Arsip Tag: bule tinggal di indonesia

5 Alasan Kenapa Bule Suka Tinggal Di Indonesia

Disclaimer : Tulisan ini hanya pendapat pribadi dari suami saya saja ya, yang kurang lebih sudah 3 tahun tinggal di Indonesia. Kalau ada bule-bule lain yang berpendapat berbeda ya silahkan😉

Kemaren saya sempat tanya ke Suami kira-kira alasan apa yang bikin dia betah tinggal di Indonesia, trus dia menjawab dengan muka datar “siapa yang betah tinggal disini”, WHAT?! jujur amat sih bang, bohong dikit napa. Ya sudah deh kalau begitu pertanyaannya diganti : menurut ngana hal apa saja yang bikin orang bule suka tinggal di Indonesia? (lah,sama aja), berikut penjelasan dari Bule Romania ini :

1. Orang Indonesia Ramah

Menurut Suami, orang Indonesia itu murah senyum, ketemu dimana saja pasti senyum dan menyapa, pergi ke acara manapun pasti ada saja orang (selain minta foto bareng cencunya…) yang langsung duduk disamping dia terus ngajakin ngobrol (antara ramah dan kepo beda tipis ya,hehe), jadi dia gak usah takut bakalan bosen di tempat acara, dia sering banget loh di undang ke acara nikahan, akikahan, tahlilan, dll, biasanya dia pergi sendiri karena saya harus jagain Samir di rumah, kalau bawa anak kecil ke acara gitu anaknya cepat bosan dan rewel jadi mendingan kami nunggu aja di rumah, selain saya juga harus standby di Apotek ya karena kalau ada pasien konsultasi obat harus sama saya juga.

2. Sangat Kekeluargaan

Menurut Dia, di Indonesia ikatan antara keluarga sangat kuat, kita sering banget ngadain acara kumpul keluarga dan hampir semua anggota keluarga selalu datang. Misal ada acara di rumah, banyak yang bantu-bantu nyiapin ini itu jadinya kita sebagai yang punya acara gak terlalu repot. Biasanya di rumah tante lagi ada masak sesuatu misal berlebih pasti di anter ke rumah kita. Hampir gak pernah merasa kesepian, selalu saja ada yang datang berkunjung ke rumah (walaupun awal-awal dulu dia merasa risih atau gak nyaman, sekarang sudah terbiasa).

3. Hidup Lebih Santai

Menurut pengamatan Dia lagi nih, kehidupan disini, maksudnya di Ternate pada khususnya lebih santai, gak diburu-buru waktu, lebih bebas, dunia perkantoran juga santai, peraturan gak ketat seperti di tempat dia kerja dulu yang mana selama kerja gak bisa pegang hp, bisanya cuma saat jam istirahat aja (duh ini antara santai dan tidak disiplin juga beda tipis ya,hahaha). Kata Dia lagi disini jika kita bikin kesalahan dalam hal kerjaan lebih bisa ditoleransi dan mudah di maafkan. Hal ini juga yang menurut dia kenapa orang Indonesia jadi murah senyum karena kehidupan disini serasa tanpa beban.

4. Mudah Cari Makanan Setiap Saat

Urusan perut tetep ya…hahaha. Menurut dia disini kalau mau makan dimana saja dan jam berapa saja pasti bisa, makan siang lebih awal di restoran oke atau mau makan tengah malam juga gampang, tinggal ke jalan raya pasti banyak yang jualan makanan tengah malam macam nasi goreng, ketoprak, martabak, dll. Super sekali! Kalau di yurop mana ada yang kayak gini😁 (pantesan ya orang heropah pada kurus-kurus, mereka gak pernah makan martabak tengah malam kali ye). Pokoknya mau makan apa aja gampang, mau pergi beli juga gak jauh, atau pesan antar juga bisa.

5. Cuaca

Ini bukan karena dia gak suka musim dingin ya, dia suka banget malah sama musim dingin, kata dia di Ternate pada khususnya Panaaas banget coy! menurut ngana? ya iyalah panas sini Indonesia Timur bro! orang Cina kalo kesini juga itam kali😂.

Akan tetapi yang bikin dia seneng dengan musim panas sepanjang tahun ini karena dia gak usah repot harus punya baju 4 musim, disini kalaupun lagi musim hujan tetap aja berasa panas kata dia. Selama tinggal di Indonesia hanya bermodal pakai kaos, celana pendek dan sendal sudah deh, sepanjang tahun musimnya sama jadi gak repot gonta ganti baju setiap musim berganti,ye kan

Sekian 5 alasan kenapa Bule Romania ini suka tinggal di Indonesia. Satu alasan yang pasti kenapa dia betah tinggal disini ya karena istrinya orang Indonesia, mau gak mau harus betah😁. Btw, saya sempat tanya ke dia beberapa opsi misalnya kenapa dia tidak bilang kalo biaya hidup di indonesia lebih murah? kemudian dia menjawab masih dengan wajah datarnya :”memang biaya hidup disini lebih murah tapi gajinya juga kecil, jadi ya sama saja”, ok baiklah cukup sekian dan terima kasih sudah membaca😉

7 Culture Shock Bule di Indonesia

Ini tulisan udah lama banget nangkring di draf dan gak pernah terselesaikan, mumpung lagi pengen nulis sebaiknya di selesaikan aja tulisan ini biar ada postingan baru di blog.

Jadi ceritanya, duluuuuu banget waktu awal-awal ke Indonesia suamiku sering di kejutkan dengan beberapa hal yang merupakan kebiasaan masyarakat di Indonesia tapi menurut dia tidak biasa (kalo sekarang sih dia dah bisa ngerti lah, secara udah lama tinggal di mari, hehe) sebagai contoh :

1. Mandi

Setiap ke indonesia saat kami akan keluar rumah, saya selalu bilang ke suami untuk mandi terlebih dahulu, biasanya sih nurut langsung mandi, tapi setelah beberapa kali saya selalu menekankan hal tersebut setiap mau keluar harus mandi lama2 dia jengah juga dan tanya ke saya “apakah badan saya bau?kenapa kamu selalu menyuruh saya untuk mandi? dan berujung pada perasaan tersinggung, hadeeh…
padahal kan di Indonesia kebiasaan untuk mandi sebelum keluar rumah itu biasa tapi di negaramya mungkin gak seperti itu, yang belakangan saya juga ngerti pas tinggal di yurop eke jarang mandi juga sih, pas mau keluar rumah gitu paling cuman ganti baju aja, tapi pas musim dingin doang, pas summer rajin kok mandinya :-P. kata dia kalau ada orang yang nyuruh dia mandi berarti badannya bau 😀

2. Tamu

kalau di indonesia biasa lah ya orang datang ke rumah tanpa pemberitahuan terlebih dahulu terutama keluarga dekat ya kita santai aja,tapi menurut dia aneh! orang mau datang ke rumah harusnya telepon dulu (sok sibuk banget sih laki gua ini), apalagi biasa kan sodara ada yang datang dari jauh terus harus nginep tanpa pemberitahuan terlebih dulu, jadinya dia merasa tak nyaman, yang pusing siapa lagi kalau bukan saya seorang, sigh….

3. Silaturahmi Dengan Keluarga

Setelah menikah di tempat saya ada kebiasaan untuk datang ke rumah saudara yang di tuakan oleh orang tua saya, istilahnya bertamu sekalian mengenalkan suami dengan keluarga besar lebih dekat. Eh tapi masalahnya yang di anggap dituakan itu biasanya entah bapaknya atau ibunya sodara sepupunya papa atau mama saya yang menurut suami itu sudah bukan keluarga dekat, kadang perginya ke rumah Om (sepupu nya papa) atau ke tempat Om ( sepupu nya mama) atau ke tempat Nenek (saudara nenek saya kan juga saya panggil nenek kan) lalu suami bertanya “nenek kamu ada berapa? kenapa banyak sekali nenek 😀

4. Jumlah Undangan Perkawinan

Sewaktu akan menikah saat saya bilang jumlah tamu yang akan di undang melebihi 500 orang suami langsung kaget, dia bilang “kamu mau undang orang satu provinsi?!”, Karena ngundang orang sekampung sudah pasti, hehe

5. Kebiasaan sibuk dengan Handphone

Kata dia orang di indonesia hobinya sibuk dengan hpnya sendiri, ada tamu di rumah ataupun lagi ngobrol dengan orang lain bukannya menatap wajah lawan bicara malah sibuk dengan hp mereka sendiri, menurut dia kelakuan kayak gitu tandanya gak menghormati tamunya. Yang menurut saya gak semua orang kayak gitu, buktinya akyuu yang tidak punya medsos ini, buka HP cuma buat maen game atau nonton youtube, hehe

6. Uang kertas lecek

Kata dia orang indonesia (sebenarnya sih bukan orang indonesia lebih spesifiknya orang di kota Ternate) punya kebiasaan uang kertas selalu di remas2 dulu setelah itu langsung masuk kantong, maksud dia bikin uang kertas jadi jelek dan kusut gitu (ya elah bang, kalau kusut tinggal di setrika aja kale). Dia merasa heran kenapa uang kertas gak langsung di simpan dengan rapi di dalam dompet, menurut ngana? Mana gua tau ya, mungkin itu kebiasaan orang-orang tertentu kali, sepertinya dia hanya melihat segelintir orang yang melakukan hal seperti itu tapi langsung mengeneralisasi (gila bahasa gua macam ngerti aja apa maksudnya) kalau semua orang ternate kayak gitu.

7. Makan

Orang indonesia saat lagi makan kemudian ada orang yang nyamperin pasti langsung kita tawarin makan kan, misal contoh kalimatnya : “eh mari makan/ makan makan/ makan yuk” pokoknya mirip-mirip kayak gitu deh kalimatnya. Hal itu aneh menurut suami saya, kenapa harus selalu ngajakin orang makan? Kalau situ lagi makan ya lanjut aja makan, perkara tuh orang mau ikut makan juga pasti dia ambil sendiri makanan di atas meja. Begicuuu kata dia, ih dia gak tau ya kita orang indonesia kan selalu menjunjung tinggi asas pantang nyoba kalau belum di tawarin,hehe

Masih banyak sih culture shock nya Suami waktu baru awal-awal ke Indonesia, tapi yang saya inget kurang lebih beberapa poin di atas itu. Menurut saya jangankan beda benua, yang kita orang indonesia beda pulau aja juga banyak culture shock nya. Saya ingat banget tuh dulu waktu awal kuliah di Yogyakarta, saya punya teman orang Sumatra dan Jawa yang setiap saya ngomong mereka selalu mikir kalau saya lagi berantem, hahaha katanya intonasi suara saya selalu meninggi padahal menurut saya biasa aja, maklum yeee orang timur ngomong agak keras dikit, hehe

Btw kalian juga pernah ngalamin culture shock gak?

Adaptasi Bule di Indonesia

  
Sejak memutuskan pindah ke Indonesia tentunya ada beberapa hal yang menjadi perhatian saya yakni adaptasi suami untuk tinggal disini. Harapanya sih bisa cepat beradaptasi ya tapi namapun segala sesuatu butuh proses jadi dijalani aja. Berikut beberapa adaptasi yang harus di alami suami bule selama tinggal di indonesia. 

1. Makanan

Karena sebelum menikah kami pacaran cukup lama, kurang lebih 5 tahun jadi dia sering bolak-balik ke Indonesia maka bisa dibilang untuk adaptasi makan tidak terlalu sulit lah ya, apapun di makan sama dia, untuk makanan Indonesia dia udah terbiasa, bahkan  untuk makan cabe pun dia udah jago bener, kadang makanan dia lebih pedes dari punya saya. Tapi untuk makanan tradisional khas daerah tertentu biasanya jarang saya cobain ke dia karena takut dia gak suka, misalnya disini makanan khasnya kan Sagu sama Papeda, kalo saya kasih makan papeda nanti dikiranya saya kasih makan Lem lagi,hehe. Pernah waktu ke makassar nyobain coto makassar dan katanya enak :-).

2. Cuaca

sudah tahu kan kalo cuaca di Indonesia ini panasnya hampir sepanjang tahun, paling ujan dikit-dikit selebihnya panas terus, belum lagi humidity nya tinggi juga. Jadilah AC di kamar On setiap saat *menatap nanar pada tagihan listrik*, tapi untungnya makin kesini dia makin terbiasa dengan panasnya Indonesia (timur), so far so good lah. 

3. Penyakit

Seperti yang pernah saya bahas di postingan sebelumnya tentang penyakit andalan suami (dibaca: diare) sejak pindah kesini maka dia udah mulai nerimo kalau perutnya kadang udah mulai mules-mules setelah jajan sembarangan,hehe 

4. Hewan/ Binatang

maksudnya adaptasi dengan binatang yang sering di lihat di dalam/diluar rumah ya, Beberapa hewan rumahan yang sering kita lihat disini antara lain semut, kecoa, nyamuk, cicak dan bahkan tikus loh! waktu awal liat kecoa dia cenderung histeris apalagi kalo kecoanya terbang,beeeuh bisa jadi perang saudara, jadi awal dateng tuh setiap dia mau nonton tv  kedua tangannya selain pegangin remore tv juga sibuk pengaging baygon semprot (buat semprotin kecoa yg terbang masuk dalam rumah) sama raket nyamuk (buat nyetrumin nyamuk yang sering tawafin kakinya)

5. Bahasa

ini yang sering bikin pusing pala barbie. Terkait adaptasi bahasa ini kayaknya harus bikin postingan sendiri deh, soalnya banyak yang mesti di ceritain,hehe

Sekarang suami saya sedang dalam proses belajar bahasa Indonesia, belajarnya ya dari internet, itupun pake ilmu sabar karena jaringan internet disini yang timbul tenggelam. Sisanya dia belajar dari keluarga saya atau nonton tv, kalau kita lagi ke rumah orang tua saya biasanya saya minta mereka ngomong ke pak suami pake bahasa indonesia saja, tapi masalahnya untuk yang tidak tinggal di jakarta/pulau jawa seperti kami akan sedikit lebih sulit karena  kami disini kan berbicara dalam bahasa daerah sini bukan bahasa tradisional asli (saya juga gak bisa) tapi bahasa pasarnya aja, yang ada suami saya sering bingung, karena kami ngomongnya beda dengan yang sering dia denger di tv, sebagai contoh dia seringnya bilang ‘tarada’ terus saya jelasin kalau ‘tarada’ itu bahasa indonesianya ‘tidak’ maksudnya sih biar dia tahu aja, takutnya dia lagi gak di Ternate trus mo ngomong sama tukang becak ‘tarada’, bisa bingung tukang becaknya
6. Mati lampu/mati listrik

duh duh ini hampir tiap minggu pasti ada kejadian mati lampu, terkadang malah dibarengi dengan mati air, lengkap sudah penderitaan. Awal-awal dia selalu komplain kalo mati lampu, tapi sekarang dah terbiasa karena udah keseringan, semoga dia gak ngusulin ide buat beli genset *sembunyiin ATM*

Ini sih hanya beberapa hal saja dari sekian banyak hal yang harus dilalui suami bule yang tinggal di Indonesia. Adaptasi yang lebih sulit menurut saya adalah culture shock kehidupan disini yang sangat berbeda dengan di yurop sana (ya iyalah). Lain waktu saya ceritain culture shock nya suami seperti apa.

Keep spirit ya cumamih, kamu pasti bisa! *kecuup basah* # eeeh