Monthly Archives: August 2015

Nonton Bola di Stadio Olimpico Roma

Tinggal di negara sepak bola jadi ceritanya ikutan latah jadi suka nonton bola, sebenarnya sih gak beneran suka tapi cuman penasaran aja sama suasana nonton bola langsung di stadionnya kayak apa, waktu di Indonesia pernah ikutan nonton sepak bola di stadion beberapa kali, nah berhubung tinggal di Italia harus dimanfaatkan nih nonton langsung ke stadion yang biasanya hanya bisa kita lihat dari layar kaca. Cek and ricek jadwal minggu ini ternyata ada tuan rumah Lazio bakalan bertanding untuk kualifikasi liga champion melawan klub dari jerman yakni Bayer Leverkusen, yasud buru-buru cari tiket “yang paling murah” dan begitu dapat besoknya langsung meluncur ke stadion deh. 

  
#foto dulu sebelum masuk stadion

Mau masuk stadion aja berasa seperti mau masuk kedutaan Amerika deh (padahal belom pernah juga ke kedutaan amerika,hehe) mulai dari gerbang paling depan, tengah sampai dalam barang bawaan selalu di periksa cyiin, belom lagi polisi di mana-mana, botol minum aja gak lulus sensor, kata pak suami sih biar penontonnya gak ngelempar  botol kedalam lapangan agar gak melukai pemain yang lagi main dilapangan. di dalam stadion sih ada yang jualan dan ternyata sama juga walaupun kita mau beli air mineral tetep aja botolnya dibuka terus airnya di tuangin kedalam gelas plastik yang tipis terus botolnya mereka buang, gak di kasihin ke kita jadi tetap aman. 

  
#belum ramai

  
#sudai ramai

  
Setelah hampir satu jam nunggu, (sengaja datang lebih awal biar masih sempat foto-foto, tetep ya) akhirnya pertandingan dimulai juga tapi seperti biasa sebelum mulai mereka pada nyanyi-nyanyi anthem nya klub Lazio dulu, saya karena gak hafal liriknya ya ikutan tepuk tangan aja,hehe. So, gimana pengalaman nonton langsung pertandingan sepak bola di stadion Olimpico? seru “siih”eh kok pake “siiih?!” jadi, selama pertandingan lumayan seru ya, suporter-superter ini gak ada capeknya teriak-teriak, masalahnya yang teriak itu duduknya pas disebelah saya!! yasaalam belom lagi asap rokok dari berbagai arah, atas bawah kiri kanan ya ampyuun lengkap sudah penderitaan, yang ada bukan enjoy nonton bola tapi tenggorokan sama kuping yang sakit. Belom lagi duduknya jauh, muka pemainnya mana kelihatan, yang ada malah sakit mata karena maksa pelototin tuh pemain yang cakep-cakep dari jarak jauh,ahahaha. Tapi selebihnya tetap seru kok, selama pertandingan suporter Lazio selalu ngasih semangat ke pemain-pemainnya dengan cara nyanyiin anthem nya mereka yang menurut saya banyak banget, ada kali satu album dinyanyiin semua ~_~, berhubung lagi-lagi saya gak hafal semua lagunya ya saya ikutan tepuk tangan lagi sampai pertandingan berakhir dengan skor 1-0 untuk kemenangan Lazio dong ;-). 

  
  
Kalian pernah nonton bola di stadion gak? punya klub favorit?

P.S : Ssstttttt…. besok saya mudik loh, jadi mohon maaf ya untuk sementara gak bisa BW dulu. Nasi padang, mie ayam pangsit, teh botol sosro tunggu aku ya! bakalan gue absenin satu2! 😀

Upacara 17 Agustus di KBRI Roma

Dirgahayu Republik Indonesia!

Upacara pengibaran bendera menyambut HUT RI yang ke 70 di KBRI Roma kemarin di mulai jam 09.00 tepat. Karena saya sangat bersemangat ikutan upacara jadinya datang lebih awal. Heran deh waktu di Indonesia jaman sekolah dulu giliran hari senin pasti paling malas kalau harus upacara, barisnya pun paling belakang biar bisa leha-leha eh disini malah jadi rajin, barisnya juga hampir paling depan pula biar bisa kelihatan jelas kegiatan upacaranya, apa karena cuman setahun sekali ya. Percaya deh kalau kita ikutan upacara di luar negeri rasanya kok lebih berkesan ya, semacam terharu apalagi saat paduan suara menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya, ampun dah bulu kuduk langsung merinding, tiba-tiba jadi terharu dan langsung kangen tanah air :-).

  
  
  

Pelaksanaan upacara tahun ini terbilang singkat menurut saya dibandingkan upacara tahun lalu yang di adakan di KBRI Vatikan. Kenapa saya bilang singkat? karena upacara kali ini gak ada kata- kata sambutan dari pak dubes, jadi lumayan gak pegel kaki buat yang pakai high heels dan harus berdiri lama kayak saya,hehe

  
  
Setelah upacara selesai dilanjutkan dengan pengumuman pemenang door prize dan pembagian hadiah pemenang lomba acara 17 agustusan yang dilaksanakan minggu lalu. Selain hadiah utama door prize yakni sepeda ada juga hadiah lainnya yakni tv lcd 24 inch, vakum cleaner, microwave dll dan sayangnya dari sekian banyak hadiah door prize itu gak ada satupun yang jadi milik saya,ahahhaha nasib kurang beruntung nih,  padahal saya udah ngincer sepeda dan tv nya itu loh :-P. 

  
#ini tulisan dirgahayu nya kayak dirgaMayu ya,hehe

Sembari bagi-bagi door Prize sembari karokean, masyarakat indonesia yang mau nyumbang suara juga diperbolehkan loh, jadinya ada yang sibuk nyanyi ada yang sibuk joget. Tepat jam 12 siang acara karokean dihentikan sebentar untuk makan siang. Oh ya ada kejadian menarik kemarin *menurut saya* saat selesai upacara ada salah seorang cewek yang datengin saya terus nanya “mbak Adia ya?yang punya adhyablog itu?” ooomaiiiigooot ternyata ada yang kenal aku,ihiiiuy *sok mode on*, penggemar nih, mau minta tanda tangan ya? *idih siapa saya*. gak deh bercanda, ternyata namanya Mbak Iin, nah mbak Iin ini kemaren sempet kirim pesan ke saya sih nanyain jam berapa upacara bakalan di mulai, dan sepertinya pesannya udah sempet saya balas sih tapi mungkin gak sempat di lihat lagi sama mbak Iin, Nah ternyata beliau jauh-jauh datang dari Prancis mau ikutan upacara juga di kbri Roma. Sayangnya mba Iin gak bisa berlama-lama dan harus segera melanjutkan acara liburannya ke Vatikan, sampai ketemu lagi ya mbak, yang rajin ya baca blog saya *ehhm ada maunya* :-)). foto sama mbak Iin ada sih tapi berhubung belum ijin jadi gak berani pasang di blog. 

  

Baiklah segitu aja cerita 17 agustusan di KBRI Roma, cerita 17 agustusan kalian bagaimana? salam Merdeka!! 

Lomba dan Acara 17 Agustusan di KBRI Roma

Dalam rangka menyambut HUT RI yang ke 70 maka hari sabtu dan minggu kemarin, tepatnya tanggal 8 dan 9 Agustus 2015 KBRI Roma mengadakan acara lomba 17 Agustusan. Secara di selebaran undangannya di tulis “Ayooo datang, ikuti dan meriahkan” jadinya saya datang dong ya walaupun gak mengikuti lombanya tapi hanya memeriahkan (dibaca : spesialisasi teriak-teriak dan menyemangati yang lagi ikut lomba) hehe. Di acara kemarin ada bazar mini makanan dan minuman Indonesia, lombanya sendiri terbagi atas dua kategori yakni anak-anak dan dewasa, untuk anak-anak sudah pasti ya lombanya seputar menggambar dan mewarnai, untuk kategori umum atau dewasa ada lomba tenis meja, gaplek, scrabble, dart dan catur, Oh ya lomba makan kerupuk juga ada dong baik untuk anak-anak maupun dewasa :-). 

  

  

Saya? gak ikut lomba apa-apa, cuma jadi penonton aja *syndrome takut kalah*. oh ya yang terpenting kemarin itu adalah ada Door Prize nya juga cyiiin….tapi di undinya belom sekarang , katanya sih nanti pas selesai upacara 17 agustus dan hadiah utamanya sepeda, aseeek semoga saya dapet tuh sepeda baru, kan lumayan buat di jual lagi *eh!*

  
#baju udah merah-merah tinggal pakein celana putih maka kami siap di geret 

  
#lomba makan kerupuk

  
#ini dia sang juara lomba makan kerupuk

  
#lomba tenis meja

  
#karaoke dan joget bersama

  
  
# bule minum es lilin 

Ya sudah cukup sekian update an singkat nya dari kemeriahan acara menyambut 17 agustusan, saya bingung juga kalau harus cerita panjang-panjang, hehe

Salam hangat dari Roma. Merdeka!

Bucegi Mountains in Busteni, Romania

*Lanjutan cerita perjalanan ke Romania*

Negara Romania itu memiliki banyak sekali pengunungan yang cantik, salah satunya ya pegunungan Bucegi ini. Terletak di kota Busteni arah selatan kota Brasov merupakan bagian dari pegunungan Carpathians bagian selatan. Bucegi memiliki kekayaan pemandangan yang indah dan sangat mempesona, kurang lebih sama mempesonanya seperti yang nulis ini *ditiban pohon pegunungan*

Dengan ketinggian kurang lebih 2.505 meter, Bucegi memiliki pemandangan puncak yang spektakuler banget makanya gak heran dong ya kalau Bucegi ini termasuk salah satu dari pengunungan yang paling banyak di kunjungi di Romania. Jadilah agar dibilang KEKINIAN, begitu ke sana saya gak mau ketinggalan dong pengen liat juga seindah apa sih pengunungan Bucegi itu. Baru masuk ke kota Busteni aja udah girang sendiri, cantik banget kotanya, saya kalau suruh pindah kesini kayaknya gak bakalan nolak deh :-D. 

  

Akan tetapi yang kemudian jadi pertanyaan adalah bagaimanakah cara kita naik ke atas sana?!  *tanya saya pada suami dengan tatapan wajah innocent*, kalau suruh mendaki maap-maap ya pak suami sebaiknya saya nunggu dibawah aja sambil ngemilin renginang dari pada di suruh mendaki, bukan apa-apa jalan menanjak aja saya ngos-ngosan engap cyiiin (fyi di kota Roma itu hampir semua jalanannya medaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudera, bersama kawan bertualang) ini kenapa malah nyanyi soundtrack nya ninja hatori sih?! So berdasarkan pengalaman sehari-hari yang kalau jalan nanjak aja ngos-ngosan maka kalo di suruh mendaki sepertinya saya gak bakalan kuat deh,hehe tapi kemudian dengan wajah datarnya suami menjawab “we use a cable car!!. yaaah ngomong dari tadi dong kalau kita naiknya bisa pakai kereta gantung.  Bikin parno duluan, padahal saya sudah siapin renginang nih buat cemilan sama tiker buat alas sambil nungguin dia dibawah,hahaha. Untuk jadwal cable car-nya sendiri untuk naik dan turunnya setiap satu jam sekali, tapi kata petugasnya kita juga bisa turun jalan kaki loh, gak tau deh bener apa gak. 

  
#Sebelum naik kita cobain roti khas-nya Romania dulu ya 

  

# Pemandangan saat naik cable car

  
  

Babele and The Sphinx

Begitu sampai di atas yang paling pertama di lihat adalah Babele yang kalau di terjemahkan artinya adalah “the old women”. Jadi Babele ini merupakan formasi batuan alam yang bentuknya hampir menyerupai bentuk jamur, sampai bisa berbentuk seperti itu terjadi secara alami oleh angin dan hujan yang menerpanya. Formasi bebatuan alami lainnya adalah The Sphinx. Kenapa namanya Sphinx? karena bentuknya hampir sama dengan Sphinx yang ada di mesir sana. Sejak awal di temukan sampai saat ini Sphinx masih menjadi Landmark dari pegunungan Bucegi. 

  
#The Sphinx in Bucegi Mountains

Oh ya pas saya kesana di akhir bulan Mei 2015 yang lalu ternyata masih ada sisa-sisa salju musim dinginnya loh! asiiiiik rejeki anak soleha euy! 😛 

  
#Norak mode On 

Pemandangan di atas sana itu asli T-O-P B-A-N-G-E-T!!!! cakeeep dah pokoknya, kalau gak percaya maka silahkan liat sendiri foto-foto dibawah ini 😉

  
Bucegi Mountains Busteni, Romania

  
Bucegi Mountains Busteni, Romania

  
Bucegi Mountains Busteni, Romania

  
Bucegi Mountains Busteni, Romania

  
Bucegi Mountains Busteni, Romania

  
Bucegi Mountains Busteni, Romania

  
Model kalender warteg part 2 😛