Monthly Archives: March 2016

Cerita Gerhana Matahari Total di Ternate

  
Ini adalah kali ke dua saya lihat Gerhana Matahari, kali pertama itu saya lihatnya tahun lalu di Roma, Italy, tapi yang di Roma tahun lalu bukan GM total kayak yang baru aja terjadi kemarin  di Ternate dan juga orang-orang disana (dilingkungan tempat tinggal saya waktu itu) biasa-biasa aja, gak ada yang berubah, semuanya dataaaaar bro! Pindah ke Indonesia eh dapat kesempatan lagi untuk lihat GM dan kali ini Total!

Sejak jam 8 pagi udah stand by di satu titik siap-siap buat liat GMT, tapi apa daya kan saya nontonnya bareng pak suami (dibaca: calon artis) yang ada begitu nyampe sana orang yang pengen minta foto sama dia itu buaaanyaaaaak! pake bangeeet! dan non stop! ini beneran loh dia sampe kewalahan ngeladenin orang yang pengen minta foto sama dia dan lucunya semua orang yang pengen minta foto sama dia tuh permintaannya aneh-aneh, ada yang minta anaknya digendong, ada yang minta foto sama 3 anaknya dan semua tangan anaknya harus dipegang lah pegimana caranya coba! bahkan yang lebih aneh ada yang pengen minta di peluk, karena gak di peluk akhirnya dia yang meluk suami saya, wkkwwkkw duh bu ibu ni ada-ada aja, akhirnya segala impian kita untuk duduk manis liatin GMT malah bubar. 

  
  
  

  
#minta foto tapi anaknya harus digendong

Ujung-ujungnya pasti saya deh yang disuruh fotoin mereka, seperti biasa saya kalo jalan dengan suami sudah jelas saya pasti dikira tour guide nya dia, mana ada yang nyangka kalo saya ini istrinya, bahkan ada beberapa orang bu ibu yang nyolek saya dari belakang trus bilang “mbak, nanti tolong fotoin aku sama bule itu ya, soalnya dia ganteng sih”, dyaaaar dia ngomong gitu gak tau kalo saya istrinya si bule,hihihi ada lagi cerita lucu yang mana ada seorang cowok tour guide beberapa bule juga pas ketemu saya langsung samperin dan ngomong “kamu bawa tamu dari mana?” (nunjuk ke arah suami) saya bilang aja “tamu saya dari Rumania, tamu kamu dari mana mas?” dia jawab kalo tamunya dari Slovenia trus langsung melengos. wkwkwkwk tampang saya kelihatan banget kayak guide gitu kali yes, atau mungkin mereka yg kurang piknik dan gak pernah liat istri bule yang berjilbab dan unyu-unyu seperti saya ini?

  
#akhirnya saya yang fotoin mereka

  
#karena gak ada yang ngajikin saya foto akhirnya minta foto bareng temen-temen sendiri

Baiklah kita tinggalkan cerita pak suami dan para fansnya itu dan lanjut cerita GMT, saat waktu menunjukkan pukul 9.52 WIT puncak GMT maka keadaan sekitar tiba-tiba menjadi gelap gulita, saking gelapnya saya sampe bisa lihat bintang loh, dan keadaan ini sukses bikin bulu kuduk saya merinding, gila ya jam 10 pagi dimana matahari lagi setrong-setrongnya tiba-tiba bisa gelap gulita kayak gini! langsung ingat kebesaran tuhan, tiba-tiba jadi sedih trus ingat dosa-dosa yang makin banyak ini, maaak kalo hari itu langsung kiamat pegimana yak, tapi keadaan berubah setelah mulai terang lagi, perasaan mulai lupa akan dosa-dosa dimasa lampau trus karena orang pada tepuk tangan jadinya suasana mulai riang gembira kembali. 

  
#udah mulai gelap

  

  
#gelap kan?

Oh ya banyak juga loh event yang di adakan oleh pemerintah daerah kota Ternate dalam menyemarakkan momentum GMT ini, misalnya event “Ternate Tourism Expo 2016” dimana terdapat beberapa stand pariwisata yang didirikan untung memperkenalkan keindahan kota Ternate, terdapat pula permainan tradisional seperti bambu gila dimana bambunya itu bergerak sendiri dan kita harus nahan bambunya sekuat tenaga,pas acara ini lagi-lagi pak suami kebanjiran job diwawancara terus, dia di ajak main bambu gila juga tapi gak mau akhirnya mereka ngajak bule-bule yang lain deh.

  
  
#ditawarin ikutan main bambu gila

  
#lagi di wawancara sama anak SMP buat tugas sekolah mereka

  
#siap-siap main bambu gila

  
Ada juga event wisata kuliner dari seluruh nusantara yang di adakan di “Fort Orange” dan seperti biasa karena saya bawa artis maka dia doang yang jadi pusat perhatian di tarik ke stand kiri dan kanan buat nyobain makanan mereka, akhirnya keealahan sendiri karena banyaknya penggemar yang mInta foto disana dan dia gak bisa menikmati acaranya karena di todong terus minta foto akhirnya minta pulang karena cuacanya waktu itu juga lumayan terik. 

  
  
  
  
#anak-anak menarikan tarian tradisional

Sekian deh laporan saya dari serangkaian acara dalam menyambut GMT di Ternate. GMT di kota kalian gimana?

Rezeki Gerhana Matahari Total

Sudah pada tau kan ya tanggal 9 Maret nanti bakalan terjadi Gerhana Matahari dimana GM ini bakalan melewati beberapa kota di Indonesia, salah satu kota yang bakalan di lewati adalah Ternate, tempat saya berada sekarang. Sejak kemarin itu kota Ternate udah penuh sesak dengan para turis lokal maupun mancanegara, kota yang kecil ini dan jarang ada bulenya sejak kemarin jadi penuh dengan bule-bule berseliweran dijalanan, jadinya sekarang mereka udah gak norak lagi pas lihat suami saya dijalanan, paling dipikir turis asing juga. Oh ya banyak juga loh turis jepang yang datang kesini, kebanyakan sih para ilmuan tapi banyak juga yang sengaja datang cuman untuk liat GMT secara langsung. Kemarin saya sempat ngobrol sama salah satu pasangan bule yang lagi jalan-jalan yang begitu saya tanya mereka berasal dari Denmark dan datang ke Ternate ini hanya untuk lihat GMT yang kalau gak salah cuman 2 menitan itu.

Dikarenakan banyaknya turis yang datang kesini dan ketersediaan hotel yang tidak mencukupi untung menampung semuanya maka sebagian dari turis-turis tersebut ada yang rela nginep di rumah-rumah warga loh! dan yang bikin saya dan suami grasak grusuk langsung bersihin rumah karena ada beberapa turis yang nawarin diri pengen sewa kamar di rumah kami! jadi ceritanya yang mau sewa beberapa bule dari Amerika tapi mereka mintanya 3 kamar, dan berakhir dengan penolakan dari kami, karena kamar di rumah kami memang ada 4 kamar tapi yang pake AC itu cuman 3 kamar aja, dan salah satu kamar yang ber AC itu adalah kamar kami, satu kamar sisanya walaupun punya tempat tidur tapi gak ada AC nya dan udah kami jadikan gudang (semua barang dilempar aja masuk ke kamar itu,kemudian pintunya ditutup rapet biar gak kelihatan berantakan,hihihi). Kami sebenarnya bisa sih pindah ke kamar non AC itu tapi yang jadi masalah adalah besok pagi nya pas bangun pasti pak suami bakalan banjir keringat, doski kepanasan bok,ahahahaha. 

Baru sehari nolak tawaran orang bule eh dapat tawaran baru kali ini turis lokal dari jekardah minta dua kamar aja ya udin langsung ACC trus capcus bersihin kamar-kamar. karena kami gak punya banyak waktu terpaksa gak sempat beli-beli seprei baru, cuman pakai apa aja yang ada, namapun juga rumah ya bukan hotel. begini penampakan kedua kamarnya :

  
 

  
  
  

Lumayan duit sewanya bisa buat jajan kan ya, dari pada dua kamar itu selalu tak berpenghuni *ngomong sambil kipas-kipas pake duit di tangan*. Oh ya yang nyewa juga tentunya saya cari tahu dulu orangnya dan atas rekomendasi teman saya, kalau orangnya gak jelas saya juga gak mau kali karena takut kenapa-napa soalnya kunci rumah saya kasih ke mereka juga. 

Sekian dulu ya cerita rezeki yang tak terduga ini, saya mau lanjutin nyapu rumah biar tetap bersih (padahal kalo gak ada tamu juga gak bakalan saya sapu nih) 😛

Note : saat saya ngetik tulisan ini lagi mati air, yassalam semoga gak ikutan mati listrik juga *elap keringet*