Category Archives: Uncategorized

Rangkuman Milestone Samir


Emak blogger ala-ala mau ikutan nulis milestone anak sematawayang, kemane aje bu, anak udah 10 bulan baru woro-woro mau nulis milestone:-)), gak apa lah ya yang penting ada gitu rangkumannya. 

Seperti yang sudah saya tuliskan di atas kalau Samir hari ini usianya genap 10 bulan, yeay! kalau kata orang gak berasa ya tapi kalau kata saya “berasa banget kakak….!”, ya begitulah harap maklumi saya yang suka mengeluh ini. Baiklah milestone apa aja ya tentang samir, hm…*sedang mencoba mengingat*, cerita milestonenya di random aja kali ya, seingat emaknya deh, gak bisa terstruktur per bulannya, okay?

1. Usia 1-3 bulan kalau tidur maunya cuma di gendong, begitu di taro di tempat tidur langsung melek lagi


2. Usia tiga setengah bulan udah bisa tengkurap sendiri, hobinya ngisep jempol kakinya! :-))


3. Masuk usia 5 bulan udah bisa duduk tegak gak goyang-goyang lagi, pas saya bawa imunisasi trus mau ditimbang ya saya taro dia posisi duduk eh bu ibu lain pada terkesima ngelihat anak 5 bulan dah bisa duduk. Karena udah kuat duduk langsung deh saya beliin baby walker, encok juga soalnya gendong anak tiap hari dengan berat segitu dan gak bisa diam, begitu taro di baby walker mamamia anaknya lari kesana kemari dengan riang gembira, ya ampun sepertinya dia memang sudah menanti-nanti untuk bisa jalan sendiri tanpa harus di gendong. Saking gilanya dia lari kesana-kemari akhirnya dapet deh tanda mata dari baby walker maksudnya si samir beberapa kali bikin gerakan akrobatik (dibaca: jatuh jungkir balik) dengan baby walkernya, hasilnya hidung lecet dan kepala benjol. 


4. Masuk usia 6 bulan berarti udah mulai makan dong ya, eh anaknya gak mau dong, setiap jam makan nangis drama, semua makanan di lepehin, mulut tutup rapat, ya ampun cobaan apa lagi ini, tiap hari di coba untuk kasih makan tetap sama aja, begitu lihat sendok makannya langsung nangis dan gak ada satu suapun yang berhasil masuk ke mulutnya 

5. Masuk usia 7 bulan mulai berubah, udah mau buka mulutnya dikit-dikit, makanan favoritenya buah alpukat, pokoknya kalau di kasih alpukat mulutnya selalu di buka :-)), oh ya masuk usia 7 bulan ini BB samir hampir 10 kg (untungnya dah beli baby walker), eh tapi dari yang saya baca-baca katanya baby walker emang udah gak disarankan ya soalnya sering bikin anak kecelakaan gitu macam samir suka bikin gerakan akrobatik, tapi ya gimana dong anak bayi dengan BB 10 kg dan gak bisa diam itu kalo cuman di taroh main di sofa bisa nangis jerit-jerit minta turun, dan juga kita gak bisa gendong lama-lama, tangan rasanya kram kakaaa….pegimana dong, dan lagi kalo gak di taruh di baby walker akika gak bisa masak dan beberes rumah


6.  Berhubung sudah bisa main sendiri di baby walker maka di mulailah sudah drama episode rumah berantakan tiada akhir, baru juga diberesin eh di berantakin lagi, segala macam barang pecah belah sudah gak ada lagi yang di taruh di meja yang pendek, semua barang pindah rumah ke tempat yang lebih tinggi 

#lagi sibuk berantakin keranjang baju kotornya dia
7. Oh ya karena samir ini badannya lumayan gede untuk anak seusianya maka selalu saja setiap ketemu orang pasti dia dikira umurnya lebih tua dari yang seharusnya, kasian anak mama selalu di sangka mutu (muka tua), makanya nak badan jangan gede-gede amat ya, pertumbuhannya nyantai aja


Foto di atas itu membuktikan kalau samir badannya gede beuud, itu foto anak di sebelahnya seumuran loh sama dia, tanggal lahirnya beda dua hari doang

8. Masuk usia 8 bulan BB nya gak naik tetap bertahan di angka 10 kg tapi panjangnya nambah terus, bulan kemaren udah 76 cm aja, jadi udah mulai kurusan, pipi dah gak tembem lagi :-))

9. Pertama kalinya samir pergi ke pantai, niatnya sih mau ngajakin dia main air eh anaknya gak mau dong, nangis mulu kalo kita jalan ke arah pantainya, takut banget dia pas liat airnya mulai mendekat ke arah dia, di coba sama papanya untuk nyemplung anaknya malah tambah teriak dan peluk erat papanya, cape deh gak jadi lah kita mandi-mandi manja di pantai, baru setengah jam kita dah langsung pulang ke rumah πŸ™‚

#nangis gak mau jalan ke arah pantai
10. Masuk usia 9 bulan udah bisa belajar jalan! Iya samir udah bisa jalan loh, walaupun masih goyang-goyang, maksudnya belum kuat banget jalannya, masih sering jatuh, tapi lumayan lah bikin dia makin happy bisa kesana-kemari sesuai keinginan (gak di tarik2 lagi sama mamanya dengan baby walker). Padahal baru aja belajar berdiri sendiri kalo ada yang di pegang misal ada kursi atau meja trus pegangan langsung deh berdiri, heranya walaupun dah kuat berdiri dan melangkah tapi anaknya belum kuat merangkak, ahahaha keberatan di pantat kayaknya, baru merangkak 2 langkah sudah berhenti dan mulai ngesot :-)), btw emang ada ya anak udah bisa jalan tapi belum bisa merangkak? *beneran nanya ini*

​​

11. Sekarang udah pinter ngoceh, teriak-teriak gak jelas, ngeyelnya ampun-ampunan, kalau udah mau sama satu barang apalagi barang udah di pegang sama dia bakalan gak mau kalau di suruh lepasin. Bisa nangis drama kalau kita ambil paksa barang yang udah dia pegang, btw dia suka banget mainan kunci, segala kunci mau dipegang sama dia, terus kalau udah bosan di mainin langsung deh kuncinya di masukin ke dalam mulut dia, penasaran kali ya rasa mainannya kayak apa :-))

#semua barang yang di pegang selalu di masukkan  ke mulutnya

12. Walaupun di rumah dia sering teriak-teriak plus ngoceh gak jelas tapi begitu keluar rumah anaknya jadi pendiam dan hanya mengamati sekitar, mulutnya mingkem abis, gak ada tuh teriakan aneh-aneh yang biasa dia keluarkan saat main di dalam rumah *anaknya jago kandang*, giliran dibawa keluar rumah aja langsung ciut nyali


13. Sampai masuk usia 9 bulan giginya baru 4 buah aja yang nonggol, 2 diatas dan dua di bawah, sekarang ada dua lagi yang tumbuh. Jangan di tanya ya pas numbuh gigi ni anak rewelnya kayak apa, duh sungguh tak bisa ku ungkapkan dengan kata- kata, mana masih banyak lagi gigi yang belum tumbuh * tepok jidat*

14. Oh ya kelupaan ini harusnya tulis di atas, waktu usia samir masih di bawah 6 bulan setiap kali pulang imunisasi nangisnya bisa sampe 2 hari kakak! Saya dan suami udah mimpi buruk aja sebelum jadwal imunisasi, pokoknya dua hari sebelum jadwal imunisasi hatiku sudah mulai tak tenang, udah kepikiran ni anak kalau nangisnya gak berhenti-berhenti hayati kudu piye iki?! Dia beberapa jam pasca imunisasi bisa loh nangis drama, sekali lagi (((nangis drama))) 3 jam tanpa henti sampai ketiduran pas bangun nangis lagi gak stop sampai-sampai waktu itu hampir kita bawa ke UGD karena kita panik anaknya nangis menjerit-jerit sampe gak bisa nafas, mana pas nangis suaranya gede pula, menggelegar (emak lebay)…huffft balada jadi orang tua :-)), yang pasti pasca imunisasi saya dan suami K-E-W-A-L-A-H-A-N untuk menangani samir yang nangis tiada henti, yang saya ingat waktu itu kita selalu berbagi jadwal tidur, tiap 2 jam bangun buat ganti-gantian gendong samir

15. Alhamdulillah Sekarang udah mulai gede nangisnya juga sudah mulai berkurang, karena setiap nangis udah bisa kita alihkan perhatiannya
PS : oh ya kalau lihat tulisan saya di setiap postingan selalu gak rapi maka harap maklum ya karena saya selalu nulis postingannya dari HP, udah lama banget gak nulis dari laptop karena gak punya internet di rumah, internetnya cuman dari hp aja. Tolong jangan di tanya ya kenapa gak punya internet di rumah, tapi kalau ada yang nanya juga gak apa kok, hehe πŸ˜›

Advertisements

Just to UpdateΒ 


Samir mau ngucapin selamat lebaran semuanya….

Hai semuanya…walupun telat banget tetap mau ngucapin Selamat lebaran ya, mohon maaf lahir dan batin. Lama banget gak update blog, makanya nih kebetulan ada waktu pengen update dulu walaupun gak panjang-panjang ya langsung aja…

Update 1 : Cerita lebaran kami tahun ini di mulai dengan beberapa musibah kecil yang mana beberapa hari sebelum lebaran kota Ternate yang kecil ini tumpah ruah dengan kedatangan orang dari berbagai penjuru pulau halmahera sana yang menyebabkan macet cet cet dimana-mana, kalau mau keluar rumah mikir dua kali karena dah males duluan sama macetnya, suatu kali kita mau keluar rumah karena macet semua kendaraan bener-bener gak bisa bergerak, karena pada gak ada yang mau ngalah, jalanan kecil tapi kendaraan padat merayap mepet sana sini maju kena mundur kena yang mengakibatkan salah satu mobil baru (taunya mobil baru karena nomor polisinya masih warna putih) yang di kendarai seorang ibu-ibu “tidak bertanggung jawab” menyerempet mobil kami kemudian lari menghilang dibalik kemacetan!! Gilak ya tu bu ibu bukanya turun dari mobil dan menyelesaikan masalah malah kabur, coba dikejar sama papanya samir tapi gak keburu, kezeeeel…tapi mau gimana lagi, cobaan bulan puasa harus sabaaaar!

Moral of the story : 

1.  kalau jalanan macet gak usah naik mobil, bawa motor aja (kalau gak bisa bawa motor piye? Pikirin sendiri aja deh)

2. Kalau belum jago bawa mobil mending naik ojeg aja! Dari pada nyerempet mobil orang kan, gara-gara esmosi tingkat tinggi mulut nih jadi gak bisa di rem, mengurangi pahala puasa kita aja 😦


#mobil kesayangan gak mulus lagi 😦
Update 2 : Selang beberapa hari kemudian papa saya yang kena musibah, lagi nyetir tiba-tiba mobil oleng dan nabrak tiang lampu jalan, pas liat foto yang dikirm kakak saya dari Tempat kejadian perkara rasanya mau pingsan, takut papa kenapa2 tapi alhamdulillah papa gak apa-apa, hanya sedikit benturan kena setir mobil di bagian bibir yang bikin lebam selebihnya papa sehat, bersyukur banget lah pokoknya, mobil rusak gak apa, harta kan bisa di cari tapi nyawa cuman satu itu aja mau nyari dimana lagi ya kaan…, jadi ceritanya mobil papa saya kan baru keluar dari bengkel, yang dibenerin AC mobilnya karena udah gak dingin katanya, nah menurut pengakuan papa saya katanya karena AC nya dah dingin pas berkendara tiba-tiba papa berasa ngantuk dan ketiduran ( saya masih heran deh kok bisa-bisanya dia ketiduran??!!) Akhirnya nabrak. 

Moral of the story : 

1. kalau ngantuk jangan berkendara

2. kalau AC mobilnya udah mulai gak dingin gak usah dibenerin! Loh?!


#mobilnya papa
Update 3 : Semingu setelah lebaran akhirnya usaha kecil-kecilan kami resmi di buka, pontang panting  mulai dari menyiapkan bangunannya yang mana harus di bongkar bangunan lama dan bikin bangunan baru, bolak-balik toko material sampe kasir disana pada mabok liatin kita mulu nongkrong disana, dan begitu bangunan siap masih harus ngurus izin ini ina itu dan pada akhirnya terselesaikan juga sebelum lebaran dan sudah resmi di buka setelah lebaran,  Alhamdu…lillah… (Ngomong ala ustad Maulana). So, yang menjadi pertanyaan dibenak manteman semua pasti apa usaha kecil-kecilan kami? Mau tau?mau tau aja atau mau tau banget? Ahahahah baiklah Sesuai jurusan waktu kuliah S1 ambil jurusan farmasi kemudian melanjutkan kuliah lagi ambil profesi Apoteker jadilah bikin usaha gak jauh-jauh dari bidang/keahlian pribadi, maka diputuskan untuk buka APOTEK!! *tebar confetti*, ya elaaah mau ngomong buka Apotek aja panjang bener intronya :-)). Bagaimana cerita dibalik suka-duka hingga akhirnya Apotek kami resmi dibuka? Tunggu kelanjutan ceritanya di postingan berikutnya (yang gak tau kapan bakalan di posting) ;-). Saya ini banyak janjiin postingan tapi gak pernah ada yang sempat di tulis ya ampun tolong maafkan diriku ya blogger remah-remahan biskuit ini masih belum mampu membagi waktu antara ngurus anak, suami, rumah, kerjaan dll jadi sampai waktunya tiba (caeelaah bahasa gue) harap bersabar ya dan tetap setia tongkrongin blog ini (ceritanya gak rela para pembaca setia blog pergi karena blog jarang di update). Ok guys, see you on the next post! 

# Bule ganteng lagi jaga Apotek πŸ˜‰

5 Fakta Unik Tentang Suami Bule Yang Berpuasa Saat Bulan Ramadhan


Assalamualaikum…. Saya mau mengucapkan selamat puasa ya untuk teman-teman semua yang menjalankan. Sebelum bulan mei ini di tutup tanpa adanya satupun postingan di blog saya jadi mari kumpulkan semangat untuk nulis lagi biar blognya bulan ini tetap ada yang di post ;-). Awalnya bingung mau nulis apa, pengennya sih cerita tentang our life lately ya maksudnya mau kasih tau kesibukan saya/suami akhir-akhir ini tapi kok berasa macam artis aja gitu siapa juga yang perduli,ahahaha makanya nulis cerita itu nanti aja deh, berhubung sekarang lagi bulan puasa jadi mari kita bahas beberapa fakta unik suami saya yang katanya bule itu (ya emang bule beneran kali adhya!) saat bulan ramadhan, btw ini fakta unik tentang suami saya aja ya, gak tau deh suami orang yang lain πŸ˜€ : 

1. Suami saya kalau buka puasa selalu hanya minum satu gelas teh panas dan makan beberapa buah kurma, abis itu langsung buru-buru ke masjid buat shalat magrib. Saya heran deh, dia sebenarnya bule eropa atau bule arab sih, ahahaha ya kali di Romania ada kurma. Dia udah ke masjid saya ma samir masih di meja makan sibuk milih kue berikutnya yang mau dimakan :-P, pulang dari masjid baru deh dia makan kue, makan besarnya ( misal nasi dan lauk pauk) biasanya selepas tarawih. Nih ada videonya, kita ngomongnya pake acara bisik-bisik tetangga karena takut bangunin samir yang lagi bobo ganteng di sebelah kita.

​​
2. Sejak awal puasa ini dia rajin banget shalat 5 waktu di mesjid terus, wow saya aja amazed ngeliatnya, biasanya kalau gak bulan puasa dia shalat di mesjidnya cuman magrib sama isya doang, sisanya dia shalat di rumah

3. Ini tahun ke-4 dia puasa sejak kami menikah dan dia jadi muallaf, dan selama 4 tahun itu pula puasanya selalu full gak pernah bolong, walaupun waktu awal-awal dia mulai puasa bertepatan dengan musim panas di Italy yang panasnya puoool dan durasi puasanya yang nyampe 18 jam dan dia juga harus berangkat kerja tapi dia tetap semangat puasa

4. Seperti yang sudah saya bilang di atas kalau dia udah 4 tahun kebelakang menjalankan puasa tapi anehnya sampai sekarang niat sahur dan buka puasa masih aja belum hapal sodara-sodara! sepertinya dia terlena setiap tahun bacaan/niat sahur dan puasa selalu saya tuliskan di kertas trus tempel di meja makan jadinya dia tinggal baca aja terus tiap hari maka males lah dia buat hapal karena ya tinggal di baca aja

5. Biasanya sebelum buka puasa dia ngidam pengen minum es kelapa muda, padahal biasanya dia gak suka tuh minum es kelapa muda, jarang pengen minum, walaupun kita tawarin buat minum juga dia gak mau

Segitu aja 5 fakta uniknya (untung bukan 10 fakta unik ya, bisa pusing mikirin tiap poinnya,hehe), postingan apaan ini singkat banget, gak apa lah yang penting adalah isi ceritanya walaupun gak banyak :-P. Semoga bulan puasa ini kita diberi kelancaran sampai lebaran nanti, mohon maaf lahir batin ya teman πŸ˜‰

Dilema

Ce’eeenaaah….judul postingannya mengundang sejuta tanya banget bu…

Jadi begini ya guys, si ibu baru ini (dibaca:saya) lagi dilema, dilemanya karena harus ngurusin dokumennya samir tapi belum sempat di urus juga. Kenapa eh kenapa? Ya karena banyak halang rintangnya,ahahaha. Mari kita runut permasalahannya satu persatu : 

  1. Masalah pertama : saya kan mau bikin affidavitnya (anak dengan kewarganegaraan ganda terbatas) Samir, tapi untuk bikin affidavit itu harus punya Paspor asing dulu, kenapa harus punya paspor asing dulu? Karena Negara kita yang tercinta ini menganut asas keturunan ayah! Yang mana jika ingin mengambil kewarganegaraan ibunya maka harus punya kewarganegaraan ayahnya dulu. Trus masalahnya dimana? Masalahnya adalah untuk bikin paspor asingnya dia maka kami bertiga harus berangkat ke jakarta karena kedutaannya mengatakan untuk segala pengurusan dokumen mengharuskan kehadiran fisik sang ayah, ibu dan anaknya! Bukan apa-apa ya, saya sih seneng aja bisa main ke jakarta tapi si Samir ini gak bisa di ajak kompromi teman, dia naik mobil aja lebih dari 30 menit udah drama kumbara dibuatnya, apa kabar kita naik pesawat yang mana untuk direct flight ke jakarta memakan waktu kurang lebih hampir 4 jam lamanya, yang ada dalam perjalanan kita di minta turun kali ya sama pilotnya :-)). Belum lagi kalau di jakarta biasanya kan macet ya itu didalam mobil bisa berjam-jam, duh pasti kita disuruh turun di tengah jalan sama sopir taxinya karena samir nangis jerit-jerit didalam taxi *sigh*
  2. Masalah kedua : sebelum bikin paspor asingnya Samir maka harus bikin akte kelahiran Romania dulu dan itu memakan waktu karena prosesnya segala dokumen harus dikirim dulu ke Romania dll baru bisa kita ambil lagi di kedutaannya jika akte dah jadi, yang jadi masalah adalah berapa lama prosesnya? Kan kita butuh paspor asingnya cepet selesai biar kita bisa bikin affidavit, lah ini harus bikin akte kelahiran Romania dulu baru bisa bikin paspor Romania, masa iya kita nungguin di jakarta sampai sebulan atau bahkan lebih?! Atau opsi kedua kita balik dulu ke Ternate abis itu kalau akte kelahiran dah jadi kita balik ke jakarta lagi untuk urus paspornya?! Ajegileee bayar tiket pesawatnya berapa itu? Belum tentu juga samir mau bolak-balik naik pesawat tampa drama kumbara
  3. Masalah ketiga : karena memikirkan faktor samir yang bakalan nangis sepanjang jalan kenangan di dalam pesawat maka saya dengan bijak memutuskan kita ke jakartanya nanti aja nunggu samir agak gedean dikit biar gak terlalu banyak drama nantinya, eh ndilalah suami baca persyaratan katanya jika anak WN Romania yang lahir di luar negara Romania maka harus dilaporkan segera paling lambat 6 bulan setelah kelahirannya! Lah samir bulan depan udah 6 bulan, yang jadi masalah adalah jika dilaporkan lebih dari 6 bulan sejak dilahirkan maka kita akan kena denda!  Jeng jeng…dan dendanya itu kurang lebih 250 euro! Kalau 1 euro = 15.000 dikalikan 250 jadinya 3.750.000! Duit segitu dibuang percuma untuk bayar denda karena keterlambatan ngurus dokumen samir yang mana terlambatnya juga bukan karena di sengaja, itu baru bayar denda, belum lagi biaya pengurusan di kedutaannya ( bayar akte kelahiran dan paspor juga) *emaknya samir elus dada sambil ngumpulin recehan kali aja cukup buat bayar denda*
  4. Masalah ke empat : ternyata untuk pengurusan akte kelahirannya semua dokumen samir misalnya surat keterangan lahir dari Rumah sakit harus di terjemahkan dulu ke dalam bahasa inggris plus akte kelahiran harus dilegalisasi di kementrian hukum dan HAM dan kementrian luar negeri dulu sebelum dibawa ke embassy Romania, alamak repot bener hidup ini, tapi ini bisa disiasati dengan minta tolong agen pengurusan dokumen di jakarta, yang ternyata setelah saya email mereka dan mereka nyebutin harga yang luar biasa, untuk satu lembar legalisasi 400.000 rupiah, yang mana kalo kita ngurus sendiri selembar cap legalisasi itu cuman 10.000 rupiah! *wooosaaaaaaa*
  5. Masalah kelima : saya masih bingung harus pergi sekarang atau nanti aja nunggu samir agak gedean, saya hanya takut dia nangis dan gak mau berhenti, apalagi pas di dalam hotel takut mengganggu ketenangan para penguni yang lain, samir ini tipe anak yang apa-apa rewel, mau tidur, bangun tidur, lagi tidur aja rewel, kebangun sambil nangis hampir 10 kali setiap malamnya sampai dengan saat ini, huffft… Tolong kembalikan masa mudaku… Wkwkwkwkwk

So, menurut ngana – ngana samua aku kudu piye ? πŸ˜€


#mobil belum jalan aja udah nangis


#habis nangis ikutan selfie πŸ˜‰

Samir dan Papa

Samir kalau lihat papanya pasti langsung senyum, heran deh giliran lihat saya mukanya datar aja. Kalau lagi saya ajak becanda, misalnya saya joget-joget sampe keringetan juga anaknya biasa aja, malah pasang muka heran, eh giliran papanya cuman numpang lewat doang, sekali lagi (((numpang lewat doang)))! Eh dia udah cekikikan, haiissh gak adil banget sih dunia ini, kenapa sepertinya dia kurang tertarik dengan diriku ya, hiks.. *nangis sambil jongkok garuk2 tanah*. 

Papanya samir ini kalau ngajak anaknya main bisa bikin jantung saya mau copot, adalah cara dia ngajak main anaknya yang menurut saya terlalu membahayakan tapi menurut dia biasa aja. Mungkin pola pengasuhan dia yang lebih ke gaya horang heropa masa kini sedangkan saya apa-apa takut anaknya jatoh, takut kepentok, takut sakit, takut ini takut itu jadilah anaknya bosen kali ya maen sama saya. Sebagai contoh, saya kalau gantiin bajunya samir pelan-pelan, anaknya saya balikkan badannya pake perasaan, lah kalau bapaknya? Ya ampun abis gantiin bajunya samir saya rasa samir perlu di pijet deh setelahnya, pasti badannya sakit semua tuh, di bolak-balik sama bapaknya macem bola bekel aja.

#bang, itu anaknya gak pegel apa ya posisi tidur kayak gitu

Tanggal 13 April kemarin Samir sudah 5 bulan loh, udah bisa di ajak main tapi dia gak pernah mau main sendiri guys! harus ditemenin, kalau kita baringin dia suruh main sendiri sih awalnya mau tapi gak nyampe berapa menit udah nangis, hadeeeh kalau kayak gini kan emaknya jadi gak bisa ngapa-ngapain, cuci piring aja mesti paket kilat, kalau mau masak ya gak bisa, harus gantian tunggu bapaknya selesai kerja baru deh emaknya masak versi kilat. Sejauh ini rewelnya udah jauh berkurang, masalahnya nih anak maunya cuman digendong, for your information ya si Samir itu waktu 4 bulan beratnya dah 8 kg aja, bulan ini sih belum nimbang lagi jadi gak tau deh beratnya berapa. Kalau sama bapaknya sih dia anteng aja soalnya di gendong terus, lah kalau sama saya bisa encok pegelinu kalau mesti gendong terus *tempelin koyo satu dus*. 

Samir kalau di ajak main sama bapaknya ketawa sampai girang gitu, kalau sama saya biasa aja, padahal tehnik ajakin main sama kok, tapi dia bisa tau ya perbedaannya,hahaha. Btw karena samir ini anaknya sungguh sangat menggemaskan (menurut emak bapaknya) jadi setiap dia keluar rumah langsung menjadi pusat perhatian, orang-orang pas lihat dia pasti langsung lihat saya, mereka bertanya-tanya dalam hati “ini emaknya atau pengasuhnya ya?”, wkwkwkw ya ampun saya kok jadi merasa insecure gini sih, semoga sih gak ya, mereka pasti berpikir “ini pasti emaknya si anak bayi ganteng tapi kok beda ya…” Halah pegimana sih, tapi ini beneran loh saya pernah ditanyain kayak gini 

Ibu gemes : Wah lucunya, ini anaknya siapa?

 Saya : Lah anak saya lah bu! 

Ibu gemes : kok beda? Anaknya putih banget!

Saya : iya, soalnya bapak dia putih!

ini judul postingan samir dan papa tapi kenapa tulisannya jadi ajang curhat begini?!

Lanjut cerita Samir dan papanya, biasanya kalau kita keluar beli makan kebanyakan di bungkus aja untuk makan di rumah, biasanya saya doang yang turun dari mobil, samir dan papanya nunggu di mobil, pas saya selesai beli makan dan balik ke mobil anaknya dah di ikat-ikat sama bapaknya pake tali seat belt! Kayak gini


Bisa-bisanya ya muka dia happy aja gitu


#bang, anaknya baru 4 bulan bang! Belum bisa duduk!!!

Iya, itu anak pas foto di atas usianya baru 4 bulan loh, tapi malah di dudukin di jok mobil begitu, dibiarkan main sendirian lagi! *emaknya elus dada*. Oh ya samir ini anaknya suka banget keringetan, panas dikit langsung banjir keringat, mirip banget sama bapaknya, udah keringetan ilerannya dia juga gak pernah stop, alhasil bajunya selalu basah, jadi harus ganti baju terus, cucian nambah banyak! *curhat lagi* (padahal nyucinya pake mesin cuci). Oh ya lagi, kemaren saya pakein baju kayak gini ke samir 


Kan lucu ya anak bayi di pakein baju kayak gini, edodoeee gak dinyanah dan gak di duga saya malah kena semprot sama bapaknya samir, kata dia : ” diluar panasnya udah 100 derajat kamu pakein anak baju kayak gitu”. Haiissh nyebelin! Padahal kan lucu ya bajunya, plus baju kayak gitu menghindari dari gigitan nyamuk karena bajunya lumayan tertutup, tapi ya udahlah nak kita buka lagi aja bajunya ya. Dia maunya Samir pake baju kayak gini 


Pas masuk rumah kaki samir dah bentol-bentol di gigit nyamuk, kezeeeellll!

Cukup sekian dan terima saweran πŸ˜‰

Sosialisasi Aplikasi Pelaporan Orang Asing (APOA) di Kantor Imigrasi Kelas I Ternate

Dua hari yang lalu saya dapat undangan dari Kantor Imigrasi yang mengabarkan kalau hari kamis tanggal 23 Februari 2017 akan diadakan Sosialisasi Aplikasi Pelaporan Orang Asing bertempat di Kantor Imigrasi Kelas I Ternate. So hari ini saya mendarat di Kantor Imigrasi jam 9 tepat dan begitu masuk ke ruangan acara baru ada satu orang peserta doang bro! Astaga ini katanya suruh datang jam stengah 9 kok jam 9 malah baru datang 2 orang termasuk saya, pegimana sih, tau gitu saya datang jam 10an aja kali ya, karena sampai saya nulis draf postingan ini sudah jam 10 dan acarapun belum di mulai! Untung dapat snack sebelum masuk keruangan jadilah sambil nunggu sambil ngemil


*belum ada orang


* lanjut postingan setelah sampai di rumah*

Sekarang dah nyampe rumah, sudah selesai makan juga *gak ada yang nanya!*.  Maka mari kita lanjutkan ceritanya. Jadi para peserta/undangan sosialisasi itu kebanyakn perwakilan dari Hotel bintang 1,2,3,4,5, losmen/motel, villa, homestay dan apapun itu jenisnya, plus dari beberapa perusahaan yang memiliki tenaga kerja asing. Tujuannya adalah agar mereka bisa bekerjasama dengan pihak imigrasi dalam melakukan pelaporan Online WNA yang menginap ataupun bekerja di tempat mereka (kira2 sih begitu yang saya tangkap dari diskusi 2 jam lebih tadi itu) *ngomong sambil pegang dagu*. Nah yang mewakili pihak perorangan kayaknya cuma saya doang,hahaha maksudnya pihak perorangan ini ya yang berperan sebagai sponsor suami WNA, yang lain mungkin di undang tapi gak datang. Setelah tertunda lebih dari 1 jam akhirnya jam 10 lebih dikit acarapun dimulai dengan sambutan dari Kakanwil hukum&HAM Provinsi Maluku Utara, pembacaan doa dan menyanyikan lagu Indonesia raya ( berasa  lagi ikutan upacara), setelah itu mulai deh presentasi dan tanya jawab. 


*nyanyi lagu Indonesia Raya


*Kakanwil memberikan sambutan sekalian membuka acara sosialisasi
Lumayan banyak peserta yang ikut ambil bagian dalam sesi tanya jawab ini, termasuk saya tapi saya nanyanya yang remeh temeh aja, bukan pertanyaan yang complicated, kalau nanya yang rumit-rumit begitu nanti saya juga ikutan pusing mikirnya,ahahaha. Harusnya tadi saya rangkum ya semua pertanyaan dan jawabannya siapa tau bisa di sharing di blog, tapi ya apa daya males nyatat-nyatat apalagi di suruh ngerangkum kayak gini, males mikirnya yang ada saya malah kepikiran samir di rumah yang saya tinggal dengan suami saya aja, jadilah cuman duduk manis dengerin diskusi sambil smsan sama suami saya (nanya keadaan samir, takut dia nangis). 



Intinya tadi kita sebagai sponsor di ajarin gimana cara melakukan pelaporan secara online terhadap orang asing yang datang, tinggal, ataupun bekerja di tempat kita. Jadi situ yang kerja di hotel, losmen, villa dll jika ada WNA yang menginap di tempat kalian harap berpartisipasi melakukan pelaporan online biar keberadaan WNA di Indonesia tetap bisa di awasi, yang punya suami WNA apalagi, dokumen harus lengkap biar dikemudian hari tidak terjadi hal-hal yang tidak di inginkan *sembari ngecek dokumen suami juga*


*lagi siap-siap mau foto bersama

*foto gaya rcti oke :-))
Sekian laporan singkat dari saya. Salam birokrasi! πŸ˜‰

Drama Pasca Melahirkan Caesar


#gak di pakein celana karena menurut papanya nanti dia kepanasan ( foto samir usia 1 bulan)

Drama Pasca Lahiran Caesar

Saya merupakan tipe orang yang gak kuat nahan sakit. Pokoknya baru sakit kepala dikiiiit aja dah langsung minum obat,gak suka nahan sakit lama-lama. Saya mikirnya selama ada obat ngapain saya menderita nahan sakit mending langsung minum obat aja :-D. Karena hal ini pula makanya malam sebelum lahiran saya dah request ke dokternya untuk anti nyeri pasca operasi kalau bisa saya dikasih Morfin. Dokternya iya-iyain aja, kenyataannya? gak dikasih, diganti dengan obat yang lain. Jam satu siang setelah keluar dari ruang operasi saya masih bisa ketawa ketiwi cengengesan ma keluarga saya karena efek obat biusnya yang masih ada, masuk jam 15.30 efek obat bius mulai hilang berganti dengan nyeri luar biasa, saking sakitnya saya berasa pengen jedotin kepala ke tembok, tapi apa daya bangun dari tempat tidur aja gak bisa jadilah cuman adegan mukul-mukulin tembok aja (soalnya posisi tempat tidur sebelah kiri nempel ke tembok). 

Kata orang melahirkan normal itu bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian. Nah untuk lahiran caesar kebalikannya dan sakitnya lebih lama (menurut pengalaman saya) Duh gimana ya apa saya yang terlalu lebay atau gimana, kok ya kalau saya nonton inpotaimen di tv-tv itu kok ya artis-artis ibukota abis lahiran caesar pada kinclong-kinclong aja besoknya dah langsung jumpa pers full make-up pula,  gak ada tuh kelihatan rasa sakit-sakitnya. Ini kok kebalikan banget ma saya, saya rasanya kok menderita sekali, boro-boro mau jalan, disuruh tidur miring ke kiri aja saya nyilu. Ini apa mereka dikasih anti nyeri yang setrong atau emang mereka aja yang kuat nahan sakit? Saya sampai protes sama dokternya, akhirnya anti nyeri saya yang awalnya dikasih tiap 12 jam di percepat, jadi tiap 8 jam! Itupun dalam 3 hari udah di hentikan karena kata dokternya gak boleh terlalu di pakai jangka panjang nanti berikut-berikutnya saya bakalan ketergantungan dan jadi lebih gak kuat nahan sakitnya, sedikit-sedikit sakit dikit aja pasti bakalan minum obat mulu (ya emang bener juga sih), tapi berhubung saya orangnya bandel begitu gak diresepin anti nyeri saya nyuruh suami beli sendiri di apotik :-)). Walaupun agak membantu tapi gak sepenuhnya hilang juga sih rasa sakitnya. Sisanya ditahan dengan meringis-meringis aja, saya di RS sampe 5 hari, pas pulang jalan masih sambil nyeret-nyeret kaki dan sedikit membungkuk, duh berasa jompo banget dah. 

Hari kedua pasca lahiran saya baru lepas kateter, tapi karena masih belum kuat turun dari tempat tidur jadinya saya dipakein diapers! Walupun berasa jijik pipis di diapers tapi tetap dipaksain juga abis pegimana saya gak kuat melangkah sampai kekamar mandi, mau digendong suami juga saya gak mau, luka operasinya masih berasa ke silet-silet gitu. Malamnya saya demam tinggi, menggigil kedinginan hebat, suami  panik dan langsung balurin semua badan saya pakai minyak kayu putih, sambil mijitin kaki saya, sementara saya demam tinggi si Samir juga lagi nangis jejeritan, ya tuhan lengkap sudah penderitaan kita malam itu, untungnya mama saya ikutan nginep di RS, jadinya suami pegang saya, mama pegang samir, dan untungnya lagi beberapa saat kemudian demam saya turun, hilang gitu aja tanpa di apa-apain. Jangan di tanya ya apa saya bisa langsung ngurusin Samir, mau ke kamar mandi aja masih di bantuin suami. Mau ngapa-ngapain semuanya harus dibantu orang lain. Mana si Samir sejak di RS rewelnya minta ampun, nangiiiiis terus dan nangisnya itu cenderung jejeritan gak jelas dan lama, yang ada saya tambah stress gak bisa saya gendong juga, biasanya dia cuman di taruh di tangan saya aja pas saya lagi rebahan, dilema lah pokoknya. Paling menderita pas mau pipis harus jalan kekamar mandi di bantu suami, pipisnya pun sambil berdiri karena gak bisa duduk yang nyebokin juga suami saya mana darah nifas saya kemana-mana, sampe yang pakein celana dalam abis pipis itu juga suami saya karena saya gak bisa jongkok, ditambah lagi saya kena konstipasi, saya gak BAB sejak operasi hari pertama sampe seminggu kemudian, setiap kekamar mandi ya suami saya yang nemenin saya ngeden di kamar mandi, duh suami aku padamu!!


Foto di atas adalah fotonya samir sewaktu baru di bawa pulang dari RS

Semua hal di atas masih di tambah lagi dengan keadaan samir yang nangis setiap saat, kita gak ngerti anaknya mau apa, udah dikasih susu, popoknya dah di ganti tapi masih aja nangis, apalagi dimalam hari, dan saya belum bisa gendong dia sambil jalan, paling diatas tempat tidur aja, lah anaknya tambah nangis. Lagi-lagi suami saya yang ambil alih semua, malam hari dia yang ngurusin Samir, siangnya baru gantian mama saya datang ke rumah untuk bantu ngurusin Samir biar papanya samir bisa istirahat. Karena semua hal di atas memicu datangnya “baby blues”, rasanya kok gak ada bahagia-bahagianya setelah melahirkan, yang ada penderitaan nahan sakit, dan ngadepin anak rewel. Mulai deh saya nangis-nangis gak jelas, bawaannya tiap hari pengen nangis aja, berasa capek kayak gak ada yang bantuin padahal ada loh cuman tetap aja rasanya sepi sendiri, merasa orang lain gak mengerti perasaan saya. Aneh ya, tapi ya gitu rasanya gak enak banget, disaat itulah saya merasa dukungan suami sangat besar,kalau waktu itu gak ada suami yang selalu menyemangati dan meneduhkan saya dengan kata-katanya mungkin saya sudah depresi berat kali ya. 

ujung-ujungnya pas teleponan sama mbak Emmy langsung curhat ini itu, masa mbak Emmy beberapa hari setelah lahiran caesar dah kuat aja, udah ke supermarket pula, lah saya kok masih di rumah berasa jompo banget, jalan aja susah apa kabar bawa mobil yak! Tapi dengan telponan sama mbak Em saya merasa terbantu, saya manfaatkan dong ya nanya ini itu ke beliau, secara kan dah pengalaman duluan, semua di sharing, akhirnya saya dapat banyak ilmu. Makasih ya mbak Emmy atas semua sarannya, sangat membantu sekali, jangan bosen-bosen ya kalau tiba-tiba saya telepon curhat lagi,hehe, gak mau lagi deh ngerasain hal kayak gini. Ada kali sebulan pasca melahirkan baru deh saya mulai ceria lagi, karena luka bekas operasi dah gak sakit, jalan udah ok, pokoknya samir udah bisa saya pegang full. 

Duh kalau di ingat-ingat masa 2 bulan kebelakang rasanya gak pengen di ulang lagi, takuut gak kuat menahan tekanan dan jadi depresi sendiri *edisi lebay*. Saya ingat banget waktu itu saya sampai bilang ke suami “pa, cukup sekali ini aja, aku trauma gak mau ngalamin kayak gini lagi, awas ya kalau kamu ngomong mau punya anak lagi!”, ahahah ya ampun bisa-bisanya ya saya ngomong kayak gitu astagfirllah padahal anak kan rezeki ya, gak boleh ngomong kayak gitu. Saat itu setiap saya nangis suami saya selalu ngomong “kita harus bersyukur anak kita lahir dengan sehat, selamat dan sempurna, coba liat orang lain belum tentu anak mereka lahir normal dan sempurna seperti anak kita, coba bayangkan gimana perasaan mereka, jadi cobalah pikirkan itu dan mencoba untuk bersyukur, anak rewel juga gak selamanya dia akan rewel terus kan” dan yup ada benernya juga semakin besar anaknya semakin berubah,nangisnya sih tetap ya tapi gak sebanyak waktu baru lahir. Para bu ibu yang baca tulisan saya ini pasti berpikir saya berlebihan ya dalam menghadapi hal ini, terlalu drama lah pokoknya tapi ya pegimana lagi itu yang saya rasakan, kelak jika ada rejeki saya di beri kepercayaan lagi oleh Allah swt untuk punya anak lagi semoga saya bisa lebih tangguh dan kuat ya, amiiin


#lihat mata panda mama dan papanya Samir

So, siapa bilang lahiran caesar itu gak sakit? Pengorbanan lahiran caesar nahan sakitnya pasca operasi menurut saya sama dengan lahiran normal. Jadi moral of the story dari pengalaman di atas adalah : mulai sekarang kalau mama saya ngomong gak mau ngebantah lagi, udah tau saya sakitnya melahirkan kayak apa,hehe 

Baiklah cukup sekian cerita drama pasca lahiran caesar keluarga abuter disini, bu ibu yang lain ada dramanya juga gak sih pasca lahiran?