Category Archives: Cerita Tentang Suami

Samir dan Papa

Samir kalau lihat papanya pasti langsung senyum, heran deh giliran lihat saya mukanya datar aja. Kalau lagi saya ajak becanda, misalnya saya joget-joget sampe keringetan juga anaknya biasa aja, malah pasang muka heran, eh giliran papanya cuman numpang lewat doang, sekali lagi (((numpang lewat doang)))! Eh dia udah cekikikan, haiissh gak adil banget sih dunia ini, kenapa sepertinya dia kurang tertarik dengan diriku ya, hiks.. *nangis sambil jongkok garuk2 tanah*. 

Papanya samir ini kalau ngajak anaknya main bisa bikin jantung saya mau copot, adalah cara dia ngajak main anaknya yang menurut saya terlalu membahayakan tapi menurut dia biasa aja. Mungkin pola pengasuhan dia yang lebih ke gaya horang heropa masa kini sedangkan saya apa-apa takut anaknya jatoh, takut kepentok, takut sakit, takut ini takut itu jadilah anaknya bosen kali ya maen sama saya. Sebagai contoh, saya kalau gantiin bajunya samir pelan-pelan, anaknya saya balikkan badannya pake perasaan, lah kalau bapaknya? Ya ampun abis gantiin bajunya samir saya rasa samir perlu di pijet deh setelahnya, pasti badannya sakit semua tuh, di bolak-balik sama bapaknya macem bola bekel aja.

#bang, itu anaknya gak pegel apa ya posisi tidur kayak gitu

Tanggal 13 April kemarin Samir sudah 5 bulan loh, udah bisa di ajak main tapi dia gak pernah mau main sendiri guys! harus ditemenin, kalau kita baringin dia suruh main sendiri sih awalnya mau tapi gak nyampe berapa menit udah nangis, hadeeeh kalau kayak gini kan emaknya jadi gak bisa ngapa-ngapain, cuci piring aja mesti paket kilat, kalau mau masak ya gak bisa, harus gantian tunggu bapaknya selesai kerja baru deh emaknya masak versi kilat. Sejauh ini rewelnya udah jauh berkurang, masalahnya nih anak maunya cuman digendong, for your information ya si Samir itu waktu 4 bulan beratnya dah 8 kg aja, bulan ini sih belum nimbang lagi jadi gak tau deh beratnya berapa. Kalau sama bapaknya sih dia anteng aja soalnya di gendong terus, lah kalau sama saya bisa encok pegelinu kalau mesti gendong terus *tempelin koyo satu dus*. 

Samir kalau di ajak main sama bapaknya ketawa sampai girang gitu, kalau sama saya biasa aja, padahal tehnik ajakin main sama kok, tapi dia bisa tau ya perbedaannya,hahaha. Btw karena samir ini anaknya sungguh sangat menggemaskan (menurut emak bapaknya) jadi setiap dia keluar rumah langsung menjadi pusat perhatian, orang-orang pas lihat dia pasti langsung lihat saya, mereka bertanya-tanya dalam hati “ini emaknya atau pengasuhnya ya?”, wkwkwkw ya ampun saya kok jadi merasa insecure gini sih, semoga sih gak ya, mereka pasti berpikir “ini pasti emaknya si anak bayi ganteng tapi kok beda ya…” Halah pegimana sih, tapi ini beneran loh saya pernah ditanyain kayak gini 

Ibu gemes : Wah lucunya, ini anaknya siapa?

 Saya : Lah anak saya lah bu! 

Ibu gemes : kok beda? Anaknya putih banget!

Saya : iya, soalnya bapak dia putih!

ini judul postingan samir dan papa tapi kenapa tulisannya jadi ajang curhat begini?!

Lanjut cerita Samir dan papanya, biasanya kalau kita keluar beli makan kebanyakan di bungkus aja untuk makan di rumah, biasanya saya doang yang turun dari mobil, samir dan papanya nunggu di mobil, pas saya selesai beli makan dan balik ke mobil anaknya dah di ikat-ikat sama bapaknya pake tali seat belt! Kayak gini


Bisa-bisanya ya muka dia happy aja gitu


#bang, anaknya baru 4 bulan bang! Belum bisa duduk!!!

Iya, itu anak pas foto di atas usianya baru 4 bulan loh, tapi malah di dudukin di jok mobil begitu, dibiarkan main sendirian lagi! *emaknya elus dada*. Oh ya samir ini anaknya suka banget keringetan, panas dikit langsung banjir keringat, mirip banget sama bapaknya, udah keringetan ilerannya dia juga gak pernah stop, alhasil bajunya selalu basah, jadi harus ganti baju terus, cucian nambah banyak! *curhat lagi* (padahal nyucinya pake mesin cuci). Oh ya lagi, kemaren saya pakein baju kayak gini ke samir 


Kan lucu ya anak bayi di pakein baju kayak gini, edodoeee gak dinyanah dan gak di duga saya malah kena semprot sama bapaknya samir, kata dia : ” diluar panasnya udah 100 derajat kamu pakein anak baju kayak gitu”. Haiissh nyebelin! Padahal kan lucu ya bajunya, plus baju kayak gitu menghindari dari gigitan nyamuk karena bajunya lumayan tertutup, tapi ya udahlah nak kita buka lagi aja bajunya ya. Dia maunya Samir pake baju kayak gini 


Pas masuk rumah kaki samir dah bentol-bentol di gigit nyamuk, kezeeeellll!

Cukup sekian dan terima saweran 😉

Suami Bule Belajar Bahasa

  
Percayalah jika suami bule anda yang tinggal di Indonesia bisa berbahasa iIndonesia dengan baik maka alangkah indahnya hidup ini, jika bisa ngomong dalam bahasa setempat berarti kan sudah bisa mandiri, kemana-mana sudah gak perlu di temani. Namapun kota kecil jadi kemampuan orang lokal sini untuk bisa berbahasa inggris juga terbatas, beda kalau tinggal di kota besar. Sejauh ini perkembangan bahasa Indonesia suami saya cukup mamuaskan (cieee puji suami sendiri), dia sudah bisa ngobrol dengan orang lokal tanpa harus saya terjemahkan, pergi cuci mobil, tahlilan, akikahan pun sudah percaya diri pergi sendiri gak usah di temani lagi karena sudah bisa ngomong dan ngerti apa yang di bicarakan orang lain ke dia.
Setahun tinggal di sini perkembangan kemampuan berbahasa indonesia suami saya sudah lumayan pesat, sebenarnya sih bukan bahasa Indonesia tapi bahasa (pasarnya/melayunya) Ternate lebih tepatnya, karena yang dia dengar tiap hari ya bahasa orang sini jadi lebih cepat tangkap kalau orang yang ngajak dia berbicara dalam bahasa Ternate.

Berikut beberapa contoh reka adegan ketika suami menyampaikan informasi yang di dapat dari luar rumah: 

1. ceritanya dia baru pulang shalat di masjid dekat rumah

Suami : (ngomong dalam bhs inggris) tadi di masjid ada pengumuman katanya kalau mau ikutan qurban untuk sapi bisa 7 orang dan per orangnya bayar 1.750.000

karena saya gak yakin yang dia bilang itu bener jadinya saya iyain aja, tapi dalam hati nanti pasti ada surat resminya dari masjid. Beberapa hari kemudian suratnya datang dan memang sesuai dengan apa yang dia informasikan ke saya sebelumnya, luar biasa ni bule udah mulai pinter

2. Ceritanya udah 2 hari siaran tv di rumah kami gak berfungsi trus saya bilang ke dia

Saya : kok sudah beberapa hari ini siaran tv kita gak berfungsi ya?

Suami : oh, itu katanya karena ada orang yang nebang pohon trus pohonnya jatuh nimpa kabel dan ternyata itu kabel untuk tv cable di lingkungan kita jadi semua tetangga juga tv-nya gak berfungsi

Saya : masa sih? kamu tau dari mana? (secara kan ya saya gak percaya kok dia bisa tau kejadian itu dan saya gak!)

Suami : tadi pas aku pulang shalat dimesjid ketemu salah satu tetangga kita terus aku tanyain deh masalah tv yang gak berfungsi dan dia jelasin seperti itu

Wuiidiiih udah banyak aja temennya nih bule (glek…*lagi nelen ludah* makanya adhya… rajin shalat di mesjid biar bersosialisasi! jangan ngurung aja di rumah! ngumpul kek ma ibu-ibu pengajian/ariasan)

Dua contoh di atas kan sedikit banyak menandakan kalo dia udah bisa mengerti informasi yang di dapat dari luar dan udah bisa komunikasi dengan baik bersama orang lain, tapi terkadang saya sebagai istrinya selalu gak percayaan kalo dia bisa ngomong lancar dengan orang lain, takut ada kesalapahaman gitu, namun dia buktikan kalau dia bisa dan ini udah sejak kurang lebih 7 bulan tinggal di indonesia loh! luar biasa (kemudian bertanya pada diri sendiri : kenapa saya 2 tahun di Italy gak bisa ngomong dalam bahasa Italy selancar dia ya?! apa diriku yang lurang pintar? *cry*

Selain menyampaikan informasi dengan benar kadang juga ada beberapa pertanyaan dia mengenai kosa kata dalam bahasa indonesia yang membuat dia bingung semacam persamaan kata atau kata-kata yang mirip tapi berbeda arti, sebagai contoh  untuk persamaan kata yang pernah dia tanyakan seperti ini :

perbedaan Enak dan lezat apa?, bisa dan boleh, bikin dan buat, punya dan milik, selesai dan habis, kalau dan jika dan seandainya, memberi dan kasih, tukar dan ganti

contoh kalimatnya

1. Apa bedanya kalo dia ngomong “saya baru selesai nonton” dgn “saya baru habis nonton”? (ini ngejelasinnya gimana nih?mau tanya sama rumput yg bergoyang tp rumputnya kemaren dah di potong dan gak bisa bergoyang lagi)

Contoh untuk kata-kata yang mirip tapi berbeda maknanya dan sering bikin dia bingung dan salah ucap misalnya : 

cari-curi, pakai-pikir, kiri-kirim, teman-taman, renang-tenang, tangan-tangga-tetangga-tantangan

ada juga beberapa bahasa kekinian yang pernah di tanyain ke saya misalnya : 

Apa arti  “oke bingiiitss” atau arti “iya keleeeeus” ? (duh gusti siapa sih yg nyiptain kalimat ini! sekarang jadinya saya harus jawab semua pertanyaan si bule ini kan!)

Terkadang ada juga cerita lucu yang mana dia salah denger kalimat dari tv atau lirik lagu, misalnya : 

Ceritanya kita berdua lagi nonton TV, trus ada lagu yang liriknya kurang lebih seperti ini *semua hanya dusta…… semua hanya dusta* (gak tau juga lagu siapa ini, udah lupa)

suami bilang : Kenapa lirik lagunya  bilang “semua kena kusta?!” 

istri : cuma ngelirik sambil sodorin korek kuping >.<, itu dia bilangnya hanya dusta bang! hanya dusta! kenapa melipir sampe ke kusta kusta segala sih. (ih gue jedotin juga ni pala ketembok!) * bumil cantik lagi sensi* 😛

Pada intinya biar suami bule bisa cepat beradaptasi dengan bahasa setempat ya dia harus rajin bersosialisasi dengan lingkungan sekitar, semakin banyak dia mendengar maka semakin cepat dia mengerti dan tau, kalau dia gak praktek langsung di luar rumah maka mau kita ajarin bahasa sampe mulut berbusa pun si suami bule bakalan sulit untuk cepat bisa. Jadi suruh suaminya rajin-rajin keluar rumah, ngobrol ma tetangga jangan di kekep aja di dalam rumah, dengan rajinnya dia bersosialisasi, tetangga jadi lebih mengenal dia loh dari pada saya, dan dia juga lebih kenal tetangga kita dibandingkan saya, kenapa saya bilang begini? karena beberapa kali saat kita ketemu orang di jalan trus mereka bertegur sapa dengan suami saya setelahnya saya selalu bertanya

Saya : itu barusan siapa?

Suami : itu tadi tetangga kita, menantu yang rumahnya sebelah ma rumah pak X

Saya : loh kamu sampe tau ya menantunya rumah itu, (luar biasa ini bule antara rajin bersosialisasi atau kepo tinggkat tinggi beda tipis ya,hahahaha)

  
#neng, abang pergi ke masjid dulu ya

Sekian cerita bule belajar bahasa kali ini, nanti kalo ada perkembangan yang lebih baik akan saya update lagi tulisan ini menjadi part 2, ciao 😉

Random Stories

1. Kitap (kartu ijin tinggal tetap)

Hari jumat kemaren dapat telepon dari kantor imigrasi yang mengabarkan kalau kitap suami saya dah jadi,horeeeey! buru-buru ganti baju (gak pake mandi) terus cabut ke imigrasi bawa suami untuk foto dan ambil sidik jari, disuruh balik lagi sorenya buat ambil kitap yang dah di cetak, alhdulillah, done! kitap berlaku sampai tahun 2021, walaupun tiap 2 tahun tetap harus bayar Multiple Exit Re- entry Permit ( MERP) , tapi gak apa yang penting gak tiap tahun bolak balik ke imigrasi lagi ;-). 

2. Kehamilan

Alhamdulillah sampai sekarang kehamilan lancar, udah masuk usia kandungan 8 bulan. Sekarang lagi persiapan batin buat lahiran anak pertama, walaupun masih bulan depan tapi saya deg-degannya dah dari awal hamil, gimana gak gitu, tiap hari kerjaannya nonton youtube video orang-orang yang lagi berjuang melahirkan *jangan di contoh*, yang ada saya tambah parno, dah mundur duluan sebelum berperang, liat gimana sakitnya, belum lagi denger cerita-cerita dari ibu-ibu yang lain yang dah pernah ngerasain sakitnya melahirkan, kesannya kok ya nakut-nakutin saya, akhirnya kepikiran apa saya sesar aja ya, tapi pas nonton video orang ngelahirin sesar di beleh-beleh perutnya gitu malah lebih parno, duh mulai bimbang *seandainya di sini dah ada epidural*, kemudian mencoba berpikir tenang dan di jalani aja, insya Allah kuat pas lahiran. Masa ibu-ibu yang lain bisa saya gak bisa! buktinya mereka abis lahiran biasa aja, semua berjalan dengan lancar #edisi menguatkan diri sendiri, Mohon doanya ya manteman *minta doa mulu, situ mau ikutan audisi?!*
3. Pekerjaan

Sementara lagi rempong hore ngurusin laporan. Sekarang (daerah indonesia bagian timur) laporan Narkotika dan Psikotropika dah gak bisa lapor manual (laporan di print lalu kirim ke dinkes setempat) lagi, harus online kakak…kalau di daerah jawa sana mungkin dah sejak lama kali ya lapor online, di Ternate sini baru di mulai nih, duh kemarin seluruh Apoteker Penanggung Jawab di training dari Dinas Kesehatan untuk belajar cara lapor online ini, jadi berasa kalo saya ni gaptek banget,ahahahha

4. Sakit lagi!

Setelah hampir 3 kali sudah kena malaria, hari ini suami saya sakit lagi, saya kasian banget ma suami saya sejak pindah sini kok dia jadi lemah gini ya, sakiiiiit terus. padahal 5 tahun pacaran sama dia gak pernah loh saya lihat dia sakit, selalu pas lagi ke indonesia baru jatuh sakit, ntah diare lah, infeksi virus lah, bakteri lah, huffffttt pusing pala bumil. Hari ini demam tinggi lagi dari semalam udah saya kasih paracetamol gak turun demamnya, malah makin tinggi, jadilah paginya langsung saya bawa ke UGD! ntah udah kali ke bepara nih masuk ugd, dokter ma perawat disana dah bosen kali ya liat muka kita berdua,hehe. Saya curiga dia kena DBD nih, dari gelaja yang timbul tapi pas cek lab tadi (ceknya sampe 2 kali) hasilnya negative semua, malaria pun begitu, balik lagi ke dokternya juga bingung dia sakit apa, nah loh, jadilah kami di rujuk ke dokter spesialis penyakit dalam. Kalo dilihat dari ciri-ciri sakitnya yang lain menurut tante saya kayaknya pak suami nih kena campak, banyak banget bintik-bintik merah di badannya, tadi siang mulai keluar tambah banyak sampe ke tangan dan muka dia, yang bikin saya khawatir tuh karena demamnya dia yang gak turun-turun, jadinya dia cuma bisa gegoleran karena berasa pusing banget. Fyi, bulan lalu suami saya baru sembuh dari sakit malaria LAGI! baru kelar malaria bulan ini sakit lagi, *omeygooot kartu bpjs mana nih?!*. Mohon doanya ya pemirsah yang budiman. Semoga suami saya cepat sembuh, dan dengan sakitnya ini menggugurkan sebagian dosanya, amiin 😀 (dan semoga pas dia dah sembuh gak minta balik ke negaranya, karena selama di indonesia yang ada dia sakit-sakitan terus) 😛

  

Suami Bule Belajar Mengaji

Kembali lagi dengan cerita mengenai suami saya yang sekarang selain disibukkan dengan belajar bahasa Indonesia juga sibuk belajar mengaji. Kenapa belajar mengaji? yaaaa masa ngakunya muslim tapi gak bisa baca al-quran, malu dong ya sama semut merah :-P. Sebagai seorang istri saya merasa bertanggung jawab penuh terhadap tingkat pengetahuan agama suami saya (duileee bahasanya), namapun dia seorang mualaf ya jadi apa-apa harus kita ajari dari awal. Sewaktu masih di Italy seringnya suami saya bawa ke pengajian yang di adakan di KBRI Roma, jadinya dia sekalian belajar ngaji disana, biasanya kita gak rutin sih kesana so sisanya suami belajar di rumah bareng saya. 

Begitu pindah ke Indonesia, untuk beberapa saat kita gak bejalar ngaji lagi, yang berakibat suami sudah mulai lupa dengan huruf-huruf hijaiyah. Namanya belajar mengaji kan harus di ulang-ulang terus ya, kalo gak di ulang malah lupa! Keuntungan tinggal di Indonesia itu kalau masalah agama lebih mudah, mau cari guru ngajipun alhamdulillah gak sulit, jadilah saya panggilkan guru ngaji khusus ke rumah buat ngajarin suami saya. Pak Ustadnya ini juga yang dulu ngajarin adek saya ngaji. 

  
#papan tulis untuk mendukung proses belajar mengajar 😉

Jadi suami saya selain belajar mengaji juga sekalian diajarin ilmu-ilmu agama yang lain, misalnya tata cara shalat yang benar, berwudhu, bersuci dari hadas dan najis, bacaan-bacaan dalam shalatnya pun di benarkan sedikit-sedikit oleh pak ustad. Oh ya suami juga di ajarkan doa-doa misalnya doa sebelum/sesudah makan, masuk/keluar toilet, sebelum/bangun tidur dll, pokoknya banyak deh, lumayan banget kan satu paket, selain belajar mengaji pengetahuan tentang agamanya jadi makin bertambah. 

  
#lagi serius nih jangan di ganggu

  
#sebelum foto udah ijin ke pak ustadnya dulu kok 😉

Belajar ngajinya 3 kali seminggu selepas shalat magrib, jadi biasanya kita shalat isya bareng pak ustadnya juga, nah udah 2 mingguan ini pak ustad selalu minta suami saya yang jadi imam, awal di minta seperti itu suami saya sih biasa aja karena memang sudah sering jadi imam kalau shalat sama saya, lah saya jantung rasanya mau copot pas dengar gitu, pan kalau sama pak ustad berabe maksudnya saya takut kalau dia bacaannya ada yang salah, menurut ngana pak ustad bakalan nyalahin siapa? yang ada nanti diriku yang dapat tatapan tajam dari pak ustad, ahahahaha kan dia belajar dari saya, kalau ada yang salah-salah berarti saya yang salah ngajarinya, iya gak bro? untungnya beberapa kali jadi imam bacaan shalatnya lancar jaya *huffft istrinya elap keringat*. 

Sampai sekarang sih masih di Iqra satu (di ulang lagi dari awal), kemungkinan minggu depan udah naik ke iqra 2 nih, mohon doanya ya semoga suami saya bisa cepat belajarnya. oh ya saat suami saya belajar mengaji saya juga ikutan loh duduk di sebelahnya, ustadnya juga sekalian memperbaiki cara baca saya jadi saya juga sekalian sama-sama belajar dengan pak suami.

Percayalah ketika melihat suami kita yang bule dan seorang mualaf bisa baca huruf hijaiyah apalagi sampe bisa ngaji rasanya tuh…..duh seneng dan bersyukur gak bisa di ungkapkan dengan kata-kata. Di tambah lagi kata pak ustad kalau kita belajar ngaji satu huruf aja bisa dapat 10 pahala! bayangkan berapa banyak huruf yang ada dalam satu halaman iqra/quran! *ambil kalkulator trus ngitungin pahala yang didapat semalam* 😛

  
#bang, jangan lupa ya dihapal lagi huruf-huruf hijaiyyah yang ada di papan tulis belakang itu

Cerita Gerhana Matahari Total di Ternate

  
Ini adalah kali ke dua saya lihat Gerhana Matahari, kali pertama itu saya lihatnya tahun lalu di Roma, Italy, tapi yang di Roma tahun lalu bukan GM total kayak yang baru aja terjadi kemarin  di Ternate dan juga orang-orang disana (dilingkungan tempat tinggal saya waktu itu) biasa-biasa aja, gak ada yang berubah, semuanya dataaaaar bro! Pindah ke Indonesia eh dapat kesempatan lagi untuk lihat GM dan kali ini Total!

Sejak jam 8 pagi udah stand by di satu titik siap-siap buat liat GMT, tapi apa daya kan saya nontonnya bareng pak suami (dibaca: calon artis) yang ada begitu nyampe sana orang yang pengen minta foto sama dia itu buaaanyaaaaak! pake bangeeet! dan non stop! ini beneran loh dia sampe kewalahan ngeladenin orang yang pengen minta foto sama dia dan lucunya semua orang yang pengen minta foto sama dia tuh permintaannya aneh-aneh, ada yang minta anaknya digendong, ada yang minta foto sama 3 anaknya dan semua tangan anaknya harus dipegang lah pegimana caranya coba! bahkan yang lebih aneh ada yang pengen minta di peluk, karena gak di peluk akhirnya dia yang meluk suami saya, wkkwwkkw duh bu ibu ni ada-ada aja, akhirnya segala impian kita untuk duduk manis liatin GMT malah bubar. 

  
  
  

  
#minta foto tapi anaknya harus digendong

Ujung-ujungnya pasti saya deh yang disuruh fotoin mereka, seperti biasa saya kalo jalan dengan suami sudah jelas saya pasti dikira tour guide nya dia, mana ada yang nyangka kalo saya ini istrinya, bahkan ada beberapa orang bu ibu yang nyolek saya dari belakang trus bilang “mbak, nanti tolong fotoin aku sama bule itu ya, soalnya dia ganteng sih”, dyaaaar dia ngomong gitu gak tau kalo saya istrinya si bule,hihihi ada lagi cerita lucu yang mana ada seorang cowok tour guide beberapa bule juga pas ketemu saya langsung samperin dan ngomong “kamu bawa tamu dari mana?” (nunjuk ke arah suami) saya bilang aja “tamu saya dari Rumania, tamu kamu dari mana mas?” dia jawab kalo tamunya dari Slovenia trus langsung melengos. wkwkwkwk tampang saya kelihatan banget kayak guide gitu kali yes, atau mungkin mereka yg kurang piknik dan gak pernah liat istri bule yang berjilbab dan unyu-unyu seperti saya ini?

  
#akhirnya saya yang fotoin mereka

  
#karena gak ada yang ngajikin saya foto akhirnya minta foto bareng temen-temen sendiri

Baiklah kita tinggalkan cerita pak suami dan para fansnya itu dan lanjut cerita GMT, saat waktu menunjukkan pukul 9.52 WIT puncak GMT maka keadaan sekitar tiba-tiba menjadi gelap gulita, saking gelapnya saya sampe bisa lihat bintang loh, dan keadaan ini sukses bikin bulu kuduk saya merinding, gila ya jam 10 pagi dimana matahari lagi setrong-setrongnya tiba-tiba bisa gelap gulita kayak gini! langsung ingat kebesaran tuhan, tiba-tiba jadi sedih trus ingat dosa-dosa yang makin banyak ini, maaak kalo hari itu langsung kiamat pegimana yak, tapi keadaan berubah setelah mulai terang lagi, perasaan mulai lupa akan dosa-dosa dimasa lampau trus karena orang pada tepuk tangan jadinya suasana mulai riang gembira kembali. 

  
#udah mulai gelap

  

  
#gelap kan?

Oh ya banyak juga loh event yang di adakan oleh pemerintah daerah kota Ternate dalam menyemarakkan momentum GMT ini, misalnya event “Ternate Tourism Expo 2016” dimana terdapat beberapa stand pariwisata yang didirikan untung memperkenalkan keindahan kota Ternate, terdapat pula permainan tradisional seperti bambu gila dimana bambunya itu bergerak sendiri dan kita harus nahan bambunya sekuat tenaga,pas acara ini lagi-lagi pak suami kebanjiran job diwawancara terus, dia di ajak main bambu gila juga tapi gak mau akhirnya mereka ngajak bule-bule yang lain deh.

  
  
#ditawarin ikutan main bambu gila

  
#lagi di wawancara sama anak SMP buat tugas sekolah mereka

  
#siap-siap main bambu gila

  
Ada juga event wisata kuliner dari seluruh nusantara yang di adakan di “Fort Orange” dan seperti biasa karena saya bawa artis maka dia doang yang jadi pusat perhatian di tarik ke stand kiri dan kanan buat nyobain makanan mereka, akhirnya keealahan sendiri karena banyaknya penggemar yang mInta foto disana dan dia gak bisa menikmati acaranya karena di todong terus minta foto akhirnya minta pulang karena cuacanya waktu itu juga lumayan terik. 

  
  
  
  
#anak-anak menarikan tarian tradisional

Sekian deh laporan saya dari serangkaian acara dalam menyambut GMT di Ternate. GMT di kota kalian gimana?

Pengalaman Menjadi Guru Tamu Bahasa Inggris

Ini ceritanya udah lama sih, baru sempat tulis sekarang. Jadi begindang, seperti biasa ini bukan cerita tentang saya melainkan cerita pengalaman bule Romania itu, saya mah apa atuh cuma remah-remahan biskuit, boro-boro jadi guru bahasa enggres, ngomong aja masih belepotan,hehe.

Cerita bermula saat salah satu Ustad yang pernah ngajarin adek saya ngaji bertandang ke rumah orang tua saya dan kebetulan kami pun ada di sana, ngobrol ina-itu akhirnya Pak Ustad menanyakan jika kami berkenan untuk maen ke TPA ( Taman Pendidikan Al-Qur’an) nya beliau, dia mau suami saya jadi guru tamu disana, soalnya selain TPA disana juga ada tempat kursusnya, selain kursus matematika, bahasa Indonesia ada juga kursus bahasa Inggris. Tanpa pikir panjang setelah nanya ke suami dan dia bilang Ok langsung deh kita bilang Iya ke pak Ustad. 

  
#Suami dan Pak Ustad

Tiba hari H, janjian setelah shalat magrib, karena kursusnya mulai jam segitu, sore hari biasanya mereka belajar ngaji dulu, malamnya baru kursus biasa di tempat yang sama. Pas nyampe sana udah disambut sama murid-murid dari TPA dengan nyanyian kasidahan lengkap dengan dentum pukulan rebana, yassalam ini pak Ustad lebay banget sih, kayak mau jemput tamu kehormatan aja, tapi gak apa juga deng lumayan jadi artis semalam (suami saya, bukan saya!), mereka gak antusias ngelihat saya, yang ada begitu sampai sana semua murid berebut mau salim sama dia doang *istri mulai merasa iri*.

   
#Suami sedang memperkenalkan diri

Acarapun dimulai, skema ngajarnya cuman tanya jawab, suami bercerita kemudian bertanya lagi ke murid-muridnya, setelah itu mereka yang mengajukan pertanyaan, dan tenang ada gurunya yang mendampingi mereka sebagai penerjemah, saat suami sibuk cuap-cuap, saya dibelakang sibuk ngemilin rambutan (dikasih sama istrinya pak ustad,hehe). Acara berlangsung kurang lebih 2 jam, sisanya satu jam berikut buat sesi foto-foto yang tiada akhir, murid yang pertanyaannya bagus hadiahnya boleh foto bareng sama pak guru bule (ini beneran loh!). Acara foto bareng selesai kita disiguhin buah-buahan dan kue, lanjut ngobrol sebentar abis itu pulang deh. 

  
#salah seorang murid sedang mengajukan pertanyaan

  
  
#Foto bareng murid dan beberapa staf pengajar disana
Oh ya, kegiatan ini dilakukan suami saya secara suka rela, yang penting  pak ustad seneng ada guru tamu disana dan suami juga seneng bisa punya pengalaman baru 🙂

Adaptasi Bule di Indonesia

  
Sejak memutuskan pindah ke Indonesia tentunya ada beberapa hal yang menjadi perhatian saya yakni adaptasi suami untuk tinggal disini. Harapanya sih bisa cepat beradaptasi ya tapi namapun segala sesuatu butuh proses jadi dijalani aja. Berikut beberapa adaptasi yang harus di alami suami bule selama tinggal di indonesia. 

1. Makanan

Karena sebelum menikah kami pacaran cukup lama, kurang lebih 5 tahun jadi dia sering bolak-balik ke Indonesia maka bisa dibilang untuk adaptasi makan tidak terlalu sulit lah ya, apapun di makan sama dia, untuk makanan Indonesia dia udah terbiasa, bahkan  untuk makan cabe pun dia udah jago bener, kadang makanan dia lebih pedes dari punya saya. Tapi untuk makanan tradisional khas daerah tertentu biasanya jarang saya cobain ke dia karena takut dia gak suka, misalnya disini makanan khasnya kan Sagu sama Papeda, kalo saya kasih makan papeda nanti dikiranya saya kasih makan Lem lagi,hehe. Pernah waktu ke makassar nyobain coto makassar dan katanya enak :-).

2. Cuaca

sudah tahu kan kalo cuaca di Indonesia ini panasnya hampir sepanjang tahun, paling ujan dikit-dikit selebihnya panas terus, belum lagi humidity nya tinggi juga. Jadilah AC di kamar On setiap saat *menatap nanar pada tagihan listrik*, tapi untungnya makin kesini dia makin terbiasa dengan panasnya Indonesia (timur), so far so good lah. 

3. Penyakit

Seperti yang pernah saya bahas di postingan sebelumnya tentang penyakit andalan suami (dibaca: diare) sejak pindah kesini maka dia udah mulai nerimo kalau perutnya kadang udah mulai mules-mules setelah jajan sembarangan,hehe 

4. Hewan/ Binatang

maksudnya adaptasi dengan binatang yang sering di lihat di dalam/diluar rumah ya, Beberapa hewan rumahan yang sering kita lihat disini antara lain semut, kecoa, nyamuk, cicak dan bahkan tikus loh! waktu awal liat kecoa dia cenderung histeris apalagi kalo kecoanya terbang,beeeuh bisa jadi perang saudara, jadi awal dateng tuh setiap dia mau nonton tv  kedua tangannya selain pegangin remore tv juga sibuk pengaging baygon semprot (buat semprotin kecoa yg terbang masuk dalam rumah) sama raket nyamuk (buat nyetrumin nyamuk yang sering tawafin kakinya)

5. Bahasa

ini yang sering bikin pusing pala barbie. Terkait adaptasi bahasa ini kayaknya harus bikin postingan sendiri deh, soalnya banyak yang mesti di ceritain,hehe

Sekarang suami saya sedang dalam proses belajar bahasa Indonesia, belajarnya ya dari internet, itupun pake ilmu sabar karena jaringan internet disini yang timbul tenggelam. Sisanya dia belajar dari keluarga saya atau nonton tv, kalau kita lagi ke rumah orang tua saya biasanya saya minta mereka ngomong ke pak suami pake bahasa indonesia saja, tapi masalahnya untuk yang tidak tinggal di jakarta/pulau jawa seperti kami akan sedikit lebih sulit karena  kami disini kan berbicara dalam bahasa daerah sini bukan bahasa tradisional asli (saya juga gak bisa) tapi bahasa pasarnya aja, yang ada suami saya sering bingung, karena kami ngomongnya beda dengan yang sering dia denger di tv, sebagai contoh dia seringnya bilang ‘tarada’ terus saya jelasin kalau ‘tarada’ itu bahasa indonesianya ‘tidak’ maksudnya sih biar dia tahu aja, takutnya dia lagi gak di Ternate trus mo ngomong sama tukang becak ‘tarada’, bisa bingung tukang becaknya
6. Mati lampu/mati listrik

duh duh ini hampir tiap minggu pasti ada kejadian mati lampu, terkadang malah dibarengi dengan mati air, lengkap sudah penderitaan. Awal-awal dia selalu komplain kalo mati lampu, tapi sekarang dah terbiasa karena udah keseringan, semoga dia gak ngusulin ide buat beli genset *sembunyiin ATM*

Ini sih hanya beberapa hal saja dari sekian banyak hal yang harus dilalui suami bule yang tinggal di Indonesia. Adaptasi yang lebih sulit menurut saya adalah culture shock kehidupan disini yang sangat berbeda dengan di yurop sana (ya iyalah). Lain waktu saya ceritain culture shock nya suami seperti apa.

Keep spirit ya cumamih, kamu pasti bisa! *kecuup basah* # eeeh