Monthly Archives: February 2017

Sosialisasi Aplikasi Pelaporan Orang Asing (APOA) di Kantor Imigrasi Kelas I Ternate

Dua hari yang lalu saya dapat undangan dari Kantor Imigrasi yang mengabarkan kalau hari kamis tanggal 23 Februari 2017 akan diadakan Sosialisasi Aplikasi Pelaporan Orang Asing bertempat di Kantor Imigrasi Kelas I Ternate. So hari ini saya mendarat di Kantor Imigrasi jam 9 tepat dan begitu masuk ke ruangan acara baru ada satu orang peserta doang bro! Astaga ini katanya suruh datang jam stengah 9 kok jam 9 malah baru datang 2 orang termasuk saya, pegimana sih, tau gitu saya datang jam 10an aja kali ya, karena sampai saya nulis draf postingan ini sudah jam 10 dan acarapun belum di mulai! Untung dapat snack sebelum masuk keruangan jadilah sambil nunggu sambil ngemil


*belum ada orang


* lanjut postingan setelah sampai di rumah*

Sekarang dah nyampe rumah, sudah selesai makan juga *gak ada yang nanya!*.  Maka mari kita lanjutkan ceritanya. Jadi para peserta/undangan sosialisasi itu kebanyakn perwakilan dari Hotel bintang 1,2,3,4,5, losmen/motel, villa, homestay dan apapun itu jenisnya, plus dari beberapa perusahaan yang memiliki tenaga kerja asing. Tujuannya adalah agar mereka bisa bekerjasama dengan pihak imigrasi dalam melakukan pelaporan Online WNA yang menginap ataupun bekerja di tempat mereka (kira2 sih begitu yang saya tangkap dari diskusi 2 jam lebih tadi itu) *ngomong sambil pegang dagu*. Nah yang mewakili pihak perorangan kayaknya cuma saya doang,hahaha maksudnya pihak perorangan ini ya yang berperan sebagai sponsor suami WNA, yang lain mungkin di undang tapi gak datang. Setelah tertunda lebih dari 1 jam akhirnya jam 10 lebih dikit acarapun dimulai dengan sambutan dari Kakanwil hukum&HAM Provinsi Maluku Utara, pembacaan doa dan menyanyikan lagu Indonesia raya ( berasa  lagi ikutan upacara), setelah itu mulai deh presentasi dan tanya jawab. 


*nyanyi lagu Indonesia Raya


*Kakanwil memberikan sambutan sekalian membuka acara sosialisasi
Lumayan banyak peserta yang ikut ambil bagian dalam sesi tanya jawab ini, termasuk saya tapi saya nanyanya yang remeh temeh aja, bukan pertanyaan yang complicated, kalau nanya yang rumit-rumit begitu nanti saya juga ikutan pusing mikirnya,ahahaha. Harusnya tadi saya rangkum ya semua pertanyaan dan jawabannya siapa tau bisa di sharing di blog, tapi ya apa daya males nyatat-nyatat apalagi di suruh ngerangkum kayak gini, males mikirnya yang ada saya malah kepikiran samir di rumah yang saya tinggal dengan suami saya aja, jadilah cuman duduk manis dengerin diskusi sambil smsan sama suami saya (nanya keadaan samir, takut dia nangis). 



Intinya tadi kita sebagai sponsor di ajarin gimana cara melakukan pelaporan secara online terhadap orang asing yang datang, tinggal, ataupun bekerja di tempat kita. Jadi situ yang kerja di hotel, losmen, villa dll jika ada WNA yang menginap di tempat kalian harap berpartisipasi melakukan pelaporan online biar keberadaan WNA di Indonesia tetap bisa di awasi, yang punya suami WNA apalagi, dokumen harus lengkap biar dikemudian hari tidak terjadi hal-hal yang tidak di inginkan *sembari ngecek dokumen suami juga*


*lagi siap-siap mau foto bersama

*foto gaya rcti oke :-))
Sekian laporan singkat dari saya. Salam birokrasi! 😉

Advertisements

Drama Pasca Melahirkan Caesar


#gak di pakein celana karena menurut papanya nanti dia kepanasan ( foto samir usia 1 bulan)

Drama Pasca Lahiran Caesar

Saya merupakan tipe orang yang gak kuat nahan sakit. Pokoknya baru sakit kepala dikiiiit aja dah langsung minum obat,gak suka nahan sakit lama-lama. Saya mikirnya selama ada obat ngapain saya menderita nahan sakit mending langsung minum obat aja :-D. Karena hal ini pula makanya malam sebelum lahiran saya dah request ke dokternya untuk anti nyeri pasca operasi kalau bisa saya dikasih Morfin. Dokternya iya-iyain aja, kenyataannya? gak dikasih, diganti dengan obat yang lain. Jam satu siang setelah keluar dari ruang operasi saya masih bisa ketawa ketiwi cengengesan ma keluarga saya karena efek obat biusnya yang masih ada, masuk jam 15.30 efek obat bius mulai hilang berganti dengan nyeri luar biasa, saking sakitnya saya berasa pengen jedotin kepala ke tembok, tapi apa daya bangun dari tempat tidur aja gak bisa jadilah cuman adegan mukul-mukulin tembok aja (soalnya posisi tempat tidur sebelah kiri nempel ke tembok). 

Kata orang melahirkan normal itu bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian. Nah untuk lahiran caesar kebalikannya dan sakitnya lebih lama (menurut pengalaman saya) Duh gimana ya apa saya yang terlalu lebay atau gimana, kok ya kalau saya nonton inpotaimen di tv-tv itu kok ya artis-artis ibukota abis lahiran caesar pada kinclong-kinclong aja besoknya dah langsung jumpa pers full make-up pula,  gak ada tuh kelihatan rasa sakit-sakitnya. Ini kok kebalikan banget ma saya, saya rasanya kok menderita sekali, boro-boro mau jalan, disuruh tidur miring ke kiri aja saya nyilu. Ini apa mereka dikasih anti nyeri yang setrong atau emang mereka aja yang kuat nahan sakit? Saya sampai protes sama dokternya, akhirnya anti nyeri saya yang awalnya dikasih tiap 12 jam di percepat, jadi tiap 8 jam! Itupun dalam 3 hari udah di hentikan karena kata dokternya gak boleh terlalu di pakai jangka panjang nanti berikut-berikutnya saya bakalan ketergantungan dan jadi lebih gak kuat nahan sakitnya, sedikit-sedikit sakit dikit aja pasti bakalan minum obat mulu (ya emang bener juga sih), tapi berhubung saya orangnya bandel begitu gak diresepin anti nyeri saya nyuruh suami beli sendiri di apotik :-)). Walaupun agak membantu tapi gak sepenuhnya hilang juga sih rasa sakitnya. Sisanya ditahan dengan meringis-meringis aja, saya di RS sampe 5 hari, pas pulang jalan masih sambil nyeret-nyeret kaki dan sedikit membungkuk, duh berasa jompo banget dah. 

Hari kedua pasca lahiran saya baru lepas kateter, tapi karena masih belum kuat turun dari tempat tidur jadinya saya dipakein diapers! Walupun berasa jijik pipis di diapers tapi tetap dipaksain juga abis pegimana saya gak kuat melangkah sampai kekamar mandi, mau digendong suami juga saya gak mau, luka operasinya masih berasa ke silet-silet gitu. Malamnya saya demam tinggi, menggigil kedinginan hebat, suami  panik dan langsung balurin semua badan saya pakai minyak kayu putih, sambil mijitin kaki saya, sementara saya demam tinggi si Samir juga lagi nangis jejeritan, ya tuhan lengkap sudah penderitaan kita malam itu, untungnya mama saya ikutan nginep di RS, jadinya suami pegang saya, mama pegang samir, dan untungnya lagi beberapa saat kemudian demam saya turun, hilang gitu aja tanpa di apa-apain. Jangan di tanya ya apa saya bisa langsung ngurusin Samir, mau ke kamar mandi aja masih di bantuin suami. Mau ngapa-ngapain semuanya harus dibantu orang lain. Mana si Samir sejak di RS rewelnya minta ampun, nangiiiiis terus dan nangisnya itu cenderung jejeritan gak jelas dan lama, yang ada saya tambah stress gak bisa saya gendong juga, biasanya dia cuman di taruh di tangan saya aja pas saya lagi rebahan, dilema lah pokoknya. Paling menderita pas mau pipis harus jalan kekamar mandi di bantu suami, pipisnya pun sambil berdiri karena gak bisa duduk yang nyebokin juga suami saya mana darah nifas saya kemana-mana, sampe yang pakein celana dalam abis pipis itu juga suami saya karena saya gak bisa jongkok, ditambah lagi saya kena konstipasi, saya gak BAB sejak operasi hari pertama sampe seminggu kemudian, setiap kekamar mandi ya suami saya yang nemenin saya ngeden di kamar mandi, duh suami aku padamu!!


Foto di atas adalah fotonya samir sewaktu baru di bawa pulang dari RS

Semua hal di atas masih di tambah lagi dengan keadaan samir yang nangis setiap saat, kita gak ngerti anaknya mau apa, udah dikasih susu, popoknya dah di ganti tapi masih aja nangis, apalagi dimalam hari, dan saya belum bisa gendong dia sambil jalan, paling diatas tempat tidur aja, lah anaknya tambah nangis. Lagi-lagi suami saya yang ambil alih semua, malam hari dia yang ngurusin Samir, siangnya baru gantian mama saya datang ke rumah untuk bantu ngurusin Samir biar papanya samir bisa istirahat. Karena semua hal di atas memicu datangnya “baby blues”, rasanya kok gak ada bahagia-bahagianya setelah melahirkan, yang ada penderitaan nahan sakit, dan ngadepin anak rewel. Mulai deh saya nangis-nangis gak jelas, bawaannya tiap hari pengen nangis aja, berasa capek kayak gak ada yang bantuin padahal ada loh cuman tetap aja rasanya sepi sendiri, merasa orang lain gak mengerti perasaan saya. Aneh ya, tapi ya gitu rasanya gak enak banget, disaat itulah saya merasa dukungan suami sangat besar,kalau waktu itu gak ada suami yang selalu menyemangati dan meneduhkan saya dengan kata-katanya mungkin saya sudah depresi berat kali ya. 

ujung-ujungnya pas teleponan sama mbak Emmy langsung curhat ini itu, masa mbak Emmy beberapa hari setelah lahiran caesar dah kuat aja, udah ke supermarket pula, lah saya kok masih di rumah berasa jompo banget, jalan aja susah apa kabar bawa mobil yak! Tapi dengan telponan sama mbak Em saya merasa terbantu, saya manfaatkan dong ya nanya ini itu ke beliau, secara kan dah pengalaman duluan, semua di sharing, akhirnya saya dapat banyak ilmu. Makasih ya mbak Emmy atas semua sarannya, sangat membantu sekali, jangan bosen-bosen ya kalau tiba-tiba saya telepon curhat lagi,hehe, gak mau lagi deh ngerasain hal kayak gini. Ada kali sebulan pasca melahirkan baru deh saya mulai ceria lagi, karena luka bekas operasi dah gak sakit, jalan udah ok, pokoknya samir udah bisa saya pegang full. 

Duh kalau di ingat-ingat masa 2 bulan kebelakang rasanya gak pengen di ulang lagi, takuut gak kuat menahan tekanan dan jadi depresi sendiri *edisi lebay*. Saya ingat banget waktu itu saya sampai bilang ke suami “pa, cukup sekali ini aja, aku trauma gak mau ngalamin kayak gini lagi, awas ya kalau kamu ngomong mau punya anak lagi!”, ahahah ya ampun bisa-bisanya ya saya ngomong kayak gitu astagfirllah padahal anak kan rezeki ya, gak boleh ngomong kayak gitu. Saat itu setiap saya nangis suami saya selalu ngomong “kita harus bersyukur anak kita lahir dengan sehat, selamat dan sempurna, coba liat orang lain belum tentu anak mereka lahir normal dan sempurna seperti anak kita, coba bayangkan gimana perasaan mereka, jadi cobalah pikirkan itu dan mencoba untuk bersyukur, anak rewel juga gak selamanya dia akan rewel terus kan” dan yup ada benernya juga semakin besar anaknya semakin berubah,nangisnya sih tetap ya tapi gak sebanyak waktu baru lahir. Para bu ibu yang baca tulisan saya ini pasti berpikir saya berlebihan ya dalam menghadapi hal ini, terlalu drama lah pokoknya tapi ya pegimana lagi itu yang saya rasakan, kelak jika ada rejeki saya di beri kepercayaan lagi oleh Allah swt untuk punya anak lagi semoga saya bisa lebih tangguh dan kuat ya, amiiin


#lihat mata panda mama dan papanya Samir

So, siapa bilang lahiran caesar itu gak sakit? Pengorbanan lahiran caesar nahan sakitnya pasca operasi menurut saya sama dengan lahiran normal. Jadi moral of the story dari pengalaman di atas adalah : mulai sekarang kalau mama saya ngomong gak mau ngebantah lagi, udah tau saya sakitnya melahirkan kayak apa,hehe 

Baiklah cukup sekian cerita drama pasca lahiran caesar keluarga abuter disini, bu ibu yang lain ada dramanya juga gak sih pasca lahiran?