Monthly Archives: July 2015

Cerita Lebaran Idul Fitri 1436 H di KBRI Roma

Postingan Telat!!

Hai semua….apa kabar? gimana suasana lebaran kemarin? pastinya happy bisa ngumpul bareng keluarga dong ya plus Makan enak pula. Walaupun udah telat gak ada salahnya jika saya tetap ngucapin Selamat Idul Fitri untuk semua teman-teman yang merayakan :-).

Ceritanya lebaran tahun ini masih sama seperti tahun sebelumnya dimana kami tetap merayakan lebaran di KBRI Roma, yaaaah habisnya mau dimana lagi tempat yang bisa menampung “kami” orang-orang terbuang ini kalau bukan di KBRI *idih kami, kamu aja kali*. Kalau tahun lalu Shalat idul fitri-nya di mulai jam 9.30 pagi, tahun ini di mulai lebih awal yakni jam 8.00.

  
Selesai Shalat id saling maaf-maafan abis itu sambil nunggu acara open house oleh Bapak Duta Besar RI  kita di suguhi berbagai cemilan. Jam 11 tepat acara open house dibuka tanpa sambutan apa-apa, cuman salaman doang abis itu langsung ngacir ke ruang makan :-D. udah gitu doang lebarannya, sambil makan sambil sibuk ngobrol sana sini, gak ada cerita acara silaturahmi ke rumah eyang, om, tante. Perut kenyang mulut pun sudah berbusa kebanyakan ngobrol sana sini jadinya kami pulang deh, begitu keluar dari pintu KBRI maka kembalilah kita pada realita kenyataan hidup dimana suasana lebaran pudar seketika begitu saja, hahaha ya iyalah lebaran di Eropa sini mana berasa suasananya. 

  
  
#sstttt….BB suami turun 5 kg loh selama puasa sebulan kemarin, BB saya? hm…. *hilang sinyal*

  
  

  
  
  

Lebaran hari kedua saya pulang ke Romania karena mau memperpanjang paspor suami. Sebenarnya sih bisa perpanjang paspor di Kedutaan Romania yang ada di Italia tapi prosesnya lama bisa sampai 3 bulan nunggunya. Kalau diperpanjang langsung di Romania kurang lebih hanya 1-2 minggu saja jadi anggaplah sebagai mudik lebaran walaupun gak mudik ke Indonesia melainkan mudik ke negera suami ;-). Baru nyampe Romania langsung terima kabar duka dari mama yang ngabarin kalau oma saya meninggal dunia!! langsung deh nangis kejer sambil peluk ibu mertua :(. Sebenarnya saya sudah persiapan mental sih karena sebelum lebaran keadaan oma sudah mulai memburuk, kadar gula darah beliau naik gila-gilaan yang mebuat oma hilang kesadaran dan gak mampu mengenali keluarganya sendiri. Beliau keluar masuk rumah sakit karena penyakit Diabetes yang sudah bertahun-tahun diderita. anak-anaknya juga udah pada ngumpul tapi gak disangka beliau pergi secepat itu. semoga seluruh amal ibadah beliau di terima di sisi Allah SWT, amin. 

  
#Oma maafkan cucumu ini ya yang gak bisa datang di acara pemakaman dan belum sempat memberikan cicit untukmu, hiks :(( *eeeelaap air mata*

Advertisements

Bukber di Wisma DCM KBRI Roma

Menjelang bulan Ramadhan saya dapat pesan dari salah satu staf kedutaan yang mengabarkan tentang rencana buka puasa bersama oleh KBRI yang akan di adakan sekali dalam seminggu selama bulan Ramadhan, lokasi acara sendiri berganti-ganti dimana awal minggu pertama buka puasa di adakan di KBRI Roma kemudian pada minggu berikutnya di adakan di KBRI Vatikan begitu seterusnya, minggu-minggu awal saya gak bisa datang baru pada minggu kemarin akhirnya saya datang juga. Tujuan kedatangan adalah selain untuk bisa buka puasa bersama warga negara Indonesia yang tinggal disini juga sekalian mau ketemu pak ustad untuk bayar zakat fitrah saya dan suami. Untuk acara buka puasa bersama pada hari Sabtu kemarin di adakan di kediaman Wakil Duta Besar RI.

Acaranya seperti biasa namanya juga buka bersama (ini maksudnya buka puasa loh bukan buka yang lain) ya mau ngapain lagi kalo gak buka puasa, hehe. Sambil menunggu waktu berbuka kita dengerin ceramah yang dibawakan oleh salah satu Ustad muda yang mengingatkan kita agar selalu berbuat kebaikan (ya iya lah  adia…masa pa ustad ceramah suruh buat kejahatan) setelah itu sesi tanya jawab sambil menunggu detik-detik berbuka puasa. 

  
  
# lagi dengerin ceramah tapi gak fokus  gegara liatin ini nih

Selesai buka puasa dilanjutkan dengan shalat magrib bersama setelah itu apa lagi kalo bukan makan-makan cyiiin….

  

  

  
  
# plastik mana plastik? mau bungkus bawa pulang (tetep ya orang indonesia) “-”

Abis makan perut kenyang pulang dengan hati senang *sambil sembunyiin bungkusan*

Festa di Scuole Migranti

Beberapa hari setelah selesai ujian bahasa tepatnya pada tanggal 6 juni yang lalu di adakan pesta untuk semua sekolah bahasa Italia yang ada di kota Roma bertempat di Citta dell’Altra Economia Piazza Orazio Giustiniani, 3 Testaccio. Pestanya itu berupa pementasan seni jadi setiap sekolah diharapkan mengirim perwakilan untuk melakukan pentas seni seperti menyanyi dalam bentuk group band ataupun soloist, pementasan teater, dan menari. (baca puisi, lomba balap karung, makan kerupuk *emang ini lomba 17an* ). Nah sekolah kami dari awal sudah di tentukan sebaiknya kita melakukan pementasan seni  tari, berhubung hampir seluruh siswa dikelas kami berasal dari negara yang berbeda jadinya kan unik kali ya bikin kombinasi gerakan tariannya gabungan dari beberapa tarian tradisional negara asal masing-masing siswa. Mati dah saya langsung berpikir keras *bawa tarian apa nih?! masa goyang itik, pinguin atau malah goyang uget-uget?!* (goyangan apa pulak itu)

Awal latihan saya masih hadir, tapi hari-hari berikutnya karena sadar diri badan kaku kayak kayu gini suruh nari dari pada nanti memalukan bangsa dan negara tercinta sebaiknya mundur teratur dengan cara gak pernah hadir lagi pas latihan ;-). Ternyata gak cuma saya doang loh yang mengundurkan diri dari grup nari dikelas, beberapa temen yang lain juga begitu sehingga hanya menyisakan 2 *pemenang* murid aja yang masih aktif latihan, yang pada akhirnya ya hanya mereka berdua saja yang mewakili sekolah kami. 

Awalnya saya pikir pestanya akan di adakan di dalam ruangan atau semacam Aula gitu kenyataannya begitu hari H pesta di adakan di tengah lapangan luas mamen! Buseeet dah panggungnya juga kayak panggung-panggung konser. Alhamdulillah saya gak jadi ikutan nari, bisa demam panggung aye “-“. Begitu liat panggungnya langsung berkata dalam hati “gak sia-sia kemaren gue langsung mengundurkan diri”,hehe. ya iyalah mana berani saya suru presentasi depan kelas aja gugup apa kabar ini suruh nari di panggung gede yang di tonton banyak orang *anaknya pemalu* ;-). 

Ohya saya sempat lihat salah satu sekolah yang bawain tarian India, bagus banget berasa nonton film India live. Mereka narinya beneran kayak di film-film loh. Sekolah kami sendiri pada akhirnya membawakan tarian dari Brazil, kenapa? ya karena yang nari murid dari Brazil sama Venezuela. kalau narinya goyang dumang berarti saya yang joged,hehe.

  
From left : Italy, Indonesia, Philiphine, Venezuela, Moldova, Brazil, and Poland

  
  
ini salah satu sekolah yang bawain tarian India

  
Kalo ini dari sekolah kami 😉

  

  
  
Ini dia si Duo Dancer yang menyelamatkan wajah sekolah kami yang muridnya minim bakat ini *tunjuk diri sediri*

  
Acara di tutup dengan pemberian hadiah kepada para pemenang Games dan Kuis disertai dengan nonton bareng final liga champions Juventus vs Barcellona 🙂

Ujian Bahasa Italia Level B1

Sebagai seorang pendatang di sini, rasanya sudah merupakan kewajiban saya untuk bisa berbahasa Italia, agar dapat berbicara dengan baik dan menggunakan grammar yang benar maka saya diharuskan untuk ikut sekolah atau kursus disini, saya sengaja ambil kelas yang muridnya khusus perempuan semua dengan alasan biar lebih nyaman saja sih :-). Setelah hampir 1 tahun sekolah akhirnya saya ujian juga, ujiannya sendiri sudah dilaksanakan awal bulan lalu tapi baru sempat cerita sekarang. Sebagai informasi, level ujian dalam bahasa Italia itu terdiri dari : 

Level A1 = Beginner/elementary

Level A2 = Pre Intermediate

Level B1 = Intermediate

Level B2 = Upper Intermediate

Ujian A1 sudah saya lalukan beberapa bulan setelah mulai sekolah dan alhamdulillah lulus, ujian berikut seharusnya untuk level A2, namun mendekati satu bulan sebelum ujian dilaksanakan guru di sekolah saya menyarankan kalo sebaiknya langsung ambil ujian B1 saja, tentu gurunya bilang kayak gitu setelah melihat kemampuan muridnya yang pinter ini dong ya *tsaaah penitiin jilbab sambil kedip-kedip manja*. Beberapa murid yang lain disarankan tetap ambil ujian A2, tapi yang kelihatannya udah agak lancar ngomongnya di anjurkan langsung ambil ujian B1. Setelah berpikir keras *sambil bertapa duduk maju mundur* dan diskusi dengan cumamih walaupun sempat ragu akhirnya saya putuskan baeeeklaaah saya ambil ujian B1 kalaupun gagal tinggal ngulang lagi, masih ada ujian bulan desember nanti. 

Sesuai pengalaman saya materi ujian seperti biasa sama dengan tes bahasa asing lain yakni Listening, Reading,  Writing dan tentunya *si mimpi buruk* conversation Test :-P. Ujiannya juga digabung dengan beberapa sekolah bahasa yang lain. Untuk tes percakapan dilakukan dengan 2 orang penguji, pas masuk ruangan saya berasa kayak mau sidang skripsi deh. Untuk listening test lumayan bikin dahi mengkerut, abisnya yang ngomong cepet banget sih, untungnya di ulang 2 kali,hehe. 

Satu minggu sebelum ujian saya sudah uring-uringan, tanya kenapa? karena saya baru pulang liburan dari Romania dan berasa gak punya cukup waktu untuk belajar. * salah sendiri siapa suruh liburannya sebelum ujian?!*

Walaupun sempat gak yakin tapi begitu keluar hasilnya ternyata saya lulus loh! wohoo *joget sambil goyang patah-patah*. Harusnya minggu lalu sudah bisa ambil sertifikat tapi belum sempat saya ambil, bulan puasa panas pula males keluar (apasih maunya kemarin dingin males keluar sekarang panas juga sama aja) :-D.

Oya mau cerita sedikit, Bahasa Italia itu banyak sekali grammar-nya tuhaaan… •.•”, pusing pala berbie deh, mulai dari artikel yang ada feminim dan maskulin, preposition, possessive pronauns, past tense, future, irregular verb nya ampun-ampunan *sigh* dan berbagai gramatikal lainnya. 

Belum lagi PR dari sekolah yang tiap pertemuan ada aja, apalagi pas mau libur panjang, masya Allooooh…itu PR tebalnya udah satu buku sendiri *ini beneran!* tidurpun gak nyenyak gara-gara mikirin tugas pokoknya harus selesai abis liburan masuk itu tugasnya diperiksa loh satu persatu sama gurunya. 

Di dalam kelaspun selain gak bisa buka kamus setiap murid di tuntut untuk berbicara dalam bahasa Italia, gak boleh bicara dalam bahasa inggris, biasanya saya sih curi-curi kesempatan kalo mau ngomong ke teman yang lain dalam bahasa Inggris harus pake jurus bisik-bisik tetangga biar gak kedengaran gurunya, kalo sampai kedengaran (pinjam istilahnya Mrs muhandoko) bisa dapet tatapan tajam penuh intimidasi dari gurunya,hahaha becanda gak gitu juga kok, biasanya sih dimarahin doang terus suruh ngomong dalam bahasa Italia, gak boleh pake bahasa lain. Selebihnya sih tetap berusaha *sebenarnya terpaksa* berbahasa Italia di dalam kelas karena tidak semua murid bisa berbahasa Inggris. 

Saya sebenarnya bisa ngomong dalam bahasa italia tapi agak lambat karena ngomong sambil mikir grammar-nya *alesan ngeles aja*, giliran kalau harus ngomong cepat malah grammar-nya yang amburadul acak kadut walaupun pak suami tetap ngerti sih apa yang saya omongin (entah dia ngerti atau cuma di iya iyain aja sama dia,hahaha). 

Berikutnya tinggal lanjut sekolah lagi untuk bisa ambil ujian B2. Now it’s time to say S-E-M-A-N-G-A-T !!!