Arsip Kategori: Cerita Tentang Suami

Suami Dan Islam

Hari ini mau cerita tentang suami yang kurang lebih sudah 1 tahun menjadi seorang mualaf. Berikut sedikit update terbaru tentang perkembangannya :

I. Belajar Mengaji

Saya sudah pernah tulis di postingan sebelumnya tentang suami belajar mengaji, sekarang perkembangannya? ehm,,,saya jadi malu mau ngasih tau kalau suami saya sampai saat ini masih di iqra 2, iya sudah satu tahun kok masih iqra 2 ya? salahkan istrinya yang males ngajarin suami. *tutup muka, kabuur*. Sebenarnya bukan saya malas tapi susah mengajarkan suami mengaji, saya kan gak ada pengalaman dalam kegiatan mengajar iqra ngeles aja. Saya ngajarnya juga angin-anginan kalau lagi pengen aja (harusnya tidak boleh begitu ya), selebihnya terpaksa suami saya belajar sendiri, dia malah inisiatif sendiri untuk download aplikasi belajar iqra di handphone jadi setiap lagi dalam kereta baik itu pergi ataupun pulang kerja ya dia sambil belajar sendiri. Kata dia sih sekarang sudah sampe iqra 4 tapi saya rasa belum cukup kalau belajar sendiri, nanti diperbaiki lagi sama pak ustad yang penting dia sudah mulai mengenal huruf-huruf hijaiyah.

II. Puasa

Suami saya saat bulan Ramadhan tahun lalu yang notabene puasa pertama dia selama hidupnya di laksanakan dengan lancar, Alhamdulillah puasanya full loh! gak ada bolongnya barang seharipun. Padahal sudah pada tau kan puasa tahun lalu bertepatan dengan musim panas yang panasnya poool dan matahari yang terbenam jam 9 malam itu bikin waktu perpuasa tambah panjang. Walaupun setiap pulang kerja dia jadi 5 L (lemah, letih, lesu, lelah, lunglai) *iklan kaeee*, tapi puasanya tetap lancar.

Awalnya saya udah bilang ke suami karena baru tahun pertama ya kamu puasanya setengah hari aja dulu kalau sudah terbiasa baru kita coba puasa sampe jam 6 sore, ikutin waktu buka puasa kayak di indonesia gak apa-apa kok, islam kan tidak memberatkan, namanya juga baru belajar, kalau memang tidak bisa jangan dipaksa, tapi apa daya si bule ini tetap kekeh mau puasa sampai jam 9 malam, ya sudahlah saya biarkan. Saya? udah belingsatan lirik-lirik jam kok ya lama banget sampe jam 9 (tarik nafas panjang), mau buka puasa jam 6 tapi malu sama suami, masa dia mualaf tahun pertama puasa bisa tahan, saya yang dari kecil sudah diajarin puasa malah gak kuat, jadi terpaksa di tahan juga sampe jam 9 buka puasa bersama.

Sebelumnya saya sudah suruh mama saya tanya ke pak ustad katanya tidak apa-apa jam buka puasa disamakan dengan jam buka puasa di indonesia (dibaca: jam 6 sore) karena kan saya juga baru pertama puasa sampe jam 9, pelan-pelan nanti kalau sudah terbiasa bisa di lanjutkan sesuai jam buka puasa disini, tetapi untungnya saya tidak pernah buka puasa jam 6 (adanya jam 3,wkwkwk becanda), puasanya tetep sampi jam 9 kok.

III. Shalat

Rajin banget, kadang malah lebih rajin dari saya malah buka kartu, pernah suatu pagi pas saya lagi tidur pulas namun tiba-tiba terbangun karena kebelet mau pipis dan betapa terkejut dan tersentuhnya saya saat melihat suami sedang shalat subuh *cium tangan suami*, hal ini untuk orang lain mungkin hal biasa melihat suami shalat subuh tapi untuk saya merupakan hal yang luar biasa (karena dia seorang mualaf, mengerjakan shalatpun bukan karena paksaan saya menandakan dia masuk islam bukan hanya karena ingin menikah saja tapi memang atas keyakinan dia sendiri).

IV. Pengetahuan Tentang Islam

Pengetahuan suami tentang agama islam menurut saya lumayan lah, sebagai contoh suatu malam saya lagi ngerjain tugas dari sekolah bahasa, tugasnya di suruh baca artikel lalu di buat kesimpulan keseluruhan isi artikel, yang kebetulan membahas tentang Agama Islam (terkait dengan kejadian di Paris sebelumnya). Suami sedang nonton tv dan seperti biasa karena saya tidak mengerti beberapa kalimat di artikel itu (bukan beberapa sih banyak kali) sudah jelas saya pasti tanya ke dia, trus dijelasin maksud dari kalimatnya.

Nah, dalam salah satu paragraf di jelaskan tentang  Rukun Islam yang terdiri dari 5 perkara, lalu saya bertanya apakah dia tahu tetang rukun islam dan ternyata dia hafal pemirsa! disebutinlah satu persatu ke saya secara urut! tidak acak2an, kalau saya yang di tanya pasti nyebutnya acak-acakan tidak berurutan. Pantas saja sewaktu saya jelasin ke dia tentang zakat fitrah saat bulan puasa dia langsung bilang sudah mengerti ternyata kata dia memang sudah dijelaskan dalam rukun islam tentang masalah zakat.

Yup, kurang lebih seperti inilah perkembangannya, mohon doanya mudah-mudahan dia tetap jadi mualaf yang baik, saya tidak meminta liburan mahal, rumah mewah, kerjaan yang bagus, wajah tampan ataupun harta melimpah (tapi kalau dikasih juga gak apa sih, hehe)  yang penting  Agamanya tetap baik.

Postingan ini kok malah puji-puji suami sendiri sih, ceritanya mau pamer suami gitu 😉 gak apa lah ya dari pada saya puji-puji suami orang! *ditimpuk warga*

Cerita Tentang Suami Part 3

Disuatu malam yang dingin

Suami : sayang, you want to drink tea?

Saya : hm,,, no thanks

Suami nanya karena dia mau rebus air untuk bikin kopi, kalau seandainya saya mau minum teh juga (karena saya tidak suka minum kopi) berarti dia rebus airnya agak banyak, biar pas untuk berdua, saya minum teh, dia minum kopi.

Nah suami saya kalau minum kopi ataupun teh tidak pernah memakai gula (gimana rasanya ya?) saya pribadi sih gak suka kalau minum teh gak pake gula, menurut saya gak ada rasanya, kan di Indonesia saya terbiasa apapun makanannya minumnya teh botol s*sro eh salah, maksud saya apapun yang diminum pasti pake gula, mau jus atau teh ya sama aja.

Cerita dilanjutkan pada malam itu entah mengapa suami saya tiba-tiba pengen nambahin gula ke dalam kopinya, awalnya sih dia masukin satu sendok teh gula pasir tapi agak ragu-ragu dan sedikit terburu-buru dia balik lagi ke dapur dan menambahkan satu sendok teh gula pasir lagi ke dalam kopinya lalu di aduk, balik lagi ke ruang tamu untuk nonton tv sambil minum kopi.

Baru tegukan pertama tiba-tiba kopinya langsung disemburin keluar semua, sambil melirik ke arah saya dan berkata

” the coffee taste salty!!!”.

ya ellaah, ternyata dia salah yang harusnya nambahin gula malah ditambahin garam, cape deh,,, *tepok jidat*.

Cerita Tentang Suami Part 2

Suami saya lagi seneng-senengnya makan cabe,,kalau saya masak kurang pedes malah komplain,,biasanya kalau kita belanja ke pasar tradisional harus beli cabe sampe 1 kilo booo,,sekalian buat persediaan. Beberapa hari yang lalu saya bikin sambel yang biasa aja, bahannya ya cabe sama garam plus sedikit minyak, berhubung dirumah belom ada ulekan jadi saya blander aja, jadi deh sambel ala kadarnya. Nah si suami yang keras kepala ini pernah lihat kalau di ternate (kampung saya di indonesia) orang bikin sambel biasanya cabe di goreng dulu abis itu di ulek sampe halus trus lanjut digoreng lagi, lah si bapak ini mau sambelnya dibuat kayak gitu juga, cape deh,,,

Saya : jangan digoreng cabenya, nanti malah tambah pedes, kamu enggak bakalan kuat makan sambel pedes-pedes

Suami : aku kuat kok, pokoknya aku gak mau makan sambelnya kalau cabenya enggak di goreng

Saya : ya udah kalau emang ngotot besok aku bikinin,,

Berhubung saya mau jadi istri yang soleha (dengar kata suami) besoknya saya langsung bikin sambel, baru goreng cabenya aja saya udah batuk-batuk saking pedesnya, yang saya takutkan itu tetangga sekitar rumah, namanya juga tinggal di appartemen, mau masak apa pasti kecium lah sama tetangga, ini malah goreng cabe yang ada bukan saya aja yang batuk-batuk malah tetangga ikut menderita, saya malah jadi khawatir takut mereka ketok pintu terus langsung komplain ke saya (untungnya sih gak, hehe), begitu sambel selesai di goreng trus masuk blander abis itu saya goreng lagi,,,wuiidiih,, dari baunya aja udah bener-bener pedes (suami,,tunggu aja ya kalau ntar kamu gak makan sambelnya,hihihi)

Malamnya kita makan malam pake sambel sesuai pesanan suami, awal makan wajah suami masih biasa aja, lama kelamaan,,keringat mulai bercucuran, wajah mulai berubah agak kemerahan,bibir juga mulai terlihat memerah, lamaan dikit bibir mulai terlihat bengkak (saya sih cuek aja), pertengahan makan langusng minum air es hampir satu botol, abis itu suami langsung berdiri nyari sesuatu untuk dimakan buat ngilangin rasa pedas yang kata dia *membakar* mulutnya, mondar-mandir didalam rumah kayak orang kebakaran jenggot (saking gak tahan sama pedasnya cabe dimulut),,,hahaha,,,gak kuat kan sama pedesnya,,sok jago makan pedes (istri yang jahat, katanya mau jadi istri soleha, gimana sih :-D)

Habis makan suami masih berkilah

Suami : Aku suka makan pedas tapi sambel kali ini terlalu pedas buat aku

Saya : lah, kamu kan mau sambelnya digoreng, jadi ya gitu hasilnya, bakalan tambah pedas

Suami : Tapi sambel yang aku makan di Indonesia enggak sepedas ini, kamu mungkin pakai cabe terlalu banyak

idiih kok malah saya yang disalahin, capee deh,,,

Cerita Tentang Suami Part 1

Kalau mbak noni punya “percakapan bodoh”, saya juga punya dong “cerita tentang suami”,,,ih ikut-ikutan deh,,hehehe,,(maaf ya mbak noni,,). Isi ceritanya biasalah seputar kehidupan sehari-hari saya dan suami yang menurut saya lucu, tapi gak tau deh menurut orang lain lucu apa gak, karena menurut saya lucu jadinya saya tulis deh 😀

Saya : Sayang,, do you want to try ‘abon ikan’ ? (ini abon ikan yang dikirim mama saya kemaren dari ternate)

Suami : No, i don’t want

Saya : why? you try to taste a little bit, its taste very delicious, if not then you just try to smell it

Suami : (nyoba nyium aroma abon ikan),,yaaakss,,,i don’t like how its smell

Saya : okay then I’ll just eat it

jadilah saya makan sendiri abon ikannya pake roti,,enaak bangeet,,suami liat saya makan abon ikan pake roti dia jadi penasaran, jadi dia ikutan nyobain makan pake roti juga, kata dia sih rasanya biasa aja, ya udah karena saya udah kelar makan duluan jadinya saya tinggal nonton tv, suami makan sendirian,,lagi asik nonton tv denger suara gaib dari dapur,,,,

Suami : why they only send one pack of abon ikan? its very delicious,,,

walaah bener aja pas saya liat kedapur itu abon ikan yang awalnya masih penuh 1 pack udah dia sikat tinggal setengahnya doang, cape deeh,,,iiih itu kan,,,doyan abon ikan malah bilangnya gak suka,,malu deh,,,

Suami Belajar Mengaji

Belakangan ini suami saya lagi sibuk belajar mengaji, tentunya yang ngajarin siapa lagi kalo bukan istrinya sendiri *tsaah,,kibas rambut*. Walaupun ilmu agama saya belom sempurna tapi kalau untuk mengajar iqra boleh lah,,,*awalnya saya mikir gitu*,,ternyataaa,,,susah pemirsa mengajar orang mengaji,,baru ngajarin suami baca iqra aja saya dah pusing duluan padahal baru iqra 1 loh. Sekarang baru sadar ternyata gak gampang ya jadi ustad yang sering mengajar anak-anak mengaji. Sebenarnya sebelum bulan puasa kemaren saya bawa suami belajar mengaji di KBRI karena disana setiap hari minggu jam 11 siang diadakan pengajian rutin, saya datangnya sekali doang sih soalnya setelah itu terbentur dengan jadwal puasa sehingga jadwal mengaji dirubah jamnya jadi jam 8 malam satu jam lebih awal sebelum jadwal buka puasa *karena disini buka puasanya jam 9 malam*, nah saya gak bisa kalau jam segitu karena saya tinggalnya jauh, kemana-mana harus naik kereta atau bus, saya gak mungkin dong setelah buka puasa langsung ngacir pulang aja buat ngejar kereta terakhir untuk pulang kerumah, karena rumah saya agak jauh dari KBRI kurang lebih satu setengah jam lah dari rumah karena harus naik kereta trus ganti ke bus. Jadi dari pada ada adegan kejar-kejaran kereta mending saya gak usah datang dulu deh. Setelah lebaran ternyata belom dimulai lagi acara pengajiannya, gak tau juga alasannya kenapa jadinya saya memutuskan untuk sementara mengajarkan suami baca iqra di rumah aja, toh juga masih iqra 1,,gampanglah *ternyata malah tidak segampang yang dibayangkan*

  • pertama : karena saya tidak ada pengalaman mengajar sama sekali apapun itu bentuknya
  • kedua : kalau ngajarnya pakai bahasa indonesia sih lumayan lah ya masih bisa dijelasin, lah ini pakai bahasa inggris broow,,,*bahasa indonesia aja binggung begimana pakai bahasa inggris*
  • ketiga : saya ngaji aja masih gak sempurna ilmu tajwidnya, *sok ngajarin orang laen*. Padahal sebelum berangkat ke italy mama saya panggil ustad dateng kerumah buat benerin cara ngaji saya pake ilmu tajwid biar pas saya mengajarkan suami bisa lebih bener jangan ngasal ngajarinnya
  • keempat : baru pengenalan huruf hijaiyah aja suami udah bingung karena hurufnya mirip mirip, ya maklum lah namanya juga baru belajar sekarang

IMG_0184[1]  Tapi gak apalah yang penting semua cara dicoba aja, sukur-sukur kalo suami udah mulai kenal huruf-huruf hijaiyah dulu, yang laen nanti saya serahkan ke pak ustad saja ya,,saya menyerah, padahal malu karena ngajinya juga masih belum bener, sementara ini karena masih awal-awal jadinya masih ngulang-ngulang iqra 1 terus biar suami gak lupa huruf huruf hijaiyah yang udah dia kenal alias hafal, saya juga sama-sama sekalian belajar. mudah-mudahan apa yang saya ajarin baik itu dari cara bacanya atau pelafalannya tidak begitu melenceng jauh dari yang sebenarnya, kalau sampai banyak yang salah maka mohon maafkan saya pak ustad namanya juga lagi sama-sama belajar. *ngeles*