Shalat Jumat di Grande Moschea Roma

Tanggal 1 Mei kemarin di peringati sebagai Hari Buruh di Italia, jadi setiap tanggal 1 Mei termasuk hari libur nasional disini ( di Indonesia juga kan ya?). Karena tanggal 1 kemarin bertepatan dengan hari jumat akhirnya kami bisa juga ikutan shalat jumat di salah satu mesjid terbesar di Roma ini (denger-denger sih katanya salah satu mesjid terbesar di Eropa). Sebenarnya kami sudah beberapa kali datang kesini tapi seringnya pas weekend, kalau weekend mesjidnya sepiiii puuoooolll, jadi berasa seorang diri :-). 

Karena hari jumat banyak yang pada datang shalat jadinya rame banget mesjidnya (ya iya lah!) di depan mesjid banyak yang jualan makanan halal kebanyakan makanan dan jajanan khas dari Turki, Mesir, Tunisia, Maroko dll. yang datangpun kayaknya hampir merata dari berbagai bangsa selain dari beberapa negara muslim di atas banyak juga yang berasal dari bangladesh, senegal, dan beberapa negara eropa lainnya. Tau dari mana? saya dan suami sok tau nebak-nebak aja dari gaya berpakaian mereka dan bahasa yang mereka gunakan (efek dari datang kecepetan jadinya nunggu shalat sambil duduk di depan mesjid dan perhatiin orang yang lewat:-p). 

Khotbah jumatnya dalam dua bahasa yakni bahasa Arab dan bahasa Italia. Selesai shalat langsung ngacir ke luar mesjid buat beli makan karena perut sudah keroncongan minta di isi. Oh ya di mesjid juga saya sempat ketemu beberapa orang Indonesia (teman-teman pengajian di KBRI). Hampir lupa kalau saya punya pengalaman pertama di tegur salah seorang ibu (sepertinya dari mesir/turki) begitu lihat saya masuk ke dalam mesjid si ibu langsung narik tangan saya sambil bicara dalam bahasa italia kalau pakaian yang saya pakai saat itu haram! sekali lagi ibu itu dengan keras nunjuk baju saya dan berakata Haram! dipakai untuk shalat (saat itu saya pakai atasan kaos dan celana jeans dan tentunya berjilbab dong) yang menurut ibu itu mungkin pakaian saya terlalu ketat padahal “menurut saya” sekali lagi hanya “menurut saya!” longgar kok :-D, setelah saya perhatikan dan telaah lebih jauh *eaaaak* ternyata si ibu itu mikirnya saya pakai baju kaos dan celana jeans itu untuk shalat. Dengan sigap langsung buka tas dan keluarin mukena (yang udah kelipat-lipat gak karuan) *masya Allah giliran baju untuk ketemu pacar disetrika dengan rapi, baju untuk ketemu Allah (dibaca : mukena) malah asal lipat, ya Allah maafkan hambamu ini…hehe. Setelah keluarin mukena lalu tunjukin ke ibunya baru deh kata-kata haram yang di keluarkan si ibu berhenti *huuuufffttt*. 

Kenapa si Ibu ini mikir saya shalat hanya dengan baju kaos dan celana jeans saja? karena memang banyak yang datang hanya pake baju yang di badan saat itu di pakai untuk shalat, gak ada yang pake mukena macam saya dan beberapa teman orang Indonesia. Moral of the story : Lain kali sebelum masuk ke mesjid mukenanya langsung saya pake aja. 

  
#eh ada pak ustad πŸ˜‰

  
#tuh yang pake mukena hanya orang endonesah aja

Pulang shalat mampir sebentar di salah satu taman yang lokasinya gak terlalu jauh dari mesjid. Mumpung cuaca sekarang sudah mulai bersahabat. Nama tamannya “Villa ada”, banyak keluarga yang lagi pada piknik, anak-anak muda (termasuk saya πŸ˜‰ ) lagi pada nongkrong, olahraga, maen bola, naek sepeda dll. saya? duduk santai sambil memandangi danau πŸ™‚

  
#Gimana? gaya saya udah macam model-model kalender werteg belum?

  
#Bang, lagi mikirin neng ya? 

Advertisements

98 thoughts on “Shalat Jumat di Grande Moschea Roma

  1. wah si ibu deh bikin kaget ajah πŸ™‚

    memang dhy pertama sholat banget sholat hari raya disini saya juga heran kog gak ada yang pake mukena gitu langsung sholat pake pakaiannya masing-masing. ternyata mukena hanya di jurusan kita aja kayanya yah…

    btw adem deh liat si abang pake kupluk pak haji, beli dimana dhy? #salahfokus

    salam
    /kayka

    Like

    1. ahahah,,,kupluk pak haji beli dari indonesia mbak, disuruh pake kopiah yg itam itu gak mau, katanya aneh.
      iya nih baru pernah liat orang shalat pake pakaiannya masing2 jadi berasa aneh sendiri pake mukena,untung ada teman2 indonesia yg pake mukena juga πŸ™‚

      Liked by 1 person

      1. wah jadi ide nih dhy beliin buat suami yang warna putih seperti ini, cakeeep… trims ya.

        hehehehe untung juga gak sendirian ya. tapi kayanya mereka pada tau deh dhy terutama yang pernah naik haji. klo jemaah dari indonesia punya pakaiannya sendiri πŸ™‚

        salam
        /kayka

        Like

      2. kalo disana ada mesjid pas shalat jumat biasanya mereka pada jualan tuh mbak di depan mesjidnya kayak disini bukan cuma makanan tapi baju2 gamis, jilbab dan kemungkinan peci juga ada πŸ™‚

        Liked by 1 person

      3. oh ada ya dhy kupluk pak haji ini disini? suami belum pernah soalnya sholat jumat disini…

        btw ada yang kelupaan soal sholat jumat ini dhy, di tanah air seingat saya yang sholat cuma para bapak-bapaknya aja ya…

        salam
        /kayka

        Like

      4. oh iya bener, di tempat saya juga gitu mbak, perempuan bahkan dilarang masuk ke mesjid pas shalat jumat,hanya untuk pria saja. tapi di beberapa mesjid perempuan boleh ikutan shalat, hm bingung juga πŸ™‚

        Like

      5. membingungkan, karena seumur saya di tanah air (di jakarta) gak pernah menyaksikan perempuan sholat jumat…

        salam
        /kayka

        Like

  2. Iya ya Mbak, aku jg sering baca artikel dan cerita2 orang di blog, kalo di eropa sana yg shalat pake mukena rata2 cuma orang Indonesia dan Malaysia. Wah selesai shalat di masjid, trus ke taman dan nyari makanan itu yg plg asyik ya, Mbak Adhya 😊

    Like

  3. saya aja baru ngeh pas ibu libur 1 Mei hahaha

    bener juga, kalau orang Arab langsung pake gamisnya ya mba
    aku masih enak pakai mukena, soalnya suka kena ciprat apa gatau hihi

    Like

  4. Jadi ingat pengalaman waktu shalat di Masjid Nabawi dan Masjidil Haram, memang yang pake mukenah kebanyakan cuma orang Indonesia aja πŸ™‚ Terus waktu di Malaysia, juga pernah masuk di salah satu mesjid dan waktu itu saya sama kayak Adhya pake jeans dan kaos aja (Yang juga menurut saya gak ketat), tetapi ditahan sama petugasnya dan dibilang haram juga, terus kemudian dikasih kayak mukenah terusan yang ada tudungnya untuk masuk ke dalam masjid πŸ™‚

    Like

  5. Judulnya piknik di mesjid yak, asik juga itu!
    Si ibuknya bener, kirain mau sholat pake baju gitu aja, gak taunya pake mukena. Aku jg suka meratin waktu di oz, org arab pd sholat tanpa pake mukena, padahal pakaiannya ketat menurutku

    Like

    1. iya, bahkan kemarin ada juga loh yg pake legging dan bajunya juga ketat “menurut saya” walaupun panjang baju menutupi pantat sedikit tp tetap aja lebih ketat dari baju saya *masih gak terima di bilang haram* πŸ˜€

      Like

    1. iya,sebenarnya tamannya itu agak jauh sih dari mesjid kalo jalan kaki tapi masih dilingkungan yang sama, mumpung cuaca udah gak dingin lagi jadi betah lama2 di luar πŸ™‚

      Like

  6. mungkin apa karena disana rata2 yang muslim pakainya tertutup panjang2 gitu gak si Adhya? jadi langsung bisa pakai sholat. disini juga aku perhatiin yang muslim orang2 bule atau arab juga pada langsung sholat gak pakai mukena lagi

    Like

  7. Iyaa unik indonesia ya, jarang orang luar pake mukenah deh kayaknya. Liat tayangan shaalat di mekah juga gak ada yg tawaf pake mukenah para ceweknya heehe

    Like

  8. duh seneng ya bisa sholat jamaah di masjid. πŸ™‚
    iya tuh mbak. cuma org Indonesia dan sekitarnya aja yang menggunakan mukena untuk sholat. karena memang baju mereka udah menutup aurat, bisa untuk sholat.
    kalo di turki ada beberapa masjid yang menyediakan pakaian sholat bagi yang memakai baju tidak tertutup. ada yg hanya seperti bawahan mukena kita, ada jg yang seperti mukena baju + kerudung.

    Like

    1. oh ya?mirip dengan indonesia dong ya.
      kebanyakan yg datang kemarin itu ibu2 nya udah pada pake gamis gitu nah yang anak muda masih ada loh yg pake celana, malah ada ibu muda yang shalat di sebelahku pake legging πŸ™‚

      Like

    1. iya beneran dibilang haram,aku kan jadi malu :(.
      ahaha ustad bule itu kalo setiap plg ke indonesia trus lagi shalat di mesjid seluruh anak2 sekampung udah mulai bejejer pengen salim satu2, dia jadi artis dadakan :))

      Like

  9. emang cuman di indonesia aja yah yg pake mukena. Kira kira kenapa yah? eh iya pas di turki, di bandara istanbul “mukena” tp bentuknya kemeja lengan panjang, rok lebaar,sama kerudung instan gitu. Gak ad mukena cantik kaya di indonesia

    Like

  10. Beberapa tahun lalu, anak2 kami sekolahkan di mesjid di kota tetangga untuk belajar mengaji dan agama. Mesjid itu yang mengelola orang2 Muslim African American dan mereka kaku soal pakaian. Anak2ku yg cewek waktu itu masih berumur 5 & 7 tahun, dan layaknya anak2 mereka pakai jeans dan kaos lengan panjang. Seorang ibu menghadang aku dan bilang kalau pakai jeans itu dilarang, disuruhnya pakai rok panjang. Kalau nggak, nggak boleh datang ke sekolahnya. Huh? Segitunya, pikirku. Suatu hari aku pernah mencari suami ke bagian laki2 (lantai bawah mesjid), karena anak2 mulai rewel. Aku dihadang seorang bapak dan diusir disuruh balik ke bagian perempuan. Kesannya gimana gitu, bikin sebel.

    Kami sekarang mesjidnya di mesjid yang agak jauh dari kota tempat kami tinggal. Di sana yang mengelola orang2 dari Pakistan, India dan beberapa Mesir, Maroko. Kelihatan kalau disana lebih fleksibel soal pakaian asal nggak keterlaluan. Anak2 sekolah di sekolah agama di mesjid tsb dan nggak ada larangan pakai jeans. Banyak yang sholat pakai pakaian yang sedang dipakai.

    Like

    1. wah terima kasih sudah berbagi pengalaman mbak, memang kadang beda tempat beda aturan ya, harus pinter2 menyesuaikan. mudahan-mudahan kita tetap selalu istiqamah dan anak2nya jadi anAk yang soleha πŸ™‚

      Liked by 1 person

  11. Subhanallah pak suami udah cocok tuh jadi pak haji, hehehe. Amiiinnn..

    Di luar bahkan tanah arab sekalipun pake abaya/gamis panjang dan solat gitu aja. Jadi kalo umroh ga bisa pake atasan+celana kecuali bawa mukena. Akupun pernah diceramahin panjang lebar sama ibu2 dari Andalusia pas lg pake baju muslim+celana panjang pas umroh. Akhirnya aku ber-abaya saja biar aman ;p

    Like

  12. wahhh iki sama kaya aku mbak pengalamannya. tapi waktu itu aku lgi di Penang, Malaysia. dan aku lebih keterlaluan lagi , jalan2 pake celana pendek+tshirt, haha langsung dihadang sama ibu2 penunggu masjid yg kayanya orang india/bangladesh gitu. akhirnya langsung pake mukena di jalan LOL, ternyata yg pake mukena cuma org indo yah hahahaha

    Like

  13. senang ya jamaah sholat jumatnha cukup rame di sana,

    mukena Indonesia kan cantik2 berbordir ya..
    mamaku pas haji ketemu jamaah negara lain, mukenanya dikagumi sama ibu2..

    Like

  14. Serius Mbak, banyak yang ngga pakai mukenah? Apa karena kerudung mereka panjang banget sampek bisa nutupin dada dan seluruh tangan? ._.

    Danaunya keliatan adem yak.. Asri.. Jadi enak kalok kencan berdua trus cekikikan bareng.. πŸ˜€

    Like

  15. iya mbak, sy juga baru tau pas tinggal di luar kalau yang sholat pakai mukena cuma orang indo and malaysia.. istilah malaysianya telekung atau apa gitu.. mungkin gara2 muslimah di indo dan malaysia banyak yg gak pakai busana muslimah ya, jadinya pakaian sholatnya khusus…
    tapi sejak pakai kerudung sy jd suka ikut2an jg sholat dengan pakaian yg dipakai kalau lg pergi.. praktis. gak usah bawa2 mukena ke mana2. kalau perginya pas pakai celana panjang ya paling pakai bawahan(mukena)nya saja (yg tersedia di tempat2 sholat). pastikan saja lengan bajunya memang panjang sampai nutupin pergelangan tangan ketika melakukan gerakan2 sholat.

    Like

  16. Antara kagok dan kesel pasti kalau tetiba ditarik tangannya terus ditunjuk-tunjuk dibilang haram ya Mbak. Doh, what an experience. Tapi syukurlah ibu-ibu Mesirnya bisa mengerti setelah Mbaknya mengeluarkan dan mengenakan mukena. Mungkin si ibu langsung culture shock setelah itu :hehe :peace.
    What a nice lake! Seperti kata Beby, romantis banget kalau bisa berduaan di sana, cerita-cerita tentang apa saja. Sip!

    Like

    1. keselnya sih gak seberapa tapi malunya itu loh bli :-D. apalagi sampai dibilang haram kan rasanya begimana gitu seperti sedang berbuat dosa yg besar ditambah kagi diliatin orng yg kebetulan lagi pada lewat πŸ™‚

      Liked by 1 person

      1. Iya ya *membayangkan*. Si ibu itu nggak bisa ya, ngajak ngomong pelan-pelan. Mesti banget teriak-teriak sambil nunjuk-nunjuk :hadeh. Dikiranya kita ini apaan…

        Like

  17. Sama kaya Masjid Kubah Emas yang di Depok Mba *kl nggak salah itu deh namanya*
    Waktu aku belum berhijab, mau sholat disana eehhh diusirr dong, katanya haram 😦
    Yaudah aku pake mukena dulu dimobil trus baru deh masuk masjid hikss

    Like

    1. iya biasanya kalo masuk mesjid kan emang harus menutup kepala ya,lah padahal saya kemarin pake jilbab loh , iya bener lain kali mukenannya langsung dipake aja biar gak kena marah πŸ˜€

      Like

      1. Ya nggak semua berlaku gtu sih Mba di Indonesia, krn kan pasti tau kl pas sholatnya yah pasti pake mukena hehheee… agak shok sih diusir ditunjuk2 gtuhh.. hiksss

        Like

      1. hah? masa sih? eh tapi tau gak kalo saya waktu kecil tu ngefans Beraaaaaat sama mark westlife, posternya mark menuhin kamar, ni baru pertama kalo ada yg bilang dia mirip sama mark westlife, jgn2 waktu itu tanpa sadar pas aku jatuh hati padanya gara2 mirip mark kali ya? hehe

        Like

      2. oyaaaa?? Waah, jangan2 bener nih, hehe..

        Jadi pas foto di bandara yang ada tulisan ‘jangan komen beda tinggi’ aku udah mau komen mirip mark, tapi lupa… xixi

        aku juga paling suka mark baru sean, xixixi

        Like

      3. aiiih kok kita berdua seleranya sama terus siiiih,,,dari drama korea sampe boy band semua sama,tos dulu dong:-) mudah-mudahan bisa ketemu langsung biar kita bahas semua drama korea favorite itu sambil dengerin lagunya westlife,hehe
        btw setelah tau mark westlife gay aku kecewa,harapan jd pacarnya tertutup sudah * lebay.com*

        Like

      4. iyaaaa… tosssss

        aku juga sedih pas denger dia gay, hehe…

        sampe canda2 gini sama temen :
        canda 1 : Yaaah… masih ada guee ini…, hehehe

        canda2 : segitunya sedihnya gue tolak sampe ga mau liat cewek lai , hehe

        eh tapi dirimu udah dapet “mark” versi lain kaann…hehe

        Like

      5. ahahaha,,,iya gak ada rotan akarpun jadi nih, gak dapet mark dapat yg mirip juga gak apa,,,wkwkwkkw
        padahal kan cakep ya sayang banget dia gay, aku malah di ledekin abis sama kakak ku katanya, duh yg dulu kamu puja2 ternyata gay *ya ampun kok kita disini malah bergosip ria sih*

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s