh berapa jam sih biasanya anak bayi umur sebulan tidur, dan dari informasi yang saya dapat hampir  semua mengatakan anak bayi biasanya tidur kurang lebih 16-18 jam, lah samir kayaknya gak nyampe segitu deh, sehari bisa 10 jam tanpa drama aja dah sukur *sigh*. Lihatlah contoh foto ilustrasi berikut ini : 


Baru aja tidur 5 menit, kelihatannya tidur pulas banget ya, kemudian saya tinggal ke kamar mandi sebentar, pas balik dari kamar mandi posisi udah kayak gini


Halooo ma, aku dah bangun πŸ˜‰ *emaknya tepok jidat*

2. Samir kalau nangis bangunin satu kelurahan

Iya! Samir ini terlahir dengan suara yang besar kalau lagi nangis cenderung jejeritan gak jelas, nyari perhatian gitu biar cepet di gendong, sekarang sih dah lumayan bisa di kontrol, semoga bisa berlanjut sampe seterusnya (walaupun saya gak yakin sih) #edisi malu sama tetangga
3. Baju mulai gak muat

Satu bulan setengah kemaren berat badan Samir dah 6 kg aja, kayaknya hal ini deh yang jadi pemicu semua bajunya mulai gak muat alias kekecilan, untungnya banyak banget kado pas lahiran kemaren baju- baju buat samir yang herannya walaupun itu baju khusus untuk anak umur 6-9 bulan tapi pas aja tuh di badannya, untung dah saya pakaikan dari sekarang ya, coba kalo pas dah 9 bulan baru mau dipake, pasti sudah gak muat


Ma, bajuku dah kekecilan nih

4. Minum susu

Minum susunya kenceng banget, maksudnya banyak gitu. Udah di kasih ASI kiri dan kanan masih aja nangis jejeritan, akhirnya saya tambahin susu formula baru deh anaknya diem (tolong saya jangan di bully ya karena kasih anak susu formula juga) πŸ˜€

5. Gak sabaran

Anaknya gak sabaran banget, tiap malam begitu bangun tidur pokoknya susu udah langsung wajib hukumnya ada di dalam mulutnya dia, lah kita kan gak keburu ya, dia bangun nangis kita juga baru bangun kan, baru mau kumpulin nyawa dulu biar gak pusing dia udah jejeritan, baru mau nyari ikat rambut dengan mata tertutup udah gak sempat anaknya dah nangis duluan jadilah nyusuin dia dengan style amburadul, belekan dimata pun dah gak sempat di bersihin,wkwkkwk akhirnya kemaren saya langsung ke salon potong rambut pendek biar pas samir bangun saya langsung bangun juga dan gak sibuk cari ikat rambut lagi

6. Cengeng

Bangun tidur nangis, mau tidur juga nangis,kalau udah bosan digendong pasti mulai nangis juga, di taro di boxnya suru maen sendiri malah nangis, mateeeee lah mamanya jadi gak bisa ngapa-ngapain,masa kita gendongan terus dari pagi sampe malam,huuffft…*elus dada*

7. Kebiasaan aneh

Masih saya pakein sarung tangan karena dia punya kebiasaan suka banget gosok-gosok tanganya ke muka dia sendiri, mana kukunya tajem-tajem pula, udah saya potong tapi masih aja bekas cakaran dimuka dia itu banyak karena kebiasaan sering gosokin tangan dia ke muka sendiri. Jadilah tuh sarung tangen kalau sehari aja dilepas besoknya pasti deh muka dia penuh dengan cakaran macem geng cabe-cabean yang abis kroyokan :-))

8. Mood-mood tan (ini bahasa apa pula)

Maksudnya anak ini moodnya bisa berubah dalam sekian detik, kalau mood-nya lagi bagus kita bawa jalan-jalan didalem mobil dia anteng aja sibuk ngeliatin pemandangan di luar sana, tapi tiba-tiba dalam sekejap mood-nya berubah jadi jelek anaknya bisa nangis jejeritan di dalam mobil yang akhirnya bikin bapaknya langsung putar balik ke rumah #edisi gagal jalan-jalan sore

Btw selama 28 tahun saya hidup di dunia ini saya gak pernah loh pake yang namanya koyo, sekarang? Koyo selalu menemaniku setiap saat! Meja disamping tempat tidur selalu ada koyo, abisnya pegel banget kalau gendong samir, anaknya kan gak mau di taro di tempat tidur jadinya di gendong terus. Kata orang sih karena dari kecil kita biasain dia di gendong makanya dia jadi kebiasaan, tapi beneran deh anak ini dari lahir kalo nangis dan gak kita angkat dari tempat tidurnya ya nangisnya gak stop, sumpah beneran loh ini gak bohong! Masa iya kita biarin dia nangis dari malam sampe pagi, bisa patah hati mama ini πŸ˜€

Pada intinya Samir ini anaknya cengeng plus manja! Mungkin dia tahu kali ya kalau kehadiran dia dunia ini sangat-sangat kami harapkan jadinya mulai bertingkah nih anak (eh ini kok malah jadi marahin samir sih?!), hehe gak deng, walaupun sifat cengeng dan manjanya udah warbiyasak melatih kesabaran tapi kalau saya lagi ada urusan dan harus keluar rumah bentar aja tuh udah kangen banget sama dia loh, bawaanya pengen cepet pulang


Siapa coba yang gak pengen cepat-cepat pulang setelah lihat foto diatas πŸ˜€

Rencana sebulan atau dua bulan lagi pengen bikin acara akikahan/cukur rambutnya samir tapi belum tau kapan pastinya karena lagi nyari waktu yang pas, rempong beuud karena saya pengen bikin sederhana aja biar gak capek kan ya tapi serba salah, nanti di omongin tetangga dbilang pelit lagi, padahal saya bukannya pelit ya cuman gak mau terlalu repot dan capek aja kalau harus mengundang banyak orang, bukan apa-apa, biasanya abis acara gitu kan beberes rumahnya itu loh yang menguras tenaga. Liat nanti lah karena masih harus berembuk dengan suami :-). 

Cerita Lahiran Baby Samir

Akhirnya disempatkan juga nulis cerita tentang lahiran baby Samir. Langsung aja ya mumpung Samir lagi bobo ganteng :-P. 

So, setelah penantian yang panjang dimana sudah melewati hari perkiraan lahir (HPL) dan perut saya tidak menunjukkan tanda-tanda kontraksi sama sekali (fyi HPL saya antara tgl 28 oktober s/d 4 november) akhirnya tgl 5 nov saya ke dokter. Awalnya dokter bilang semuanya masih aman, selama air ketuban cukup maka gak ada masalah, kita tunggu aja sampai tgl 12, baeklah saya pulang kerumah dengan hati cemas. 2 hari kemudian saya balik lagi ke dokter karena saya ngerasa kok si bayi dalam perut kurang bergerak ya, biasanya gerakan sangat aktif, di cek ke dokter detak jantung bayi masih bagus dan gak ada yang gak normal, masih di suruh nunggu lagi sampe tanggal 12, saya tanya lagi ke dokter apakah benar gak apa kalo nunggu sampe tgl 12, dan sekali lagi dokter meyakinkan kalo dia sangat yakin air ketubannya cukup sampe tgl segitu, baiklah jadinya saya santai-santai aja tuh nunggu sampai tanggal 12, pas tanggal 12 malam saya balik lagi kedokter dan pas di cek ternyata air ketuban hampir habis tinggal nyisa dikit di leher sang bayi dan cuman cukup buat dia bernafas, alamak! Siapa yang gak panik coba pas dikasih tau kayak gitu, rasanya pengen pingsan takut bayinya kenapa-napa. Kata dokternya kalau mau di induksi malam itu juga tapi dia gak yakin bayinya bisa lahir sampai besok pagi dengan air ketuban yang tinggal sedikit itu, bayinya bakal susah mendorong, jadi sang dokter ngasih pilihan kalo mau tetap di induksi malam itu juga tapi kalau bayinya gak lahir sampai besok pagi berarti harus di caesar karena gak bisa di tunggu terlalu lama lagi, bayinya sudah harus di keluarkan (tambah panik) atau gak usah di induksi langsung aja besok pagi ke rumah sakit untuk di operasi, karena menurut dokter dari pada saya di induksi buat bikin perut kontraksi tapi dia yakin sampe pagi gak bakal lahir anaknya dan tetap paginya bakalan di caesar juga jadinya saya bakalan ngerasain sakit 2 kali (maksudnya sakit kontraksi setelah di induksi berjam-jam dan sakit pasca operasi caesar) akhirnya dengan lapang dada saya putuskan untuk di operasi aja besok paginya. 

Keputusan yang terbilang nekat menurut saya, kenapa? Gila lu ndro! Ini operasi loh! Saya di suntik aja takut apa kabar operasi? Duh duh duh, pokoknya malam setelah pulang dari dokter saya gak bisa tidur sampe besok paginya dan langsung berangkat ke RS untuk persiapan mau di cek darah dan lahiran caesar, beneran gak siap mental deh pokoknya yang ada di benak saya itu takuuuuut aja. Hilang sudah semua ilmu-ilmu persiapan lahiran normal yang sudah saya pelajari! Cara mengatur nafas yang baik, ngedennya gimana biar gak sobek kiri kanan,hehe tutup buku dengan semua itu karena gak jadi lahiran normal. 

Pagi tanggal 13 november jam 9.30 saya dah nyampe di rumah sakit, jam sebelas siang dah persiapan masuk ruang operasi trus jam 12 kurang lahirlah baby Samir kedunia dengan tangisan yang melengking entah berapa oktaf :-D. Berat  badannya booo 3,7 kg (gendut banget, efek kelamaan dalam perut kali ya), panjangnya 52 cm. Btw sebelum masuk ruang operasi saya jadi melow gak jelas pas ngeliatin muka papa mama saya yang harap-harap cemas gitu, apalagi muka suami saya, rasanya pengen bikin wasiat ke suami saat itu yang bunyinya kurang lebih seperti ini : “bang, jikalau ada apa-apa dengan diriku didalam sana, tolong anak kita nanti jangan dikau bawa pulang ke negara situ ya, tinggalin aja dia disini sama kakek dan neneknya, kalau dibawa ke Romania ntar yang ngajarin dia sembayang mengaji siapa dong? Masa si doel anak sekolahan *krikkrik garing*. Hehe gak deng saya pas mau masuk ruang operasi gak sanggup liat muka keluarga saya terutama suami, saya takut nangis *ya saat itu saya cemen dan cengeng banget lah*

Btw ada cerita lucu nih (menurut saya) saat di ruang operasi. Jadi saya ini orangnya pemalu sekali ya kalo masalah buka-buka aurat depan orang lain (semua orang juga gitu kali!) tapi pas lahiran kemaren luntur sudah pencitraan gue selama ini, pas masuk ruang operasi yang kayak di pilem-pilem itu cowok semua broo! Mulai dari asisten sampai dr anastesinya cowok semua, hiks hayati malu bang, tapi ya pasrah aja lah, abis pegimana dong gak ada pilihan lain :(. Udah gitu pas bayinya lahir saya kan nangis terharu ya eh air mata saya malah di elapin ma dr anastesi ganteng yang selalu stand by berdiri di belakang, duh kenapa malah jadi adegan romantis ma dr anastesinya sih, harusnya kan suami saya nih yang berdiri disitu tapi apa daya gak di ijinin masuk juga. Udah gitu sebelum operasi dokter ini juga nih yang minta ijin mau ngapus lipstik dibibir gue,wkwkwwk duh rempong bener cyiin, pasti dalam hatinya si dokter bilang gini “duh ibu-ibu rempong yang satu ini, udah tau ke RS mau operasi malah sibuk pake lipstik pula,cape deh”. 

Alhamdulillah operasi caesar berjalan lancar, bayi dan ibu selamat, samir lahir dengan sehat, lengkap semua anggota tubuhnya, insya Allah jadi anak saleh, semua keluarga happy dan yang paling penting dan membanggakan adalah yang mengazankan Samir pas lahir ya bapaknya sendiri, padahal kakeknya dah siap-siap mau menawarkan diri pas samir di keluarkan dari ruang operasi tapi di tolak mentah-mentah sama doski. Wuidiiih top cer banget deh bule satu ini *sodorin dua jempol*, sayang gak ada foto atau videonya pas dia ngajanin anaknya, padahal emaknya juga penasaran tuh situasinya kek apa saat itu, hehe

Udah kelar deh cerita lahirannya. Eits….tp tunggu dulu, itu baru cerita lahiran, drama setelah lahiran ada juga, biasalah mama baru kan, masih rempong belum ada pengalaman. nanti saya lanjut cerita dramanya di postingan berikutnya ya, stay tune πŸ˜‰


Nih dia ni anak kesayangan mama, kalau kata melanie ricardo anaknya itu abuba (anak bule batak) nah si samir ini berarti saya nyebutnya abuter (anak bule ternate) eaaakk ngikut-ngikut aja πŸ˜€


#ma, popokku dah berat nih, kapan diganti? 

Hows My Pregnancy?

  
Alhamdulillah lancar, hari ini masuk usia kandungan 39 minggu 3 hari dan masih hamil! yup pemirsah saya belum lahiran juga, padahal udah gak sabar pengen lihat muka dedek bayinya kayak gimana. Pengennya sih kayak bapaknya ya bule-bule gimana gitu tapi setelah di pikir-pikir mending jangan bule-bule banget deh yang ada ntar pas saya lagi gendong dia di sangkain saya itu pengasuhnya! wkwkwkk *derita istri bule part 1*, eh tapi serba salah juga sih, kalau-kalau muka anaknya gak bule pasti pada di omongin juga “ih itu anak padahal bapaknya bule kok mukanya gak bule ya?!”, sana ngomong sama tembok derita! *tetiba bumil jadi emosi*

Katanya sih biar lancar pas lahiran harus rajin jalan pagi, yo weesss saya jalan pagi 2 hari sekali. Seringnya dijalan ketemu bumil-bumil yang lain juga lagi jalan pagi ditemani suami yang sibuk megangin botol air minum untuk istinya tercinta, saya? jalan sendiri! suami kemana? ada di rumah sengaja gak saya suruh ikutan nemenin saya, yang ada bukannya saya fokus jalan pagi malah sibuk jadi bodyguardnya dia, menghalangi orang-orang yang pengen minta foto ma dia *eaaak kayak laki gua artis aja*, becanda kawan, dia sih pengen nemenin saya tapi saya gak mau soalnya berasa risih gitu pas jalan di liatin orang, pokoknya sejuta mata tertuju padamu lah! jadi demi ketentraman jiwa dan raga ditambah dengan mengenyampingkan ego yang mana saya juga senenarnya pengen di temenin jalan pagi ma suami saya tapi apa daya mending saya jalan sendiri aja, hiks *derita istri bule part 2*. Eh tapi biasanya juga saya jalan bareng salah satu teman saya yang kebetulan juga lagi hamil tapi usia kandungannya lebih muda dari saya, atau kalau gak ya minta di temanin mama, abisnya kalau jalan sendiri gak enak, gak ada teman ngobrolnya, perjalanan berasa panjaaaaang banget, udah gitu saya sering di klakson-klakson ma tukang ojek sambil klakson sambil ngomong “bu, mau kepasar? naek ojek aja bu”, grrrrrrrr….saya mau jalan pagi bang! biar lahiran lancar, kepasarnya saya sambil jalan kaki aja biar lebih sehat! *bumil lagi sensi*

Hmmmm,,,apa lagi ya? oh ya cepet banget berasa capek, berdiri agak lamaan dikit pegel kaki, bawaannya pengen nyari tempat duduk aja, enggap banget, kalau tidur udah gak bisa nyaman lagi, miring ke kiri salah, miring kanan lebih salah, mau posisi tidur terlentang dengan posisi bantal terlalu tinggi salah, terlalu rendah apalagi, semua serba salah, belum lagi tiap 5 menit kebelet pengen pipis, padahal pas kekamar mandi pipisnya juga gak banyak-banyak amat tapi gak nyaman kalau di tahan-tahan, jadinya tidur malam selalu gak nyenyak karena harus bangun buat ke toilet *padahal toilet di dalam kamar tapi masih aja ngeluh*

Katanya lagi biar anaknya bersih harus rajin minum air kelapa muda, jadilah kerjaan saya minum air kelapa muda melulu, awal-awal sih suka ya jadi rajin minum saking seringnya minum sampe mabok air kelapa muda dan sekarang sudah bosan kalau di suruh minum lagi,hehe

Berat badan? ulalaaaaa edodoeeee untuk yang satu itu sudah pasti ya gak diragukan lagi, sampai hari senin minggu lalu udah tembus rekor BB terberat selama hidup yakni 71 kg! kebayang kan gimana buntelnya saya dengan tinggi yang cuma segini tp punya BB segitu? jadi total kerusakam eh maksudnya total kenaikan BB sejak hamil sampai sekarang sudah 13 kg kawan! semua baju sudah gak ada yang muat, celana tinggal beberapa aja yang masih bisa masuk, sisanya ya biar nyaman cuman pake celana legging lagi legging lagi. Pas lagi jalan juga dah gak bisa cepat-cepat kayak jaman masih gadis dulu, ahahaha *apaan seh*, maksudnya jaman hamil masih 6-7 bulan (karena perut belum terlalu gede) harus woles aja, abisnya perut bagian bawah dah beraaaat coy! terkadang pas lagi jalan harus sambil dipegangin perut bawahmya karena timbul rasa nyeri-nyeri gak jelas. 

Oh ya sama satu lagi kenapa bumil tu bawaannya kepanasaaan terus?, yang ada setiap mau tidur saya berantem rebutan remote AC sama suami saya, soalnya dia pas saya dah tidur terus dia berasa kedinginan AC nya selalu dimatiin, nah sedangkan saya yang always bawaan enggap dan panas jadi kebangun dan gak bisa tidur karena banjir keringat, jadinya saya pengen remote AC nya di saya aja biar gak usah di matiin, always ON setiap saat! *pas lihat tagihan listrik baru deh serangan jantung*

Pergerakan dedek bayi di dalam perut juga masih aktif, malah cenderung akrobatik pas mamanya dah mau tidur, sepertinya dia gak suka saya istirahat, pengennya saya jalan-jalan terus biar dia berasa di nina boboin kali ya karena saya gerak-gerak, apalagi pas perut lagi dipegang bapaknya sambil dinyanyiin lagu pengantar tidur yang berbahasa Romania yang mana saya gak ngerti sama sekali itu lagu artinya apa,ahahhaha anaknya anteng aja, kayaknya demen denger suara bapaknya nyanyi. Oh ya kata dokter si dedek bayi dalam perut tiap 12 jam harus ada gerakan minimal 10 kali kalau gak salah, karena menurut saya dia masih aktif bergerak setiap saat jadinya percaya diri gak pernah di hitungin πŸ˜›

Demikianlah sekelumit cerita bumil yang lagi harap-harap cemas nunggu lahiran. Sekali lagi saya cerita kayak gini bukan berarti saya mengeluh ya, hanya sekedar berbagi  pengalaman aja kok, yang pasti saya mohon doanya semoga lahiran saya lancar, ibu dan bayinya sehat walafiat dan lengkap semua anggota tubuhnya, gak kurang suatu apapun, amiiin dan semoga saya lahirannya dalam minggu-minggu ini, abisnya saya takut kalau harus di induksi atau dokternya minta caesar gegara perut saya gak mules-mules juga,hehe *bumil cemen*

  
#bumil dan pakmil mau kondangan dulu ya πŸ˜‰

  
Ayo dedek bayi kamu gak pengen tidur di tempat tidur yang nyaman itu? dari pada sempit-sempitan di dalam perut mama