Ujian Bahasa Italia Level B1

Sebagai seorang pendatang di sini, rasanya sudah merupakan kewajiban saya untuk bisa berbahasa Italia, agar dapat berbicara dengan baik dan menggunakan grammar yang benar maka saya diharuskan untuk ikut sekolah atau kursus disini, saya sengaja ambil kelas yang muridnya khusus perempuan semua dengan alasan biar lebih nyaman saja sih :-). Setelah hampir 1 tahun sekolah akhirnya saya ujian juga, ujiannya sendiri sudah dilaksanakan awal bulan lalu tapi baru sempat cerita sekarang. Sebagai informasi, level ujian dalam bahasa Italia itu terdiri dari : 

Level A1 = Beginner/elementary

Level A2 = Pre Intermediate

Level B1 = Intermediate

Level B2 = Upper Intermediate

Ujian A1 sudah saya lalukan beberapa bulan setelah mulai sekolah dan alhamdulillah lulus, ujian berikut seharusnya untuk level A2, namun mendekati satu bulan sebelum ujian dilaksanakan guru di sekolah saya menyarankan kalo sebaiknya langsung ambil ujian B1 saja, tentu gurunya bilang kayak gitu setelah melihat kemampuan muridnya yang pinter ini dong ya *tsaaah penitiin jilbab sambil kedip-kedip manja*. Beberapa murid yang lain disarankan tetap ambil ujian A2, tapi yang kelihatannya udah agak lancar ngomongnya di anjurkan langsung ambil ujian B1. Setelah berpikir keras *sambil bertapa duduk maju mundur* dan diskusi dengan cumamih walaupun sempat ragu akhirnya saya putuskan baeeeklaaah saya ambil ujian B1 kalaupun gagal tinggal ngulang lagi, masih ada ujian bulan desember nanti. 

Sesuai pengalaman saya materi ujian seperti biasa sama dengan tes bahasa asing lain yakni Listening, Reading,  Writing dan tentunya *si mimpi buruk* conversation Test :-P. Ujiannya juga digabung dengan beberapa sekolah bahasa yang lain. Untuk tes percakapan dilakukan dengan 2 orang penguji, pas masuk ruangan saya berasa kayak mau sidang skripsi deh. Untuk listening test lumayan bikin dahi mengkerut, abisnya yang ngomong cepet banget sih, untungnya di ulang 2 kali,hehe. 

Satu minggu sebelum ujian saya sudah uring-uringan, tanya kenapa? karena saya baru pulang liburan dari Romania dan berasa gak punya cukup waktu untuk belajar. * salah sendiri siapa suruh liburannya sebelum ujian?!*

Walaupun sempat gak yakin tapi begitu keluar hasilnya ternyata saya lulus loh! wohoo *joget sambil goyang patah-patah*. Harusnya minggu lalu sudah bisa ambil sertifikat tapi belum sempat saya ambil, bulan puasa panas pula males keluar (apasih maunya kemarin dingin males keluar sekarang panas juga sama aja) :-D.

Oya mau cerita sedikit, Bahasa Italia itu banyak sekali grammar-nya tuhaaan… β€’.β€’”, pusing pala berbie deh, mulai dari artikel yang ada feminim dan maskulin, preposition, possessive pronauns, past tense, future, irregular verb nya ampun-ampunan *sigh* dan berbagai gramatikal lainnya. 

Belum lagi PR dari sekolah yang tiap pertemuan ada aja, apalagi pas mau libur panjang, masya Allooooh…itu PR tebalnya udah satu buku sendiri *ini beneran!* tidurpun gak nyenyak gara-gara mikirin tugas pokoknya harus selesai abis liburan masuk itu tugasnya diperiksa loh satu persatu sama gurunya. 

Di dalam kelaspun selain gak bisa buka kamus setiap murid di tuntut untuk berbicara dalam bahasa Italia, gak boleh bicara dalam bahasa inggris, biasanya saya sih curi-curi kesempatan kalo mau ngomong ke teman yang lain dalam bahasa Inggris harus pake jurus bisik-bisik tetangga biar gak kedengaran gurunya, kalo sampai kedengaran (pinjam istilahnya Mrs muhandoko) bisa dapet tatapan tajam penuh intimidasi dari gurunya,hahaha becanda gak gitu juga kok, biasanya sih dimarahin doang terus suruh ngomong dalam bahasa Italia, gak boleh pake bahasa lain. Selebihnya sih tetap berusaha *sebenarnya terpaksa* berbahasa Italia di dalam kelas karena tidak semua murid bisa berbahasa Inggris. 

Saya sebenarnya bisa ngomong dalam bahasa italia tapi agak lambat karena ngomong sambil mikir grammar-nya *alesan ngeles aja*, giliran kalau harus ngomong cepat malah grammar-nya yang amburadul acak kadut walaupun pak suami tetap ngerti sih apa yang saya omongin (entah dia ngerti atau cuma di iya iyain aja sama dia,hahaha). 

Berikutnya tinggal lanjut sekolah lagi untuk bisa ambil ujian B2. Now it’s time to say S-E-M-A-N-G-A-T !!!

  

Advertisements

136 thoughts on “Ujian Bahasa Italia Level B1

  1. Waahhh, kamu sudah ujian ya. Selamaatt sudah lulus. Berarti persyaratan minimalnya B2 Adhya? Kalau disini setiap level ga diujikan. Jadi kalau aku mau ambil level yang lebih tinggi ya langsung ujian dilevel tersebut. Dan yang nguji ada departemennya sendiri dari pemerintah Belanda. Duhhh aku takuut nih 3 bulan lagi sekolahku selesai dan akhir tahun harus ujian (meskipun dikasih waktu sama pemerintah Belanda untuk ujian maksimal januari 2018). Mana ngomong belepotan lagi. Btw, kalau suamiku dan keluarga disini selalu ngoreksi Adhya kalau aku salah pengucapan maupun grammar. Jadi selalu dibetulkan sama mereka. Lumayan juga buat latihan mana yang benar dan salah.
    Semangaatt buat ujian selanjutnya

    Like

    1. ujian B2 itu maksimalnya deh mbak Den, asalkan udah B1 kayaknya juga dh cukup, makanya banyak temen2ku yang gak mau lanjut sekolah lagi. Tenang mbak Den, biasanya soal-soal latihan di sekolah lebih susah deh dari pada pas ujiannya (apa perasaan saya aja ya?hehe). mbak Den banyak yang bantu ada suami dan keluarganya jadi banyak yg bisa koreksi, pasti terbiasa, saya sebelum ujian was-was krn takut ujian percakapan itu, saya kurang terlatih ngomong krn biasanya cuman ngobrol dengan suami :-D. wah ternyata disana setiap level gak ada ujiannya ya?

      Like

      1. Aku tuh merasa kurang di listening sama speaking. Sama kayak kamu, ngomong lama soalnya mikir grammarnya haha. Tapi suka dibesarkan hati sama suami dan keluarga disini. Katanya untuk ukuran 5 bulan disini sudah okelah.
        Tingkatan ujian bahasa Belanda ada 4. A1, A2, B1, B2. A1 wajib dilakukan dikedutaan masing2 negara untuk mendapatkan visa tinggal. Nah, untuk memperpanjang visa tinggal minimal harus lulus A2 di Belanda. Aku sengaja ambil langsung B1 (atau mungkin langsung B2, lihat nanti gimana). Jadi ujian cuman sekali disini Adhya. Aku ada 6 bagian yang diujikan. Dan itu bisa dicicil tiap bagian. Ga harus sekaligus.

        Like

      2. berarti disini juga sama deh kayaknya maksimalnya sampe B2 aja,pernah denger kata guruku yg C1 dan C2 khusus utk orang Italianya sendiri (yang mau jadi guru bahasa italia). di italia tidak di wajibkan harus lulus A1 untuk dapat visa tinggal :-). mudah-mudahan ujiannya di akhir tahun nanti lancar ya mbak Den, bisa lulus langsung B2, tapi kalo gak lulus itu mah bisa ngulang kan ya mbak?maksimal berapa kali? banyak banget ujiannya sampe 6 bagian,apa aja tuh mbak?

        Like

      3. Kalo ga lulus ya wajib ngulang sampai lulus. Ngitungnya perbagian. Sampai berapa kalinya ga dibatasi, yang dibatasi adalah maksimal 3 tahun sejak waktu kedatangan. Jadi dalam waktu 3 tahun wajib lulus semua. Kalo ga lulus dalam waktu 3 tahun kena denda trus kalo ga lulus2 juga deportasi *katanya sih gitu
        Ujiannya : listening, speaking, reading, pengetahuan tentang Belanda, writing, dan ujian praktek dilapangan bikin portofolio tentang pekerjaan sebanyak 2 bidang. Mabuk darat laut udara Adhya haha. Amiiinn, thanks ya. Semangag buat imigran macam kita πŸ™‚

        Like

      4. alamak banyak banget sih ujiannya, pake ujian praktek juga, pengetahuan tentang belanda, berarti disana harus belajar semua ya, waduh itu sih buka mabuk darat lagi mbak den, repot bener yak :-D, btw kalo gak lulus juga bakalan di deportasi ngeri juga, susah kita ya jadi imigran, salam sesama imigran mbak *lah* πŸ˜›

        Like

  2. Selamat yaa sudah selesei ujian dah lega dong ya tinggal next class .. Namapun bukan bahasa ibu jadi wajarlah Adhya klo kita ngomong terbata2. Akupun juga kadang klo ngomong mesti mikir dulu ahahaha apalagi klo ngomong ama Bazyl. But practice makes perfect kaann ..

    Like

    1. makasih Nisa, sudah lega ilang satu beban di pundak. bahasa inggris aja msh belepotan ini suruh ujian bahasa italia pulak, untungnya lulus yak,hehe
      bener katamu Nis, sepertinya memang harus banyak praktek ngomong nih πŸ™‚

      Like

  3. selamat dulu ya dhy….

    heheheh jadi inget masa-masanya harus bikin peer dan segala persiapan menjelang ujian. biar keriting, masa-masa di sekolah ini harus dinikmati banget dhy. karena cepet banget lho tau-tau harus udah ujian lagi…

    saya beberapa kali dapet pasien orang italia dhy jadi tau dua nih, bon jorno dan mangiare hahahah

    salam
    /kayka

    Like

    1. ahahhaaha,,,top deh mbak Kayka ternyata bisa juga bahasa italia ;-). makasih ya mbak, bener banget satu tahun itu kok gak berasa ya, perasaan baru masuk sekolah,masih malu2 belom banyak temennya, eh tau2 udah ujian aja πŸ™‚

      Liked by 1 person

      1. hahaha adhy deh bisa ajaaa….

        beneran cepet lho dhy. belum lagi nanti suka mellow kalo kita ngadain perpisahan. sebel-sebel sama anak-anak tertentu juga jadi ilang deh heheheh

        salam
        /kayka

        Like

      1. ah masa sih mbak, saya kayaknya pernah liat postingannya mbak yayang dalam bahasa belanda, pas bacanya dalam hati saya mudah-mudahan bisa kayak mbak Yayang juga bikin postingan dalam bahasa italia,hehe

        Like

      2. Kalo ngomong aku lebih susah karena logat Sundanya medok banget, bicara pake bahasa Indonesia aja kadang ga lancar hahaha campur aduk dengan bahasa Sunda, dan biasanya orang langsung nebak, kamu dari Sunda ya. Kalo nulis yang pendak pendek karena sering latihan dari sekolah bikin surat.

        Like

      3. eh tapi beneran loh mbak yayang, orang sunda itu walaupun ngomong bahasa indonesia tapi logatnya itu loh sunda bangeet *ya iyalah*, saya pernah ketemu orang sunda di KBRI Roma begitu dia mulai ngomong saya langsung bilang “masnya orang sunda ya” trus dia kaget bilang ke saya “kok tau sih?” padahal mah semua orang juga kalo denger dia ngomong pasti bisa langsung nebak kalo dia orng sunda karena logatnya,hehe (maaf ya mbak ini bukan bermaksud menyinggu g orng sunda dengan logatnya) :-D, saya juga kalo ngomong bahasa indonesia logatnya logat orng timur loh πŸ™‚

        Like

      4. iya, tapi klo orang jawa ngomong bahasa belanda walaupun logat jawa nya medok tapi tetep enak di denger, nah giliran aku yang ngomong langsung terdiam , berusaha menyimak ngomong apa aku hahaha. Padahal secara darah, aku cuma punya seperempat darah sunda yang tiga perempatnya dari daerah lain, tapi aku bangga dari Sunda eh dari Indonesia, pokoknya hidup Indonesia!

        Like

      5. bener banget, pokoknya hidup indonesia! mau dari suku manapun tetap orang indonesia, aku cinta indonesia *lah trus kenapa kita nikahnya gk sama orng indonesia?! namanya juga jodoh ya* πŸ˜›

        Like

  4. selamat ya, mbak. B1 itu udah selevel sarjana bahasa asing di indonesia loh (bahasa2 eropa selain inggris). eh ada yg B1+ juga ding, atau B2a. kuliahnya 4 tahun hehe.

    Like

  5. wah sama dong, aku juga br abis kelar ujian level A2 3 minggu yg lalu dan seharusnya udh bs ambil sertifikatnya minggu kemaren cm karena masih butuh tanda tangan jadi di tunda sampai waktu yg tidak pasti :P..bulan september nanti juga aku masih bingung mau lanjut ke level B1 ato ga meskipun suamiku bilang terserah kamu. dan aku juga sekarang udh mulai di giatin lagi ngmong pake bhs italia sama suami setelah sekian lama berbhs inggris ria dan berbhs campur2 hehe, bahkan saking pengen bisanya sampe nonton kuis dan klo ga ngerti nanya suami ato oprek2 si mbah google translate :D. sebenernya aku juga bisa ngomong bhs italia dan kalo suami lg ngomong dgn keluarga atau temennya aku ngerti, cuma ada yg bikin aku msh agak bingung dgn pronomi personali org ke 3 dan verb reflexive dan mudah2an hasil ujiannya baik lah *finger cross* πŸ™‚

    Like

    1. yeay! ternyata mbak Wulan juga baru kelar ujian, selamat ya :-).
      sama mbak wulan, saya kalo denger mereka ngomong mengerti semua apa yang mereka omongin cuman giliran saya yang di suruh ngomong langsung mandek bingung gimana mau merangkai katanya,hehe
      kayaknya emang harus di giatin ya ngomong bahasa italianya abisnya kalo kelamaan di rmh dan suami tidak berbahasa italia ke kita malah lupa terus, salahkan suami :-P. semangat mbak wulan! btw kalo mau perpanjang permesso di sogiorno harus ada sertifikat B2 kh mbak?atau asal dh lulus A2 ja dh aman?

      Like

      1. seingetku waktu aku tanya ttg perpanjang carta di soggiorno, org questuranya hanya bilang untuk bawa carta di soggiorno yg sudah habis masa berlakunya aja utk re-new cuma aku kurang tau juga deh mesti bawa itu sertifikat atao ga karena mungkin beda peraturan antara di Roma dan Alessandria. tapi kalo aku kayanya ga diperpanjang deh soalnya niat mo pulang kampung dan stay di indonesia aja 2 taun lg, jd cukup 3 tahun aja tgl disini πŸ™‚
        kalo aku sih skrg udh bs dikit2 ngomong sm tmn atau keluarganya suamiku cuma paling ga bisa cepet2 ngomongnya kaya mereka tapi kalo lg ngomong,kata suamiku, gestur sama nadanya udh kaya org italia aja hahaha btw eh iya nih aku sekalian mo nanya sama mba adhya *sambil menyelam minum air maksudnya* hehe..level B1 samakah dengan level A2? atau ada sedikit perbedaan ttg apa gt?

        Like

      2. B1 lumayan banyak grammarnya mbak Wulan,tapi kalo udah bisa ngomong dikit2 gak masalah kok, tapi kata guruku B1 lebih banyak di tekankan ke oral,banyak ngomong gitu biar lebih lancar pas ujian percakapannya πŸ™‚
        eh jd kh mbak mau pulang?aku juga kayaknya jadi nih, tapi kemungkinan lebih cepat dari mbak wulan, nanti kita kontak2an ya mbak :-), kalo aja kita bisa bertukar informasi masalah birokrasi/pengurusan surat2 untuk ijin tinggal suami πŸ™‚

        Like

      3. Ooh gt. Jadi lebih di tekanin prakteknya ya? Secara waktu A1 dan A2 lbh banyak teori. Iya aku beneran mau pindah secara disini kan masih krisis dan di tempat suamiku kerja jg masa dpnnya ga pasti jd mending di indo aja walaupun ga lbh baik dr italia tp seenggaknya ada keluarga dan kesempatan yg lbh baik utk hidup dibanding disini (ini menurutku sm suamiku ya). Aku jg estimasinya ckp 3 taun disini krn nunggu properti suamiku terjual dl biar ada tabungan lbh pas tgl di indo hehehe..pasti dong kita kontak2an biar bs bagi info ttg ijin tgl suami2 kita yg wna itu πŸ˜€

        Kalo utk birokrasi dsb ttg wna kebeneran tmn kuliahku dl krj di perusahaan yg biasa ngurus ijin tgl wna di indonesia, mgkn aku bs mint tlg dia dn dia jg blg siap bantu

        Like

      4. bener banget, tinggal di indonesia walaupun gk lebih baik dari italia tapi setidaknya ada keluarga dan banyak kesempatan yg lebih baik untuk hidup dan masa depan yg lebih baik tentunya, krisis di sini bikin makin sulit ya mbak, masalah kita sepertinya sama mbak, sekarang saya juga lagi banyak cari2 informasi untuk ngurus2 ijin tinggal wna di sana,semoga gak banyak kendala ya. mbak wulan punya WA gak?kalo berkenan bisa kirim nmr WA nya di email saya adhya_sahib@yahoo.com πŸ™‚

        Like

      5. iya sih bener, ga ada kemajuan yg berarti jg di perekonomiannya makanya aku udah planning dr sekarang buat tgl di indonesia lg, soalnya takut klo italia ikutan bangkrut kaya yunani yg ada malah makin susah lg;(, lagian tgl di indonesia walaupun keluarga ga bisa bantu banyak dr segi finansial tp seenggaknya bs kasih saran dan bs bantu2 urus anak nantinya πŸ™‚
        klo urusan ijin tgl sih insya allah ga dipersulit selama suami kita yg wna itu taat hukum indonesia tp mudah2an juga jgn seribet ngurus dokumen ky waktu mau married dl hehehhe ..btw iya aku send no WA ku

        Like

    1. ahahaha,,,iya mereka tuh kalo ngomong logatnya kentel banget, apalagi ngobrol pake gestur tubuh semua bergerak seperti menjiwai banget pas lagi ngomong :)). Bahasa italia banyak banget grammarnya mungkin sama dengan bahasa eropa lainnya πŸ™‚

      Like

  6. Aaah Mbak hebat sekali bisa loncat ujian Mbak, selamat juga bisa lulus dengan nilai yang baik, buruan Mbak diambil sertifikatnya nanti bisa buat kenang-kenangan dan kebanggaan juga :hehe. Iya ya, memang kalau mau cepat berbahasa asing itu mesti banyak latihan, salah satunya di setiap kesempatan mesti menggunakan bahasa asing itu. Jadi saya lumayan mengertilah kenapa gurunya mewajibkan semua siswa berbahasa Italia :hehe.

    Semangat buat ujian selanjutnya, Mbak, semoga lulus dengan nilai terbaik! Kalau kita mau tanya-tanya soal bahasa Italia boleh dong ya :hihi.

    Like

  7. Selamay Adhya…dan tetap semangat yahhh! Duh gak kebayang belibet kali ya lidah pas ngomong! Tapi aku interest deh belajar bahasa apa aja tapi kalo ampe ada PR and ujiannya..errrrrr *hihi*

    Liked by 1 person

    1. yang puasa ada saya dan salah satu temen orng senegal muslim, sisanya ada di kelas yang lain orang bangladesh semua kebanyakan juga muslim tapi gak sekelas dengan saya πŸ™‚

      Like

      1. ah jangan ditanya disini masih lama bangeeeeet, sekarang baru jam 10.48, buka puasanya jam 9 malam *perjalanan msh panjang*, asiik sejam lagi pulang trus 2 jam lagi buka puasa

        Like

  8. Jadi sekarang udah bisa 3 bahasa donk. Bahasa indonesia, inggris, dan italy. Kebayang dah jerih payahnya untuk belajar. Moga2 bahasanya makin lancar trus sesekali ngajarin kita bahasa italy bukan ide yang buruk πŸ™‚

    Like

    1. ahahaha,, iya bener banget kalau native bikin bingung selain kayak kumur2 juga ngomongnya cepet banget untungnya di ulang 2 kalo,hehe
      salam kenal juga Sulung, terima kasih sudah mampir πŸ™‚

      Like

      1. lah saya juga grammar memang susah, kalo asal ngomong aja sih bisa, kayaknya harus lebih sering dengar percakapan dlm bahasa itu jadi lebih terbiasa dan yang penting lebih bNyak praktek bicara juga sih biar lebih lancar πŸ™‚

        Liked by 1 person

  9. Pantesan kupingku gatel, eh ternyata ada yg nyebut nyebut dimari. Hahaha πŸ˜€
    Mbak Dhya, FYI kalo di Indo sini goyang patah patah udah gak ngehits, yg lagi musim tuh goyang dumang :p
    Selamaat ya mbak Dhya, aku ngertinya cuman ti amo doank deh, eh bener bukan yaa? Hahah sok sokan tapi salah kan maluuu :))))
    Keren mbak, di kelas gak buka kamus ya? Aku dulu belajar bahasa asing dan gurunya galak, langsung stress, jatohnya jadi gak bisa bisa :/

    Like

    1. eh ini dia yang di tunggu2 sudah muncul,hahaha
      wah ternyaa goyang patah2 sudah gk ngehits ya, gila berarti lawakan saya udah jadul, bsk ganti goyang dumang deh :-P.
      eh itu bener kok Ti Amo, cieeee…suiit2 pasti sering bilang Ti Amo ke Mr muhandoko ya.
      di kelas gk bisa buka kamu loh, jadinya haris berusaha sendiri untuk mengerti *pakai ilmu telepati* apa yang di omongin gurunya. jadinya ala bisa krn terpaksa,jiiiaaaaa πŸ˜›

      Liked by 1 person

      1. Hahahaha.. ah rahasia dapur donk kalo bisik bisik ama Mr. Muhandoko bisikinnya apaan :p
        Kalo belajar bahasa kudu sering dipraktekin ya mbak. ilmuku udah ilang nih mbak, krn gk ada sparing partner buat latian convo. *halah, sok iyess yah aku* :p

        Like

      2. ahahaha,,,itu juga sih biasanya jadi lambat belajar krn gk ada partner buat latihan ngomongnya, di rmh juga suami saya gak ngomong pake bahasa italia jadinya saya gk banyak kemajuan juga,hadeeh. sok pede loncat level untungnya lulus yak,ahahahha.
        Penasaran bikis2 apa sih sama Mr. Muhandoko, bisik2 tetangga ya πŸ˜›

        Like

  10. Selamat ya, Adhya untuk kelulusannya..Pas udah nerima sertifikat ujian bahasanya pasti merasa senang, terharu, sekaligus bangga πŸ™‚ Jadi ingat pengalamanku sendiri yang udah “Berhubungan” selama 18 tahun dengan bahasa Jepang, tetapi baru dapat sertifikat level 2 kemampuan bahasa Jepang (Level no. 2 paling tinggi dalam ujian kemampuan bahasa Jepang) tahun lalu. Itu pun setelah 2 kali gak lulus πŸ˜€

    Like

    1. Terima kasih ya πŸ™‚
      wah 18 tahun lamanya,,,tapi akhirnya berbuah manis juga ya bisa dapat sertifikat level 2 yang paling tinggi pula, luar biasa, selamat juga ya;-), bahasa jepang susah gak ya? nanti ajarin aku bahasa jepang juga dong,hehe

      Like

    1. ahahaha,,,aku punya temen di kelas orng india cuman dia bisa bhs inggris jdnya ngobrol pake bhs jnggris,seringgnya minta ajarin bahasa india sama dia, lumayan kursus gratis ;-). teman2 kelas pun dari berbagai negara loh, multicultural banget, kalo denger masing2 dari mereka bicara dalam bahasa mereka sendiri berasa luar biasa :))

      Like

  11. Aaaad, asli kamu keren banget! Aku selalu amazed sama orang yang bs ngomong bahasa asing gitu deh.. apalagi selain inggris. Kereeeen gituh. Ehhh grazie! Udah taunya itu doang :””)))

    Like

    1. untung lulus yak,hahaha, kalo gak lulus ya ngulang lagi, sama deh kayak drimu kemaren pas ikutan ujian bahasa korea itu,yg listening refot bener ya yang ngomong cepet banget :))

      Like

      1. He he,siap adia,aku sebenarnya sering baca blog adia and beberapa blog lainnya,tapi ngak pernah berani kasih komen,terima kasih atas feedback hangatnya untuk komen pertamaku di blog mu ini :”).

        Like

    1. lumayan banyak grammar-nya sih, tapi gak terlalu sulit kalo rajin latihan ngomong, dan untugnya alfabetnya gak berbeda, kalo yang alfabetnya beda gitu kayaknya lebih susah deh πŸ™‚

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s