Panen Mangga

Barusan panen mangga jenis Harum Manis tapi belum semuanya sih baru sedikit aja karena memang belum mateng semua, hanya beberapa aja, suami yang naik buat ngambilin mangganya satu-satu dan saya sama Samir liatin aja dari bawah sambil bantu doa semoga dia gak jatoh, hahahaha.

Ini panen pohon mangga yang ada di halaman belakang rumah, yang di depan rumah masih ada juga tapi kebanyakan dah di colong sama tetangga sekitar. Padahal belum matang loh tapi tetap aja di ambilin sama mereka, heran deh aturan kan nunggu mateng dulu ya pasti kita bagi-bagi kok tapi belum mateng aja dah hilang semua. Alhasil yang punya mangga kebagian sisa-sisanya aja deh gak apa.😅

NB : btw kemaren mbak Nella kasih tau kalau komentar di postingan saya ditutup, dan saya juga baru tau karena selama ini gak memperhatikan juga ternyata kolom komentat saya gak ada! Makasih ya mbak Nella dah ngasih tau dan juga maaf ya teman-teman yang pengen komen tapi gak bisa, (cieee…berharap banget ada yang komentar di postingannya, hehe) saya juga gak tahu kenapa kolom komentarnya bisa hilang gitu ya, udah coba saya utak-atik di pengaturan dan gak ada yang salah, udah coba cari info di google dan di terapkan sesuai arahan mereka, semoga di postingan ini kolom komentarnya gak hilang lagi ya🙏

Liburan Akhir Tahun 2019

Selamat tahun baru untuk semuanya, tetap sehat dan semangat ya manteman😘. Hari ini mau cerita liburan akhir tahun kami di akhir bulan Desember kemarin. Kali ini liburannya gak jauh-jauh, hanya seputaran Maluku Utara saja, kami pergi ke pulau Halmahera (kota Tobelo) dan pulau Morotai. Ngapain kesana? karena mau lihat pantai-pantai yang cantik dan pemandangan alam yang indah, eaaak😍

perginya naik kapal ferry yang dibelakang itu

Untuk sampai ke pulau Halmahera (Sofifi), dari kota Ternate ada dua pilihan transportasi bisa naik speed boat durasi perjalanan kurang lebih 45 menit, atau naik kapal ferry durasi perjalanan kurang lebih 1,5 jam. Berhubung perginya bareng si bule penakut (papa Samir) doi gak mau naik speed boat, dengan alasan sering lihat berita banyak speed boat yang tenggelam/kebakaran saat melintasi pulau, dengan terpaksa hati ini galau harus naik Ferry, secara ya naik kapal ferry itu rasanya lama banget, belum lagi bikin mual karena jalannya pelan. Kalau naik speed boat gak berasa mual karena jalannya cepat. Berbekal antimo di dalam tas akhirnya kami bertiga trio kwek-kwek pergi naik ferry, belum juga 5 menit ferrynya berangkat meninggalkan dermaga perut ini mulai berasa mual, saya pikir cuma saya doang yang berasa mual, ternyata suami juga sama, terlebih Samir lebih parah, yang ada setengah jam perjalanan anaknya rewel tiada tara, kita berdua benar-benar gak kepikiran loh kalo samir juga bakalan mual, orang tua yang hanya memikirkan diri sendiri😅. Setengah jam sebelum tiba anaknya sudah mulai baikan, udah mulai main dan ketawa lagi. Begitu tiba di Sofifi kami masih harus naik mobil lagi ke kota Tobelo kota tujuan kami untuk menginap beberapa hari dan perjalanan dengan mobil dari sofifi ke kota tobelo 4 jam sodara-sodara!! dengan kecepatan kira2 100 km/jam dengan tikungan-tikungan tajam berasa naik mobil di sirkuit balapan, baru satu jam perjalanan saya mual, suami mual, samir muntah! ya ampun untung muntah di baju bapaknya! wkwkwkw kalo muntah dibaju saya bakalan repot ganti baju, jilbab, celana, di pinggir jalan, setelah Samir muntah akhirnya kami melipir ke tempat makan ala kadarnya dipinggir jalan supaya suami bisa ganti baju di mobil, cowok mah bebas ya mau ganti baju gak repot.

Dengan segala drama yang ada sampailah kami di kota Tobelo, akhirnya…hufft..buru-buru check in hotel lalu papa samir mandi duluan karena dia yang paling bau muntah,hahaha. Btw Tobelo ini merupakan ibu kota dari Kabupaten Halmahera Utara, Provinsi Maluku Utara. Lanjut cerita setelah mandi saya langsung kabarin salah satu teman baik saya yang kebetulan tinggal disana buat ketemuan, sekalian makan bareng karena kami bertiga lumayan kelaparan. Selesai makan pindah tempat nongkrong lagi, sampe malam dan kitapun berpisah, janjian ketemuan besok buat jalan-jalan bareng.

Ketemuan dengan Sahabat

Pagi harinya kami sewa mobil untuk ke kota galela, jarak tempuh kurang lebih satu jam dari kota Tobelo, harga sewa mobil 500.000 Rupiah seharian sama sopirnya sekalian. Kami ke galela karena mau ke tempat wisata Tanjung Bongo, tempatnya cantik banget, sering di juluki raja ampat mini lah, berhubung belum sanggup ke raja ampat yang asli jadi kami ke raja ampat kw aja dulu ya,hehe. Untuk sampai ke tanjung bongo dari pelabuhan galela masih harus naik perahu lagi guys, tapi gak lama sekitar 5-10 menit aja, tapi masalahnya ini harus naik PE-RA-HU !!! bukan speed boat, alamak makin deg-degan lah diriku yang gak bisa berenang ini, terpaksa menguatkan hati karena sudah datang jauh-jauh di marih kan ya dan ternyata emang gak nyesel datang kesana, tempatnya baguuuus banget, love love😘 tapi panasnya alaihumgambreng banget, fanaaas sodara-sodara, mandi keringat.

perginya pake perahu yang dibawah itu
pas di foto senyum tapi dalem hati mah takut kelelep😂

Setelah selesai foto-foto yang cuman sebentar itu karena gak kuat sama teriknya matahari disana akhirnya minta balik ke pelabuhan karena kasian anak-anak juga (dibaca : samir dan anak teman saya), perjalanan dilanjutkan ke tempat wisata lain sekitaran kota galela salah satunya Telaga Duma. Telaga Duma ini merupakan Danau terbesar di pulau Halmahera dan punya sejarah penting bagi penduduk setempat, airnya jernih banget dan tenang makanya cocok untuk mancing atau naik perahu romantis ala-ala film😁. Waktu kami kesana tempatnya sepi banget karena datangnya di hari kerja ya, menurut pak sopir yang nganterin kami biasanya pas weekend tempatnya rame pengunjung. Btw di tempat wisata ini juga terdapat peninggalan sejarah berupa bunker Jepang, karena saya penakut maka gak berani masuk kedalam bunkernya, hehe.

Telaga Duma
Sejarah Singkat Bunker Jepang Duma

Selesai di Telaga Duma kami mampir makan di tempat yang lumayan cakep juga pemandangannya, ada perkebunannya juga, tanam buah dan sayur, jadi mupeng sama tanaman mereka, beda banget dengan kebun suami saya di rumah yang berantakan dan tanamannya kena penyakit melulu😁. Selesai makan lanjut lagi ke tempat wisata lain yaitu Wisata air panas Mamuya terletak di kaki Gunung Mamuya. Sumber airnya berasal dari mata air Gunung Mamuya, airnya yang panas sangat baik untuk dipakai berendam. Tempatnya sangat sederhana, kalo gak ingat stok baju terbatas mungkin saya udah nyemplung ke dalam airnya, panas banget enak pastinya buat berendam. Selesai dari tempat wisata air panas mamuya walaupun baru jam 3 sore sudah gak sanggup pengen balik hotel dan mandi karena keringetan banget pas di tanjung bongo tadi, padahal pak sopir masih menawarkan untuk mengantar kami ke tempat wisata lain misalnya untuk lihat air terjun tapi diriku sudah tak sanggup lagi, lain kali aja deh pak kalau saya bisa balik lagi kesini ya. Malamnya kami hanya muter-muter didalam kota Tobelo jalan kaki dan naik bentor, sekalian cari makan malam juga. Oh ya karena di Kota Ternate sendiri gak ada bentor makanya kita suka banget naik bentor selama di tinggal di Tobelo terutama Samir.

Air Panas Mamuya
Si Bule yang senang banget naik Bentor

To be continued…

Main ke Pantai

Setelah menunggu berjuta-juta cahaya sekian lama kita ajak Samir bolak balik ke pantai tapi anaknya gak pernah mau nyemplung ke dalam air, untuk pertama kalinya kemaren Samir mau masuk ke dalam air!! dengan segala daya dan upaya papa samir merayu biar anaknya mau turun dan akhirnya dia mau turun juga walaupun masih takut-takut tapi dia diem aja dalam air, gak nangis aja udah suatu prestasi buat dia 😌

Sebenarnya waktu kecil dia pernah sih dibawa ke pantai buat berenang, waktu itu dia mau tapi sebentar doang setelahnya gak pernah mau lagi kalau di suruh masuk kedalam air. Masih di parkiran aja anaknya dah nangis, takut gak mau berenang di pantai, jadi setiap kepantai mainnya jauh dari air, yang lain sibuk berenang dan main air kita sibuk main lari muter-muter doang di parkiran😂, tapi kemudian samir membuktikan kalau dia udah gede dan udah mulai ngerti kalo di kasih tau bapaknya “gak usah takut masuk ke air, nanti di pegangin papa” dan beginilah kira-kira muka samir saat dalam air

Samir’s 3rd birthday

Halo Semuanya, sudah lama banget saya gak nulis di blog, tulisan terakhir bulan november tahun 2018!!! Wow wow lama kali ya 😱. Waktu berlalu dengan sangan cepat, bentar lagi dah mau tahun 2020! wuidiih benar-benar gak berasa.

Kali ini mau cerita acara ulang tahun si anak setengah bule yang diadakan seminggu yang lalu dan seperti dua tahun sebelumnya diadakan di rumah dan hanya ngundang tetangga, gak ada yang spesial sih, sama seperti acara ulang tahun kebanyakan, nyanyi happy birthday, tiup lilin, potong kue, terus makan-makan udah gitu doang, lah terus apa yang mau diceritain di marih? entahlah, saya juga bingung,wkwkwkk

Saya sebenarnya kurang suka bikin acara di rumah, kenapa? karena males beberes sebelum dan sesudah acara, refooot cyin! tapi demi si anak setengah bule mama rela bercapek-capek deh,hehe. Satu yang pasti awal acara senang tapi akhir acara mama cuma bisa elus dada, ya ampun ni rumah berantakan banget, gimana beresinnya ya, hahaha untung ada suami yang selalu siap membantu 😄. Kemudian setelah bantu beberes dia bilang “masih mau bikin acara ultah di rumah?”. Hmm….bener juga ya, sebenarnya doi sempat menawarkan opsi untuk gak usah bikin acara ultah di rumah, mending ngajak keluarga buat makan di restoran biar gak repot kita bebenah rumah, tapi karena merasa sanggup buat beberes dan cuci piring banyak akhirnya saya tolak ide dia yang berakhir dengan mama samir cuci piring ampe gempor😂

Untuk acara kali ini seperti biasa minta tolong tante yang masak, terus minta tolong nenek Samir buat bikin agar-agar berbagai rasa, emak samir cuman pesen kue ultah dan beberes rumah, serta bikin minuman ajah, btw berhubung kami gak nyebar undangan ultah (hanya ngasih tau ke tetangga sekitar H-1) jadinya yg datang juga sedikit, tapi makanannya berlebih banget, ampe malam gak abis-abis, akhirnya sisa makannan yang banyak itu langsung saya bagikan ke para tetangga dan pegawai Apotek.

Saya cuma mohon doanya untuk para tante-tante dan Om-om, serta kakak-kakak budiman yang baca tulisan ini semoga Samir diberikan kesehatan dan umur panjang ya, amiin

Salam hangat dari Ternate

5 Alasan Kenapa Bule Suka Tinggal Di Indonesia

Disclaimer : Tulisan ini hanya pendapat pribadi dari suami saya saja ya, yang kurang lebih sudah 3 tahun tinggal di Indonesia. Kalau ada bule-bule lain yang berpendapat berbeda ya silahkan😉

Kemaren saya sempat tanya ke Suami kira-kira alasan apa yang bikin dia betah tinggal di Indonesia, trus dia menjawab dengan muka datar “siapa yang betah tinggal disini”, WHAT?! jujur amat sih bang, bohong dikit napa. Ya sudah deh kalau begitu pertanyaannya diganti : menurut ngana hal apa saja yang bikin orang bule suka tinggal di Indonesia? (lah,sama aja), berikut penjelasan dari Bule Romania ini :

1. Orang Indonesia Ramah

Menurut Suami, orang Indonesia itu murah senyum, ketemu dimana saja pasti senyum dan menyapa, pergi ke acara manapun pasti ada saja orang (selain minta foto bareng cencunya…) yang langsung duduk disamping dia terus ngajakin ngobrol (antara ramah dan kepo beda tipis ya,hehe), jadi dia gak usah takut bakalan bosen di tempat acara, dia sering banget loh di undang ke acara nikahan, akikahan, tahlilan, dll, biasanya dia pergi sendiri karena saya harus jagain Samir di rumah, kalau bawa anak kecil ke acara gitu anaknya cepat bosan dan rewel jadi mendingan kami nunggu aja di rumah, selain saya juga harus standby di Apotek ya karena kalau ada pasien konsultasi obat harus sama saya juga.

2. Sangat Kekeluargaan

Menurut Dia, di Indonesia ikatan antara keluarga sangat kuat, kita sering banget ngadain acara kumpul keluarga dan hampir semua anggota keluarga selalu datang. Misal ada acara di rumah, banyak yang bantu-bantu nyiapin ini itu jadinya kita sebagai yang punya acara gak terlalu repot. Biasanya di rumah tante lagi ada masak sesuatu misal berlebih pasti di anter ke rumah kita. Hampir gak pernah merasa kesepian, selalu saja ada yang datang berkunjung ke rumah (walaupun awal-awal dulu dia merasa risih atau gak nyaman, sekarang sudah terbiasa).

3. Hidup Lebih Santai

Menurut pengamatan Dia lagi nih, kehidupan disini, maksudnya di Ternate pada khususnya lebih santai, gak diburu-buru waktu, lebih bebas, dunia perkantoran juga santai, peraturan gak ketat seperti di tempat dia kerja dulu yang mana selama kerja gak bisa pegang hp, bisanya cuma saat jam istirahat aja (duh ini antara santai dan tidak disiplin juga beda tipis ya,hahaha). Kata Dia lagi disini jika kita bikin kesalahan dalam hal kerjaan lebih bisa ditoleransi dan mudah di maafkan. Hal ini juga yang menurut dia kenapa orang Indonesia jadi murah senyum karena kehidupan disini serasa tanpa beban.

4. Mudah Cari Makanan Setiap Saat

Urusan perut tetep ya…hahaha. Menurut dia disini kalau mau makan dimana saja dan jam berapa saja pasti bisa, makan siang lebih awal di restoran oke atau mau makan tengah malam juga gampang, tinggal ke jalan raya pasti banyak yang jualan makanan tengah malam macam nasi goreng, ketoprak, martabak, dll. Super sekali! Kalau di yurop mana ada yang kayak gini😁 (pantesan ya orang heropah pada kurus-kurus, mereka gak pernah makan martabak tengah malam kali ye). Pokoknya mau makan apa aja gampang, mau pergi beli juga gak jauh, atau pesan antar juga bisa.

5. Cuaca

Ini bukan karena dia gak suka musim dingin ya, dia suka banget malah sama musim dingin, kata dia di Ternate pada khususnya Panaaas banget coy! menurut ngana? ya iyalah panas sini Indonesia Timur bro! orang Cina kalo kesini juga itam kali😂.

Akan tetapi yang bikin dia seneng dengan musim panas sepanjang tahun ini karena dia gak usah repot harus punya baju 4 musim, disini kalaupun lagi musim hujan tetap aja berasa panas kata dia. Selama tinggal di Indonesia hanya bermodal pakai kaos, celana pendek dan sendal sudah deh, sepanjang tahun musimnya sama jadi gak repot gonta ganti baju setiap musim berganti,ye kan

Sekian 5 alasan kenapa Bule Romania ini suka tinggal di Indonesia. Satu alasan yang pasti kenapa dia betah tinggal disini ya karena istrinya orang Indonesia, mau gak mau harus betah😁. Btw, saya sempat tanya ke dia beberapa opsi misalnya kenapa dia tidak bilang kalo biaya hidup di indonesia lebih murah? kemudian dia menjawab masih dengan wajah datarnya :”memang biaya hidup disini lebih murah tapi gajinya juga kecil, jadi ya sama saja”, ok baiklah cukup sekian dan terima kasih sudah membaca😉

A Little Update : Life Lately Part 2

Mumpung Samir masih tidur pulas, karena kalau dia dah bangun maunya ngajak main terus dan mamanya jadi gak bisa berlama-lama pegang HP (karena saya selalu nulis postingan lewat hp), jadi mari kita lanjutkan cerita yang tertunda dari postingan sebelumnya.

4. Liburan ke Kuala Lumpur

Berhubung sudah di Jakarta ya kan sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui, maksudnya mumpung dah di jakarta untuk ikut ujian bisa sekalian ambil paspor samir yang tertunda dan liburan, karena kan kalau sudah di jakarta mau kemana-mana harga tiket jadi lebih murah dibandingkan mau liburan tapi harus bayar tiket dari Ternate, so liburan kali ini kami memutuskan
ke Kuala Lumpur.

Kesan kami akan kota ini sangat baik, kata suami saya beda banget KL dengan jakarta, kotanya lumayan bersih, di KL jalan kaki lebih nyaman soalnya trotoar mereka lebar-lebar, gak ada pedangang jualan di atas trotoar. Sayangnya selama di KL kita gak bisa pergi ke banyak tempat, namanya juga travelling bawa anak kecil kan, gak bisa sesuka hati mau kesana kemari, mau jalan aja harus nunggu dia bangun dulu, sarapan dulu, begitu mau keluar udah siang aja dan panasnya minta ampun, sudah gak kuat kalau harus jalan kaki jauh-jauh🙄, belum lagi kalo anaknya dah ngantuk mulai rewel, mama jadi gak bisa eksis foto-foto, terpaksa setiap foto sambil gendong samir, sigh

5. Kursus Bahasa Inggris

Setelah ditunda-tunda sekian lama akhirnya sudah 2 bulan kebelakang ini suami saya buka kursus bahasa inggris di rumah, muridnya lumayan kurang lebih 15an orang, kelasnya seminggu 2 kali pertemuan kurang lebih dua jam setiap sesi. Awalnya saya ragu dia bisa ngajar apa gak, ternyata bisa aja tuh, dia enjoy banget saya yang deg-degan padahal bukan saya juga yang ngajar, hahaha heran deh. Ini juga dikarenakan bahasa indonesia dia yang sudah lumayan lancar ya jadi bisa komunikasi lebih baik dengan anak-anak. Semoga suami diberikan kesabaran untuk ngajar, karena anak-anak kan macem-macem wataknya, ada yang bandel, ada yang pendiam ada juga yang cengengnya minta ampun, maklum buka kursus khusus anak SD dan SMP aja, sebenarnya ada beberapa yang mau daftar tapi sudah SMA dan Mahasiswa cuman sementara masih di tolak oleh suami karena menurut suami ngajarin mereka lebih susah cari materi karena grammernya harus benar, kalau anak SD dan SMP kan masih yang mudah-mudah jadi lebih gampang untuk dia bikin materi, semoga dalam waktu dekat bisa buka kelas juga untuk SMA dan mahasiswa, amiin.

6. Homestay

Rumah kami kan punya 4 kamar, yang dipakai hanya 1 kamar saja, satunya lagi kami jadikan gudang bersih tempat nyimpen karpet besar,koper dll (kami juga punya gudang kotor tempat nyimpan alat-alat pertukangan suami saya dibelakang rumah), sisanya dua kamar kosong tak berpenghuni, dari pada kosong kan mending disewakan, menilik dari beberapa pengalaman menyewakan kamar di rumah kami sepertinya kami mampu untuk itu maka bulan ini secara resmi suami masukkan rumah kami dalam situs/webside penyewaan kamar, semoga banyak yang nyewa ya,hehe. Sebenarnya kami sudah beberapa kali menyewakan kamar di rumah kami, tapi kebanyakan dapat penyewa karena rekomendasi dari temennya temen tidak pernah di komersilkan, hanya dari beberapa kenalan saja, bahkan beberapa hari sebelum kami berangkat ke jakarta juga masih ada tamu yang menginap, satu pasangan dari Italy, jadi lumayan lah suami mulai ngomong lagi dalam bahasa italy yang mana dia sudah mulai lupa bahasa Italy, awalnya ngomong sama mereka masih campur-campur lama kelamaan mulai inget lagi kata-kata dalam bahasa Italy. Namanya bahasa ya kalau lama tidak di praktekkan bakalan lupa. btw sayang banget kami gak sempat foto bareng sama mereka soalnya hayati malu mau minta foto, orang bule kayaknya (kayaknya loh ya) kurang suka foto-foto selfie gitu, sukanya malah foto pemandangan, hehe

#Salah satu contoh kamar yang disewakan

Oke, segitu aja dulu little update dari keluarga kecil kami, terima kasih sudah membaca, see you…😘

A Little Update : Life Lately Part 1

Happy Monday, guys. Apa kabar dunia! baru nongol setelah sekian lama bertapa. Makin kesini makin males nulis blog, semangat menulis menguap begitu saja sejak punya anak. Berasa gak punya waktu padahal sebenarnya bisa di sesuaikan tapi yah begitulah,susah untuk dijelaskan (ngomong ape sih gak jelas banget), ceritanya mau bikin little update nih, langsung saja ya

1. Ujian Perpanjangan Sertifikat Kompetensi Apoteker

Minggu ini baru balik dari Jekardah atau kalau kata orang betawi mah Jakarte! tujuan ke Jakarta adalah untuk ikut ujian perpanjangan Sertifikat Kompetensi Apoteker yang sudah habis masa berlakunya. Berangkat ke Jakarta bayongan lagi bawa suami dan anak, keluarga rempong hore tak bisa terpisahakan 😁, berangkatnya juga sama salah satu teman baik yang juga Apoteker dan sama-sama punya sertifikat kompetensi yang mau expire dan dia juga berangkat boyongan bawa suami dan anak, jadilah kita nginep di hotel yang sama dan saat para emak-emak sibuk ujian yang bapak-bapak jagain anak di hotel 😊, kami berdua memilih opsi ini (berangkat bawa suami dan anak) karena gak tega ninggalin anak lama-lama dan kalau anak-anak di jagain bapaknya sendiri kan hati para emak-emak ini lebih aman dan nyaman.

#wajah-wajah lelah setelah penerbangan langsung kurang lebih 4 jam dari Ternate ke Jakarta dengan drama anak nangis didalam pesawat😅

Sehari sebelum ujian kita dapat pembekalan materi seharian full, dari jam 7 pagi sampai jam 7 malam, ya ampun sumpah bosen dan capek banget, efek sudah lama gak kuliah disuruh duduk lamaan dikit denger materi ujian udah kayak cacing kepanasan, keluar masuk ruangan mulu, sakit pantat ini rasanya di suruh duduk berjam-jam, mana pesertanya banyak banget lagi, namanya juga peserta dari seluruh indonesia ya, yang duduk di belakang macam saya mana kedengaran materi yang di sampaikan di depan yang ada setelah jam makan siang mulut nih gak berhenti menguap,hehehe

#masih pagi jadi masih semangat

#lagi nungguin hasil ujian,bukannya berdoa semoga lulus malah sibuk foto-foto

oh iya sekedar informasi ini merupakan pertama kali dalam sejarah sejak saya melahirkan Samir kedunia ini dan saya pergi ninggalin Dia hampir 12 jam lamanya sodara-sodara! (lebay amat bu! penting gitu ya di kasih tau ke orang-orang…). Untungnya lulus ujian dengan nilai memuaskan (memuaskannya menurut saya aja ya,hehe) jadi gak sia-sia ninggalin Samir lama-lama di Hotel, padahal anaknya juga pas mama pulang biasa aja, cuman liat bentar lalu melengos balik main lagi coba! hadeeh sungguh teganya dirimu nak.

#video call sama mama

#sibuk main sendiri

#siap mau jalan-jalan sama papanya karena bosen nungguin mama kelamaan

2. Meet up

Karena gak mengumumkan di blog kalau lagi di Jakarta karena takut gak punya banyak waktu (sok sibuk banget, kayak ada yang mau ketemu aja) untuk ketemu jadilah hanya meet up dengan 2 orang teman blogger yg memang sudah temenan di Whatsapp, yang mana awal tahun ini juga sempat meet up tidak lain dan tidak bukan ketemu lagi dengan mbak Frany dan Putri yg cantik dan baik hati 😊. Makasih ya mbak Frany sudah menyempatkan bertemu disela-sela kegiatan malam mingguannya bersama keluarga (mbak Frany datang bareng Suami dan si cantik Teona), walaupun ketemu cuma di hotel, oh ya makasih juga sudah kasih hadiah ke samir,dan maaf juga saya selalu gak bawa hadiah apa-apa buat Teona (aku malu,hehe).

Makasih juga buat Putri yang menyempatkan ketemu di hotel tempat saya menginap walaupun lagi sibuk juga dengan kerjaan dan meet up dengan sesama pasangan kawin campur lainnya😀. Senang berteman dengan kalian semua, please kalau saya ke jakarta jangan pada bosan ya ketemu saya lagi,hehe

3. Punya 2 Paspor

Mumpung sudah di jakarta kan sekalian ambil paspor samir yang sebenarnya dah siap dari bulan maret, petugas embassynya sampe ngirim email pemberitahuan mengenai paspor samir yang sudah bisa di ambil sampe bosen kali, sudah berkali-kali, sampe di telepon papanya Samir juga dan selalu di jawab oleh suami saya kemungkinan akhir tahun baru bisa ke Jakarta untuk ambil paspor Samir. Akhirnya si anak setengah bule punya 2 paspor juga, mama iri…😑, setelah ini masih harus ke imigrasi Ternate untuk bikin Affidavit (kewarganegaraan ganda) untuk Samir, semoga bayarnya gak mahal ya bu ibu, mohon doanya 😂

duh sebenarnya masih ada beberapa poin lagi nih yang mau di ceritakan salah satunya liburan singkat kami ke Malaysia tapi berhubung Samir sudah mulai bertingkah rewel dengan berat hati saya sudahi tulisan ini ya, misal besok memungkinkan bakal saya lanjut lagi tulisannya, okay eperibadeeh see ya…

#Bersambung