Arsip Tag: suka-duka WNA di indonesia

Saat Suami Bule Sakit di Indonesia

Saat suami Bule sakit di Indonesia itu….M-A-H-A-L!!! Terlepas dari semua sakit itu memang mahal ya, tapi sebenarnya bukan cuman sakit doang sih, apa-apa kalo jalan sama dia juga harga barang yang mau di beli jadi tiba-tiba melambung tinggi. Heran deh, dikira bule punya pohon duit kali ye.  

Saya mau cerita pengalaman saat pak suami sakit di sini, jadi begindang eh begini ceritanya suami saya kalau ke Indonesia penyakit andalannya adalah “Diare”, itu pasti setiap ke sini kena diare, padahal makannya udah di jaga banget, pernah sekali waktu saat masih pacaran dia lagi liburan ke Indonesia sebulanan lebih dan berakhir dengan kunjungan ke dokter 2 kali karena diare yang gak berhenti. Menurut dia, selama tinggal di Italy jarang banget ke dokter karena sakit, ada kali beberapa tahun gak pernah ke dokter, tapi begitu ke indonesia baru sebulan dah 2 kali aja ketemu dokter, yang bikin istrinya tarik nafas pas mau bayar dokter sama ambil obatnya belum lagi kalau di suruh cek darah. 

Bisa ditebak dong tanpa harus menunggu lama, seminggu menginjakakkan kaki di Indonesia suami langsung kena diare, lalu saya bawa ke dokter, pas mau bayar  resep (obatnya) sang apoteker nyebutin harga 600 ribu bok! istrinya langsung kekepin dompet, dalam hati kok mahal amiiit obat diare doang. Berhubung ilmu farmasi saya jaman kuliah apoteker dulu masih ada yang nyantol dikit ya udin eh ya udah saya substitusi sendiri deh semua obatnya dan hasilnya voilaaaaa saya hanya bayar 100 ribuan aja *pegangin pinggang* 

Kejadian lainnya beberapa minggu setelah kena diare (diarenya sudah sembuh) suami saya demam tinggi lalu paginya saya larikan ke UGD  *drama abis* sampe sana dokternya menyarankan untuk periksa darah dulu sebelum di ambil tindakan yang begitu hasilnya keluar ternyata suami saya positive kena M-A-L-A-R-I-A!!! (welcome to Indonesia bro, ngeeek) bayar untuk cek labnya doang udah 900 ribuan lebih, biasanya gak semahal ini loh, jadilah saya kepoin mbak-mbak di lab itu trus kata mbaknya bayarnya mahal karena ngeceknya pake alat yang lebih canggih. lah, tau gitu tadi saya suruh pake alat yang biasa aja ya. 

Berikutnya saat mau periksa  ke dokter dimana standar biayanya saya tahu berapa karena dokter langganan mama saya juga tapi begitu suami saya yang periksa disuruh bayar 3 kali lipat lebih mahal dari yang seharusnya! omaigooot banget kan? Sebagai istrinya saya kan kesel ya, kenapa harus dibedakan hanya karena dia orang asing, tapi ya mau pegimana lagi, di jalani aja, semoga kedepannya gak kayak gini lagi, yang paling penting sih tetap sehat, iya gak bro? *idiiiih sok asik* 

  

   
# Hajar bang, ntar diare lagi loh!