Monthly Archives: January 2016

Saat Suami Bule Sakit di Indonesia

Saat suami Bule sakit di Indonesia itu….M-A-H-A-L!!! Terlepas dari semua sakit itu memang mahal ya, tapi sebenarnya bukan cuman sakit doang sih, apa-apa kalo jalan sama dia juga harga barang yang mau di beli jadi tiba-tiba melambung tinggi. Heran deh, dikira bule punya pohon duit kali ye.  

Saya mau cerita pengalaman saat pak suami sakit di sini, jadi begindang eh begini ceritanya suami saya kalau ke Indonesia penyakit andalannya adalah “Diare”, itu pasti setiap ke sini kena diare, padahal makannya udah di jaga banget, pernah sekali waktu saat masih pacaran dia lagi liburan ke Indonesia sebulanan lebih dan berakhir dengan kunjungan ke dokter 2 kali karena diare yang gak berhenti. Menurut dia, selama tinggal di Italy jarang banget ke dokter karena sakit, ada kali beberapa tahun gak pernah ke dokter, tapi begitu ke indonesia baru sebulan dah 2 kali aja ketemu dokter, yang bikin istrinya tarik nafas pas mau bayar dokter sama ambil obatnya belum lagi kalau di suruh cek darah. 

Bisa ditebak dong tanpa harus menunggu lama, seminggu menginjakakkan kaki di Indonesia suami langsung kena diare, lalu saya bawa ke dokter, pas mau bayar  resep (obatnya) sang apoteker nyebutin harga 600 ribu bok! istrinya langsung kekepin dompet, dalam hati kok mahal amiiit obat diare doang. Berhubung ilmu farmasi saya jaman kuliah apoteker dulu masih ada yang nyantol dikit ya udin eh ya udah saya substitusi sendiri deh semua obatnya dan hasilnya voilaaaaa saya hanya bayar 100 ribuan aja *pegangin pinggang* 

Kejadian lainnya beberapa minggu setelah kena diare (diarenya sudah sembuh) suami saya demam tinggi lalu paginya saya larikan ke UGD  *drama abis* sampe sana dokternya menyarankan untuk periksa darah dulu sebelum di ambil tindakan yang begitu hasilnya keluar ternyata suami saya positive kena M-A-L-A-R-I-A!!! (welcome to Indonesia bro, ngeeek) bayar untuk cek labnya doang udah 900 ribuan lebih, biasanya gak semahal ini loh, jadilah saya kepoin mbak-mbak di lab itu trus kata mbaknya bayarnya mahal karena ngeceknya pake alat yang lebih canggih. lah, tau gitu tadi saya suruh pake alat yang biasa aja ya. 

Berikutnya saat mau periksa  ke dokter dimana standar biayanya saya tahu berapa karena dokter langganan mama saya juga tapi begitu suami saya yang periksa disuruh bayar 3 kali lipat lebih mahal dari yang seharusnya! omaigooot banget kan? Sebagai istrinya saya kan kesel ya, kenapa harus dibedakan hanya karena dia orang asing, tapi ya mau pegimana lagi, di jalani aja, semoga kedepannya gak kayak gini lagi, yang paling penting sih tetap sehat, iya gak bro? *idiiiih sok asik* 

  

   
# Hajar bang, ntar diare lagi loh!

Lihat Kebunku

Duilee….dari judulnya kayak mau ngalahin kebunnya mbak Nella aja, hehe. jadi saya mau cerita kalau di rumah kami yang sekarang ini ada kebunya sedikit, gak gede-gede amat sih tapi lumayan juga ya ngurus kebun nih butuh waktu dan tenaga ekstra. Di kebun rumah kami selain di tanami beberapa bunga ada juga beberapa pohon buah yang udah gede antara lain buah mangga, jambu air dan alpukat, yang baru mulai di tanam itu ada cabe, tomat dan terong. Sebenarnya saya gak hobi bercocok tanam tapi karena pas pindah sini memang udah ada ya udah tinggal dilanjutin aja. Berhubung sekarang lagi musim buah mangga yang ada setiap orang tua saya maen ke rumah kami yang di tanyain pasti “mangganya udah mateng belom?”.

  
  
pohon mangga dibelakang rumah

  
Bulan lalu pohon jambunya sudah selesai berbuah, makan jambu sampe bosen. sekarang yang lagi di tungguin mateng itu mangga sama alpukat, terong kayanya masih lama tapi tomat ada beberapa yang udah mateng juga. Rencananya kalau udah panen mangga dan tomat mau dibagi- bagiin ke tetangga juga, karena sepertinya kami juga gak bakalan sanggup ngabisinnya.

  
#eh ada yang lagi sibuk potongin rumput

 

  

   

  
Tomatnya udah mulai matang

Oh ya, cerita dong tentang kebun kalian di rumah 🙂

I’m Back!

Hello eperibodeeeeeeh…Happy New Year! i’m back, i’m alive, i’m healthy and i’m still in Indonesia! Jrenggg! iya, saya masih di Indonesia loh.

Ada apakah gerangan kenapa saya lama banget gak update blog? Ada yang kangen saya? *kedip-kedip sambil benerin kerudung*. Pasti pada bertanya-tanya ya kenapa saya tiba-tiba menghilang dari peredaran? sok misterius gitu. Baeeeklah begini ceritanya *tarik nafas, ambilin cemilan dulu*, mudik kemarin itu sebenarnya bukan mudik tapi saya sekalian PINDAH! yup manteman bacanya bener kok, saya pindah ke Indonesia raya tercinta. pertanyaannya adalah kenapa pindah?hm,,,,*pasang musik seloow* banyak sebabnya sih tapi nanti aja ceritanya dipostingan berikutnya. Intinya kepindahan ini memang sudah direncanakan dan merupakan salah satu fase hidup yang harus dijalani *tsaaah*.

Lalu suami saya gimana? di tinggal aja gitu disana? tenang-tenang *sambil nyeruput teh*, hubungan kita baik-baik aja kok, gak kenapa-napa, sebagai suami yang cinta istrinya dia membuktikan kalau selalu ada untuk saya, buktinya begitu saya pindah dia juga ikutan pindah *ya iya kaleeeesss, masa mau pindah sendiri*. Berhubung baru pindah jadi masih sibuk wara wiri kesana kemari, lebih tepatnya sih sok sibuk ya jadilah hal ini yang menjadi biang kerok terbengkalainya blog dan gak sempat update berita terbaru. 

Rencana kami untuk pindah sementara disini. semuanya tergantung, tergantung apa? ya tergantung tingkat kebetahan pak suami. Kalau dia tak betah maka dengan berat hati kita angkat koper lagi ini *kekepin koper* (ortu saya bisa nangis kejer kalau itu terjadi,hahaha). 

Oh ya, saya sekarang menetapnya di daerah asal saya kota  Ternate (Maluku Utara), bukan di jekardah, jadi misal ada manteman yang kebetulan akan liburan ke sini bisa kontak saya loh, siapa tahu kita bisa meet up ;-). Baiklah cukup segitu dulu postingan pembukanya, nantikan kelanjutan cerita di postingan berikutnya ya! (apa seeh). 

So sebagai penutup i just wanna say

    
Good bye Italy

and

   

Welcome to Ternate, Indonesia!

P.S : sebenarnya kemarin-kemarin saya sempat BW ke blog manteman semuanya tapi gak sempat ninggalin jejak dikarenakan jaringan internet disini yang minta ampun leletnya sungguh melatih kesabaran (nasib tinggal di Indonesia bagian timur)

P.S lagi : Buat Mbak Nella yang nanyain kabar saya di postingan laporan blognya tahun 2015 *maapken gak bisa di link karena posting lewat hp* (alesan), Kabarku baik-baik aja mbak, makasih udah nanyain diriku yang cuma seorang blogger remah-remahan biskuit ini, hahaha. Kabar Ben gimana? peluk dan cium jauh untuk Ben ;-). 

P.S terakhir : Buat Anggi di Genova (yang kayaknya udah tahu kalau saya pindah), nanti aku WA in nomor baruku ya, tetap semangat disana!

Buon anno a tutti, vi auguro un nuovo anno piena di gioia e salute! 😉