Arsip Tag: bule belajar mengaji

Suami Bule Belajar Mengaji

Kembali lagi dengan cerita mengenai suami saya yang sekarang selain disibukkan dengan belajar bahasa Indonesia juga sibuk belajar mengaji. Kenapa belajar mengaji? yaaaa masa ngakunya muslim tapi gak bisa baca al-quran, malu dong ya sama semut merah :-P. Sebagai seorang istri saya merasa bertanggung jawab penuh terhadap tingkat pengetahuan agama suami saya (duileee bahasanya), namapun dia seorang mualaf ya jadi apa-apa harus kita ajari dari awal. Sewaktu masih di Italy seringnya suami saya bawa ke pengajian yang di adakan di KBRI Roma, jadinya dia sekalian belajar ngaji disana, biasanya kita gak rutin sih kesana so sisanya suami belajar di rumah bareng saya. 

Begitu pindah ke Indonesia, untuk beberapa saat kita gak bejalar ngaji lagi, yang berakibat suami sudah mulai lupa dengan huruf-huruf hijaiyah. Namanya belajar mengaji kan harus di ulang-ulang terus ya, kalo gak di ulang malah lupa! Keuntungan tinggal di Indonesia itu kalau masalah agama lebih mudah, mau cari guru ngajipun alhamdulillah gak sulit, jadilah saya panggilkan guru ngaji khusus ke rumah buat ngajarin suami saya. Pak Ustadnya ini juga yang dulu ngajarin adek saya ngaji. 

  
#papan tulis untuk mendukung proses belajar mengajar 😉

Jadi suami saya selain belajar mengaji juga sekalian diajarin ilmu-ilmu agama yang lain, misalnya tata cara shalat yang benar, berwudhu, bersuci dari hadas dan najis, bacaan-bacaan dalam shalatnya pun di benarkan sedikit-sedikit oleh pak ustad. Oh ya suami juga di ajarkan doa-doa misalnya doa sebelum/sesudah makan, masuk/keluar toilet, sebelum/bangun tidur dll, pokoknya banyak deh, lumayan banget kan satu paket, selain belajar mengaji pengetahuan tentang agamanya jadi makin bertambah. 

  
#lagi serius nih jangan di ganggu

  
#sebelum foto udah ijin ke pak ustadnya dulu kok 😉

Belajar ngajinya 3 kali seminggu selepas shalat magrib, jadi biasanya kita shalat isya bareng pak ustadnya juga, nah udah 2 mingguan ini pak ustad selalu minta suami saya yang jadi imam, awal di minta seperti itu suami saya sih biasa aja karena memang sudah sering jadi imam kalau shalat sama saya, lah saya jantung rasanya mau copot pas dengar gitu, pan kalau sama pak ustad berabe maksudnya saya takut kalau dia bacaannya ada yang salah, menurut ngana pak ustad bakalan nyalahin siapa? yang ada nanti diriku yang dapat tatapan tajam dari pak ustad, ahahahaha kan dia belajar dari saya, kalau ada yang salah-salah berarti saya yang salah ngajarinya, iya gak bro? untungnya beberapa kali jadi imam bacaan shalatnya lancar jaya *huffft istrinya elap keringat*. 

Sampai sekarang sih masih di Iqra satu (di ulang lagi dari awal), kemungkinan minggu depan udah naik ke iqra 2 nih, mohon doanya ya semoga suami saya bisa cepat belajarnya. oh ya saat suami saya belajar mengaji saya juga ikutan loh duduk di sebelahnya, ustadnya juga sekalian memperbaiki cara baca saya jadi saya juga sekalian sama-sama belajar dengan pak suami.

Percayalah ketika melihat suami kita yang bule dan seorang mualaf bisa baca huruf hijaiyah apalagi sampe bisa ngaji rasanya tuh…..duh seneng dan bersyukur gak bisa di ungkapkan dengan kata-kata. Di tambah lagi kata pak ustad kalau kita belajar ngaji satu huruf aja bisa dapat 10 pahala! bayangkan berapa banyak huruf yang ada dalam satu halaman iqra/quran! *ambil kalkulator trus ngitungin pahala yang didapat semalam* 😛

  
#bang, jangan lupa ya dihapal lagi huruf-huruf hijaiyyah yang ada di papan tulis belakang itu

Suami Belajar Mengaji

Belakangan ini suami saya lagi sibuk belajar mengaji, tentunya yang ngajarin siapa lagi kalo bukan istrinya sendiri *tsaah,,kibas rambut*. Walaupun ilmu agama saya belom sempurna tapi kalau untuk mengajar iqra boleh lah,,,*awalnya saya mikir gitu*,,ternyataaa,,,susah pemirsa mengajar orang mengaji,,baru ngajarin suami baca iqra aja saya dah pusing duluan padahal baru iqra 1 loh. Sekarang baru sadar ternyata gak gampang ya jadi ustad yang sering mengajar anak-anak mengaji. Sebenarnya sebelum bulan puasa kemaren saya bawa suami belajar mengaji di KBRI karena disana setiap hari minggu jam 11 siang diadakan pengajian rutin, saya datangnya sekali doang sih soalnya setelah itu terbentur dengan jadwal puasa sehingga jadwal mengaji dirubah jamnya jadi jam 8 malam satu jam lebih awal sebelum jadwal buka puasa *karena disini buka puasanya jam 9 malam*, nah saya gak bisa kalau jam segitu karena saya tinggalnya jauh, kemana-mana harus naik kereta atau bus, saya gak mungkin dong setelah buka puasa langsung ngacir pulang aja buat ngejar kereta terakhir untuk pulang kerumah, karena rumah saya agak jauh dari KBRI kurang lebih satu setengah jam lah dari rumah karena harus naik kereta trus ganti ke bus. Jadi dari pada ada adegan kejar-kejaran kereta mending saya gak usah datang dulu deh. Setelah lebaran ternyata belom dimulai lagi acara pengajiannya, gak tau juga alasannya kenapa jadinya saya memutuskan untuk sementara mengajarkan suami baca iqra di rumah aja, toh juga masih iqra 1,,gampanglah *ternyata malah tidak segampang yang dibayangkan*

  • pertama : karena saya tidak ada pengalaman mengajar sama sekali apapun itu bentuknya
  • kedua : kalau ngajarnya pakai bahasa indonesia sih lumayan lah ya masih bisa dijelasin, lah ini pakai bahasa inggris broow,,,*bahasa indonesia aja binggung begimana pakai bahasa inggris*
  • ketiga : saya ngaji aja masih gak sempurna ilmu tajwidnya, *sok ngajarin orang laen*. Padahal sebelum berangkat ke italy mama saya panggil ustad dateng kerumah buat benerin cara ngaji saya pake ilmu tajwid biar pas saya mengajarkan suami bisa lebih bener jangan ngasal ngajarinnya
  • keempat : baru pengenalan huruf hijaiyah aja suami udah bingung karena hurufnya mirip mirip, ya maklum lah namanya juga baru belajar sekarang

IMG_0184[1]  Tapi gak apalah yang penting semua cara dicoba aja, sukur-sukur kalo suami udah mulai kenal huruf-huruf hijaiyah dulu, yang laen nanti saya serahkan ke pak ustad saja ya,,saya menyerah, padahal malu karena ngajinya juga masih belum bener, sementara ini karena masih awal-awal jadinya masih ngulang-ngulang iqra 1 terus biar suami gak lupa huruf huruf hijaiyah yang udah dia kenal alias hafal, saya juga sama-sama sekalian belajar. mudah-mudahan apa yang saya ajarin baik itu dari cara bacanya atau pelafalannya tidak begitu melenceng jauh dari yang sebenarnya, kalau sampai banyak yang salah maka mohon maafkan saya pak ustad namanya juga lagi sama-sama belajar. *ngeles*