Suami Bule Belajar Bahasa

  
Percayalah jika suami bule anda yang tinggal di Indonesia bisa berbahasa iIndonesia dengan baik maka alangkah indahnya hidup ini, jika bisa ngomong dalam bahasa setempat berarti kan sudah bisa mandiri, kemana-mana sudah gak perlu di temani. Namapun kota kecil jadi kemampuan orang lokal sini untuk bisa berbahasa inggris juga terbatas, beda kalau tinggal di kota besar. Sejauh ini perkembangan bahasa Indonesia suami saya cukup mamuaskan (cieee puji suami sendiri), dia sudah bisa ngobrol dengan orang lokal tanpa harus saya terjemahkan, pergi cuci mobil, tahlilan, akikahan pun sudah percaya diri pergi sendiri gak usah di temani lagi karena sudah bisa ngomong dan ngerti apa yang di bicarakan orang lain ke dia.
Setahun tinggal di sini perkembangan kemampuan berbahasa indonesia suami saya sudah lumayan pesat, sebenarnya sih bukan bahasa Indonesia tapi bahasa (pasarnya/melayunya) Ternate lebih tepatnya, karena yang dia dengar tiap hari ya bahasa orang sini jadi lebih cepat tangkap kalau orang yang ngajak dia berbicara dalam bahasa Ternate.

Berikut beberapa contoh reka adegan ketika suami menyampaikan informasi yang di dapat dari luar rumah: 

1. ceritanya dia baru pulang shalat di masjid dekat rumah

Suami : (ngomong dalam bhs inggris) tadi di masjid ada pengumuman katanya kalau mau ikutan qurban untuk sapi bisa 7 orang dan per orangnya bayar 1.750.000

karena saya gak yakin yang dia bilang itu bener jadinya saya iyain aja, tapi dalam hati nanti pasti ada surat resminya dari masjid. Beberapa hari kemudian suratnya datang dan memang sesuai dengan apa yang dia informasikan ke saya sebelumnya, luar biasa ni bule udah mulai pinter

2. Ceritanya udah 2 hari siaran tv di rumah kami gak berfungsi trus saya bilang ke dia

Saya : kok sudah beberapa hari ini siaran tv kita gak berfungsi ya?

Suami : oh, itu katanya karena ada orang yang nebang pohon trus pohonnya jatuh nimpa kabel dan ternyata itu kabel untuk tv cable di lingkungan kita jadi semua tetangga juga tv-nya gak berfungsi

Saya : masa sih? kamu tau dari mana? (secara kan ya saya gak percaya kok dia bisa tau kejadian itu dan saya gak!)

Suami : tadi pas aku pulang shalat dimesjid ketemu salah satu tetangga kita terus aku tanyain deh masalah tv yang gak berfungsi dan dia jelasin seperti itu

Wuiidiiih udah banyak aja temennya nih bule (glek…*lagi nelen ludah* makanya adhya… rajin shalat di mesjid biar bersosialisasi! jangan ngurung aja di rumah! ngumpul kek ma ibu-ibu pengajian/ariasan)

Dua contoh di atas kan sedikit banyak menandakan kalo dia udah bisa mengerti informasi yang di dapat dari luar dan udah bisa komunikasi dengan baik bersama orang lain, tapi terkadang saya sebagai istrinya selalu gak percayaan kalo dia bisa ngomong lancar dengan orang lain, takut ada kesalapahaman gitu, namun dia buktikan kalau dia bisa dan ini udah sejak kurang lebih 7 bulan tinggal di indonesia loh! luar biasa (kemudian bertanya pada diri sendiri : kenapa saya 2 tahun di Italy gak bisa ngomong dalam bahasa Italy selancar dia ya?! apa diriku yang lurang pintar? *cry*

Selain menyampaikan informasi dengan benar kadang juga ada beberapa pertanyaan dia mengenai kosa kata dalam bahasa indonesia yang membuat dia bingung semacam persamaan kata atau kata-kata yang mirip tapi berbeda arti, sebagai contoh  untuk persamaan kata yang pernah dia tanyakan seperti ini :

perbedaan Enak dan lezat apa?, bisa dan boleh, bikin dan buat, punya dan milik, selesai dan habis, kalau dan jika dan seandainya, memberi dan kasih, tukar dan ganti

contoh kalimatnya

1. Apa bedanya kalo dia ngomong “saya baru selesai nonton” dgn “saya baru habis nonton”? (ini ngejelasinnya gimana nih?mau tanya sama rumput yg bergoyang tp rumputnya kemaren dah di potong dan gak bisa bergoyang lagi)

Contoh untuk kata-kata yang mirip tapi berbeda maknanya dan sering bikin dia bingung dan salah ucap misalnya : 

cari-curi, pakai-pikir, kiri-kirim, teman-taman, renang-tenang, tangan-tangga-tetangga-tantangan

ada juga beberapa bahasa kekinian yang pernah di tanyain ke saya misalnya : 

Apa arti  “oke bingiiitss” atau arti “iya keleeeeus” ? (duh gusti siapa sih yg nyiptain kalimat ini! sekarang jadinya saya harus jawab semua pertanyaan si bule ini kan!)

Terkadang ada juga cerita lucu yang mana dia salah denger kalimat dari tv atau lirik lagu, misalnya : 

Ceritanya kita berdua lagi nonton TV, trus ada lagu yang liriknya kurang lebih seperti ini *semua hanya dusta…… semua hanya dusta* (gak tau juga lagu siapa ini, udah lupa)

suami bilang : Kenapa lirik lagunya  bilang “semua kena kusta?!” 

istri : cuma ngelirik sambil sodorin korek kuping >.<, itu dia bilangnya hanya dusta bang! hanya dusta! kenapa melipir sampe ke kusta kusta segala sih. (ih gue jedotin juga ni pala ketembok!) * bumil cantik lagi sensi* πŸ˜›

Pada intinya biar suami bule bisa cepat beradaptasi dengan bahasa setempat ya dia harus rajin bersosialisasi dengan lingkungan sekitar, semakin banyak dia mendengar maka semakin cepat dia mengerti dan tau, kalau dia gak praktek langsung di luar rumah maka mau kita ajarin bahasa sampe mulut berbusa pun si suami bule bakalan sulit untuk cepat bisa. Jadi suruh suaminya rajin-rajin keluar rumah, ngobrol ma tetangga jangan di kekep aja di dalam rumah, dengan rajinnya dia bersosialisasi, tetangga jadi lebih mengenal dia loh dari pada saya, dan dia juga lebih kenal tetangga kita dibandingkan saya, kenapa saya bilang begini? karena beberapa kali saat kita ketemu orang di jalan trus mereka bertegur sapa dengan suami saya setelahnya saya selalu bertanya

Saya : itu barusan siapa?

Suami : itu tadi tetangga kita, menantu yang rumahnya sebelah ma rumah pak X

Saya : loh kamu sampe tau ya menantunya rumah itu, (luar biasa ini bule antara rajin bersosialisasi atau kepo tinggkat tinggi beda tipis ya,hahahaha)

  
#neng, abang pergi ke masjid dulu ya

Sekian cerita bule belajar bahasa kali ini, nanti kalo ada perkembangan yang lebih baik akan saya update lagi tulisan ini menjadi part 2, ciao πŸ˜‰

Advertisements

123 thoughts on “Suami Bule Belajar Bahasa

      1. iya, hidup cuman sementara ini, jadi harus perkuat iman dan banyak beramal,hihihi, suami bule mualaf kayak gini kan harus banyak di bimbing, secara langsung kan jadi tanggung jawab saya, kalo bukan kita siapa lagi yg ngajarin dia πŸ˜€

        Liked by 1 person

    1. iya dia ada2 aja, pdhal jelas2 yang nyanyi bilang semua hanya dusta. dia ngomong gitu krn sebelum dengerin lagu itu dia denger radio yg ngejelasin tentang bahaya penyakit kusta :-))

      Like

    1. iya Syer, ini saya bersyukur banget loh, punya suami bule dan muallaf sampai sekarang komitmen dipegang teguh dan dia ke masjid gak pake acara di suruh2 loh, inisiatif sendiri. Sebelum azan dan siap2 duluan, begitu azan langsung ke masjid, makanya selain dpt pahala dapat banyak teman juga. dia malah cenderung lebih kenal/ tau tetangga kami dibandingkan saya,hehe

      Liked by 2 people

      1. Amiin amiin, makasih doanya ya Syer, semoga dirimu juga cepat dipertemukan dgn jodoh impiannya ya, biar gak galau lagi dan nyetrikain baju teman sendiri ampe satu keranjang,hehe (tau gitu aku nitip sekalian baju aku ya buat di sertikain sekalian,hehe)

        Like

  1. iya Syer, ini sya bersyukur banget loh, punya suami bule dan muallaf sampai sekarang komitmen dipegang teguh, dan dia ke masjidnya gak pake acara di suruh2 loh, inisiatif sendiri, sebelum azan dah siap2 duluan, begitu azan langsung ke masjid, makanya selain dpt pahala dapat banyak teman juga, dia malah cenderung lebih kenal/tau tetangga kami dibandingkan saya,hehe

    Like

  2. Subhanallah. Artinya suami kamu tulus ngebuktiin cintanya ke kamu, Adhya. Kalo enggak, gak mungkin suami mau menjalankan syariat Islam, mengerti kendala2 yang terjadi di sekitar rumah (gak protes), berusaha mempelajari segala hal yang pasti baru untuknya, & yang terpenting gak minta pulang saat suami lagi sakit. Haha. Kusta! Itu lucu abisss. Beruntungnya Adhya πŸ™‚

    Like

    1. ahhahaha,,,iya untungnya gak minta pulang ya setiap dia sakit, itung2 menggugurkan sebagian dosanya saat dia sakit, mohon doanya mbak Fran yang penting dia tetap istiqomah saya udah seneng, wajah tampan ataupun harta melimpah untuk apa kalo agamanya gak bagus ya :-D. dan memang benar sih kalo masalah agama orangnya jarang protes, di ikutin aja ama dia jadi lumanyan mengurangi percikan2 api dlm rumah tangga,hehe

      Liked by 1 person

      1. Nah kan, berkah luar biasa itu. Bukan sekedar muallaf demi nikah sama Adhya aja tapi juga bener2 mendalami ajarannya. Semoga pak suami tetap istiqomah demi istri dan calon baby sehingga menjadi keluarga sakinah, mawaddah, & warrahmah. Aminnn

        Like

  3. Tata bahasa Indonesia yang ga rumit dan gampang dipahami memang mudah dipelajari untuk mereka yg dari luar negeri, apalagi tinggal dalam waktu lama. Ada kenalan orang Belanda yg pernah tinggal 1 tahun di Jakarta (5 tahun lalu), bahasa Indonesia nyaris sempurna, bahkan sampai sekarang. Tapi intinya sama saja, kalau mau lancar bahasa negara tertentu, banyak bergaul dengan masyarakat lokal (pengalaman pribadi haha). Kalau mengandalkan bercakap2 dengan pasangan saja, maka kemampuan berbicara atau mendengarkan ga terlalu banyak kemajuannya. Suami sama Mama mertuaku salah satu media belajar Bahasa Indonesia dari blog yg kutulis. Itu kenapa aku kalau nulis pakai bahasa Indonesia baku. Kalau ada kata yg mereka ga paham, langsung nanya aku. Jadi lumayan kalau suami ngobrol sama Ibuku di telpon sudah bisa sedikit2 pakai bahasa Indonesia.

    Liked by 1 person

    1. iya mbak Den, harus rajin ngobrol ma orang lain selain istrinya di rumah biar kosa katanya jadi lebih banyak, jadi lebih cepat ngerti, paling kalo ada yg gak dimengerti baru tanya ke kita,hehe

      Like

    2. seru .. seru … denger perjuangan para suami belajar bhs indonesia. tapi itu membuktikan cinta mereka ke kalian ya … (#eaaaaa…). btw, mbak Den, di blognya kolom komentarnya memang dinonaktifkankah? minta alamat emailmu donk, mbaak, boleh?

      Like

  4. Hahaha ngakak Dhy baca postinganmu πŸ˜† . Bilang aja sama suami klo sering berdusta mungkin kena kusta hehe πŸ˜€ . Bhs Indonesia memang mudah dipelajarai krn ga rumit spt bhs asing lainnya, aku ambil contoh bhs Jerman, tiap kata ada artikelnya feminim, maskulin dan netral kita harus hapal mati artikelnya krn klo ngomong artikel benda2 tsb akan berubah2 lagi, nah klo bahasa Indonesia benda2 ga pakai artikel, trus bhs kita juga ga ada perubahan bentuk masa lalu, skrg dan masa depannya, paling bilang “kemaren aku makan bakso”, klo bhs asing kan beda lagi ngomong bentuk lampau πŸ˜€ .

    Like

    1. iya mbak Nel, aku juga ingat waktu belajar bhs italy dulu, mereka terlalu banyak artikel, bentuk lampau, atau masa depan pun ada aturannya sendiri, feminin dan maskulin, belum lagi bentuk jamaknya, duh untung sekarang dh gak harus belajar lagi, hehe

      Like

  5. Hahaha lucu banget mbak sampe nanyain tentang kata2 alay “bingits” “keleus. Dan “semua kena kusta” haha ngakak. πŸ˜‚πŸ˜‚
    Memang aku pun kalo ngelihat bule (ataupun orang asing lainnya) yang lancar Bahasa Indonesia-nya juga salut, artinya kan mereka ada effort buat belajar bahasa kita. Sama kayak kita ketika belajar bahasa asing. Langgeng terus ya Mbak Adhya dan suami 😊

    Like

  6. pliiiiis jangan ada kusta di antara kitaaaaa x)))))
    alhamdulillah ya Adhya, punya suami soleh dan gampang bergaul…mungkin karena bahasa Indonesia itu lebih gampang dipelajari ya, jadi cepet bisanya…. *ngeles soalnya dulu pernah belajar bahasa Jerman tapi gak pinter2*

    Like

  7. lagian kalau bs ngomong Bahasa Indonesia, biasanya mereka disayang ibu2 sama bapak2 pedagang haha. Pengalaman si Matt, kalau belanja selalu dikasih lebih πŸ™‚ bahkan direstoran Padang, dia selalu dikasih lebih haha

    Liked by 1 person

    1. ahahaha iya bener banget, biasanya ibu2 paling demen nih ama orang bule yg bisa bhs indonesia, mereka liatnya sampe terkesima gitu, dan maunya deket2 dia terus,pengen dengerin doa ngomong lebih banyak katanya πŸ™‚

      Like

  8. Berdasarkan pengalaman dari para bos-bos Jepang di kantor, emang buat orang asing tuh cepat banget bisa bahasa Indonesia. Apalagi kalau mereka mau bergaul sama orang-orang di sekitarnya dengan menggunakan bahasa Indonesia, biasanya 1-2 bulan udah lancar banget ngomongnya πŸ™‚ Mungkin karena faktor tata bahasa bahasa Indonesia yang terbilang mudah juga.

    Like

    1. iya bener, dibandingkan bahasa yang lain (mis. bhs dari negara eropa) emang bhs indonesia grammarnya gak terlalu rumit, jadi ya mereka bisa cepet banget ya belajarnya, palingan pas awal2 belajar aja mereka sering binggung, tapi lama kelamaan dah mulai lancar

      Like

  9. Hahaha, suami mu pintar sekali Adhya. Ini si Bartosz bahasa indonya nggak berubah, cuma bisa nama2 sayuran doank #loh. Akunya juga malas ngajarinnya, soalnya aturan grammar aku juga nggak bagus2 banget, adanya aku malah bingung sendiri. πŸ˜…

    Like

    1. ahahaha,,,iya soalnya kamu kan juga dah lumayan lama tinggal di luar negeri, nanti kalo kalian liburan ke indonesia kayak kemaren itu si Bartosz di ajakin nongkrong tiap hari aja ama orang rumah kamu di jkt Steph, pasti dia cepat bisa πŸ˜€

      Like

  10. bahasa Indonesia emang termasuk bahasa kosakata, bikin kalimat asal tempel kata aja, dijejer2, jadi deh. itu menurut dosenku dl. jd mudah dipelajari oleh orang asing. asal ga usah memperlajari yg rumit2, spt memper-i atau memper-kan, dirangkai atau dipisah.
    orang asing yg belajar bahasa lokal emang kritis2. sering tak terpikirkan oleh penutur asli, bahkan banyak tdk tahu hehe. aku pernah ditanya oleh teman dr jerman ttg awalan pe- yg membentuk kata benda pelaku (orang yg …) . seperti pekerja = org yg bekerja. tp penyakit knp artinya bukan org yang sakit?
    btw, panjang banget komenku. semangat deh buat mbak adhya. yg sabar ngadepin kekritisan suami hehe.

    Like

    1. wah saya juga sering banget tuh mbak Em ditanyain pertanyaan kritis kayak gitu, apalagi untuk kata2 berimbuhan, baru denger aja dah pusing duluan, pengen rasanya bawa guru privat bhs indonesia yg bisa berbahasa inggris juga ke rumah, soalnya saya udah mentok gimana mau jelasinnya, hehe

      Like

  11. hihihihi gawat gak nih dhy kalo si abang lebih gaul. gak ding seru aja ya dia udah gak terlalu ketergantungan lagi soal bahasa #salut.

    btw penampilan si abang dengan busana muslimnya ngalahin model di majalah klo mau lebaran gitu dhy #sumprit

    salam
    /kayka

    Like

    1. ahhaahha,,,iya ya, itu baju belinya atas requestan dia sendiri loh mbak, katanya minta dibeliin baju kayak bajunya orang india/ pakistan yg panjang gitu atasannya, trus warnanya serba putih, jadilah saya beliin, untungnya ada ukuran yang pas untuk dia jadinya gak usah repot di tuker2 lagi ke tokonya misal gak muat,hehe
      btw emang dia jadi lebih terkenal sih di lingkungan rumah kami, kadang tetangga malah gak tau kalo saya istrinya, mereka kenalnya cuma dia seorang, soalnya si istri jarang bergaul,hehe

      Liked by 1 person

      1. wah bener-bener deh salut abis dhy. alhamdulillah ya bisa langsung pas. dulu kita nyari sampe muter-muter dulu baru dapet baju koko untuk suami. itu juga akhirnya beli aja krn udah capek.

        salam
        /kayka

        Like

      2. eh bukannya di jkt pasti banyak tuh baju koko yg gede2, dsini lumayan sulit nyarinya, tp ada sih beberapa yg gede, kemaren itu belinya untung2 an, dpt yg pas, biasanya kalo mau beli barang2 dia yg lain saya nitip sodara di jkt, soalnya ukuran dia disini kekecilan semua,hihihi

        Like

      3. hihihi kata siapa dhy? ukuran L sepertinya ukuran paling gede kali ya buat orang kita. muat sih tapi keliatan junky gitu, ketaaat dan nggantung gak kuat deh liatnya πŸ˜€

        salam
        /kayka

        Like

      4. iya, begitu ada yg pas bajunya pasti deh ngegantung, giliran panjang eh kekecilan, ataupun kalo dpt yg gede tp kegedeaaaan banget,hadeeeh,,, serba salah, gak beli nanti gak ounya baju, mau beli juga pas di pake kelihatan jelek :-))

        Liked by 1 person

  12. Ahahahaha.. suami bule mirip sama sophie niih.. semua ditanya apa bedanya the end sama finish, mamam sama makan. Aku juga keder jelasinnyaaa..
    Hahahahahahaha semua kena kustaaaa.. ngakaaaakk πŸ˜‚πŸ˜‚

    Like

    1. iya, kan di mesjid jadi banyak ketemu tetangga, pas jalan plg kan ada aja yg ngajakin ngobrol jadinya bisa dpt banyak informasi, entah ada tahlilan di rumah siapa atau ada event2 penting yg bakalan di adain di lingkungan sekitar kita πŸ™‚

      Liked by 1 person

    1. iya, pak lurah aja saya gak kenal tapi dia kenal loh, pas ngurus surat2 dia di ktr kelurahan krn dia kenal pak lurah semua urusan jadi lancar jaya,ahahaah kemaren sama teman2 dia di masjid di suruh belajar azan, katanya kalo dah lancar suruh gantiin mereka,alamaaak,,,bisa2 orng pada protes yg azan suaranya jelek amat,ahahah

      Like

  13. lirik lagu indonesia apalagi dangdut suka aneh-aneh mba…haha…kalau tahu banyak pasti ada segudang pertanyaan…
    iya bahasa itu lebih cepat masuk kalau praktek lapangan, alias banyak dipakai untuk bergaul dengan orang setempat..

    Like

    1. ahaahaha iya untungnya dia gak kebanyakan dgr lagu dangdut ya, bakalan repot sya kalo dia kebanyakan nanya artinya apa :-))
      kalo belajar bhasa memang begitu ya baiknya rajin dipraktekkan dgn orng yg berbeda-beda biar cpt bisa lancar πŸ˜‰

      Like

    1. duh bahasa italia udah kelaut kayaknya, gk pernah di praktekkin lagi sejak pindah ke indonesia,hehe pdhal belajar bhasanya pake sekolah dulu loh tetap aja gak lancar, neda banget sama nih bule belajar bhs indo gak pake kursus tp cepat bisa, heran saya *cenderung iri* πŸ˜›

      Like

  14. kocak banget bagian tidak ada kustaaaa πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ ahahahhahha
    btw, beruntung ya mbak Adhya dapat suami seperti mas bule romania ini, solatnya rajin, sosialisasinya oke, pokoknya ni suami idaman banget deeh. Lahiriyah barat, batiniyah timur. Perfecto :3
    Dedenya calon bibit unggul nih, ehehehehe… Semoga keluarga selalu sehat yaaa πŸ™‚

    Like

    1. ahahaha iya kenapa dia bisa mikir sampe ke kusta ya,hehe. Alhamdulillah, kekurangannya pun banyak kok, tapi tertutupi dengan segala kelebihan terutama masalah agama (cieee suami sendiri makanya di puji2) πŸ˜›

      Liked by 1 person

  15. Adhya sudah balik Indonesia??
    Wooo, aq teladdd bgt taunya. Maapkeun..😒
    Welkombek, semoga lancar adaptasi dan belajar bahasanya. Lancar juga kehamilannya yaa..
    Bener komen diatas, hindari lagu dangdut dulu Adh, ntar mas Suami nanya tambah aneh loh, hehehe..

    Like

    1. iya say, nih dah balik ke indonesia, terima kasih ya doanya ;-). Seringnya malah lagu dangdut yg di putar di tv jadinya dia nanya kata2 nya bikin aku pusing ngejelasinnya :-)), tp sama aja sih kalo denger lagu pop juga dia tetap nanya arti dari lirik lagunya (istrinya jadi harus buka kamus lagi) πŸ˜€

      Like

  16. Kocak banget.. tapi hebat atulah.. pacar aku bisa baca berita Indonesia, cuma kadang suka ngasal juga, nebak2 aja, alhasil suka salah hahaha.. kadang suka tanya kayak per stau kata, ini artinya apa? udah dikasih tahu malah bingung sendiri.. Secara kan ada kata yang kalau diterjemahin harus digabung dalam kalimat ya.. Cuma kocak kalau lagi di restoran gitu, mau pesen makan, dia selalu bilang ” saya mau makan ” hahaha..

    Like

    1. ahahaha,,,pokoknya orang asing kalo belajar bahasa pasti kita yg denger lucu aja gitu ya, apalagi kalo mereka ngomong logatnya itu loh bikin gak nahan mau ketawa, tapi tetap di tahan takut dia nantinya malah malu dan gak mau lanjutin ngomong dlm bhs setempat :-D. ahahhaah pacarnya Inly dan mulai pinter juga ya ngomong bhs indonesia, salutt! tp pas pelayannya nanya balik “mau minum apa?” dia ngerti gak tuh? πŸ˜€

      Like

  17. Dah lama banget ga BW dimari….

    bodor nih pak suaminya, beda 1 huruf artinya jauuuh bgt antara dusta dan kusta hahahaπŸ˜‚

    btw, selamat ya untuk kehamilannya, semoga sehat sehat terus ibu dan anaknya..lancar sampai lahiran nanti..Aamiin..πŸ˜‡

    Like

  18. Adiaaaa! Aku baru Blogwalking nih. Aduh lucunyaaa kamu cantik bgt hamilnya, Ad 😘. Terus salut banget sama suami kamu yg pintar dan mau berusaha bersosialisasi di lingkungan rumah. Bahasa Indonesia nya paling 6 bulan lagi udah cas cis cussss hihihi

    Like

    1. ahahaha iya semoga lebih cepat belajarnya ya Dil, kamu apa kbr disana? kabar sekeluarga sehat kan? tetap semangat ya dgn kerjaannya disana, kemaren aku sempat baca postinganmu yg terakhir, duh salut deh sama kamu yg pinter masak, mbok yo talenta memasaknya di tularkan kesini, kok aku ya gak bisa2 kalo urusan di dapur πŸ˜€

      Liked by 1 person

  19. mantap nih papanya Samir sudah jago bahasa ternate, mrbig slow banget perkembangannaya pendek2 kata dia tahu sambung2 nya ampun deh… saya jg memang jarang ajarin dia bahasa indonesia skgr sudah sy selalu pakai bahasa indonesia masa 3 tahun disni belum fasih …saya jadi malu …nih atau otaknya emang kurang tokcer……….

    Like

    1. Mungkin tergantung niat ma dukungan orng sekitar, orang yg ngomong sama dia harus pake bahasa indonesia jgn pake bhs inggris biar dia bisa krn terpaksa kan, kalo pake bhs inggris terus nanti mereka malah keasikan dan gak mau belajar,hehe

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s