Monthly Archives: April 2015

Kurangi Asupan Gulamu!

Cieee….dari judulnya aja udah meyakinkan banget ya (situ dokter!). Bukan ini bukan slogan-slogan iklan, cuma sekedar pengingat untuk diri sendiri. Sekedar cerita beberapa minggu yang lalu saat saya telepon Mama saya yang kebetulan baru pulang tur ziarah ke pulau jawa bareng teman-teman pengajiannya beliau mengeluh sedang sakit. Sakit flu plus demam, berselang minggu berikutnya saya telepon lagi ternyata masih sakit juga. Akan tetapi kali ini sakitnya berbeda, menurut pengakuan Mama saya ada luka di salah satu bagian tubuhnya dan menimbulkan rasa nyeri yang hebat. Begitu saya tanya katanya Mama sudah ke dokter dikasih obat salep dan obat untuk minum juga ada.

Berselang beberapa hari kemudian Mama saya bbm tanyain indikasi dari beberapa obat karena katanya kok lukanya gak sembuh-sembuh, sudah 2 minggu lebih bukannya membaik malah tambah parah, yang awalnya hanya berupa benjolan berbentuk kayak jerawat gitu sekarang malah sampe keluar darah (Mama mulai khawatir), karena saya curiga saya langsung inisiatif bilang ke Mama kalau besok pagi coba cek darah di lab (apa sih namanya itu yg cek kolesterol dkk itu loh) sekalian cek kadar gula darahnya juga dan benar saja apa yg saya curigai begitu hasil laboratorium keluar kadar LDL (kolesterol jahat) tinggi dan kadar gula darah puasa pun tinggi!. 

Lalu saya sarankan mama untuk bawa hasil lab nya ke dokter biar sekalian dilihat sama dokternya, dan yang saya hawatirkan benar terjadi Mama saya terkena Diabetes :-(. Di usia yang menurut saya masih muda (48 tahun muda gak sih?) sudah terkena diabetes. penyakit Diabetes ini turunan dari Oma saya yang sampe sekarangpun masih berjuang dengan sakit yang sama keluar masuk rumah sakit (mungkin karena sudah berumur juga kali ya), untungnya sekarang Mama sudah sehat cerah ceria kembali setelah di kasih obat diabetes luka sudah mulai mengering. 

Hal ini mulai menghawatirkan saya dan kakak saya, karena tau sendiri keturunan Diabetes memiliki resiko lebih besar untuk terkena Penyakit yang sama. Sebagai seseorang yang pernah berkecimpung di dunia per diabetesan (duileee bahasa gue), maksudnya saya pernah melakukan penelitian terkait dengan skripsi saya jaman Kuliah S1 dulu mengenai penyakit diabetes. Kurang lebih 6 bulan saya mondar mandir di rumah sakit ngitilin pasien-pasien diabetes, jelasin cara minum obat, wawancara pasien satu persatu tentang pola hidup yang kebanyakan berakhir dengan sesi curhatan mereka ke saya yang kalau saya ladenin terus bisa-bisa bakalan nginep di Rumah Sakit, gak pulang-pulang ke kosan. Saya merasa gagal karena tidak bisa menerapkan hal yang sama ke mama saya, harusnya sudah saya wanti-wanti  duluan ke Mama bagaimana pola hidup yang baik agar mengurangi resiko terkena penyakit yang sama dengan yang di derita oma saya. 

Nasi sudah menjadi bubur, sekarang bagaimana caranya untuk menjaga kadar gula darah Mama agar tetap stabil sehingga tidak menimbulkan komplikasi penyakit lainnya. Giliran saya sebagai salah satu keturunan diabetes yang harus mengubah pola hidup agar tidak terkena penyakit yang sama ( ngomong doang buktinya mana?!). 

Terakhir sebagai penutup mau kasih pesan spesial untuk Suami : Aku Mau Pulang! 😛

Advertisements

Kopdar Pertama

Ceritanya mau pamer kalau akhirnya saya kopdar juga dengan sesama teman blogger yang lain. Ini kopdar pertama saya loh *penting ya dikasih tau* hehe.

Hari senin kemarin saya kopdar sama salah satu blogger yang tinggal di Genova, Italia. Yup siapa lagi kalau bukang Anggi, yang belum kenal Anggi bisa baca blognya di sini. Ceritanya Anggi datang ke Roma karena harus mengurus perpanjangan paspor di KBRI Roma yang akan berakhir masa berlakunya. Anggi datang dengan suaminya Carlo. Janjian ketemu di Termini jam 6 sore. 

Begitu ketemu saya langsung di sodorin oleh-oleh sama anggi, dia bawa bakso spesial buatannya sendiri loh, iiih Anggi baik banget deh, tau aja saya girang kalau ketemu masakan Indonesia, lumayan mengobati kerinduan, kapan lagi coba bisa makan bakso dikasih gratis pula :-D.

  

#Foto baksonya pinjem fotonya Anggi

Pertamanya kita nongkrong dulu di cafe/bar buat minum kopi sambil ngobrol-ngobrol. ngobrolnya apa aja semua di omongin macem-macem. Saat saya sibuk ngobrol dengan Anggi dalam bahasa indonesia kedua suami kami sibuk ngobrol dengan bahasa italia, yang menarik adalah ketika kami berempat yang ngobrol malah pake 3 bahasa dicampur semua jadi satu yakni bahasa indonesia,bahasa inggris dan bahasa Italia. Untungnya pak suami gak nambah pake bahasa Romania, bisa-bisa “pusing pala barbie”. Tapi emang kemampuan bahasa Italia Anggi jauh lebih baik dari saya, dia jago banget book ngomong bahasa Italia, akyuu jadi minder #eaaaak. 

Pasangan ini asik di ajak ngobrol, gak jaim-jaim. Selesai minum kopi lanjut makan di salah satu tempat makan namanya kalau gak salah Indian Halal Food masih di daerah sekitaran Termini juga. Selesai makan apalagi kalo bukan mengabadikan kebersamaan dengan berfoto bersama. 

  

  

Sekali lagi mau ngucapin terima kasih untuk Anggi yang udah repot-repot bawain saya oleh-oleh bakso spesial buatannya. Saya dan suami senang banget bisa bertemu dengan kalian berdua. Mudah-mudahan kita bisa ketemu lagi di lain waktu dan lain kesempatan ya. Ci Vediamo Presto!

Hujan

Hari ini kota Roma di guyur hujan, hujannya awet banget dari kemarin sore sampe siang ini gak berhenti-berhenti, paling banter gerimis abis itu lanjut ujan agak deres lagi abis itu gerimis mengundang lagi begitu seterusnya. Minggu lalu juga gitu, hujan 2 hari gak berhenti bikin saya malas untuk jalan keluar rumah yang berakibat pada di pelototin pak suami karena gak berangkat ke sekolah bahasa. Untungnya bukan di jakarta ya, kebayang dah tuh jakarta yang hujan hanya beberapa jam aja bisa macet (gak ujan juga macet). 

Hujan yang non stop ini bikin suhu udara jadi turun lagi, padahal udah masuk musim semi yang harusnya suhu sudah mulai menghangat, tapi karena hujan terus jadilah suhu turun dibawah 10 derajat dan yang bikin kesel harus nyalain heater (alat pemanas ruangan). Akibat nyalain heater ini sudah pasti berujung pada tagihan gas bulan depan yang akan meningkat,huft….

Gila aja bulan kemaren saya bayar tagihan Gas hampir 100€, belom listrik, air, sampah, internet dll. Akhirnya ikutin tips dari mb Mikan buat penghematan,  pas lagi keramas shower di matiin, lampu di beberapa ruangan juga kalau gak ada orang ya dimatiin, kalau lagi masak ya masakannya di tutup biar cepat matang, masaknya juga yang banyak sekalian biar gak masak lagi berulang-ulang *hemat gas*

Sekian curhatan dari emak-emak pengangguran, bagi yang mau nambahin tips-tips biar lebih hemat listrik/gas dll silahkan di share di kolom komen ya, Terima kasih 😉