Arsip Tag: sedih

Saat Sakit Dan Sendirian

Saat saya sakit dan sendirian di rumah itu….rasanya cediiiiih :(. Sudah 2 hari ini saya sakit dan hanya bisa rebahan aja di kasur, sakitnya sih biasa flu dan demam-demam gak jelas (maksudnya panas naik turun) sama tenggorokan sakit pas dipake buat menelan. Kayaknya ini sakit radang tenggorokan nih *sok tau*. Berbekal ilmu Farmasi yang saya dapat jaman kuliah dulu jadi minum obatnya disesuaikan dengan gejala yang timbul aja. 

Kembali ke masalah saat sakit dan hanya sendirian di rumah itu nestapa banget, jadi ingat masa jaman kuliah dulu pas sakit ya sendirian aja di kos-kosan, jauh dari orang tua. Coba sakitnya di rumah orang tua ya,mau makan ada yang masakin, mau beli-beli makanan yang sesuai selera tinggal suru beli keluar, namanya juga sakit ya pengen makan sesuatu yang spesial gitu karena mulut nih rasanya hambar banget padahal suda di coba makan jeruk tapi gak membantu ­čśŽ

Karena saya sakit dan sendirian aja dirumah jadinya pak suami kerjapun gak tenang, tiap 2 jam sekali selalu telepon tanyain kabar, lah begimana saya mau istirahat kalo tiap 2 jam dia telepon terus, baru juga mata mulai sayup-sayup mau tidur eh hp bunyi lagi bubar jalan dah ngantuk saya hilang *sigh*

Semalam saya demam sampe menggigil gitu tau gak yang ada dipikiran saya? saya malah kepikiran Alm. olga syahputra!! biasa kalau sakit mulai lebay kepikiran macam-macam, jadi kepikiran umur gak ada yang tau, olga yang masih muda aja bisa pergi lebih dulu, trus gimana kalo saya sakitnya parah ya, trus kalo ada apa-apa dengan saya orang tua saya di Indonesia gimana ya? *efek dari baca postingannya mbak yayang pasca melahirkan*. 

Kata orang kalau kita sakit berarti mengurangi/menghapus sedikit dosa kita. mudah-mudahan dosa saya juga berkurang. hehehe

Tetap jaga kesehatan ya teman-teman! ­čśÇ

Cerita Teman Sekolah Bahasa

Menyambung cerita saya 2 hari sebelumnya tentang homesick, ternyata eh ternyata tidak cuma saya loh yang merasa homesick, ada salah satu temen sekelas saya dari sekolah bahasa yang cerita kalau dia mulai merasa homesick, dia cerita kalau mulai merasa bosan dengan rutinitasnya setiap hari yang hanya di rumah saja. Dia pengen banget kerja karena yang saya tau dari cerita dia sebelumnya kalau dia menikah dan ikut suami pindah ke italy (hampir mirip dengan pengalaman saya) dinegaranya dia itu perawat, dia berpikir begitu pindah kesini mungkin dia bisa langsung dapet kerja ternyata susah teman, ya emang susah kalau mau kerja di Italy ini sedangkan kita berstatus sebagai orang asing apalagi kita belom bisa bahasa sini. Boro-boro mau kerja, mau berangkat sekolah aja kadang nyasar, hehe. Dia tinggal di italy kurang lebih 6 bulan lah lebih lama sebulan dari saya.

Saya merasa kasian loh sama dia, karena setiap dia cerita selalu sedih, katanya dia tidak suka tinggal disini, setiap hari merasa hidupnya sia-sia terbuang percuma dirumah saja, dia juga cerita kalau sebelumnya dinegara dia walaupun dia punya 6 saudara tetapi hidupnya bahagia, selalu tertawa ngumpul bareng saudara-saudaranya. tetapi disini dia merasa kesepian, dirumah hanya seorang diri, jadi merasa lebih sepi dan sendiri, kadang mau nangis, katanya setiap dia telepon ke orang tuanya trus ortunya nanya dia selalu ngomong kalau dia bahagia disini padahal sebaliknya.

Saat dia cerita ke saya lalu saya sarankan kenapa tidak kembali saja ke negaranya bersama dengan suami, tapi dia bilang akan sulit untuk suaminya bisa bekerja dinegaranya. Hm,,, jadi bingung ya kalau udah kayak gini,,dia malah punya rencana untuk keluar dari italy dan pergi kenegara lain untuk bisa bekerja, lah trus suaminya gimana dong? (kepo), katanya ya biar di italy aja, kalau mau ikut sama dia ya sukur,,laah gimana ceritanya suami di tinggal begitu aja,,

Mudah-mudahan temen saya ini punya solusi yang terbaik ya, saya mau bantu ngasih saran juga gak tau mau nyaranin apa,,hihihi,,,jadinya ya saya bilang ke dia sabar aja, tunggu dan lihat perkembangan sampai satu tahun ini, kali aja dia bisa dapat kerja lebih cepat sehingga tidak merasa bosan dirumah saja. iya gak? atau temen-temen yang lain mungkin ada saran juga?

Homesick

Homesick atau rindu kampung halaman tidak jarang kita alami, khususnya bagi para perantau seperti saya ini. Semenjak memutuskan untuk pindah ke Italy awalnya saya sih seneng aja kan bisa tinggal di luar negeri gitu loh secara selama ini saya belom pernah keluar negeri sama sekali, bisa bareng sama suami itu yang paling penting karena sebelum menikah kami memang pacaranya long distance hampir 5 tahun lamanya, jadi ketemu cuman setahun sekali pas dia liburan dan datang ke indonesia, sehari-harinya ya cuma berharap pada skype, hehehe.

Hampir 5 bulan disini saya mulai merasa homesick nih, kadang-kadang perasaan saya jadi lebih sensitif dan melankolis malah cenderung mendramatisir perasaan sedih. tiba-tiba rindu orang tua dan sanak keluarga di Indonesia tercinta, serta rindu dengan rutinitas yang biasa saya lakukan disana. mungkin karena lingkungan baru yang berbeda dengan aktivitas yang berbeda pula membuat saya merasa asing dilingkungan ini. Kebiasaan lama yang kemudian berubah atau hilang juga salah satu penyebab saya merasa homesick kali ya, sebagai contoh kalau di Indonesia biasanya dirumah banyak orang, ada kedua orang tua, ada kakak dan adik tercinta, karena saya dan chaidir (adik laki-laki saya) beda usia hampir 12 tahun sehingga biasanya saya maen bareng sama dia, ledek-ledekan, godain dia karena dia sudah SMP pasti dia mulai tertarik sama cewek makanya saya suka godain dia atau pas dia lagi mandi dikamar mandi sering saya matiin lampunya dari luar karena dia takut gelap, hahaha (kakak yang jahat), atau malah sering berebut masuk kamar mandi duluan karena mama saya udah teriak-teriak ngamuk kenapa kami berdua udah hampir magrib masih aja nonton tv belom pada siap-siap buat shalat. Ini dia foto kebersaan kami :

20140125_145421

20140420_080534

foto terakhir itu adalah foto waktu dibandara ternate sebelum saya berangkat ke jakarta untuk melanjutkan perjalanan ke italy, otomatis menjadi foto kebersamaan terakhir saya dengan mereka sebelum saya berangkat ke Italy (mulai merasa sedih,hiks,,,hiks).

Akan tetapi yang paling bikin saya sedih kalau ingat papa saya, gak tau kenapa ya setiap papa telepon rasanya pasti langsung pengen nangis, kangen banget sama papa saya (hal ini tampa mengurangi rasa sayang saya terhadap mama saya yang sama besarnya ya) walaupun di rumah saya jarang ketemu beliau karena beliau bekerja dan pulang kerumah sore harinya tetapi saat pulang biasanya mulai bercanda dengan saya dan chaidir, atau biasanya malah kita bareng-bareng godain ijal (kakak laki-laki saya) yang waktu itu baru putus dengan pacarnya. Oh ya sewaktu saya mau  berangkat ke jakarta mama saya ikutan nganter saya sampai ke jakarta loh nemenin saya mengurus visa biar bisa lebih lama bersama saya, begitu visa keluar saya langsung berangkat  ke roma dan mama saya balik ke ternate.

20140125_151544

Kalau saya lagi kangen kedua orang tua saya biasanya saya liat foto diatas, kebahagian mereka berdua sewaktu pernikahan saya. Seneng banget melihat mereka berdua tertawa. (nulis dengan mata berkaca-kaca). Sebenarnya ini bukan kali pertama saya mengalami homesick, sebelumnya juga pernah merasakan hal yang sama karena waktu saya kuliah dulu saya juga jauh dari keluarga, saya kuliah di jogja tapi paling tidak kan saya bisa telepon mama saya setiap saat dan kalau telepon ngobrolnya bisa sampai 2 jam loh, beneran gak bohong, dan lagi waktu saya kuliah dijogja bareng sama ijal, jadi gak terlalu berasa kan masih ada saudara sendiri, juga bisa pulang kampung untuk puasa plus lebaran bersama mereka tiap tahunnya, serta di jogja juga saya punya temen-temen yang bisa di ajak ngobrol atau jalan-jalan bareng kalau saya merasa sedih dan sepi, (lah kalau disini siapa yang mau di ajak jalan-jalan coba? mau jalan sendiri? yakin gak bakal nyasar? kalau nyasar mau nanya ke orang lain ngomongnya gimana? bahasa italy saya kan masih belepotan, hehe) baru mikir aja udah pusing mending di rumah aja deh.

Dari semua itu saya berharap perasaan homesick ini cepat berlalu, (lah tapi gimana caranya buat bisa menghilangkan perasaan melankolis ini),, sebab tujuan saya datang kenegeri yang asing ini adalah untuk bisa berbakti kepada suami, belajar menjadi pribadi yang lebih mandiri dalam hidup serta mencoba pengalaman baru yang belum pernah saya lakukan sebelumnya. Dengan dukungan doa kedua orang tua saya, mudah-mudahan rumah tangga saya awet, bahagia selalu dan berharap saya bisa bertahan disini (gak nangis-nangis ke suami pengen minta balik aja ke indonesia,hehe). Amiiin