Monthly Archives: March 2015

Saat Sakit Dan Sendirian

Saat saya sakit dan sendirian di rumah itu….rasanya cediiiiih :(. Sudah 2 hari ini saya sakit dan hanya bisa rebahan aja di kasur, sakitnya sih biasa flu dan demam-demam gak jelas (maksudnya panas naik turun) sama tenggorokan sakit pas dipake buat menelan. Kayaknya ini sakit radang tenggorokan nih *sok tau*. Berbekal ilmu Farmasi yang saya dapat jaman kuliah dulu jadi minum obatnya disesuaikan dengan gejala yang timbul aja. 

Kembali ke masalah saat sakit dan hanya sendirian di rumah itu nestapa banget, jadi ingat masa jaman kuliah dulu pas sakit ya sendirian aja di kos-kosan, jauh dari orang tua. Coba sakitnya di rumah orang tua ya,mau makan ada yang masakin, mau beli-beli makanan yang sesuai selera tinggal suru beli keluar, namanya juga sakit ya pengen makan sesuatu yang spesial gitu karena mulut nih rasanya hambar banget padahal suda di coba makan jeruk tapi gak membantu 😦

Karena saya sakit dan sendirian aja dirumah jadinya pak suami kerjapun gak tenang, tiap 2 jam sekali selalu telepon tanyain kabar, lah begimana saya mau istirahat kalo tiap 2 jam dia telepon terus, baru juga mata mulai sayup-sayup mau tidur eh hp bunyi lagi bubar jalan dah ngantuk saya hilang *sigh*

Semalam saya demam sampe menggigil gitu tau gak yang ada dipikiran saya? saya malah kepikiran Alm. olga syahputra!! biasa kalau sakit mulai lebay kepikiran macam-macam, jadi kepikiran umur gak ada yang tau, olga yang masih muda aja bisa pergi lebih dulu, trus gimana kalo saya sakitnya parah ya, trus kalo ada apa-apa dengan saya orang tua saya di Indonesia gimana ya? *efek dari baca postingannya mbak yayang pasca melahirkan*. 

Kata orang kalau kita sakit berarti mengurangi/menghapus sedikit dosa kita. mudah-mudahan dosa saya juga berkurang. hehehe

Tetap jaga kesehatan ya teman-teman! 😀

Pria Berpostur Tinggi

Kenapa wanita cenderung lebih suka dengan pria yang memiliki postur tubuh lebih tinggi darinya? menurut informasi yang sering saya baca katanya pria yang lebih tinggi akan tampak lebih dominan, sehingga wanita merasa lebih terlindungi! (ceileee…kalau mau merasa dilindungi nikah aja sama pak polisi).

Saya pernah ngenalin salah satu cowok ke teman saya, dan komentar temen saya seperti ini “cakep sih…tapi kurang tinggi”, bener juga ya soalnya kalau saya pribadi yang pertama saya lihat dari seorang pria saat baru kenalan adalah wajahnya dan yang ke dua adalah tinggi badannya.

Sebagai informasi tinggi badan suami saya 188 cm, nah tinggi badan saya? 155 cm! sudah sama hak-hak sepatunya,haha. *ya elaaah adia,,kalau kayak gitu sih bukan tinggi badan namanya diganti pendek badan aja :-D. kalian yang punya suami atau calon suami atau pacar atau calon pacar punya pengalaman seru gak tentang perbedaan tinggi badan ini?

Beberapa pengalaman saya seperti ini :

1. Kalau mau foto bareng saya jadi risih sendiri abisnya kelihatan cebol banget, kalo dilihat dari belakang pasti saya kaya anaknya (dari mana miripnya coba) hahaha

2. kalau ngobrol biasanya dia harus lihat kebawah (kan istrinya pendek). saya yang lihat ke atas *pegel leher*.

3. kalau mau ke tempat yang dekat-dekat aja dari rumah biasanya jalan kaki, nah karena kakinya panjang satu langkah kaki dia terhitung 2-3 langkah kaki saya, belom lagi orang sini jalannya cepet banget macam lagi di kejar satpol PP, dia jalan pelan aja saya ketinggalan terus di belakang apakabar kalau dia jalannya cepat.

Karena alasan tinggi badannya pak suami ini seringnya sama orang lain di tawarin beberapa pekerjaan sampingan, semisal jadi model pengantin pakaian tradisional Indonesia di acara resepsi diplomatik kbri Roma ( yang mau tau ceritanya bisa di baca di sini) atau kadang ada yang nawarin dia untuk jadi bodyguard,,,eeee buseeet dah

Oh iya karena perbedaan tinggi badan ini juga yang bikin saya bela-belain pake sepatu dengan heels 12 cm saat acara resepsi nikahan kami yang setiap salaman sama tamu dan harus berdiri lama bikin kaki rasanya gempor mampus *beauty is pain* tujuannya sih biar pengantennya gak kelihatan jomplang banget.

Kalian punya pengalaman yang sama?

Anak Zaman Sekarang

ini sekedar cerita pas kemarin teleponan sama Mama. Katanya beberapa hari yang lalu salah satu om saya mampir ke rumah terus nanyain kabar tentang saya 

Om : adia gimana kabarnya selama tinggal disana?

Mama : Alhamdulillah baik

Om : sudah isi belom?

Mama : Belom nih

Om : loh kok belom? nikah udah setahun lebih kenapa lama sekali belum hamil?!

Mama : Sepertinya mereka memang belum mau punya anak, mungkin nanti.

Om : ckckck,,,anak-anak zaman sekarang memang aneh. Coba bayangkan yang menikah baik2 dapat restu dari orang tua malah menunda punya anak. Nah giliran yang masih pacaran belom menikah malah sudah hamil duluan

ahahaha,,pas dengar mama cerita ini saya cuma bisa ketawa, karena memang bener juga sih kata Om saya, biasanya kan gitu yang udah nikah baik-baik, dapat restu dari keluarga malah belom punya anak,nah giliran pasangan yang masih pacaran,belom ada rencana menikah, kebanyakan juga masih pada kuliah tetiba malah sudah hamil duluan,hehe

#disitu kadang saya merasa sedih 😀

Persyaratan Mualaf WNA di Indonesia

Salah satu persyaratan wajib dari KUA yang harus dipenuhi saat akan menikah dengan WNA adalah sertifikat mualaf, jika yang bersangkutan sudah merupakan seorang muslim dinegaranya saya kurang tau proses dari KUA akan seperti apa, silahkan langsung saja ditanyakan melalui KUA masing-masing. Biasanya sertifikat mualaf tetap ditanyakan, apalagi saat akan melakukan legalisasi buku nikah di kementrian agama, hal ini menjadi wajib memiliki sertifikat mualaf bagi pernikahan campuran sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan legalisasi di buku nikah.

Berikut adalah beberapa persyaratan untuk menjadi Mualaf bagi WNA di Indoensia menurut pengalaman saya saat menemani suami menjadi mualaf melalui Masjid Agung Al-Azhar di Jakarta.

Masjid Agung Al-Azhar

Alamat : Jalan Sisingamangaraja (Kebayoran Baru), Jakarta Selatan, DKI Jakarta 12110 Telp. (021) 72783683

Syarat-syarat lengkapnya sebagai berikut:

  1. Sudah khitan terlebih dahulu.
  2. Membuat surat pernyataan masuk Islam bermaterai Rp. 6000,-
  3. Pasfoto ukuran 3×4 (2 lembar) dan 4×6 (2 lembar).
  4. Fotokopi paspor (asli dibawa).
  5. Surat keterangan dari kedutaan.
  6. Membawa dua orang saksi laki-laki yang beragama islam saat ikrar syahadat
  7. Fotokopi KTP masing-masing saksi (1 lembar).
  8. Sertifikat dikeluarkan pada hari yang sama saat ikrar syahadat.
  9.  Bagi calon muallaf tidak dikenakan biaya (gratis).
  10. Bagi WNA disediakan konsultan/petugas pengislaman berbahasa inggris.

Jadwal Pengislaman setiap hari kerja Senin s.d Sabtu, untuk informasi lebih lanjut dapat dilihat disini atau dapat juga menghubungi H. Zaenal Arifin : 021-727-83-683

PS. No. 1 yang bersangkutan harus sudah di khitan, karena sebelum melakukan ikrar syahadat akan dicek kembali oleh salah satu dokter yang ada disana.

PS. No. 5 surat keterangan dari kedutaan ini saya tidak mengerti juga surat keterangan apa dan seingat saya pada saat hari H juga tidak diminta

PS. No. 9 tidak di kenakan biaya dan pulangnya di beri Al-quran gratis serta beberapa buku/print out fotokopi yang berisi tentang penjelasan mengenai agama islam dasar

PS. No. 10 karena disediakan konsultan/petugas pengislaman berbahasa inggris menurut saya sangat membantu sekali karena sebelum dilakukan ikrar syahadat ada ceramahnya dan wawancara juga ke yang bersangkutan.

IMG_20140118_133515[1]

 

IMG_20140118_133524[1]