Monthly Archives: September 2014

Jalan-jalan Sekolah Part 1

Saya bingung nih mau ngasih judul apa ke topik ini karena terkait sampai beberapa episode (kayak sinetron aja), soalnya isi cerita tentang jalan-jalan sekolah bahasa Italy saya yang diadakan sebulan sekali. Jadi, karena belom ada ide terpaksa pake judul ini dulu aja ya, kalau ada yang punya ide lain buat judul ini boleh di usul loh.

So, ceritanya hari sabtu kemaren kali pertama saya dan teman-teman kelas sekolah bahasa italy pergi jalan-jalan bareng tentunya didampingi bersama dengan 2 gurunya. Tujuan kali ini adalah ke musium, nama musiumnya “Museo di Roma in Trastevere”. Awalnya  janjian ngumpul di depan sekolah jam 9 pagi teng teng alias harus tepat waktu, sebenarnya saya udah males banget mau berangkat pagi itu karena malamnya saya pulang tengah malam dari acara KBRI kemaren, capek banget, seluruh badan rasanya sakit semua tapi karena saya penasaran pengen liat itu musium jadinya saya bela-belain deh tempuh satu jam perjalanan 3 kali ganti kereta buat menuju kesekolah.

sampai disana udah ada 6 orang yang dateng, ini diluar dugaan saya sebelumnya dimana saya mikirnya yang dateng bakalan banyak nih, ditungguin sampai jam 9.30 gak ada lagi yang dateng setelah saya (yang datengnya jam 9.15), akhirnya bu guru mutusin untuk berangkat saat itu juga dengan 7 orang murid (dikit banget), padahal yang ngakunya mau dateng kemungkinan hampir 20an lebih, nyatanya malah cuman 7 orang, itupun yang satunya lagi orang russia izin pulang karena sakit, tinggallah kami berenam plus 2 orang guru dan 1 anak kecil yang merupakan salah satu anak dari murid kelas bahasa italy yang ikutan emaknya jalan-jalan juga, emang sih kemaren gurunya pada ngomong kalau punya anak boleh dibawa juga sekalian biar rameee.

Berangkat ke musium naek metro atau subway trus nyambung naek bus plus lanjut jalan kali kurang lebih setengah jam udah sampai di musiumnya. Sepanjang perjalanan naek bus ke musium kita lewatin beberapa pusat-pusat bersejarah di italy dan gurunya langung ngejelasin ke kita tentang sejarahnya tempat-tempat tersebut, pas jalan kaki menuju musium gurunya juga ngasih tau bahasa Italinya setiap nama-nama benda yang kita liat dijalan.

IMG_0375[1]

 

IMG_0377[1]

IMG_0378[1]

Sampai dimusium ketemu temenya salah satu guru saya yang juga sedang menekuni bidang seni di universitas jadinya sebelum masuk ke musium doi ngejelasin dulu sejarah musiumnya dll (saya bilang dll disini karena doi ngejelasinnya dalam bahasa Italy pajaaaaang dan lebaaar jelas saya kagak ngarti sama sekali blaasss kosong au ah gelap).

IMG_0383[1]

Didepan musiumnya banyak terdapat kafe-kafe kecil dan banyak orang yang lagi duduk-duduk sambil minum kopi plus ngobrol-ngobrol disana. Ada juga beberepa orang yang jualan pernak-pernik, ada yang lagi ngamen dll.

IMG_0387[1]

Oh ya saya lupa kasih tau kalau tujuan kami ke musium kali ini buat liat pameran fotografi dengan tema Born Invisible milik Sheila McKinnon. Sebenarnya pameran udah mulai dibuka sejak tanggal 6 juni 2014 dan ditutup tanggal 28 september 2014, kami datang sehari sebelum acara penutupannya. Kalau mau liat karya-karyanya langsung bisa dilihat di webside ini http://www.sheilamckinnon.com/ karena saya tidak punya dokumentasi sebab pas masuk musium dilarang foto-foto.

Berhubung kami ini siswa sekolah bahasa Italy jadinya masuk ke musium gak usah bayar alias gratis, dan yang lebih menariknya lagi tur keliling dipandu langsung oleh Sheila McKinnon boow,,,ngaruh banget ya, sepanjang perjalanan tur sheila menjelaskan setiap cerita yang ada di foto yang diambil olehnya. Kebanyakan sih foto anak-anak dari negara Afrika dan India tetapi ada juga beberapa anak-anak dari vietnam dan negara timur tengah lainnya, dan yang lebih lebih menarik lagi penjelasannya menggunakan bahasa inggris pemirsa,,,(yeeeee kalau kayak gini kan saya ngerti apa yang di omongin) sambil sesekali diselingi pake bahasa italy juga karena ada beberapa murid yang tidak bisa berbahasa inggris. Setelah Sheila selesai menjelaskan, kami mulai diskusi dengan beliau, murid-murid sekolah di mintai pendapatnya satu persatu tentang foto-foto yang sudah di lihat tadi.

Kelar diskusi panjang lebar apalagi kalau bukan foto bersama sheila Mckinnon (hehe,,,ini dia yang saya tunggu-tunggu)

IMG_0416[1]

IMG_0398[1]

Selesai dari musium udah jam stengah 2 aja, pantesan saya lapeer buanget, langsung buru-buru pulang. Pas nyampe rumah udah jam 3 ternyata suami tercinta sudah menyiapkan makanan untuk saya karena dia tau saya pasti kelaparan walaupun cuma masakin nasi, gorengin telur, bikinin sambel tomat (protes mulu) tapi berarti banget untuk saya yang lagi kelaperan. Makasih suami,,baik deh,,sering-sering ya kayak gini (ngarep).

So, sampai disini deh cerita jalan-jalan untuk kali pertama, untuk jalan-jalan kali ke 2 akan menyusul ceritanya bulan depan ya karena acara jalan-jalannya diadakan sebulan sekali.

ciao ciao,,,

Resepsi Diplomatik KBRI Roma

Hari jumat tanggal 26 september kemarin KBRI Roma mengadakan acara resepsi diplomatik berkaitan dengan HUT RI yang ke 69. Acaranya bertempat di Hotel Westin Excelsior Roma, acara kali ini menampilkan salah satu kebudayaan daerah negara Indonesia yakni daerah Minahasa. Jumlah tamu undangan kurang lebih sekitar 400an orang, ini sih yang saya dengar dari salah satu panitia penyelenggaranya ya, karena namanya resepsi diplomatik maka tamu-tamunya kebanyakan anggota delegasi negara-negara yang  ada di Italy dan tentunya beberapa pihak dari pemerintahan italy yang terkait.

Saya sih udah dikasih tau sebelumnya kalau bakalan diadakan acara ini, trus mereka butuh model cowok bule untuk pake baju penganten adat minahasa dan terpilihlah suami saya yang menjadi modelnya,,,mau tau kenapa? begini ceritanya, pas upacara kemerdekaan tanggal 17 agustus kemaren saya ikutan upacara juga yang di adakan di KBRI Vatikan, nah disana saya ketemu salah satu panitia acara ini (salah satu staf KBRI Roma) yang sebenarnya juga udah saya kenal sebelumnya sih karena sering ketemu saat ada acara di KBRI Roma. Dia cerita kalau bakalan diadakan resepsi diplomatik untuk memperingati HUT RI ke 69 dengan tema kebudayaan dari minahasa dan sekalian mau nawarin kalau suami saya mau bantuin mereka buat ikutan acaranya. So tampa berpikir panjang langsung deh diterima tawarannya.

Tibalah saat kami berangkat ke KBRI dengan adegan telat datang yang membuat acara gladi bersihnya di undur gara-gara nungguin suami saya. Hal ini dikarenakan saya yang salah mengerti informasi saat smsan sama panitia acara sehari sebelumnya, karena awalnya dia bilang ketemuan di KBRI Roma jam 12 trus saya tanya gladi bersihnya jam berapa? dia jawab jam 2,,ooo jadi ya saya mikirnya jam 2an aja datengnya kan juga baru mulai gladi bersih jam 2 eh ternyata mulai pengarahan dll itu jam 12 coba, dyaaar,,,tepat jam setengah 1 itu hp saya udah bunyi terus di telponnin sama panitianya, dan taukah anda pada saat itu saya masih dirumah, rumah saya untuk nyampe ke KBRI butuh kurang lebih satu setengah jam karena harus gonta ganti jalur kereta, jadinya tiap di telepon sama panitiannya saya bilang lagi nungguin kereta lah, lagi jalan ke halte bus lah dan seribu satu macam alasan lainnya. walhasil saya ngomong ke panitianya kalau kami bakalan langsung ke hotel aja, gak usah nungguin kami di KBRI lagi. Sepanjang perjalanan yang buru buru waktu itu suda cencuuu saya kena marah habis-habisan sama suami karena salah informasi yang menyebabkan harus berbohong dan jalan setengah lari buat ngejar kereta plus panik luar biasa karena panitianya ngomong kalau gladi bersihnya di undur buat nungguin suami saya,,

fyi ya kali ini salah satu pendukung acaranya ada Ruth Sahayana loh, setelah perjalanan panjang mencari-cari dimana hotel Westin Excelsior itu sampailah kami di hotel yang dimana depan hotel panitianya udah nungguin kami dengan wajah cemas,,hehe (maaf ya pak panitia). Pas masuk ke tempat acaranya lansung suami saya dikenalin sama mas jeffry waworuntu suaminya ruth sahanaya yang ternyata saat itu menjadi koordinator acaranya, langsung deh dia koordinasi untuk memulai gladi bersihnya. Beginilah suasana gladi bersihnya,,,

IMG_0208

IMG_0194

IMG_0198

IMG_0202

Selesai gladi bersih kita balik ke KBRI Roma untuk makan dan ganti baju, diKBRI langsung ngobrol-ngobrol deh sama rombongan pengisi acaranya baik itu beberapa model atau penari yang datang langsung dari minahasa. Seluruh rombongan kurang lebih 20 orang sudah termasuk beberapa pegawai dari dinas pariwisata kota minahasa yang seneng banget ngobrol sama saya dan terheran-heran karena tau kalau model pengantin prianya adalah suami saya. Mereka pada penasaran gitu kok bisa saya nikah sama suami, ketemu dimana, sudah berapa lama nikahnya, udah punya anak belom dll. Oh ya saat balik ke KBRI itu suami saya dikenalin sama model pengantin wanitanya yang gak sempat ikutan gladi bersih karena sudah sibuk make up duluan,,,ini dia fotonya (hiks,,,patah hatiku,,)

IMG_0211

Nah ini beberapa foto saat selesai ganti baju di KBRI Roma (akyuuu cantik tidak memakai kebaya?!) *nanya sambil kedip-kedip mata*

IMG_0212

IMG_0217

Kata suami (cantik siiih tapi gendut!!?) *tendang suami*

Ini foto-foto pas kita lagi nungguin acaranya di mulai, para penari ada yang lagi latihan, ada yang lagi sibuk foto-foto sama ruth sahanaya, calon pengantennya lagi sibuk foto-foto juga, istrinya *nangis dipojokan*,,,lebay deh

IMG_0223

IMG_0224

IMG_0221

IMG_0226

IMG_0245

Ini foto-foto saat acaranya berlangsung dimana suamiku penjadi penganten lagi,,,akyuu tak rela,,,hiks2,,,*baniìjir air mata*, becanda,,,saya sih perasaannya waktu itu biasa aja ya, tapi orang-orang pada ledekin saya, katanya suaminya nikah lagi ya mbak,,,? sabar ya,,

IMG_0254

IMG_0252

IMG_0256

IMG_0264

IMG_0258

IMG_0271

IMG_0272

IMG_0279

IMG_0301

IMG_0325

IMG_0310

IMG_0318

IMG_0322

IMG_0330

Saat acara berlangsung banyak ditampilkan beberapa tarian khas dari minahasa, saya sih gak ngerti ya tema-tema tariannya apa aja tapi llumayan asyik, ada benerapa penari yang ngajakin tamu-tamu undangan ikutan nari juga, yang paling heboh pas nari poco-poco,,pada girang semua. Oh ya ada adegan dimana pengantenya juga harus ikutan nari dan bisa ditebak bagaimana kakunya suami saat menari *ya iyalah badan keras kayak kayu gitu disuruh nari, mana bisa* (padahal yang nulis ini juga kagak bisa nari, kalo joged dangdut asal-asalan sih bisa diatur).

Acara ditutup dengan pemberian bunga kepada ruth sahanaya dan kordinator group dari minahasa serta perwakilan dari pemerintahan Italy.

IMG_0345

IMG_0347

Selesai acara ada banyak orang loh yang pengen foto sama suami, mungkin mereka pikir dia model beneran kali ya, idih suami pasti ge’er karena banyak yang minta foto sama dia *istri mulai merasa iri*.

IMG_0359

IMG_0362

IMG_0364

Foto terakhir itu dengan bapak dan ibu duta besar RI untuk Roma

Selesai acara saya dan suami langsung buru-buru ganti baju karena harus ngejar kereta (lagi) terakhir untuk bisa pulang kerumah, kan gak lucu kalau malam itu saya harus tidur distasiun karena udah gak ada kereta lagi untuk pulang, eits,,,tapii sebelum pulang,,,,minta foto dulu dong sama ruth sahanaya dan suaminya,,,

IMG_0366

Nah ini dia foto terakhir sebelum pulang (dengan adegan kejar-kejaran kereta lagi seperti biasanya) diambil dari depan hotel, minta tolong difotoin sama tamu hotel yang kebetulan lewat

IMG_0370

Happy World Pharmacist Day!!!

My words are ANTIBIOTICS

My smile is ANALGESIC

My touch is ANTI-INFLAMMATORY

My presence is ANTISEPTIC

My feeling is ANTIPYRATIC

That’s why i’m PHARMACIST

Selamat Hari Farmasis sedunia untuk teman-teman farmasis semuanya,,,walaupun saya belum bekerja sebagai farmasis sampai saat ini tetapi semangat saya sebagai seorang farmasis tetap membara. Biasalah,,,namanya juga baru lulus jadi masih semangat-semangatnya.

Suami Belajar Mengaji

Belakangan ini suami saya lagi sibuk belajar mengaji, tentunya yang ngajarin siapa lagi kalo bukan istrinya sendiri *tsaah,,kibas rambut*. Walaupun ilmu agama saya belom sempurna tapi kalau untuk mengajar iqra boleh lah,,,*awalnya saya mikir gitu*,,ternyataaa,,,susah pemirsa mengajar orang mengaji,,baru ngajarin suami baca iqra aja saya dah pusing duluan padahal baru iqra 1 loh. Sekarang baru sadar ternyata gak gampang ya jadi ustad yang sering mengajar anak-anak mengaji. Sebenarnya sebelum bulan puasa kemaren saya bawa suami belajar mengaji di KBRI karena disana setiap hari minggu jam 11 siang diadakan pengajian rutin, saya datangnya sekali doang sih soalnya setelah itu terbentur dengan jadwal puasa sehingga jadwal mengaji dirubah jamnya jadi jam 8 malam satu jam lebih awal sebelum jadwal buka puasa *karena disini buka puasanya jam 9 malam*, nah saya gak bisa kalau jam segitu karena saya tinggalnya jauh, kemana-mana harus naik kereta atau bus, saya gak mungkin dong setelah buka puasa langsung ngacir pulang aja buat ngejar kereta terakhir untuk pulang kerumah, karena rumah saya agak jauh dari KBRI kurang lebih satu setengah jam lah dari rumah karena harus naik kereta trus ganti ke bus. Jadi dari pada ada adegan kejar-kejaran kereta mending saya gak usah datang dulu deh. Setelah lebaran ternyata belom dimulai lagi acara pengajiannya, gak tau juga alasannya kenapa jadinya saya memutuskan untuk sementara mengajarkan suami baca iqra di rumah aja, toh juga masih iqra 1,,gampanglah *ternyata malah tidak segampang yang dibayangkan*

  • pertama : karena saya tidak ada pengalaman mengajar sama sekali apapun itu bentuknya
  • kedua : kalau ngajarnya pakai bahasa indonesia sih lumayan lah ya masih bisa dijelasin, lah ini pakai bahasa inggris broow,,,*bahasa indonesia aja binggung begimana pakai bahasa inggris*
  • ketiga : saya ngaji aja masih gak sempurna ilmu tajwidnya, *sok ngajarin orang laen*. Padahal sebelum berangkat ke italy mama saya panggil ustad dateng kerumah buat benerin cara ngaji saya pake ilmu tajwid biar pas saya mengajarkan suami bisa lebih bener jangan ngasal ngajarinnya
  • keempat : baru pengenalan huruf hijaiyah aja suami udah bingung karena hurufnya mirip mirip, ya maklum lah namanya juga baru belajar sekarang

IMG_0184[1]  Tapi gak apalah yang penting semua cara dicoba aja, sukur-sukur kalo suami udah mulai kenal huruf-huruf hijaiyah dulu, yang laen nanti saya serahkan ke pak ustad saja ya,,saya menyerah, padahal malu karena ngajinya juga masih belum bener, sementara ini karena masih awal-awal jadinya masih ngulang-ngulang iqra 1 terus biar suami gak lupa huruf huruf hijaiyah yang udah dia kenal alias hafal, saya juga sama-sama sekalian belajar. mudah-mudahan apa yang saya ajarin baik itu dari cara bacanya atau pelafalannya tidak begitu melenceng jauh dari yang sebenarnya, kalau sampai banyak yang salah maka mohon maafkan saya pak ustad namanya juga lagi sama-sama belajar. *ngeles*

Mercato Multi Etnico

Mumpung masih musim panas jadinya kemaren saya pergi kepasar tradisional multi etnik buat beli sayur mayur khas indonesia yang masih ada karena musim panas belom selesai, katanya sih kalo udah masuk musim dingin sayur mayur ini udah hilang dari peredaran. Jadi dipuas puasin dulu makan kangkung dan kacang panjang biar pas musim dingin udah gak kebayang bayang itu sayur-sayuran khas indonesia. so kemaren beli kangkung aja ampe 3 ikat, trus sayur kacang panjang 2 ikat, tambah beli tahu trus cabe beli satu kilo boow,,

ini dia hasil berburu ke pasar tradisional kemaren

Soalnya saya doyan banget makan pedes, kalo makanan gak pedes kayaknya kurang nendang deh, dan ternyata suami saya sedikit demi sedikit sudah mulai terbiasa makan makanan pedes, *ya iyalah selama 5 tahun pacaran bolak balik indonesia saya selalu bawa ke tempat makan khas indonesia yang serba pedes dan dia jadi terbiasa* jadinya kalo ekyee masak gak pedes doi sering komplain loh.

Suami saya ini tipe pemakan segala,,semua masakan indonesia dia suka jadi gak begitu sulit kalo mau masak apa aja  selalu dimakan. Biasanya kalo saya makan nasi dia makan roti tapi lauknya tetep sama entah ayam goreng atau ikan goreng plus sambel, tapi kadang doi juga request pengen makan nasi loh. Makan malam kemaren saya masak nasi sedikit aja cukup buat porsi saya sendiri eh ternyata doi protes kok gak masakin nasi buat dia juga, lah kan situ biasanya makan roti, trus dia ngomong tapi hari ini kan aku mau makan nasi dengan sayur kangkung, laaah, kenapa gak ngomong dari tadi sih suami,,,jadinya saya masak nasi lagi deh. Ini dia makan malam kami, nasi putih plus ca kangkung super pedes *suami makan sablil nahan ingus saking bedesnya*, sambel tomat dan ayam goreng semuanya ala kadarnya, maklum urusan masak-memasak saya masih amatiran.

IMG_0173[1]

Liat gambarnya jadi berasa laper,,,

Kata suami makan malam kali ini ruuuuuaaarrr biasa,,,ahahaha,,sambil muji-muji istrinya kalo dah pinter masak, padahal baru dimasakin sayur kangkung doang, coba kalau saya masakin rendang dan opor ayam,beeeh suami bakalan sujud kali ya,,tapi gimana cara buatnya? *baru sadar kalau gak bisa masak rendang dan opor ayam*. ini dia sisa makanan setelah disikat habis oleh saya dan suami

IMG_0175[1]

*ada yang bisa ngajarin saya caranya bikin rendang dan opor ayam?*

Hari Pertama Sekolah Bahasa

Kemarin hari pertama saya ikut sekolah bahasa italy atau bisa dibilang kursus lah ya,,kesan pertama ya lumayan jadi punya banyak temen,,murid-muridnya hampir dari seluruh belahan dunia *berlebihan*, ada yang dari mesir, bangladesh, india, china, nigeria, moldavia, rusia, brazil, spanyol, philiphina, dan tentunya dari indonesia dong *tsaaah,,kibas rambut*,,ada beberapa negara lagi tapi saya lupa dari mana aja. Mereka sebagian ibu rt kayak akyuu ini, ada yang mahasiswa, ada juga yang bekerja. Dari yang saya liat kok mereka kayaknya udah pada bisa ngomong bahasa italy semua,,tapi kok masih ikutan kursus ya,,saya pikir yang ikutan kelas ini pada blom bisa bahasa sini sama sekali,eh pas di ajak ngobrol sama gurunya mereka malah lancar jaya banget ngomongnya coba *bikin saya shock karena saya total gak bisa ngomong bahasa sini* dalam hati saya, kok ya yang udah lancar gini ngapain juga ikutan kelas bahasa italy, pas saya tanya mereka ada yang udah tinggal 1 tahun, ada yang udah tinggal 2 tahun bahkan ada yang udah tinggal 5 tahun loh dsini,, lah bagimana saya yang baru 4 bulan ini *tuhaan,,tolong baim* tiba-tiba langsung minder, kalah sebelum berperang.

Gurunya ada 2 loh yang ngajar dalam satu waktu, Kelasnya lumayan menarik, setiap saat selalu dibagi per group dan di kasih tugas tiap groupnya, di rolling tempat duduknya biar pada gk ngumpiul sama teman satu negaranya (soalnya kalo pada ngumpul sama temen satu negaranya sendiri mereka kebanyakan ngobrol, gk dengerin gurunya ngejelasin). Rollingan pertama gw satu group ama cewe brazil, doi udah setahun tinggal di italy jadi udah pasti ngerti apa yang di omongin gurunya, untungnya doi baik banget, selalu ngejelasin balik ke saya dan selalu nanya kalo ada yang blom saya ngerti dari yang dijelasin tadi dan selalu ngejelasin balik kalo saya masih blom ngerti juga ampe saya bisa,,baiknya mbak brazil ini,,makasih yah,,(panggilnya mbak brazil karena lupa namanya siapa,,hehe)

Rollingan kedua saya satu group ama perempuan mesir dan nigeria, keduanya udah punya anak loh umur 2 tahunan, di group ini saya lumayan sering ketawa karena cewe dari nigeria ini lucu banget orangnya, kalo di kasih tugas sama gurunya doi ngerjain asal-asalan yang penting selesai, jawabannya aneh aneh juga jadinya bikin saya ketawa. Dikelas juga gurunya baiiiik banget, kalau ngajar sampe berapi-api alias bersemangat pokonya sampe kita emang ngerti apa yang dia maksud. kadang murid-muridnya juga di suruh maju kepapan tulis buat nulis beberapa kata benda yang udah dia tau dalam bahasa italy. Ada juga kuis tebak-tebakan, disuruh maju trus buat mimik ekspesi wajah lagi ngapain nanti temen-temennya yang lain harus nebak apa maksud ekspresi itu,,pas waktu itu saya kena nih disuru maju kedepan bikin expresi,,waduh saya kan bukah artis bu guru,,,pokoknya seru lah, tapi malah jadi kayak anak TK ya,,hehe

Oh ya di kelas juga dilarang buka kamus,,jadi jangan harap bisa dengan mudah menterjemahkan bahasa yang tidak dimengerti, juga kalau mau ngomong ke teman yang lain walaupun satu negara harus dalam bahasa italy, gk boleh ngomong bahasa negara sendiri apalagi dalam bahasa inggris, total semuanya harus pake bahasa italy, mungkin menurut gurunya  dengan nerapin aturan kayak gitu kita jadi beruhasa buat bisa ngomong dan berusaha mencari tau apa yang di jelaskan kali ya. over all hari pertama kemarin lumayan menarik, mudah-mudahan hari berikutnya sampai seterusnya tetap menarik ya,,amiin,,

IMG_0167[1]

Permesso di Soggiorno

Dua hari yang lalu saya dan suami pergi ke kantor imigrasi roma buat ngambil *carta di soggiorno per stranieri* atau foreigners’ permit of stay. Alhamdulillah,,,akhirnya setelah bolak balik beberapa kali kesana plus menuggu berkepanjangan di kantor imigrasi roma kelar juga surat itu,,hufft,,,nunggu buat ngambil suratnya itu beneran lama loh,,saya datang dari jam stengah 9 pagi,,baru di panggil namanya jam 2 siang,,ampuun dah itu kepala udah pusing saking laparnya,,itupun dipanggil karena suami udah bolak balik nanyain kok nama istrinya gk dipanggil2 ya.

Emang sih yang ngantri banyak tapi pegawai yang kerja disana juga selooow banget kerjanya santai kayak dipantai, bukan cuman kita aja yang kesel gara gara kinerja pegawainya yang lambat, banyak loh yang datangnya lebih pagi dari kita dan mereka marah marah ke pegawai imigrasinya tapi apa ditanggepin omelan mereka? Bahkan ada satu orang bapak yang marah marah di salah satu loket yang bikin heboh satu ruangan, itupun dibales marah sama pegawai imigrasinya katanya emang udah prosesnya kayak gini jadi ya harus sabar *ini sih menurut translate bahasa dari suami*.

Tapi emang bener kok mereka kerjanya santai banget gk memperdulikan kita orang orang asing ini yang lagi nunggu diluar. sebagai contoh ya pas kedua kalinya saya ke sana buat wawancara plus ambil finger print saya dipanggil masuk ke sebuah ruangan,,nah sebelum masuk itu diluar ruangan buaaanyaaak banget yang lagi ngantri, pikiran saya nih didalam pasti lagi sibuk buanget, secara kan yang nunggu diluar banyak ya, tapi tapii ternyata eh ternyata,,pas saya masuk keruangan itu didalam pegawainya ada yang lagi ngopi santai, ada yang lagi teleponan di hp, ada yang lagi mondar mandir selow, ada yang lagi duduk santai, pokoknya beda banget sama keadaan yang terjadi diluar, orang udah pada marah marah, dan banyak yang bawa bayi jadi kasian anaknya udah pada rewel semua saking lamanya nuggu, dan saya perhatiin setiap saya kesana pasti aja ada orang yang marah ke loket karena kelamaan menunggu.

Saya sih mengerti ya sebagai orang asing disini kita emang kudu sabar, ikut aturan main namanya juga lagi numpang, tapi gk gitu juga kali perlakuannya, kesannya kan kayak meremehkan dan tak dianggap *apaan sih*, kami tinggal dsini juga bayar pajak kok. Apa mungkin karena emang negara ini banyak banget imigran yang datang buat kerja disini makanya kami diperlakukan seperti itu. kok malah jadi curhat, ini kan ceritanya lagi seneng karena udah dapat permit of stay. aaah sudahlah,,apapun itu yang penting permit of stay saya udah berlaku hingga 5 tahun kedepan, setelah itu baru bisa apply untuk permanent stay *itupun kalo dapat kerja disini dan gk jadi pindah ke indonesia tercinta*.