Ter-Drama 2018

Buset dah judulnya macam lagi ada acara penganugrahan gitu,hahaha

#foto samir sehari sebelum adegan drama terjadi

Ceritanya udah lumayan lama sih, sekitar bulan April lalu, samir yang lagi nakal-nakalnya senang banget tarik-tarik atau dorong-dorong barang yang ada di sekitarnya. Nah suatu ketika waktu kita bertiga lagi siap-siap mau makan saya yang berencana mau angkat dia dan taruh di kursi makan kaget karena dia tiba-tiba narik kursi itu dan kursi jatoh tepat Kena jidat Samir. Anaknya langsung nangis menjerit, saya pikir karena terbentur cukup keras makanya dia kaget dan nangis kayak gitu, pas saya gendong eh kenapa banyak sekali darah mengucur dari kepala Samir, ya ampun setelah di lihat lebih teliti ternyata kepala nya robek lumayan besar yang menyebabkan darah gak mau berhenti keluar.

Panik luar biasa, suami langsung putuskan untuk di bawa ke Rumah Sakit, saya masih bingung apa yang harus di bawa bersama kami ke RS, untungnya di saat kepanikan melanda saya masih sempat loh masuk ke kamar untuk pakai jilbab dan oles gincu! (bisa-bisanya ya emak zaman now), padahal sendirinya merasa gak aman takut pas nyampe RS di sangka pembantunya si bapak bule dan anak bule,wkwkwkw

Duh jangan di tanya gimana paniknya suami pas nyetir menuju ke RS, saya berasa terbang bukan jalan di darat, dia juga panik karena anaknya gak berhenti nangis kayak orang kesurupan, tissue yang saya pegang dan taruh di kepalnya samir untuk menahan agar darahnya tidak keluar lagi udah full berlumurah darah. Selama perjalanan cuma bisa berdoa semoga samir baik-baik saja dan semoga suami gak nabrak orang selama perjalanan ke RS. Gila aja kalau saya ingat-ingat lagi kejadian itu berasa ngeri,hufft…

Sesampainya di RS saya pikir langsung di ambil tindakan ternyata kita disuruh daftar dulu lah, tungguin dokter jaga datang lah, dokternya tulis resep untuk di tebus dulu karena didalam resep ada benang dan obat anastesi yang akan di pakai sang dokter untuk jahit kepala samir, ya salaam terpaksa samir langsung saya kasih ke Suami dan saya yang pergi ngurus segala macam hal hil wal itu, setelah semua urusan administrasi dan resep selesai baru deh dokter mulai tindakan. Lukanya Samir di bersihkan dulu lalu di suntik untuk anastesi, setelahnya baru deh dokter mulai menjahit! Duh ngeri aja lihatnya, samir pas di jahit nangisnya sampe kejang, ya iyalah kasian, kita yang orang dewasa aja kalau di jahit takut apalagi anak kecil. Pas mau di jahit anaknya meronta-ronta jadilah perawat yang cowok pegangin kepala samir, saya pegang tangannya, suami pegang kakinya Samir (lengkap sudah penderitaan samir hari itu).

Setelah di jahit dokter nulis resep lagi, ambil obat lalu kita pulang kerumah. Anaknya udah berhenti nangis, sampe rumah udah langsung turun gak di gendong lagi, sibuk nonton dan main sendiri.

Diatas foto-foto samir waktu baru pulang dari RS, udah mulai manjat bangku lagi, tuh di belakang neneknya Samir dah datang dan siap ceramahin gua

Foto di atas sewaktu jahitan sudah di cabut benangnya, nangis pas di cabut benangnya juga sama kencangnya dengan saat di jahit dulu.

Kalau foto di atas ini bekas lukanya sekarang jadi kayak gitu, lumayan lah ya bekas luka ala-ala Harry Potter,ahahha maksa banget emaknya :-D.

Ini dia kursi penyebab drama yang terjadi di atas :-))

Moral of the story :

1. punya anak umur segini sebagai orang tua mata harus jeli, tangan harus sigap

2. Saat keadaan genting seperti tadi jangan telepon orang tua atau sodara yang lain, tunggu keadaan dah tenang, aman terkendali baru deh mulai ngabar-ngabarin, maksudnya pas udah balik ke rumah lagi baru deh siaran langsung, hehe. Tujuannya selain gak bikin panik orang yang akan kita tlp juga karena takut kena semprot kakek neneknya samir,hahaha secara ya kalau kejadian kayak gitu menurut ngana yang disalahin siapa lagi kalau bukan ibunya!, Padahal ya kita udah jaga anak semaksimal mungkin, capek siang malam sama sang anak, giliran anaknya cedera malah emaknya yang disalahin *curcol*

Btw, sampai sekarang setiap kita lewat depan RS samir pasti nangis, dia ingat dan trauma kali ya takut kalau lewat situ nanti kepalanya di jahit lagi.

52 tanggapan untuk “Ter-Drama 2018

    1. Alhamdulillah samir baik2 aja ya Tin, dan alhamdulillah juga kalo kami bertiga mirip, berarti saya masih anggota keluarga ini, orang masih percaya lah kalo saya bilang saya ini emaknya samir πŸ˜€

      Suka

  1. Kasian Samir..untung ceria lagi. Biasa mbak anak balita eksplorasi.Haha..Kondisi darurat apapun bedakan itu perlu..jadi PD. Sehat terus Samir..

    Suka

  2. Gimana sensasinya punya anak cowok? My child my adventure banget-kan? hahahaha..
    Barakallahu anak ganteng, semoga makin pinter! Emaknya perbanyak minum vitamin ye! πŸ˜€

    Suka

  3. Pakai pembalut wanita / softex untuk luka berdarah kyk gitu kan lebih simpel dan higenis πŸ˜‰ selama perjalanan ke RS softex bisa menampung darah dg baik drpd tissu πŸ˜‡ alhamdulillah samir dah sembuh. Balita mmg penuh derama πŸ˜†

    Suka

    1. Iya mbak nana, umur segini lagi aktif-aktifnya gak bisa diem, kepala benjol udah puluhan kali, tapi ya gak jera lari2 terus, emaknya yang serangan jantung klo dia udah mulai manjat2 :-). Little gmn kbrnya?

      Disukai oleh 1 orang

  4. Wahhhh😬sampe dijahit segala jidatnya.. Semoga gak lagi-lagi ya.. Si Bear pernah juga celaka. Dia berdiri di kursi sambil mengguncangkan kursinya.. Akibatnya dia jatuh dgn posisi jidat mendarat paling keras di lantai. Hasilnya benjol memar sebesar telur ayam di jidat.. Itu benjol yg besar tapi masih bisa diobati dgn cara tradisional.. Tapi aku sempat deg-degan juga.. Mana suami lagi di luar kota pula.. Balita oh balita..

    Disukai oleh 1 orang

    1. Ya ampun kebayang itu ngerinya pas anak jatuh dan suami gak ada di dekat kita. samir jatuh dan benjol besar di jidat entah udah puluhan kali, tapi ya gak jera juga, apa anaknya terlalu aktif ya, gak bisa diam, hufft…

      Disukai oleh 1 orang

      1. Wah rapat juga ya jaraknya mbak. Lumayan Mas B punya teman main di rumah,hehe
        Pengen nambah adik buat samir tp belum sanggup, takut kerepotan jaga 2 anak,hehe.
        Salam untuk keluarga ya mbak πŸ˜‰

        Disukai oleh 1 orang

  5. Duh nggak kebayang paniknya bagaimana, dulu waktu anakku loncat-loncat and kepentok dinding sampai gusinya berdarah aja aku paniknya sudah mau serangan jantung pas lihat mulutnya berdarah 😣.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Ya ampun, samir lari2 manjat2 entah udah berapa kali bikin cedera yang bikin panik emaknya, tapi kejadian kemaren ini yg paling heboh, semoga gak terulang lagi deh. Baby A apa kbrnya? Sehat2 terus ya πŸ™‚

      Disukai oleh 1 orang

  6. sampai d jahit, kebayang kaki d jahit aj masih ngilu bgt, apalagi d dahi masih kecil, Samir hebat udah nahan! Semoga sehat selalu adek πŸ™‚

    Disukai oleh 1 orang

  7. Semoga Samir sehat terus, ya. Selamat Idul Fitri, Adhya. Maaf lahir dan batin. Sepertinya salah satu cerita seorang ibu itu adalah tentang anaknya yang celaka terutama yang terkena kepalanya. Mamaku pernah mengalaminya saat adikku jatuh dan kepalanya menghujam jalanan berbatu. Aku juga mengalaminya sewaktu anak bungsuku meloncat2 di kasur lalu mendadak kepalanya terbentu ujung ambang jendela.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Maaf lahir batin juga mbak ;-). Gmn suasana lebaran disana?
      Iya, kayaknya ini pengalaman hampir semua orang tua. Anak umur segini mata harus jeli selalu harus ngecek dimana keberadaan sang anak, kalo sudah gak ada suaranya pasti lgi sibuk bongkar2 sesuatu :-))

      Suka

      1. Lebaran di tempat kami termasuk meriah. Warga Muslimnya banyak dan beragam kebangsaannya. Warga Indonesianya mengadakan halal bi halal sehari sesudah Lebaran.

        Suka

      2. Wah berarti lumayan berasa suasana lebarannya dong ya, alhamdulillah. Wah ada halal bi halal warga indonesia juga. Waktu tinggal di Italy saya paling suka tuh dtang ke acara2 yg kayak gitu biar bisa ktemu teman2 dari indonesia,hehe

        Suka

  8. Baru main lagi ke sini. Samir udah gede bangett dan Emaknya tetap yahh hahahah selalu sukses menghibur tulisannya..Hahahaha gak bisa berhenti nyengir2 sendiri nih, sempetin pake jilbab dan gincu takut disangka pembantu, hahaha, itu tatapan Neneknya Samir udah mau ngomelin Emaknya Samir hahaha dan bekas tanda Harry Potter. Sehat-sehat terus ya Samir dan keluarga..Salaaam peluk

    Suka

    1. Hai…lama tak bersua juga nih, saya juga sdah jarang update blog, jadi malas nulis2 lagi sejak punya anak. Iya itu belas luka ala harry potter, mirip lah ya, dari pada mirip bekas luka ala boneka cukky, ahahaha. Btw itu bekeran loh sempat pake jilbab ma gincu dlu krn memang takut di sangka pembantu, hihihi. Namapun tinggal di indonesia, segala sesuatu dilihat dari penampilan, sigh… ok salam peluk dari samir juga. Met lebaran ya πŸ™‚

      Suka

  9. Semoga traumanya Samir sudah hilang yaa. Ga bisa meleng emang sih klo punya anak seusia Samir nih, samalah anakku yg kecil lagi masanya manjat2, semua dipanjatin, klo ditanya “nanti jatuh, benjol dimana??” dia nunjuk jidat, tp tetep aja manjat haha.

    Suka

    1. Wkwkwk Lisa ngerti aja walaupun tau jidat benjol tetap manjat. Duh iya mbak anak umur segini juga masih gak bisa di bilangin jadi repot juga, emaknya serba salah, mata gak boleh meleng dikit, ni Samir sekarang udah pinter buka pintu trus lari ke luar rumah, pagar rumah yg biasanya gak pernah di tutup sekarang udah di tutup takut anaknya lari ke jalan raya, hufft

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s