Monthly Archives: December 2016

Cerita Lahiran Baby Samir

Akhirnya disempatkan juga nulis cerita tentang lahiran baby Samir. Langsung aja ya mumpung Samir lagi bobo ganteng :-P. 

So, setelah penantian yang panjang dimana sudah melewati hari perkiraan lahir (HPL) dan perut saya tidak menunjukkan tanda-tanda kontraksi sama sekali (fyi HPL saya antara tgl 28 oktober s/d 4 november) akhirnya tgl 5 nov saya ke dokter. Awalnya dokter bilang semuanya masih aman, selama air ketuban cukup maka gak ada masalah, kita tunggu aja sampai tgl 12, baeklah saya pulang kerumah dengan hati cemas. 2 hari kemudian saya balik lagi ke dokter karena saya ngerasa kok si bayi dalam perut kurang bergerak ya, biasanya gerakan sangat aktif, di cek ke dokter detak jantung bayi masih bagus dan gak ada yang gak normal, masih di suruh nunggu lagi sampe tanggal 12, saya tanya lagi ke dokter apakah benar gak apa kalo nunggu sampe tgl 12, dan sekali lagi dokter meyakinkan kalo dia sangat yakin air ketubannya cukup sampe tgl segitu, baiklah jadinya saya santai-santai aja tuh nunggu sampai tanggal 12, pas tanggal 12 malam saya balik lagi kedokter dan pas di cek ternyata air ketuban hampir habis tinggal nyisa dikit di leher sang bayi dan cuman cukup buat dia bernafas, alamak! Siapa yang gak panik coba pas dikasih tau kayak gitu, rasanya pengen pingsan takut bayinya kenapa-napa. Kata dokternya kalau mau di induksi malam itu juga tapi dia gak yakin bayinya bisa lahir sampai besok pagi dengan air ketuban yang tinggal sedikit itu, bayinya bakal susah mendorong, jadi sang dokter ngasih pilihan kalo mau tetap di induksi malam itu juga tapi kalau bayinya gak lahir sampai besok pagi berarti harus di caesar karena gak bisa di tunggu terlalu lama lagi, bayinya sudah harus di keluarkan (tambah panik) atau gak usah di induksi langsung aja besok pagi ke rumah sakit untuk di operasi, karena menurut dokter dari pada saya di induksi buat bikin perut kontraksi tapi dia yakin sampe pagi gak bakal lahir anaknya dan tetap paginya bakalan di caesar juga jadinya saya bakalan ngerasain sakit 2 kali (maksudnya sakit kontraksi setelah di induksi berjam-jam dan sakit pasca operasi caesar) akhirnya dengan lapang dada saya putuskan untuk di operasi aja besok paginya. 

Keputusan yang terbilang nekat menurut saya, kenapa? Gila lu ndro! Ini operasi loh! Saya di suntik aja takut apa kabar operasi? Duh duh duh, pokoknya malam setelah pulang dari dokter saya gak bisa tidur sampe besok paginya dan langsung berangkat ke RS untuk persiapan mau di cek darah dan lahiran caesar, beneran gak siap mental deh pokoknya yang ada di benak saya itu takuuuuut aja. Hilang sudah semua ilmu-ilmu persiapan lahiran normal yang sudah saya pelajari! Cara mengatur nafas yang baik, ngedennya gimana biar gak sobek kiri kanan,hehe tutup buku dengan semua itu karena gak jadi lahiran normal. 

Pagi tanggal 13 november jam 9.30 saya dah nyampe di rumah sakit, jam sebelas siang dah persiapan masuk ruang operasi trus jam 12 kurang lahirlah baby Samir kedunia dengan tangisan yang melengking entah berapa oktaf :-D. Berat  badannya booo 3,7 kg (gendut banget, efek kelamaan dalam perut kali ya), panjangnya 52 cm. Btw sebelum masuk ruang operasi saya jadi melow gak jelas pas ngeliatin muka papa mama saya yang harap-harap cemas gitu, apalagi muka suami saya, rasanya pengen bikin wasiat ke suami saat itu yang bunyinya kurang lebih seperti ini : “bang, jikalau ada apa-apa dengan diriku didalam sana, tolong anak kita nanti jangan dikau bawa pulang ke negara situ ya, tinggalin aja dia disini sama kakek dan neneknya, kalau dibawa ke Romania ntar yang ngajarin dia sembayang mengaji siapa dong? Masa si doel anak sekolahan *krikkrik garing*. Hehe gak deng saya pas mau masuk ruang operasi gak sanggup liat muka keluarga saya terutama suami, saya takut nangis *ya saat itu saya cemen dan cengeng banget lah*

Btw ada cerita lucu nih (menurut saya) saat di ruang operasi. Jadi saya ini orangnya pemalu sekali ya kalo masalah buka-buka aurat depan orang lain (semua orang juga gitu kali!) tapi pas lahiran kemaren luntur sudah pencitraan gue selama ini, pas masuk ruang operasi yang kayak di pilem-pilem itu cowok semua broo! Mulai dari asisten sampai dr anastesinya cowok semua, hiks hayati malu bang, tapi ya pasrah aja lah, abis pegimana dong gak ada pilihan lain :(. Udah gitu pas bayinya lahir saya kan nangis terharu ya eh air mata saya malah di elapin ma dr anastesi ganteng yang selalu stand by berdiri di belakang, duh kenapa malah jadi adegan romantis ma dr anastesinya sih, harusnya kan suami saya nih yang berdiri disitu tapi apa daya gak di ijinin masuk juga. Udah gitu sebelum operasi dokter ini juga nih yang minta ijin mau ngapus lipstik dibibir gue,wkwkwwk duh rempong bener cyiin, pasti dalam hatinya si dokter bilang gini “duh ibu-ibu rempong yang satu ini, udah tau ke RS mau operasi malah sibuk pake lipstik pula,cape deh”. 

Alhamdulillah operasi caesar berjalan lancar, bayi dan ibu selamat, samir lahir dengan sehat, lengkap semua anggota tubuhnya, insya Allah jadi anak saleh, semua keluarga happy dan yang paling penting dan membanggakan adalah yang mengazankan Samir pas lahir ya bapaknya sendiri, padahal kakeknya dah siap-siap mau menawarkan diri pas samir di keluarkan dari ruang operasi tapi di tolak mentah-mentah sama doski. Wuidiiih top cer banget deh bule satu ini *sodorin dua jempol*, sayang gak ada foto atau videonya pas dia ngajanin anaknya, padahal emaknya juga penasaran tuh situasinya kek apa saat itu, hehe

Udah kelar deh cerita lahirannya. Eits….tp tunggu dulu, itu baru cerita lahiran, drama setelah lahiran ada juga, biasalah mama baru kan, masih rempong belum ada pengalaman. nanti saya lanjut cerita dramanya di postingan berikutnya ya, stay tune 😉


Nih dia ni anak kesayangan mama, kalau kata melanie ricardo anaknya itu abuba (anak bule batak) nah si samir ini berarti saya nyebutnya abuter (anak bule ternate) eaaakk ngikut-ngikut aja 😀


#ma, popokku dah berat nih, kapan diganti? 

Advertisements