Arsip Tag: suami bule mualaf

Bule Mualaf Puasa di Bulan Ramadhan

Marhaban Ya Ramadhan, selamat menunaikan ibadah puasa ya buat teman-teman yang menjalankan. Tahun ini merupakan Ramadhan ke 7 untuk Suami saya. Sekarang Dia dah jago puasa, katanya puasa di Indonesia mudah karena gak terlalu lama durasinya, kalo puasa di eropa waduh berat guys, paling berat pas summer ya ampun panasnya 40 derajat lebih durasi puasanya di atas 18 jam di tambah masih harus masuk kerja juga, tapi tetap di syukuri, ye kan…

Baiklah tidak usah berpanjang lebar, postingan ini hanya untuk numpang promosi video terbaru di youtube channel kami yang baru tayang. Isinya tentang kegiatan sahur dan berbuka puasa suami bule di puasa ramadhan hari pertama tahun ini. Jika kawan-kawan sekalian berkenan dan punya waktu untuk mampir dan nonton saya doakan rejekinya makin di lancarkan, amin, hehe dan jika suka dengan videonya jangan lupa tekan tombol like dan subscribe ya, Terima Kasih 🙏😍

Suami Bule Belajar Mengaji

Kembali lagi dengan cerita mengenai suami saya yang sekarang selain disibukkan dengan belajar bahasa Indonesia juga sibuk belajar mengaji. Kenapa belajar mengaji? yaaaa masa ngakunya muslim tapi gak bisa baca al-quran, malu dong ya sama semut merah :-P. Sebagai seorang istri saya merasa bertanggung jawab penuh terhadap tingkat pengetahuan agama suami saya (duileee bahasanya), namapun dia seorang mualaf ya jadi apa-apa harus kita ajari dari awal. Sewaktu masih di Italy seringnya suami saya bawa ke pengajian yang di adakan di KBRI Roma, jadinya dia sekalian belajar ngaji disana, biasanya kita gak rutin sih kesana so sisanya suami belajar di rumah bareng saya. 

Begitu pindah ke Indonesia, untuk beberapa saat kita gak bejalar ngaji lagi, yang berakibat suami sudah mulai lupa dengan huruf-huruf hijaiyah. Namanya belajar mengaji kan harus di ulang-ulang terus ya, kalo gak di ulang malah lupa! Keuntungan tinggal di Indonesia itu kalau masalah agama lebih mudah, mau cari guru ngajipun alhamdulillah gak sulit, jadilah saya panggilkan guru ngaji khusus ke rumah buat ngajarin suami saya. Pak Ustadnya ini juga yang dulu ngajarin adek saya ngaji. 

  
#papan tulis untuk mendukung proses belajar mengajar 😉

Jadi suami saya selain belajar mengaji juga sekalian diajarin ilmu-ilmu agama yang lain, misalnya tata cara shalat yang benar, berwudhu, bersuci dari hadas dan najis, bacaan-bacaan dalam shalatnya pun di benarkan sedikit-sedikit oleh pak ustad. Oh ya suami juga di ajarkan doa-doa misalnya doa sebelum/sesudah makan, masuk/keluar toilet, sebelum/bangun tidur dll, pokoknya banyak deh, lumayan banget kan satu paket, selain belajar mengaji pengetahuan tentang agamanya jadi makin bertambah. 

  
#lagi serius nih jangan di ganggu

  
#sebelum foto udah ijin ke pak ustadnya dulu kok 😉

Belajar ngajinya 3 kali seminggu selepas shalat magrib, jadi biasanya kita shalat isya bareng pak ustadnya juga, nah udah 2 mingguan ini pak ustad selalu minta suami saya yang jadi imam, awal di minta seperti itu suami saya sih biasa aja karena memang sudah sering jadi imam kalau shalat sama saya, lah saya jantung rasanya mau copot pas dengar gitu, pan kalau sama pak ustad berabe maksudnya saya takut kalau dia bacaannya ada yang salah, menurut ngana pak ustad bakalan nyalahin siapa? yang ada nanti diriku yang dapat tatapan tajam dari pak ustad, ahahahaha kan dia belajar dari saya, kalau ada yang salah-salah berarti saya yang salah ngajarinya, iya gak bro? untungnya beberapa kali jadi imam bacaan shalatnya lancar jaya *huffft istrinya elap keringat*. 

Sampai sekarang sih masih di Iqra satu (di ulang lagi dari awal), kemungkinan minggu depan udah naik ke iqra 2 nih, mohon doanya ya semoga suami saya bisa cepat belajarnya. oh ya saat suami saya belajar mengaji saya juga ikutan loh duduk di sebelahnya, ustadnya juga sekalian memperbaiki cara baca saya jadi saya juga sekalian sama-sama belajar dengan pak suami.

Percayalah ketika melihat suami kita yang bule dan seorang mualaf bisa baca huruf hijaiyah apalagi sampe bisa ngaji rasanya tuh…..duh seneng dan bersyukur gak bisa di ungkapkan dengan kata-kata. Di tambah lagi kata pak ustad kalau kita belajar ngaji satu huruf aja bisa dapat 10 pahala! bayangkan berapa banyak huruf yang ada dalam satu halaman iqra/quran! *ambil kalkulator trus ngitungin pahala yang didapat semalam* 😛

  
#bang, jangan lupa ya dihapal lagi huruf-huruf hijaiyyah yang ada di papan tulis belakang itu

Suami Dan Islam

Hari ini mau cerita tentang suami yang kurang lebih sudah 1 tahun menjadi seorang mualaf. Berikut sedikit update terbaru tentang perkembangannya :

I. Belajar Mengaji

Saya sudah pernah tulis di postingan sebelumnya tentang suami belajar mengaji, sekarang perkembangannya? ehm,,,saya jadi malu mau ngasih tau kalau suami saya sampai saat ini masih di iqra 2, iya sudah satu tahun kok masih iqra 2 ya? salahkan istrinya yang males ngajarin suami. *tutup muka, kabuur*. Sebenarnya bukan saya malas tapi susah mengajarkan suami mengaji, saya kan gak ada pengalaman dalam kegiatan mengajar iqra ngeles aja. Saya ngajarnya juga angin-anginan kalau lagi pengen aja (harusnya tidak boleh begitu ya), selebihnya terpaksa suami saya belajar sendiri, dia malah inisiatif sendiri untuk download aplikasi belajar iqra di handphone jadi setiap lagi dalam kereta baik itu pergi ataupun pulang kerja ya dia sambil belajar sendiri. Kata dia sih sekarang sudah sampe iqra 4 tapi saya rasa belum cukup kalau belajar sendiri, nanti diperbaiki lagi sama pak ustad yang penting dia sudah mulai mengenal huruf-huruf hijaiyah.

II. Puasa

Suami saya saat bulan Ramadhan tahun lalu yang notabene puasa pertama dia selama hidupnya di laksanakan dengan lancar, Alhamdulillah puasanya full loh! gak ada bolongnya barang seharipun. Padahal sudah pada tau kan puasa tahun lalu bertepatan dengan musim panas yang panasnya poool dan matahari yang terbenam jam 9 malam itu bikin waktu perpuasa tambah panjang. Walaupun setiap pulang kerja dia jadi 5 L (lemah, letih, lesu, lelah, lunglai) *iklan kaeee*, tapi puasanya tetap lancar.

Awalnya saya udah bilang ke suami karena baru tahun pertama ya kamu puasanya setengah hari aja dulu kalau sudah terbiasa baru kita coba puasa sampe jam 6 sore, ikutin waktu buka puasa kayak di indonesia gak apa-apa kok, islam kan tidak memberatkan, namanya juga baru belajar, kalau memang tidak bisa jangan dipaksa, tapi apa daya si bule ini tetap kekeh mau puasa sampai jam 9 malam, ya sudahlah saya biarkan. Saya? udah belingsatan lirik-lirik jam kok ya lama banget sampe jam 9 (tarik nafas panjang), mau buka puasa jam 6 tapi malu sama suami, masa dia mualaf tahun pertama puasa bisa tahan, saya yang dari kecil sudah diajarin puasa malah gak kuat, jadi terpaksa di tahan juga sampe jam 9 buka puasa bersama.

Sebelumnya saya sudah suruh mama saya tanya ke pak ustad katanya tidak apa-apa jam buka puasa disamakan dengan jam buka puasa di indonesia (dibaca: jam 6 sore) karena kan saya juga baru pertama puasa sampe jam 9, pelan-pelan nanti kalau sudah terbiasa bisa di lanjutkan sesuai jam buka puasa disini, tetapi untungnya saya tidak pernah buka puasa jam 6 (adanya jam 3,wkwkwk becanda), puasanya tetep sampi jam 9 kok.

III. Shalat

Rajin banget, kadang malah lebih rajin dari saya malah buka kartu, pernah suatu pagi pas saya lagi tidur pulas namun tiba-tiba terbangun karena kebelet mau pipis dan betapa terkejut dan tersentuhnya saya saat melihat suami sedang shalat subuh *cium tangan suami*, hal ini untuk orang lain mungkin hal biasa melihat suami shalat subuh tapi untuk saya merupakan hal yang luar biasa (karena dia seorang mualaf, mengerjakan shalatpun bukan karena paksaan saya menandakan dia masuk islam bukan hanya karena ingin menikah saja tapi memang atas keyakinan dia sendiri).

IV. Pengetahuan Tentang Islam

Pengetahuan suami tentang agama islam menurut saya lumayan lah, sebagai contoh suatu malam saya lagi ngerjain tugas dari sekolah bahasa, tugasnya di suruh baca artikel lalu di buat kesimpulan keseluruhan isi artikel, yang kebetulan membahas tentang Agama Islam (terkait dengan kejadian di Paris sebelumnya). Suami sedang nonton tv dan seperti biasa karena saya tidak mengerti beberapa kalimat di artikel itu (bukan beberapa sih banyak kali) sudah jelas saya pasti tanya ke dia, trus dijelasin maksud dari kalimatnya.

Nah, dalam salah satu paragraf di jelaskan tentang  Rukun Islam yang terdiri dari 5 perkara, lalu saya bertanya apakah dia tahu tetang rukun islam dan ternyata dia hafal pemirsa! disebutinlah satu persatu ke saya secara urut! tidak acak2an, kalau saya yang di tanya pasti nyebutnya acak-acakan tidak berurutan. Pantas saja sewaktu saya jelasin ke dia tentang zakat fitrah saat bulan puasa dia langsung bilang sudah mengerti ternyata kata dia memang sudah dijelaskan dalam rukun islam tentang masalah zakat.

Yup, kurang lebih seperti inilah perkembangannya, mohon doanya mudah-mudahan dia tetap jadi mualaf yang baik, saya tidak meminta liburan mahal, rumah mewah, kerjaan yang bagus, wajah tampan ataupun harta melimpah (tapi kalau dikasih juga gak apa sih, hehe)  yang penting  Agamanya tetap baik.

Postingan ini kok malah puji-puji suami sendiri sih, ceritanya mau pamer suami gitu 😉 gak apa lah ya dari pada saya puji-puji suami orang! *ditimpuk warga*