Arsip Bulanan: Juni 2018

Kopdar di Ternate

Cuma mau pamer foto kopdar minggu lalu dengan mbak Dita dari blog malesmandi.com . Dikarenakan Samir sakit sejak awal lebaran akhirnya kami hanya bisa berjumpa di akhir acara liburan mbak Dita di Ternate :(, gak apalah ya yang penting sempat ketemu walaupun ketemunya beberapa jam sebelum flight balik ke Jakarta, ketemunya di lobby hotel itupun orangnya udah geret kopor pula, ya ampun aku malu sebagai tuan rumah gak sempat ngajak jalan. Maafkan diriku ya mbak :-D.

Saya kalo kopdar/ meet up gitu suka banget… tapi sebelum ketemu pasti deg-degan, duh mereka mikir apa ya tentang diriku, apalagi ketemu sama teman blogger yang blognya sering aku baca, jadi mikir nih orangnya sama gak ya dengan tulisan-tulisannya. Sok atuh foto kopdar kemaren biar gak di bilang cerita Hoax ๐Ÿ˜€

Kalian, kapan ke Ternate? ๐Ÿ˜‰

Ter-Drama 2018

Buset dah judulnya macam lagi ada acara penganugrahan gitu,hahaha

#foto samir sehari sebelum adegan drama terjadi

Ceritanya udah lumayan lama sih, sekitar bulan April lalu, samir yang lagi nakal-nakalnya senang banget tarik-tarik atau dorong-dorong barang yang ada di sekitarnya. Nah suatu ketika waktu kita bertiga lagi siap-siap mau makan saya yang berencana mau angkat dia dan taruh di kursi makan kaget karena dia tiba-tiba narik kursi itu dan kursi jatoh tepat Kena jidat Samir. Anaknya langsung nangis menjerit, saya pikir karena terbentur cukup keras makanya dia kaget dan nangis kayak gitu, pas saya gendong eh kenapa banyak sekali darah mengucur dari kepala Samir, ya ampun setelah di lihat lebih teliti ternyata kepala nya robek lumayan besar yang menyebabkan darah gak mau berhenti keluar.

Panik luar biasa, suami langsung putuskan untuk di bawa ke Rumah Sakit, saya masih bingung apa yang harus di bawa bersama kami ke RS, untungnya di saat kepanikan melanda saya masih sempat loh masuk ke kamar untuk pakai jilbab dan oles gincu! (bisa-bisanya ya emak zaman now), padahal sendirinya merasa gak aman takut pas nyampe RS di sangka pembantunya si bapak bule dan anak bule,wkwkwkw

Duh jangan di tanya gimana paniknya suami pas nyetir menuju ke RS, saya berasa terbang bukan jalan di darat, dia juga panik karena anaknya gak berhenti nangis kayak orang kesurupan, tissue yang saya pegang dan taruh di kepalnya samir untuk menahan agar darahnya tidak keluar lagi udah full berlumurah darah. Selama perjalanan cuma bisa berdoa semoga samir baik-baik saja dan semoga suami gak nabrak orang selama perjalanan ke RS. Gila aja kalau saya ingat-ingat lagi kejadian itu berasa ngeri,hufft…

Sesampainya di RS saya pikir langsung di ambil tindakan ternyata kita disuruh daftar dulu lah, tungguin dokter jaga datang lah, dokternya tulis resep untuk di tebus dulu karena didalam resep ada benang dan obat anastesi yang akan di pakai sang dokter untuk jahit kepala samir, ya salaam terpaksa samir langsung saya kasih ke Suami dan saya yang pergi ngurus segala macam hal hil wal itu, setelah semua urusan administrasi dan resep selesai baru deh dokter mulai tindakan. Lukanya Samir di bersihkan dulu lalu di suntik untuk anastesi, setelahnya baru deh dokter mulai menjahit! Duh ngeri aja lihatnya, samir pas di jahit nangisnya sampe kejang, ya iyalah kasian, kita yang orang dewasa aja kalau di jahit takut apalagi anak kecil. Pas mau di jahit anaknya meronta-ronta jadilah perawat yang cowok pegangin kepala samir, saya pegang tangannya, suami pegang kakinya Samir (lengkap sudah penderitaan samir hari itu).

Setelah di jahit dokter nulis resep lagi, ambil obat lalu kita pulang kerumah. Anaknya udah berhenti nangis, sampe rumah udah langsung turun gak di gendong lagi, sibuk nonton dan main sendiri.

Diatas foto-foto samir waktu baru pulang dari RS, udah mulai manjat bangku lagi, tuh di belakang neneknya Samir dah datang dan siap ceramahin gua

Foto di atas sewaktu jahitan sudah di cabut benangnya, nangis pas di cabut benangnya juga sama kencangnya dengan saat di jahit dulu.

Kalau foto di atas ini bekas lukanya sekarang jadi kayak gitu, lumayan lah ya bekas luka ala-ala Harry Potter,ahahha maksa banget emaknya :-D.

Ini dia kursi penyebab drama yang terjadi di atas :-))

Moral of the story :

1. punya anak umur segini sebagai orang tua mata harus jeli, tangan harus sigap

2. Saat keadaan genting seperti tadi jangan telepon orang tua atau sodara yang lain, tunggu keadaan dah tenang, aman terkendali baru deh mulai ngabar-ngabarin, maksudnya pas udah balik ke rumah lagi baru deh siaran langsung, hehe. Tujuannya selain gak bikin panik orang yang akan kita tlp juga karena takut kena semprot kakek neneknya samir,hahaha secara ya kalau kejadian kayak gitu menurut ngana yang disalahin siapa lagi kalau bukan ibunya!, Padahal ya kita udah jaga anak semaksimal mungkin, capek siang malam sama sang anak, giliran anaknya cedera malah emaknya yang disalahin *curcol*

Btw, sampai sekarang setiap kita lewat depan RS samir pasti nangis, dia ingat dan trauma kali ya takut kalau lewat situ nanti kepalanya di jahit lagi.

7 Culture Shock Bule di Indonesia

Ini tulisan udah lama banget nangkring di draf dan gak pernah terselesaikan, mumpung lagi pengen nulis sebaiknya di selesaikan aja tulisan ini biar ada postingan baru di blog.

Jadi ceritanya, duluuuuu banget waktu awal-awal ke Indonesia suamiku sering di kejutkan dengan beberapa hal yang merupakan kebiasaan masyarakat di Indonesia tapi menurut dia tidak biasa (kalo sekarang sih dia dah bisa ngerti lah, secara udah lama tinggal di mari, hehe) sebagai contoh :

1. Mandi

Setiap ke indonesia saat kami akan keluar rumah, saya selalu bilang ke suami untuk mandi terlebih dahulu, biasanya sih nurut langsung mandi, tapi setelah beberapa kali saya selalu menekankan hal tersebut setiap mau keluar harus mandi lama2 dia jengah juga dan tanya ke saya “apakah badan saya bau?kenapa kamu selalu menyuruh saya untuk mandi? dan berujung pada perasaan tersinggung, hadeeh…
padahal kan di Indonesia kebiasaan untuk mandi sebelum keluar rumah itu biasa tapi di negaramya mungkin gak seperti itu, yang belakangan saya juga ngerti pas tinggal di yurop eke jarang mandi juga sih, pas mau keluar rumah gitu paling cuman ganti baju aja, tapi pas musim dingin doang, pas summer rajin kok mandinya :-P. kata dia kalau ada orang yang nyuruh dia mandi berarti badannya bau ๐Ÿ˜€

2. Tamu

kalau di indonesia biasa lah ya orang datang ke rumah tanpa pemberitahuan terlebih dahulu terutama keluarga dekat ya kita santai aja,tapi menurut dia aneh! orang mau datang ke rumah harusnya telepon dulu (sok sibuk banget sih laki gua ini), apalagi biasa kan sodara ada yang datang dari jauh terus harus nginep tanpa pemberitahuan terlebih dulu, jadinya dia merasa tak nyaman, yang pusing siapa lagi kalau bukan saya seorang, sigh….

3. Silaturahmi Dengan Keluarga

Setelah menikah di tempat saya ada kebiasaan untuk datang ke rumah saudara yang di tuakan oleh orang tua saya, istilahnya bertamu sekalian mengenalkan suami dengan keluarga besar lebih dekat. Eh tapi masalahnya yang di anggap dituakan itu biasanya entah bapaknya atau ibunya sodara sepupunya papa atau mama saya yang menurut suami itu sudah bukan keluarga dekat, kadang perginya ke rumah Om (sepupu nya papa) atau ke tempat Om ( sepupu nya mama) atau ke tempat Nenek (saudara nenek saya kan juga saya panggil nenek kan) lalu suami bertanya “nenek kamu ada berapa? kenapa banyak sekali nenek ๐Ÿ˜€

4. Jumlah Undangan Perkawinan

Sewaktu akan menikah saat saya bilang jumlah tamu yang akan di undang melebihi 500 orang suami langsung kaget, dia bilang “kamu mau undang orang satu provinsi?!”, Karena ngundang orang sekampung sudah pasti, hehe

5. Kebiasaan sibuk dengan Handphone

Kata dia orang di indonesia hobinya sibuk dengan hpnya sendiri, ada tamu di rumah ataupun lagi ngobrol dengan orang lain bukannya menatap wajah lawan bicara malah sibuk dengan hp mereka sendiri, menurut dia kelakuan kayak gitu tandanya gak menghormati tamunya. Yang menurut saya gak semua orang kayak gitu, buktinya akyuu yang tidak punya medsos ini, buka HP cuma buat maen game atau nonton youtube, hehe

6. Uang kertas lecek

Kata dia orang indonesia (sebenarnya sih bukan orang indonesia lebih spesifiknya orang di kota Ternate) punya kebiasaan uang kertas selalu di remas2 dulu setelah itu langsung masuk kantong, maksud dia bikin uang kertas jadi jelek dan kusut gitu (ya elah bang, kalau kusut tinggal di setrika aja kale). Dia merasa heran kenapa uang kertas gak langsung di simpan dengan rapi di dalam dompet, menurut ngana? Mana gua tau ya, mungkin itu kebiasaan orang-orang tertentu kali, sepertinya dia hanya melihat segelintir orang yang melakukan hal seperti itu tapi langsung mengeneralisasi (gila bahasa gua macam ngerti aja apa maksudnya) kalau semua orang ternate kayak gitu.

7. Makan

Orang indonesia saat lagi makan kemudian ada orang yang nyamperin pasti langsung kita tawarin makan kan, misal contoh kalimatnya : “eh mari makan/ makan makan/ makan yuk” pokoknya mirip-mirip kayak gitu deh kalimatnya. Hal itu aneh menurut suami saya, kenapa harus selalu ngajakin orang makan? Kalau situ lagi makan ya lanjut aja makan, perkara tuh orang mau ikut makan juga pasti dia ambil sendiri makanan di atas meja. Begicuuu kata dia, ih dia gak tau ya kita orang indonesia kan selalu menjunjung tinggi asas pantang nyoba kalau belum di tawarin,hehe

Masih banyak sih culture shock nya Suami waktu baru awal-awal ke Indonesia, tapi yang saya inget kurang lebih beberapa poin di atas itu. Menurut saya jangankan beda benua, yang kita orang indonesia beda pulau aja juga banyak culture shock nya. Saya ingat banget tuh dulu waktu awal kuliah di Yogyakarta, saya punya teman orang Sumatra dan Jawa yang setiap saya ngomong mereka selalu mikir kalau saya lagi berantem, hahaha katanya intonasi suara saya selalu meninggi padahal menurut saya biasa aja, maklum yeee orang timur ngomong agak keras dikit, hehe

Btw kalian juga pernah ngalamin culture shock gak?