Tag Archives: anak bule 2 kewarganegaraan

Dilema

Ce’eeenaaah….judul postingannya mengundang sejuta tanya banget bu…

Jadi begini ya guys, si ibu baru ini (dibaca:saya) lagi dilema, dilemanya karena harus ngurusin dokumennya samir tapi belum sempat di urus juga. Kenapa eh kenapa? Ya karena banyak halang rintangnya,ahahaha. Mari kita runut permasalahannya satu persatu : 

  1. Masalah pertama : saya kan mau bikin affidavitnya (anak dengan kewarganegaraan ganda terbatas) Samir, tapi untuk bikin affidavit itu harus punya Paspor asing dulu, kenapa harus punya paspor asing dulu? Karena Negara kita yang tercinta ini menganut asas keturunan ayah! Yang mana jika ingin mengambil kewarganegaraan ibunya maka harus punya kewarganegaraan ayahnya dulu. Trus masalahnya dimana? Masalahnya adalah untuk bikin paspor asingnya dia maka kami bertiga harus berangkat ke jakarta karena kedutaannya mengatakan untuk segala pengurusan dokumen mengharuskan kehadiran fisik sang ayah, ibu dan anaknya! Bukan apa-apa ya, saya sih seneng aja bisa main ke jakarta tapi si Samir ini gak bisa di ajak kompromi teman, dia naik mobil aja lebih dari 30 menit udah drama kumbara dibuatnya, apa kabar kita naik pesawat yang mana untuk direct flight ke jakarta memakan waktu kurang lebih hampir 4 jam lamanya, yang ada dalam perjalanan kita di minta turun kali ya sama pilotnya :-)). Belum lagi kalau di jakarta biasanya kan macet ya itu didalam mobil bisa berjam-jam, duh pasti kita disuruh turun di tengah jalan sama sopir taxinya karena samir nangis jerit-jerit didalam taxi *sigh*
  2. Masalah kedua : sebelum bikin paspor asingnya Samir maka harus bikin akte kelahiran Romania dulu dan itu memakan waktu karena prosesnya segala dokumen harus dikirim dulu ke Romania dll baru bisa kita ambil lagi di kedutaannya jika akte dah jadi, yang jadi masalah adalah berapa lama prosesnya? Kan kita butuh paspor asingnya cepet selesai biar kita bisa bikin affidavit, lah ini harus bikin akte kelahiran Romania dulu baru bisa bikin paspor Romania, masa iya kita nungguin di jakarta sampai sebulan atau bahkan lebih?! Atau opsi kedua kita balik dulu ke Ternate abis itu kalau akte kelahiran dah jadi kita balik ke jakarta lagi untuk urus paspornya?! Ajegileee bayar tiket pesawatnya berapa itu? Belum tentu juga samir mau bolak-balik naik pesawat tampa drama kumbara
  3. Masalah ketiga : karena memikirkan faktor samir yang bakalan nangis sepanjang jalan kenangan di dalam pesawat maka saya dengan bijak memutuskan kita ke jakartanya nanti aja nunggu samir agak gedean dikit biar gak terlalu banyak drama nantinya, eh ndilalah suami baca persyaratan katanya jika anak WN Romania yang lahir di luar negara Romania maka harus dilaporkan segera paling lambat 6 bulan setelah kelahirannya! Lah samir bulan depan udah 6 bulan, yang jadi masalah adalah jika dilaporkan lebih dari 6 bulan sejak dilahirkan maka kita akan kena denda!  Jeng jeng…dan dendanya itu kurang lebih 250 euro! Kalau 1 euro = 15.000 dikalikan 250 jadinya 3.750.000! Duit segitu dibuang percuma untuk bayar denda karena keterlambatan ngurus dokumen samir yang mana terlambatnya juga bukan karena di sengaja, itu baru bayar denda, belum lagi biaya pengurusan di kedutaannya ( bayar akte kelahiran dan paspor juga) *emaknya samir elus dada sambil ngumpulin recehan kali aja cukup buat bayar denda*
  4. Masalah ke empat : ternyata untuk pengurusan akte kelahirannya semua dokumen samir misalnya surat keterangan lahir dari Rumah sakit harus di terjemahkan dulu ke dalam bahasa inggris plus akte kelahiran harus dilegalisasi di kementrian hukum dan HAM dan kementrian luar negeri dulu sebelum dibawa ke embassy Romania, alamak repot bener hidup ini, tapi ini bisa disiasati dengan minta tolong agen pengurusan dokumen di jakarta, yang ternyata setelah saya email mereka dan mereka nyebutin harga yang luar biasa, untuk satu lembar legalisasi 400.000 rupiah, yang mana kalo kita ngurus sendiri selembar cap legalisasi itu cuman 10.000 rupiah! *wooosaaaaaaa*
  5. Masalah kelima : saya masih bingung harus pergi sekarang atau nanti aja nunggu samir agak gedean, saya hanya takut dia nangis dan gak mau berhenti, apalagi pas di dalam hotel takut mengganggu ketenangan para penguni yang lain, samir ini tipe anak yang apa-apa rewel, mau tidur, bangun tidur, lagi tidur aja rewel, kebangun sambil nangis hampir 10 kali setiap malamnya sampai dengan saat ini, huffft… Tolong kembalikan masa mudaku… Wkwkwkwkwk

So, menurut ngana – ngana samua aku kudu piye ? 😀


#mobil belum jalan aja udah nangis


#habis nangis ikutan selfie 😉