Monthly Archives: September 2017

Rangkuman Milestone Samir


Emak blogger ala-ala mau ikutan nulis milestone anak sematawayang, kemane aje bu, anak udah 10 bulan baru woro-woro mau nulis milestone:-)), gak apa lah ya yang penting ada gitu rangkumannya. 

Seperti yang sudah saya tuliskan di atas kalau Samir hari ini usianya genap 10 bulan, yeay! kalau kata orang gak berasa ya tapi kalau kata saya “berasa banget kakak….!”, ya begitulah harap maklumi saya yang suka mengeluh ini. Baiklah milestone apa aja ya tentang samir, hm…*sedang mencoba mengingat*, cerita milestonenya di random aja kali ya, seingat emaknya deh, gak bisa terstruktur per bulannya, okay?

1. Usia 1-3 bulan kalau tidur maunya cuma di gendong, begitu di taro di tempat tidur langsung melek lagi


2. Usia tiga setengah bulan udah bisa tengkurap sendiri, hobinya ngisep jempol kakinya! :-))


3. Masuk usia 5 bulan udah bisa duduk tegak gak goyang-goyang lagi, pas saya bawa imunisasi trus mau ditimbang ya saya taro dia posisi duduk eh bu ibu lain pada terkesima ngelihat anak 5 bulan dah bisa duduk. Karena udah kuat duduk langsung deh saya beliin baby walker, encok juga soalnya gendong anak tiap hari dengan berat segitu dan gak bisa diam, begitu taro di baby walker mamamia anaknya lari kesana kemari dengan riang gembira, ya ampun sepertinya dia memang sudah menanti-nanti untuk bisa jalan sendiri tanpa harus di gendong. Saking gilanya dia lari kesana-kemari akhirnya dapet deh tanda mata dari baby walker maksudnya si samir beberapa kali bikin gerakan akrobatik (dibaca: jatuh jungkir balik) dengan baby walkernya, hasilnya hidung lecet dan kepala benjol. 


4. Masuk usia 6 bulan berarti udah mulai makan dong ya, eh anaknya gak mau dong, setiap jam makan nangis drama, semua makanan di lepehin, mulut tutup rapat, ya ampun cobaan apa lagi ini, tiap hari di coba untuk kasih makan tetap sama aja, begitu lihat sendok makannya langsung nangis dan gak ada satu suapun yang berhasil masuk ke mulutnya 

5. Masuk usia 7 bulan mulai berubah, udah mau buka mulutnya dikit-dikit, makanan favoritenya buah alpukat, pokoknya kalau di kasih alpukat mulutnya selalu di buka :-)), oh ya masuk usia 7 bulan ini BB samir hampir 10 kg (untungnya dah beli baby walker), eh tapi dari yang saya baca-baca katanya baby walker emang udah gak disarankan ya soalnya sering bikin anak kecelakaan gitu macam samir suka bikin gerakan akrobatik, tapi ya gimana dong anak bayi dengan BB 10 kg dan gak bisa diam itu kalo cuman di taroh main di sofa bisa nangis jerit-jerit minta turun, dan juga kita gak bisa gendong lama-lama, tangan rasanya kram kakaaa….pegimana dong, dan lagi kalo gak di taruh di baby walker akika gak bisa masak dan beberes rumah


6.  Berhubung sudah bisa main sendiri di baby walker maka di mulailah sudah drama episode rumah berantakan tiada akhir, baru juga diberesin eh di berantakin lagi, segala macam barang pecah belah sudah gak ada lagi yang di taruh di meja yang pendek, semua barang pindah rumah ke tempat yang lebih tinggi 

#lagi sibuk berantakin keranjang baju kotornya dia
7. Oh ya karena samir ini badannya lumayan gede untuk anak seusianya maka selalu saja setiap ketemu orang pasti dia dikira umurnya lebih tua dari yang seharusnya, kasian anak mama selalu di sangka mutu (muka tua), makanya nak badan jangan gede-gede amat ya, pertumbuhannya nyantai aja


Foto di atas itu membuktikan kalau samir badannya gede beuud, itu foto anak di sebelahnya seumuran loh sama dia, tanggal lahirnya beda dua hari doang

8. Masuk usia 8 bulan BB nya gak naik tetap bertahan di angka 10 kg tapi panjangnya nambah terus, bulan kemaren udah 76 cm aja, jadi udah mulai kurusan, pipi dah gak tembem lagi :-))

9. Pertama kalinya samir pergi ke pantai, niatnya sih mau ngajakin dia main air eh anaknya gak mau dong, nangis mulu kalo kita jalan ke arah pantainya, takut banget dia pas liat airnya mulai mendekat ke arah dia, di coba sama papanya untuk nyemplung anaknya malah tambah teriak dan peluk erat papanya, cape deh gak jadi lah kita mandi-mandi manja di pantai, baru setengah jam kita dah langsung pulang ke rumah ๐Ÿ™‚

#nangis gak mau jalan ke arah pantai
10. Masuk usia 9 bulan udah bisa belajar jalan! Iya samir udah bisa jalan loh, walaupun masih goyang-goyang, maksudnya belum kuat banget jalannya, masih sering jatuh, tapi lumayan lah bikin dia makin happy bisa kesana-kemari sesuai keinginan (gak di tarik2 lagi sama mamanya dengan baby walker). Padahal baru aja belajar berdiri sendiri kalo ada yang di pegang misal ada kursi atau meja trus pegangan langsung deh berdiri, heranya walaupun dah kuat berdiri dan melangkah tapi anaknya belum kuat merangkak, ahahaha keberatan di pantat kayaknya, baru merangkak 2 langkah sudah berhenti dan mulai ngesot :-)), btw emang ada ya anak udah bisa jalan tapi belum bisa merangkak? *beneran nanya ini*

โ€‹โ€‹

11. Sekarang udah pinter ngoceh, teriak-teriak gak jelas, ngeyelnya ampun-ampunan, kalau udah mau sama satu barang apalagi barang udah di pegang sama dia bakalan gak mau kalau di suruh lepasin. Bisa nangis drama kalau kita ambil paksa barang yang udah dia pegang, btw dia suka banget mainan kunci, segala kunci mau dipegang sama dia, terus kalau udah bosan di mainin langsung deh kuncinya di masukin ke dalam mulut dia, penasaran kali ya rasa mainannya kayak apa :-))

#semua barang yang di pegang selalu di masukkan  ke mulutnya

12. Walaupun di rumah dia sering teriak-teriak plus ngoceh gak jelas tapi begitu keluar rumah anaknya jadi pendiam dan hanya mengamati sekitar, mulutnya mingkem abis, gak ada tuh teriakan aneh-aneh yang biasa dia keluarkan saat main di dalam rumah *anaknya jago kandang*, giliran dibawa keluar rumah aja langsung ciut nyali


13. Sampai masuk usia 9 bulan giginya baru 4 buah aja yang nonggol, 2 diatas dan dua di bawah, sekarang ada dua lagi yang tumbuh. Jangan di tanya ya pas numbuh gigi ni anak rewelnya kayak apa, duh sungguh tak bisa ku ungkapkan dengan kata- kata, mana masih banyak lagi gigi yang belum tumbuh * tepok jidat*

14. Oh ya kelupaan ini harusnya tulis di atas, waktu usia samir masih di bawah 6 bulan setiap kali pulang imunisasi nangisnya bisa sampe 2 hari kakak! Saya dan suami udah mimpi buruk aja sebelum jadwal imunisasi, pokoknya dua hari sebelum jadwal imunisasi hatiku sudah mulai tak tenang, udah kepikiran ni anak kalau nangisnya gak berhenti-berhenti hayati kudu piye iki?! Dia beberapa jam pasca imunisasi bisa loh nangis drama, sekali lagi (((nangis drama))) 3 jam tanpa henti sampai ketiduran pas bangun nangis lagi gak stop sampai-sampai waktu itu hampir kita bawa ke UGD karena kita panik anaknya nangis menjerit-jerit sampe gak bisa nafas, mana pas nangis suaranya gede pula, menggelegar (emak lebay)…huffft balada jadi orang tua :-)), yang pasti pasca imunisasi saya dan suami K-E-W-A-L-A-H-A-N untuk menangani samir yang nangis tiada henti, yang saya ingat waktu itu kita selalu berbagi jadwal tidur, tiap 2 jam bangun buat ganti-gantian gendong samir

15. Alhamdulillah Sekarang udah mulai gede nangisnya juga sudah mulai berkurang, karena setiap nangis udah bisa kita alihkan perhatiannya
PS : oh ya kalau lihat tulisan saya di setiap postingan selalu gak rapi maka harap maklum ya karena saya selalu nulis postingannya dari HP, udah lama banget gak nulis dari laptop karena gak punya internet di rumah, internetnya cuman dari hp aja. Tolong jangan di tanya ya kenapa gak punya internet di rumah, tapi kalau ada yang nanya juga gak apa kok, hehe ๐Ÿ˜›

Advertisements