Romania Trip Part 1

Kenapa ya setelah liburan itu biasanya paling susah move on, rasanya mau melakukan apapun jadi serba malas, termasuk nulis di blog juga gitu apalagi suruh berangkat kesekolah bahasa (padahal ujian sudah dekat). Tapi baiklah kumpulin semangat buat nulis kalau di tunda kelamaan malah lupa semua.

Ceritanya beberapa minggu yang lalu saya pulang kampung, tapi bukan kampung saya melainkan kampungnya pak suami di Romania sana. Oya yang belum tau Romania itu dimana/nama kota atau negara sekarang saya jelasin dikit ya kalau Romania itu nama negara, salah satu negara di Eropa timur, nama ibukotanya Bucharest. Kenapa saya jelasin? karena kebanyakan banyak yang salah paham ketika saya menyebut nama Romania mereka berpikir sama dengan kota Roma (kasusnya udah beberapa kali orang salah paham soalnya). Negara Romania dan kota Roma itu beda ya, “Romania” ibu kotanya Bucharest sedangkan Negara Italia ibukotanya “Roma”.  Jelas gak sih? jangan- jangan malah makin bingung?hehe, mudah-mudahan jelas ya seandainya kurang jelas bisa buka peta dan lihat sendiri 🙂

Kota suami saya namanya Botosani, lumayan jauh dari ibukota Bucharest, Botosani ini kota kecil terletak di bagian utara negara Romania, saking ke utaranya jadinya hampir dekat ke perbatasan dengan Negara Ukraina ( untung perangnya gak nyampe sana ya) dan berbatasan juga dengan Rep. Moldova. 

Trip ke Romania diawali dengan salah kostum karena menurut pertimbangan pribadi yang cenderung sok tau kalau cuaca di Roma, Italia saja panasnya sudah cetar membahana jadi kemungkinan di Romania juga 11/12 lah, ternyata salah besar ya! di Romania masih dingin, suhu malam dan pagi hari masih dibawah 10 derajat dan suhu siang hari paling tinggi 17 derajat (saat itu) yang menurut saya suhu segitu masih dingin :-D. 

Selama di sana perkembangan bahasa Romania saya…..biasa aja,hehe, ya iyalah saya kan gak bisa ngomong dalam bahasa Romania, tapi herannya pas dengerin mereka ngobrol saya mengerti apa yang mereka omongin (antara mengerti dan sok tau itu beda tipis ya,hehe). Sepertinya efek kebanyakan nonton tv dengan chanel tv Romania nih makanya jadi mengerti bahasanya dikit…dikit loh ini gak banyak. Ketika berbicara dengan ibu mertua sekarang sudah tidak terkendala bahasa lagi, kami pake bahasa italia karena beliau bisa sedikit berbahasa italia, sisanya dicampur-campur antara bahasa Romania dan bahasa Italia, jadi gak repot suruh suami jadi penerjemah setiap saat. 

Berangkat ke Romania dengan paspor ijo gak perlu visa karena saya punya stay of permit dari Italia, di wawancara sedikit sama petugas imigrasi tapi karena datang bersama suami jadi suami yang bertugas menjawab semua pertanyaan yang di ajukan petugas imigrasi yang jarang senyum itu, entah emang gak hobi senyum atau memang lagi sakit gigi *dilempar cap sama petugas imigrasinya*. Rasanya kok diwawanara sebentar tapi ternyata lama, karena pas saya maju depan meja imigrasi masih banyak antrian di belakang saya namun karena saya lama jadinya antrian dibelakang saya pindah keloket sebelahnya sampai loket sebelahnya kosong dan petugas imigrasinya juga sudah pergi saya masih aja belum kelar, cape deh. tapi alhamdulillah gak banyak kendala paspor ijo pun di cap dan welcome to Romania!

Jadi saya ngapain aja di sana? Selain tujuannya untuk menjenguk ibu mertua, saya juga menyempatkan diri untuk main ke beberapa kota di Romania loh!. Mau tau ke kota mana saja? tunggu postingan berikutnya ya 😉 *sok drama biar pada penasaran*

  
#dilarang komen perbedaan tinggi badan saya dan suami yak 😛

Advertisements

119 thoughts on “Romania Trip Part 1

  1. Penasaran, main ke kastil drakula nggak nih? Hehehe 😀 .

    Btw, beneran pake paspor ijo kalau ada residence permit Eropa nggak perlu visa untuk masuk Romania? Wah, asyik dong, hehehe 😀 .

    Like

    1. aih Zilko tau aja, ke kastil drakula itu kayaknya wajib deh :-D.
      Iya beneran paspor ijo bisa masuk ke Romania tanpa visa ASALKAN ada residence permit dari salah satu negara eropa anggota Schengen. ayo ke Romania! *sok jadi duta pariwisata Romania* 😀

      Like

      1. Hahaha, kastil drakula itu memang tempat wajib di Romania kayaknya ya 😀 . Wah, beneran? Aseeek! Aku juga ada residence permit kok, hehe. Dan memang ada beberapa teman dekatku yang orang Romania 😀 .

        Like

      2. wah kesempatan tuh bisa jalan2 kesana, mumpung gak perlu visa dan punya beberapa teman dekat orang sana bisa dapat banyak referensi tempat2 yang patut di kunjungi kn 😉

        Like

  2. Hi..hi..cerita petugas imigrasinya bikin aku ingat pengalaman waktu pertama kali ke Jepang..Ketemu sama petugas imigrasi yang mukanya lempengggggg aja dan gak senyum-senyum walaupun aku udah ngomong panjang lebar pake bahasa Jepang. Plus proses tanya jawabnya lama banget 😦 Jadi bikin deg degan dan gak PD…

    Like

  3. Eh tinggi bangeet! *ditabok*
    Aku tau romania dari lagu2nya cleopatra stratan zunea zunea, ghita & suka sama bahasanya yg nggak familiar haha
    Petugas imigrasinya resek ya xixi

    Like

    1. yah tolong abaikan kalimat terakhir itu Rika…. anggap saja tinggi kami sama ya 😛
      ahahah eh lagu2nya cleopatra stratan yg saya tau cuma ghita itu. dan petugas imigrasinya emang gitu, kayaknya emang pada malas senyum deh lagi sakit gigi kali ya :-))

      Like

      1. Romania walaupun masuk dalam jajaran negara uni eropa tapi dia belum termasuk anggota negara schengen loh Rik, coba di cek2 lagi dengan visa schengen bisa masuk kesana gak ya?

        Like

  4. kalo di negaranya sendiri namanya Romania kah?

    kalo di jerman namanya Rumanien dhy 🙂

    btw selama di Romania ketemu banyak kaum gipsi gitu gak dhy? di Frankfurt komunitasnya sangat besar lho. tidak seperti keturunan Romania asli yang wajahnya seperti orang eropa pada umumnya, kaum gipsi ini mudah dikenali dari tampangnya yang keindia-indiaan dan dari cara berpakaiannya…

    salam
    /kayka

    Like

    1. kalo di negaranya sendiri disebutnya Romania mbak, saya awalnya malah sering nyebut Rumania tapi kata suami salah jadi sekarang nyebutnya pake O bukan U, kalo di italia nyebutnya Rumeno utk orang Romania, beda2 kali ya tiap negara nyebutnya.
      orang2 gipsi itu banyak juga di italia sini mbak, kebanyakan emang dari romania sih tapi ada juga dari beberapa negara eropa lainnya. kalo di italia mereka juga paling gampang dikenali,wajahnya emang khas, cara berpakaian dan cara berbicara mereka, kalo di italia biasanya mereka bagun gubuk2 dari kardus gitu dan tinggalnya di kolomg jembatan dll. di frankfurt ternyata ada juga ya komunitas mereka?sepertinya mereka menyebar di seluruh negara2 eropa

      Liked by 1 person

      1. bener dhy gipsi ini ada dimana-mana. kalo yang gubuk saya belum pernah liat dhy. paling banyak itu yang saya tau kalo gak ngamen, ngemis atau prostitusi. nah di Frankfurt mereka ada keluarga mafianya gitu. dah seperti di film-film deh selalu bergerombolan dan blink-blink dari kepala s.d. ke kaki…. #pewww

        salam
        /kayka

        Like

      2. iya sepertinya mereka ada yg koordinir ya, kemaren liat di tv pas romania semacam reportase gitu kalo ternyata orng2 gipsi yg balik ke kampung halamannya pada kaya2 semua loh, mobilnya bagus2, bikin pesta mahal dan mewah, padahal kalo di sini biasanya mereka terkenal sering *maaf* nyopet/ jadi pencuri

        Liked by 1 person

      3. ternyata sama aja ya. makanya males deh ngasih uang ke pengemis disini. habis masih muda-muda dan sehat tapi kog malah ngemis…

        temenku yang kerja di Primark cerita misal mereka masuk ke toko itu berombongan bawa kereta bayi ukuran gede dan anak banyak nanti penjualnya bingung deh.

        salam
        /kayka

        Like

      1. mas saya sering pengen komen di blognya tapi krn udah gak bisa komen langsung lewat reader jadinya sering gak sempat kalo harus buka blognya langsung, krn saya buka wp selalu dari hp,hehe maafkan ya 🙂

        Liked by 1 person

  5. pantes lama ga muncul. sedang ke Romania rupanya. ditunggu cerita berikutnya, mbak.
    btw, kalo tidak salah, bhs Indonesianya jd Rumania dan ibukotanya jd Bukares.

    Like

    1. iya bener awalnya saya sering sebut Rumania krn di indonesia kita nyebutnya gitu ya, tapi kata suami saya bukan pake U tapi pake O 🙂
      lama gak muncul krn susah move on, males buka2 blog mbak 🙂

      Like

      1. dalam bahasa aslinya pake O ya? dalam bhs inggris jg pake O. ya gpp, yg penting ngerti hehe.
        berarti skrg udah bisa move on ya? oke, saya tunggu cerita2 selanjutnya.

        Like

    1. iya lama gak buka2 blog nih mbak :-D. oh ya mbak den saya beberp kali komen di blognya mbak tapi gak tau deh komennya masuk apa gak ya soalnya saya buka blognya dari hp,hehe

      Like

    1. oh berarti komennya masuk kan mbak deny? baguslah saya pikir gak masuk, akhir2 ini sya buka wp selalu dari hp jadi kalo mau komen agak sulit tapi setiap postingan mbak Den selalu saya baca kok mbak, postingan mbak den selalu menarik dan banyak informasi yg di dapat setelah baca postnya 🙂

      Like

  6. Asyik, ditunggu lanjutan ceritanya! Pasti seru sekali. Saya penasaran bagaimana keadaan pedesaan Eropa, apakah sesuai dengan bayangan saya? Ditunggu, sangat ditunggu!

    Like

      1. Ah, tak apa Mbak, kita semua di sini masih belajar, menurut saya yang terpenting penulisnya have fun, pembaca pasti akan bisa merasakan getarannya dan ikut have fun :)).

        Like

  7. wah mba adhya ke romania ya, di bucharest katanya ada triumph arch yang replika seperti di paris.. sempat menjelajah kesana juga gak mba.. ditunggu posting romania trip selanjutnya.. 🙂

    Like

    1. saya gak sempat maen ke bucharest,jauh dari tempat suami saya soalnya,hehe tapi emang bener, denger2 katanya bucharest itu sering disebut paris nya eropa timur 🙂

      Like

  8. Hihihi klo ke tukar dgn Roma sih ga sampe kesitu. Tapi klo dah nama ibukota suka masih ketuker. Masa aku selalu berpasangan klo ibukota Romania itu Budapest. Pas aku ke Budapest aku terheran heran kok aku ada di Hungary? Sampe suami ngakak, ternyata aku suka ketuker antara Budapest dan Bucharest. Hihihi. Ampun deh!

    Like

    1. eh itu juga sering loh mbak yayang,suami saya cerita juga beberapa orang sering tanya begitu tau dia dari Romania langsung mereka bilang yg ibukotanya Budapest itu kan? 😀

      Like

  9. Itu soal bahasa aku kenal banget. Dulu waktu baru pertama kali belajar danish kaya gitu juga. Awalnya cuma ngerti2 aja, tapi pas dulu dipaksa ngomong bhs danish pas di boarding school itu dy baru aku langsung tiba2 plosss lancar. Goodluck!

    Like

    1. wow namanya ala bisa krn terpaksa ya, saya krn bukan keharusan jadi santai2 aja cuman ngerti2 doang, kalo bahasa italia keharusan jadi mau gak mau harus bisa 😀

      Like

      1. Iya bener itu. Dulu soalnya pas di boarding school saya ngomong bahasa inggris mulu karena ga pede ngomong danish. Tapi dipaksa sama2 temen2 disana buat belajar. Mereka ga mau jawab saya kalau saya ga ngomong danish sama mereka. Awalnya capek banget sering sakit kepala karena harus konsentrasi dengerin mereka ngomong. Tiga bulan pertama aku tidur jem 8 malem udah ngantuk. Tapi ada hasilnya untungnya. Setahun lewat langsung casciscus danish deh 😀

        Like

  10. Ya ampun, sepundak #uuppsss lupa.
    Waah senengnya mudik ke kampung halaman suami, semoga tulisan berikutnya banyak foto rumah2 di desa pak suaminya ya mbak. Aku seneeeng bangey sama suasana perkampungan di Eropa, adeeem liatnya.

    Like

  11. ooo.. baru tau juga kalo yg benar itu romania, pakai ‘o’ :)) terus kalau yang dimaksud dgn roman style: ya font, architecture and foods, itu merujuk ke roma atau romania yak?
    ditunggu posting selanjutnya.. yg banyak foto2nya yaa

    Like

    1. kayaknya merujuk ke Roma deh,gak ngerti juga saya, yang pasti bukan romania kayaknya loh :-D, kalo tukisnya Rumania pake “u” kayaknya dalam bahasa indonesia 🙂

      Like

  12. Hebat Adhya bisa bahasa Romania, salah satu bahasa tersulit di dunia konon. Aku penasaran sekarang negaranya bagaimana setelah Caucescu tumbang. Aku tunggu cerita selanjutnya.

    Like

    1. kata suami saya setelah tumbangnya Caucescu negaranya bukan makin maju malah mundur, korupsi dimana-mana.
      saya gak bisa bahasa Romania mbak Yo, tapi kalo mereka ngobrol saya ngerti apa yg lagi mereka omongin biasanya saya sambil menimpali tp dalam bahasa italia (padahal bahasanya beda jauh, mereka jg gak bisa bahasa italia,hehe)

      Like

  13. Namanya post travel blues itu Dhy, ya mirip yg kamu ceritakan males move on 😀 . Iya samalah ditempatku juga sdh 2 minggu belakangan dingin, katanyanya sih akhir minggu ini bakalan panas sampai 30 drajat c, semoga benar spy tanaman2ku cepat tumbuh besar :mrgreen: . Aku sih belum pernah ketemu petugas imigrasi yg senyum, cape melulu kali kerjanya cuma duduk hihi.

    Like

    1. lah dia kerja cuma duduk doang capek gimana yang kerjanya berat2 ya :-D. Disini sekarang udah panas poooll mbak Nella kalau jalan keluar rumah harus bawa air dibotol krn cpt banget gerah (kebanyakan ngeluh,hehe)
      mudah-mudahan tanaman2 nya cpt tumbuh besar ya

      Like

  14. Wah jalan2 ke luar negeri apalagi negerinya suami pasti asyik. Saya tungguin postingan selanjutnya siapa tahu di masa yang akan datang saya juga bisa ke rumania he he he mengkhayal tingkat tinggi deh saya

    Like

  15. Kalo Romania, aku taunya itu tentang naga, mba? Hehehe.. Keseringan nonton Harry Potter nih 😀

    Mungkin petugas imigrasinya keturunan drakula kali mba. Makanya ngga ada senyum2nya. Takut ntar taringnya keluar gitu :’D

    Like

  16. aduh mba sama bgt sm aku , pacar ku orang Romania juga tinggi nya 194cm tp aku cuma 155cm hahaahha klo jalan diliatin mulu yaampun, klo pulang kampung ke romania mesti ke bucharest mba, bagus view nya buat selfie hihi , doain ya mba biar sampe nikah kayak mba dan pak suami nya amiiin 😅😅😅🙏🏻🙏🏻

    Like

    1. Hai Tamss (beneran gak ya namanya Tamss,hehe), iya nih aku kalo jalan sama dia selalu ketinggalan di belakang soalnya dia berkaki panjang jadi langkahnya lebih panjang, nasib banget ya kita yang lebih pendek dari mereka,hehe. iya aku pengen banget ke bucharest sayang agak jauh dari kota tempat suamiku, laen kali semoga bisa kesampaian ke bucharest deh. btw salam kenal ya, semoga kamu dan pacarmu cepat2 menyusul kami berdua 😉

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s