Monthly Archives: January 2017

Acara Akikahan Samir


Akhirnya kita bisa juga ngadain acara akikahan/cukur rambut baby Samir, setelah berembuk dengan orang tua, akhirnya kami memutuskan untuk mengadakan acaranya hari jumat malam tanggal 20 januari 2017. Untuk akikahannya kita harus potong 2 ekor kambing jantan tapi saya belinya empat ekor kambing karena yang 2 ekor untuk akikahan (setelah di masak mau dianter ke panti asuhan) dan sisanya yang 2 ekor lagi untuk di makan saat acara di rumah. Rencana awal gak pengen ngundang banyak orang, hanya beberapa orang saja dari mesjid untuk baca doa, mendekati hari H rencana berubah, yang awalnya gak pengen ngundang orang berakhir dengan nyebarin 150 undangan, cape deh!

Hari jumat pagi saya sudah sibuk sendiri beresin rumah (padahal biasanya bagun agak siang karena begadang jagain samir), sambil nungguin mama saya dan beberapa sodara datang bantuin beberes. Selesai shalat jumat tenda udah mulai di pasang di depan rumah. Makanan saya minta tolong orang lain untuk masak karena gak mungkin juga kan ya saya yang masak semua makanan itu, untuk dessert yang kebanyakan puding berbagai jenis juga saya minta tolong sepupu saya untuk buatkan karena saya selalu suka kalo dia yang buat rasanya enak-enak. 


#Foto saat selesai pasang tenda, tendanya sampai ke jalan raya

#sepupu cantik yang bantuin beberes


#Kursi buat tamu sudah mulai di atur rapi

#foto dari seberang jalan depan rumah

Seperti biasa kalo ngadain acara kayak gini selalu ada dramanya, kalau gak ada drama gak asik,ahahah, dramanya berawal dari saya yang minta tolong sodara untuk masak makanan di acara ini (masaknya di rumah dia), memang saya minta untuk di buatkan beberapa jenis makanan, awalnya saya ragu-ragu apa dia sanggup masak sebanyak itu dalam waktu yang sempit, tapi karena dia menyanggupi ya sudah saya biarkan, yang terjadi? Sampe acara di mulai tanda-tanda makanannya bakalan datang belum terlihat sodara-sodara! saya telepon gak di angkat, jadinya saya mulai panik, pak suami udah mulai ngomel-ngomel dan hal itu bikin saya tambah stress, acara pembacaan maulid dah mau selesai makanan baru mau otw broh! Ya ampun mau pingsan rasanya, dengan segala kepanikan yang ada untungnya makanan siap di meja sesaat sebelum acara selesai *huuffft elap keringet*. Untungnya lagi saat acara berlangsung samir gak rewel, bisa tambah keringetan mamanya kalo mesti ngadepin samir yang nangis jejeritan juga,hehe

#suasana sebelum acara


#suasana saat acara berlangsung


#belum nangis


#mulai nangis

#lagi di doain malah nangis


#tumben lagi kalem jadi foto sama opa nya


#like father, like son


#kelihatan ya yang bule mana yang bukan bule mana *mama merasa tersisihkan*

Setelah di hitung-hitung tamu undangan yang datang kurang lebih 3oo-an orang!! buseet dah, pada penasaran pengen liat mukanya samir kali ya, hehe tau dari mana jumlah tamunya sebanyak itu? Ya dari jumlah piring yang keluar dari dapur :-D. Alhamdulillah acara berjaln lancar dan sukses, hati mama senang *ngomong sambil mijitin kaki*. Udah segitu aja ceritanya, males nulis panjang-panjang,hehe sebagai penutup mau ngasih fotonya baby samir yang kebetulan lagi adem ayem (dibaca: gak nangis)


#ma, jangan gangguin aku ya, lagi sibuk menghayal nih kalau besar nanti mau jadi artis πŸ˜›

Cerita Tentang Samir

Rencananya pengen nulis cerita tentang drama setelah lahiran caesar tapi kok malas ya, soalnya kalau mau cerita harus panjang kali lebar, hehe nanti aja deh kalau ada rajin baru saya tulis ;-). Setelah sekian lama ini blog isinya terkadang cuman nyeritain tentang suami saya kali ini kita ganti dong, bapaknya dah gak laku lagi, sekarang kita ceritain anaknya aja ya,hehe

Samir apa kabar? alhamdulillah sehat…tanggal 13 januari nanti dia udah 2 bulan loh, duh emaknya dah gak sabar pengen liat Samir bisa cepet jalan (biar gak usah di gendong lagi). Pegel juga ya gendong anak tiap hari *mulai ngeluh*. Bagi yang pengen tau Samir tuh anaknya kek mana, berikut liputannya :

1. Samir ini tipe anak yang susah tidur

Samir itu walaupun udah ngantuk berat tetep gak bakalan tidur kalau belum di nina boboin, maksudnya harus di gendong sambil di nyanyiin. Dia tidak seperti anak-anak bayi lainnya yang kalau ngantuk tinggal di taruh aja di tempat tidur trus bobo deh,butuh waktu bisa sejam lebih cuman buat nidurin dia, nyanyinya sampe satu album sendiri eh anaknya tidur paling lama cuman setengah jam. Hal ini udah berlaku sejak dia lahir loh, heran deh biasanya anak bayi umur segini kan kerjaannya : tidur-bangun minum susu-tidur lagi, kalo samir : tidur-bangun nangis jejeritan-minum susu-nangis drama lagi-capek-baru tidur. Saya sampe googling loh berapa jam sih biasanya anak bayi umur sebulan tidur, dan dari informasi yang saya dapat hampir  semua mengatakan anak bayi biasanya tidur kurang lebih 16-18 jam, lah samir kayaknya gak nyampe segitu deh, sehari bisa 10 jam tanpa drama aja dah sukur *sigh*. Lihatlah contoh foto ilustrasi berikut ini : 


Baru aja tidur 5 menit, kelihatannya tidur pulas banget ya, kemudian saya tinggal ke kamar mandi sebentar, pas balik dari kamar mandi posisi udah kayak gini


Halooo ma, aku dah bangun πŸ˜‰ *emaknya tepok jidat*

2. Samir kalau nangis bangunin satu kelurahan

Iya! Samir ini terlahir dengan suara yang besar kalau lagi nangis cenderung jejeritan gak jelas, nyari perhatian gitu biar cepet di gendong, sekarang sih dah lumayan bisa di kontrol, semoga bisa berlanjut sampe seterusnya (walaupun saya gak yakin sih) #edisi malu sama tetangga
3. Baju mulai gak muat

Satu bulan setengah kemaren berat badan Samir dah 6 kg aja, kayaknya hal ini deh yang jadi pemicu semua bajunya mulai gak muat alias kekecilan, untungnya banyak banget kado pas lahiran kemaren baju- baju buat samir yang herannya walaupun itu baju khusus untuk anak umur 6-9 bulan tapi pas aja tuh di badannya, untung dah saya pakaikan dari sekarang ya, coba kalo pas dah 9 bulan baru mau dipake, pasti sudah gak muat


Ma, bajuku dah kekecilan nih

4. Minum susu

Minum susunya kenceng banget, maksudnya banyak gitu. Udah di kasih ASI kiri dan kanan masih aja nangis jejeritan, akhirnya saya tambahin susu formula baru deh anaknya diem (tolong saya jangan di bully ya karena kasih anak susu formula juga) πŸ˜€

5. Gak sabaran

Anaknya gak sabaran banget, tiap malam begitu bangun tidur pokoknya susu udah langsung wajib hukumnya ada di dalam mulutnya dia, lah kita kan gak keburu ya, dia bangun nangis kita juga baru bangun kan, baru mau kumpulin nyawa dulu biar gak pusing dia udah jejeritan, baru mau nyari ikat rambut dengan mata tertutup udah gak sempat anaknya dah nangis duluan jadilah nyusuin dia dengan style amburadul, belekan dimata pun dah gak sempat di bersihin,wkwkkwk akhirnya kemaren saya langsung ke salon potong rambut pendek biar pas samir bangun saya langsung bangun juga dan gak sibuk cari ikat rambut lagi

6. Cengeng

Bangun tidur nangis, mau tidur juga nangis,kalau udah bosan digendong pasti mulai nangis juga, di taro di boxnya suru maen sendiri malah nangis, mateeeee lah mamanya jadi gak bisa ngapa-ngapain,masa kita gendongan terus dari pagi sampe malam,huuffft…*elus dada*

7. Kebiasaan aneh

Masih saya pakein sarung tangan karena dia punya kebiasaan suka banget gosok-gosok tanganya ke muka dia sendiri, mana kukunya tajem-tajem pula, udah saya potong tapi masih aja bekas cakaran dimuka dia itu banyak karena kebiasaan sering gosokin tangan dia ke muka sendiri. Jadilah tuh sarung tangen kalau sehari aja dilepas besoknya pasti deh muka dia penuh dengan cakaran macem geng cabe-cabean yang abis kroyokan :-))

8. Mood-mood tan (ini bahasa apa pula)

Maksudnya anak ini moodnya bisa berubah dalam sekian detik, kalau mood-nya lagi bagus kita bawa jalan-jalan didalem mobil dia anteng aja sibuk ngeliatin pemandangan di luar sana, tapi tiba-tiba dalam sekejap mood-nya berubah jadi jelek anaknya bisa nangis jejeritan di dalam mobil yang akhirnya bikin bapaknya langsung putar balik ke rumah #edisi gagal jalan-jalan sore

Btw selama 28 tahun saya hidup di dunia ini saya gak pernah loh pake yang namanya koyo, sekarang? Koyo selalu menemaniku setiap saat! Meja disamping tempat tidur selalu ada koyo, abisnya pegel banget kalau gendong samir, anaknya kan gak mau di taro di tempat tidur jadinya di gendong terus. Kata orang sih karena dari kecil kita biasain dia di gendong makanya dia jadi kebiasaan, tapi beneran deh anak ini dari lahir kalo nangis dan gak kita angkat dari tempat tidurnya ya nangisnya gak stop, sumpah beneran loh ini gak bohong! Masa iya kita biarin dia nangis dari malam sampe pagi, bisa patah hati mama ini πŸ˜€

Pada intinya Samir ini anaknya cengeng plus manja! Mungkin dia tahu kali ya kalau kehadiran dia dunia ini sangat-sangat kami harapkan jadinya mulai bertingkah nih anak (eh ini kok malah jadi marahin samir sih?!), hehe gak deng, walaupun sifat cengeng dan manjanya udah warbiyasak melatih kesabaran tapi kalau saya lagi ada urusan dan harus keluar rumah bentar aja tuh udah kangen banget sama dia loh, bawaanya pengen cepet pulang


Siapa coba yang gak pengen cepat-cepat pulang setelah lihat foto diatas πŸ˜€

Rencana sebulan atau dua bulan lagi pengen bikin acara akikahan/cukur rambutnya samir tapi belum tau kapan pastinya karena lagi nyari waktu yang pas, rempong beuud karena saya pengen bikin sederhana aja biar gak capek kan ya tapi serba salah, nanti di omongin tetangga dbilang pelit lagi, padahal saya bukannya pelit ya cuman gak mau terlalu repot dan capek aja kalau harus mengundang banyak orang, bukan apa-apa, biasanya abis acara gitu kan beberes rumahnya itu loh yang menguras tenaga. Liat nanti lah karena masih harus berembuk dengan suami :-).