Kurangi Asupan Gulamu!

Cieee….dari judulnya aja udah meyakinkan banget ya (situ dokter!). Bukan ini bukan slogan-slogan iklan, cuma sekedar pengingat untuk diri sendiri. Sekedar cerita beberapa minggu yang lalu saat saya telepon Mama saya yang kebetulan baru pulang tur ziarah ke pulau jawa bareng teman-teman pengajiannya beliau mengeluh sedang sakit. Sakit flu plus demam, berselang minggu berikutnya saya telepon lagi ternyata masih sakit juga. Akan tetapi kali ini sakitnya berbeda, menurut pengakuan Mama saya ada luka di salah satu bagian tubuhnya dan menimbulkan rasa nyeri yang hebat. Begitu saya tanya katanya Mama sudah ke dokter dikasih obat salep dan obat untuk minum juga ada.

Berselang beberapa hari kemudian Mama saya bbm tanyain indikasi dari beberapa obat karena katanya kok lukanya gak sembuh-sembuh, sudah 2 minggu lebih bukannya membaik malah tambah parah, yang awalnya hanya berupa benjolan berbentuk kayak jerawat gitu sekarang malah sampe keluar darah (Mama mulai khawatir), karena saya curiga saya langsung inisiatif bilang ke Mama kalau besok pagi coba cek darah di lab (apa sih namanya itu yg cek kolesterol dkk itu loh) sekalian cek kadar gula darahnya juga dan benar saja apa yg saya curigai begitu hasil laboratorium keluar kadar LDL (kolesterol jahat) tinggi dan kadar gula darah puasa pun tinggi!. 

Lalu saya sarankan mama untuk bawa hasil lab nya ke dokter biar sekalian dilihat sama dokternya, dan yang saya hawatirkan benar terjadi Mama saya terkena Diabetes :-(. Di usia yang menurut saya masih muda (48 tahun muda gak sih?) sudah terkena diabetes. penyakit Diabetes ini turunan dari Oma saya yang sampe sekarangpun masih berjuang dengan sakit yang sama keluar masuk rumah sakit (mungkin karena sudah berumur juga kali ya), untungnya sekarang Mama sudah sehat cerah ceria kembali setelah di kasih obat diabetes luka sudah mulai mengering. 

Hal ini mulai menghawatirkan saya dan kakak saya, karena tau sendiri keturunan Diabetes memiliki resiko lebih besar untuk terkena Penyakit yang sama. Sebagai seseorang yang pernah berkecimpung di dunia per diabetesan (duileee bahasa gue), maksudnya saya pernah melakukan penelitian terkait dengan skripsi saya jaman Kuliah S1 dulu mengenai penyakit diabetes. Kurang lebih 6 bulan saya mondar mandir di rumah sakit ngitilin pasien-pasien diabetes, jelasin cara minum obat, wawancara pasien satu persatu tentang pola hidup yang kebanyakan berakhir dengan sesi curhatan mereka ke saya yang kalau saya ladenin terus bisa-bisa bakalan nginep di Rumah Sakit, gak pulang-pulang ke kosan. Saya merasa gagal karena tidak bisa menerapkan hal yang sama ke mama saya, harusnya sudah saya wanti-wanti  duluan ke Mama bagaimana pola hidup yang baik agar mengurangi resiko terkena penyakit yang sama dengan yang di derita oma saya. 

Nasi sudah menjadi bubur, sekarang bagaimana caranya untuk menjaga kadar gula darah Mama agar tetap stabil sehingga tidak menimbulkan komplikasi penyakit lainnya. Giliran saya sebagai salah satu keturunan diabetes yang harus mengubah pola hidup agar tidak terkena penyakit yang sama ( ngomong doang buktinya mana?!). 

Terakhir sebagai penutup mau kasih pesan spesial untuk Suami : Aku Mau Pulang! πŸ˜›

Advertisements

103 thoughts on “Kurangi Asupan Gulamu!

    1. kalo minum teh gak pake gula sama sekali kok rasanya aneh ya, semacam sayur tanpa garam gitu *eaaaakkkk,,,tapi memang sekarang sudah mencoba mengurangi, biasanya 2 sendok sekarang jadi satu sendok, mudah-mudahan makin lama makin berkurang:-D

      Like

  1. Baru aja tadi aku diskusi soal ini sama study partner ku pas lagi exam prep di biokemi. 😦 Dulu pas lagi di clinical stay di endocrinology department aku juga sempet liat beberapa patient dengan diabetes tipe I dan II. Cirkulasi darah menurun makanya luka jadi susah sembuhnya.
    Sebaiknya harus lebih sering olahraga + kurangin gula sebaiknya. You can do it! πŸ™‚

    Like

    1. iya bener Stephanie, kebanyakan pasien diabetes kalo punya luka sulit sembuh ya, sekarang gula sudah mulai dikurangi tapi olahraganya itu loh yang gak pernah *sama aja* πŸ˜€

      Like

    1. kita sama dong Azmi, berarti kita berdua memang harus berusaha keras agar jangan sampe terkena penyakit yang sama, suami2 kita sekarang jadi polisi makan di rmh, selalu di ingatkan misalnya minum teh masukin gula kebanyakan πŸ˜‰

      Liked by 1 person

  2. Pola makan kita emang udah salah sih dr kecil, nasi juga kan gula yakk… Tapi kalo gak makan nasi gak kenyang huuff. Aku lagi berusaha ngurangin nasi nih, diganti nasi merah sm ubi aja

    Like

    1. sama, kalo belum makan nasi kok rasanya gak kenyang ya, mau ikutan makan masi merah dan ubi tapi enak gak ya? (katanya mau rubah pola hidup, gak usah pikirin enak apa gak yang penting sehat πŸ˜› )

      Like

  3. Aku juga ada keturunan diabetes dr pihak alm. ayah.. beliau meninggalnya juga krn diabetes yg sudah komplikasi kemana mana..
    Tp bandel niih, suka banget makan yg manis manis

    Like

  4. Mengurangi gula bukan hanya ngak makan yang manis manis aja, orang yang terkena gula malah tetap minum manis namun kadarnya sedikit kalau sudah kena gula parah harus menghindari semua yang ada unsur gula bahkan nasi putih…

    Like

    1. iya Mbak Ria,mamaku sekarang makan nasi sehari hanya satu kali aja, dengan porsi yang sedikit, menjaga kadar gula darah agar tetap stabil harus dilakukan perubahan baik itu dari pola hidup dan pola makannya juga πŸ™‚

      Liked by 1 person

      1. iya katanya harus nasi yg udah dari kemarin lebih bagus dari pada nasi yang baru dimasak, ternyata bener ya kayak gitu, omaku gak suka nasi merah biasanya sekarang di ganti ubi

        Like

  5. Aku dan suamiku gak punya keturunan diabetes, cuma tetep mmg perlu banget jaga asupan gula jangan berlebihan ya. Kadang gak sadar, apa yang dimakan dan diminum semua mengandung gula yang kalo ditotal-total entah udah jadi berapa sendok tuh… Itu belum dengan makanan lainnya yang bukan gula tapi mengandung glukosa tinggi…

    Like

  6. Semoga mamanya Adhya cepat sembuh ya πŸ™‚ Di keluargaku, Bunda aka mama aku juga sudah terkena diabetes sejak 20 tahun yang lalu. Dan itu pun ketahuan diabetesnya secara kebetulan saja karena waktu itu Bunda check up dengan menggunakan fasilitas asuransi kantor Ayah…Aku juga udah diwanti-wanti agar jangan terlalu banyak minum or makan makanan manis sih πŸ™‚ Tp sampe sekarang belum bisa mengurangi nih secara aku suka banget manis 😦

    Like

    1. iya nih mengurangi yang manis-manis kok susah ya :(, kebanyakan pasien diabetes itu gak tau kalo dia kena diabetes, taunya pas lagi cek darah aja atau biasanya malah tiba2 pingsan krn gula darah yg tinggi makanya dibawa ke RS baru tau kalo gula darahnya tinggi, kebanyakan kasus di tempatku seperti itu mbak πŸ™‚

      Like

  7. hai mbak, salam kenal πŸ˜‰
    suami dan keluarga suami sukaa banget sama gula. sampe serem sendiri kalo dibikin teh sama nenek. kadar manisnya ngalah-ngalahin kadar kemanisan saya … hahaha narsis akut :))) terimakasih sudah mengingatkan. memang, pola hidup kita yang harus dirubah πŸ˜‰

    Like

    1. hai salam kenal juga, panggilnya siapa nih? mrs muhandoko? terima kasih sudah mampir ya:-).
      waduh bikin teh kemanisan ya, harus hati2 mending mulai dikurangi aja *sok tau*, sekarang saya baru mulai mengurangi sendok gula kedalam teh,pelan2 mudah-mudahan bisa sampe gak masukin gula sama sekali (enak gak ya rasanya) πŸ˜€

      Liked by 1 person

      1. Just call me Nana πŸ˜‰ saya pernah ganti gula dengan dia**tasol. gak tau, ngefek apa gak. cuma antisipasi aja. dan kalo teh, enak kok mbak kalo tanpa gula. saya udah mulai beberapa kali nyoba no sugar at all pas bikin teh. *bahasakuuu* :)))
        mungkin bukan cuma gula ya? nasi putih juga resiko ya ?

        Like

      2. iya nasi putih juga beresiko Mbak Nana, Omaku sejak terkena diabetes memang konsumsi nasi putihnya dibatasi sekali oleh dokter, tapi biasanya bandel malah tetap aja dimakan :-D, mamaku juga kemarin2 sebelum kena diabetes coba minum susu diabetasol tapi mungkin krn pola makannya juga yang mempengaruhi sehingga tetap aja kena diabetes

        Liked by 1 person

  8. Icha juga punya keturunan diabetes dari ayah dan nenek, Mbak. Almarhum ayah dulu jaga banget kadar gulanya, makan nasi merah sebagai pengganti nasi putih.

    Seharusnya kita emg jaga pola makan utk menghindari terkena diabetes jg, tp ntah knpa makanan yg mengandung byk kadar glukosa itu kdg susah utk dihindari. But your post is such a reminder for me. Thanks, Mbak Adhiya 😊

    Like

    1. sama2, kita saling mengingatkan. emang bener menghindari makanan yg banyak kadar glukosanya itu loh susah :(,kalo belum makan nasi rasanya belum kenyang, mau minum teh gak pale gula kok ya gak enak ya (ya udah ku minum air putih hangat aja deh πŸ˜€ ).

      Liked by 1 person

  9. Aku setuju sama komentar Ria, diabetes bukan hanya urusan gula berbentuk gula yg kita kenal, tapi gula secara umum (termasuk karbohidrat=gula kompleks).
    Ibuku (64 tahun) kena diabetes juga, dan penyakitnya sukses dikendalikan pakai obat-obatan dan perubahan diet (pola makan). Sayangnya bibiku yg seumuran ibuku tidak mampu bertahan, akhirnya meninggal setelah amputasi beberapa jari kaki karena sudah parah sakitnya.
    Aku bilang sukses dikendalikan (bukan sembuh), karena penyakit ini bisa balik lagi kalo pola diet kita tidak tepat. Ini kejadian di ibuku juga. Disiplin adalah kuncinya.
    Semoga ibumu sembuh dan bisa mengendalikan diabetesnya ya..

    Like

    1. diabetes sih gak mungkin sembuh setau saya mbak Em, paling menjaga agar kadar gula darah tetap stabil biar gak ada komplikasi penyakit lainnya, Oma ku juga sampe sekarang sering keluar masuk RS karena pingsan/lemas gara2 kadar gula tiba2 tinggi, tapi alhamdulillah gak sampe ada yg diamputasi, selalu di ingatkan jgn sampe ada luka di bagian tubuh krn akan sulit sembuhnya kebanyakan malah membusuk makanya harus di amputasi

      Like

      1. Diabetes emg rata2 keturunan dan kebanyakan org sini suka mkn manis2 trmasuk teh manis.
        Makanya aq skrg krangin bgt minum manis,makan diluar aja pesennya teh tawar.. *alibi biar hemat,soalnya teh tawar itu gratis hahahahaa

        Like

  10. Ad, menohok nih.. secara aku pecinta nasi dan doyan banget manis2. Bapakku almarhum divonis diabetes umur 46, terus 6 tahun kemudian komplikasi ke gagal ginjal.. sebagai keturunan orang diabetes harusnya aku sadar.. tp kok susah bgt ya komitnya ngurangi gula :'((. Thanks tulisannya ya Aaaaad..

    Like

    1. Ayo Dila kita sesama keturunan diabetes harus semangat mulai merubah pola makan dan rajin olahraga (yg ngomong malah gak pernah olahraga πŸ˜€ ), wah masih muda juga ya Alm ayahnya waktu di vonis diabetes, makanya aku bilang ke mama agar jaga kadar gula darah tetap stabil biar gak komplikasi ke ginjal dll, klo sudah komplikasi bisa parah itu, semoga kita tetap sehat ya dil πŸ™‚

      Liked by 1 person

      1. Aamin Adia, aku tuh sebenernya udah mulai gaya idup sehat beberapa taun lalu.. tp susahnya tuh jaga konsistensi hadeeeehhh. Semoga bs belajar dari keluarga terdekat kita ya Aaaad πŸ˜‰

        Like

    1. amin,makasih mbak Deny, mudah-mudahan hobi olahraga lari mbak deny dan suami menular ke aku juga biar jadi rajin olahraha untuk menjaga keseimbangan metabolisme tubuh πŸ˜€

      Like

  11. Aku bacanya, kurangi asupan galaumu ahahaha… Btw, aku selalu mengurangi minum manis sebisa mungkin dengan cara misal minum kopi pait, teh pait, mengulangi asupan gula di masakan,dll. Sebisa mungkin yang aku kurangin, kurangin pasti πŸ˜€

    Like

  12. Duh, Aku suka ngonsumsi Gula mbak, ya hasilnya ya gitu, kalau luka sembuhnya lama :’ emang harus dikurangi banget mbak konsumsi gulanya :’ tapi aku suka maniiiiissssss *serba salah

    Like

    1. waduh serba salah juga ya, ayo mumpung masih muda kita sama2 berusaha agar hidup tetap sehat, kalo sudah sakit kan malah kita gak bisa lagi makan yg enak2, semuanya jadi serba terlarang

      Like

      1. Iya serba salah banget sih sebenernya ._.
        Nah, ini ajakan yang bagus :)) ayoo mbak, kita rawat diri supaya tetep sehat πŸ˜€ bener banget, kalau nggak sehat, apa-apa dibatasin :’ sedih

        Like

  13. Ah, baca ini jadi inget kalo keluarga kami ada keturunan gula, dan satu pamanku pergi karena penyakit ini. Sedih. Sepertinya penyakit diabetes paling tinggi tingkatannya di Indonesia, kalo gak salah ingat dan salah baca di sebuah artikel di internet.
    Ini post jadi pengingat yang bagus. Thanks God, sebulan lalu habis check darah, kadar gula dan kolestrol jahat masih di batas normal walaupun sama dokter disuruh kecilkan lingkar perut. πŸ˜₯
    Apapun itu, mari sama2 jaga kesehatan.
    Let’s keep the healthy life style. *optimis* πŸ™‚

    Like

      1. Emang dengar kata olahraga asa jadi tambah malas yakssss, aku biasanya nyebutnya dance-dance lucu. Lagian kerjaan aku banyak juga ngulinya sih, setiap hari mesti ada jalannya, jadi mungkin terbantu. Entahlah. Amen, tetap sehat.

        Like

  14. semoga mamanya cepet sembuh ya dhy dan bisa segera mudik juga. kebayang gak enak bodinya klo ada yang sakit sementara gak bisa secepat itu juga bisa mudik…

    ngomong-ngomong soal diabetes dhy, tidak hanya asupan makanan aja yang harus diperhatikan tapi juga menjaga agar tidak stress berlebihan plus harus banyak bergerak. penelitian terakhir disini kelamaan duduk juga bisa jadi pemicu diabetes, kanker dan serangan jantung. hal lain olahraga yang diforsir setelah jam kerja ternyata gak memberi efek positif. judulnya lebih baik kegiatan apapun secara teratur diselingi dengan bergerak.

    salam
    /kayka

    Like

    1. informasinya bermanfaat sekali mbak Kayka,mama saya memang kegiatan sehari-harinya kebanyakan duduk di meja, dan memang benar saya pernah denger stress juga bisa jadi pemicu meningkatnya kadar gula darah.

      Liked by 1 person

      1. sama-sama dhy.

        untuk terapi diabetesnya mama adhy pake tablet gitu dulu apa langsung insulin kah?

        btw diatas 40 memang harus hati-hati soal kesehatan #sambilnunjukdirisendiri. mamanya adhy kelahiran 67 ya, saya 68 πŸ˜‰

        salam
        /kakya

        Like

      2. masih di kasih obat oral mbak mungkin karena baru, kalo oma saya sekarang sudah dikasih insulin.
        Ternyata mbak kayka hampir seumuran dengan mama saya *sungkem cium tangan mbak kayka* :-D, mama saya nikah mudah jadinya umur segitu saya dan kakak saya udah gede aja. mba kayka dengan usia sekarang ada kiat2 khusus gak mbak untuk tetap jaga kesehatan biar gak terkena penyakit2 macam diabetes, hipertensi dll, soalnya mama saya juga penderita hipertensi 😦

        Like

      3. hehhe adhy deh gak perlu pake sungkem-sungkem. umurnya aja yang segitu tapi tetep deh didalem hati serasa 20-

        soal menjaga kesehatan buat saya sendiri masih peer utama dhy. seperti umumnya orang kita saya suka makan enak tapi males bener yang namanya olahraga. mana diatas 40 harus jaga timbangan untuk menjaga kadar gula. juga mengurangi makanan berlemak dan asupan nasi. bisa diganti kentang atau pasta.

        oh ya ampir lupa diabetes, darah tinggi dan serangan jantung itu satu paket… salah satu efek diabetes penyempitan pembuluh darah, akibatnya jantung harus bekerja keras dan bikin tekanan darah kadi tinggi. ujung-ujungnya klo gak diwaspadai stroke dan teman-temannya…

        salam
        /kayka

        Like

      4. iya biasanya komplikasi diabetes ya satu paketan itu, yang saya takutkan adalah komplikasi gagal ginjal krn kadar gula yg terlalu tinggi ya? jadi harus di jaga kadar gula agar tetap stabil, terima kasih penjelasannya mbak Kayka, sangat bermanfaat sekali πŸ™‚

        Liked by 1 person

  15. Setuju. Aku juga mengurangi gula banget. Walaupun di keluarga memang nggak ada riwayat penyakit gula (untungnya), tetapi bukan berarti bebas risiko kan ya, hehe. Makan nasi pun aku batasi karena gula di dalam nasi juga lumayan lho kadarnya…

    Like

  16. Wew, sebagai sesama keturunan diabetes, ini juga jadi alarm nih buat saya, apalagi sekarang pola makan masih berantakan. Iya sih, dari pengalaman nenek saya, kunci pengendalian diabetes itu dengan pola makan dan olahraga yang dijaga banget-banget, tidak boleh makan sembarangan, terus asupan gula dan karbohidrat sederhana (glufruklak) dijaga dan diganti dengan karbohidrat kompleks. Penyakit degeneratif seperti diabetes ini memang tidak bisa disembuhkan, tapi dapat dikendalikan, cuma itu, mesti ketat… :hehe.

    Like

    1. wah sesama keturunan diabetes nih, pengen jaga pola makan tapi paling2 semangat di awal aja, abis itu sudah gak konsisten lagi. oya oma saya juga sudah jarang makan nasi biasanya diganti pake ubi, rajin minum obat dan kontrol gula darah secara teratur, alhamdulillah sampai sekarang tidak ada komplikasi dan betul banget kata Mas Gara kalau diabetes itu tidak dapat disembuhkan tapi dapat dikendalikan agar meminimalisir komplikasi ke penyakit lainnya πŸ˜‰

      Liked by 1 person

  17. Semoga mamanya cepat sembuh.
    Sebaiknya memang harus mengurangi banyak asupan gula.
    Saya sampai berusaha makan nasi cuma sekali siang hari saja untuk mengurangi gula. Disamping itu saya suka makan yang pahit, seperti pare, daun pepaya muda dan bunga pepaya.

    Like

    1. amiiin, nah itu dia saya gak suka kalo makanannya pahit2 macam pare dan daun pepaya, mama saya malah kebalikannya tapi ya kena juga, memang banyak faktor pendukung yg bisa bikin kena penyakit ini. mudah-mudahan kita semua tetap sehat ya. semangat ngurangin asupan gula! πŸ˜‰

      Like

  18. mama masih muda lho Adhya.., sudah punya mantu umur segini..
    iya emang susah juga buat aku nih .. masih suka makan manis, kl gula buat minuman sih aku udah pake non sweetener .., tapi masih suka makan kue2 he..he..

    Like

    1. iya masih muda, soalnya mama nikah lumayan muda, umur segitu anaknya udah seumuran saya ( 26 tahun) πŸ˜€
      memang sulit ya mengurangi asupan gula dari makanan, harus dipaksa biar konsisten πŸ˜‰

      Like

    1. iya biasanya orang diabetes kalo punya luke memang sulit sembuh,makanya harus dijaga agar jangan sampe punya luka, kebanyakan luka di jari kali yang gak sembuh malah membusuk jadinya harus di amputasi

      Like

  19. Muda dongs, Mbaaak.. Mama ku aja umurnya 53 tahun πŸ˜€

    Aku pribadi justru jarang konsumsi gula-gulaan, Mbak.. Selain parno kenak diabetes, ada faktor turunan jugak dari Nenek.. Uda gitu sekarang mulai ganti ke beras merah.. Pokoknya mulai berubah total lah.. 😦

    Semoga Mama Mbak selalu sehat yah.. Jangan sampek kadar gulanya meninggi.. Aamiiin..

    Like

    1. amin amiiin terima kasih doanya Beby, iya nib mulai sekarang harus jaga makan apalagi punya faktor keturunan begitu berarti punya resiko yg lebih besar, mudah-mudahan kita semua tetap sehat selalu ya Beby ;-), btw iya nih katanya mamaku masih muda, soalnya nikah muda jadi umur segitu anak2nya udah gede, kakaku aja umurnya udah 27 tahun πŸ˜€

      Like

  20. Usia 48 tahun itu masih muda banget…
    turut bersedih dengan keadaan mama. Ibuku juga kena diabetes dan sudah termasuk parah, obatnya ber-jubel, gak bisa telat makan dan gak bisa terlalu capek. Aku jadi tahu banget pas menemani beliau baru-baru ini. Semoga mama Adhya lebih sehat dan tidak semakin parah. Jangan terlalu capek dan selalu tepat makan…Dan semoga segera pulang kampung ya.. *virtual hugs*

    Like

    1. makasih mbak Indah, mudah-mudahan kita semua selalu diberikan kesehatan, dan mudah-mudahan mamanya mbak Indah juga tetap konsisten jaga pola makan dll agar kadar gula darah tetap normal sehingga gak banyak komplikasi yg timbul akibat kadar gula darah yg tidak stabil *virtual hugs juga* πŸ˜€

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s