Drama Pasca Melahirkan Caesar


#gak di pakein celana karena menurut papanya nanti dia kepanasan ( foto samir usia 1 bulan)

Drama Pasca Lahiran Caesar

Saya merupakan tipe orang yang gak kuat nahan sakit. Pokoknya baru sakit kepala dikiiiit aja dah langsung minum obat,gak suka nahan sakit lama-lama. Saya mikirnya selama ada obat ngapain saya menderita nahan sakit mending langsung minum obat aja :-D. Karena hal ini pula makanya malam sebelum lahiran saya dah request ke dokternya untuk anti nyeri pasca operasi kalau bisa saya dikasih Morfin. Dokternya iya-iyain aja, kenyataannya? gak dikasih, diganti dengan obat yang lain. Jam satu siang setelah keluar dari ruang operasi saya masih bisa ketawa ketiwi cengengesan ma keluarga saya karena efek obat biusnya yang masih ada, masuk jam 15.30 efek obat bius mulai hilang berganti dengan nyeri luar biasa, saking sakitnya saya berasa pengen jedotin kepala ke tembok, tapi apa daya bangun dari tempat tidur aja gak bisa jadilah cuman adegan mukul-mukulin tembok aja (soalnya posisi tempat tidur sebelah kiri nempel ke tembok). 

Kata orang melahirkan normal itu bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian. Nah untuk lahiran caesar kebalikannya dan sakitnya lebih lama (menurut pengalaman saya) Duh gimana ya apa saya yang terlalu lebay atau gimana, kok ya kalau saya nonton inpotaimen di tv-tv itu kok ya artis-artis ibukota abis lahiran caesar pada kinclong-kinclong aja besoknya dah langsung jumpa pers full make-up pula,  gak ada tuh kelihatan rasa sakit-sakitnya. Ini kok kebalikan banget ma saya, saya rasanya kok menderita sekali, boro-boro mau jalan, disuruh tidur miring ke kiri aja saya nyilu. Ini apa mereka dikasih anti nyeri yang setrong atau emang mereka aja yang kuat nahan sakit? Saya sampai protes sama dokternya, akhirnya anti nyeri saya yang awalnya dikasih tiap 12 jam di percepat, jadi tiap 8 jam! Itupun dalam 3 hari udah di hentikan karena kata dokternya gak boleh terlalu di pakai jangka panjang nanti berikut-berikutnya saya bakalan ketergantungan dan jadi lebih gak kuat nahan sakitnya, sedikit-sedikit sakit dikit aja pasti bakalan minum obat mulu (ya emang bener juga sih), tapi berhubung saya orangnya bandel begitu gak diresepin anti nyeri saya nyuruh suami beli sendiri di apotik :-)). Walaupun agak membantu tapi gak sepenuhnya hilang juga sih rasa sakitnya. Sisanya ditahan dengan meringis-meringis aja, saya di RS sampe 5 hari, pas pulang jalan masih sambil nyeret-nyeret kaki dan sedikit membungkuk, duh berasa jompo banget dah. 

Hari kedua pasca lahiran saya baru lepas kateter, tapi karena masih belum kuat turun dari tempat tidur jadinya saya dipakein diapers! Walupun berasa jijik pipis di diapers tapi tetap dipaksain juga abis pegimana saya gak kuat melangkah sampai kekamar mandi, mau digendong suami juga saya gak mau, luka operasinya masih berasa ke silet-silet gitu. Malamnya saya demam tinggi, menggigil kedinginan hebat, suami  panik dan langsung balurin semua badan saya pakai minyak kayu putih, sambil mijitin kaki saya, sementara saya demam tinggi si Samir juga lagi nangis jejeritan, ya tuhan lengkap sudah penderitaan kita malam itu, untungnya mama saya ikutan nginep di RS, jadinya suami pegang saya, mama pegang samir, dan untungnya lagi beberapa saat kemudian demam saya turun, hilang gitu aja tanpa di apa-apain. Jangan di tanya ya apa saya bisa langsung ngurusin Samir, mau ke kamar mandi aja masih di bantuin suami. Mau ngapa-ngapain semuanya harus dibantu orang lain. Mana si Samir sejak di RS rewelnya minta ampun, nangiiiiis terus dan nangisnya itu cenderung jejeritan gak jelas dan lama, yang ada saya tambah stress gak bisa saya gendong juga, biasanya dia cuman di taruh di tangan saya aja pas saya lagi rebahan, dilema lah pokoknya. Paling menderita pas mau pipis harus jalan kekamar mandi di bantu suami, pipisnya pun sambil berdiri karena gak bisa duduk yang nyebokin juga suami saya mana darah nifas saya kemana-mana, sampe yang pakein celana dalam abis pipis itu juga suami saya karena saya gak bisa jongkok, ditambah lagi saya kena konstipasi, saya gak BAB sejak operasi hari pertama sampe seminggu kemudian, setiap kekamar mandi ya suami saya yang nemenin saya ngeden di kamar mandi, duh suami aku padamu!!


Foto di atas adalah fotonya samir sewaktu baru di bawa pulang dari RS

Semua hal di atas masih di tambah lagi dengan keadaan samir yang nangis setiap saat, kita gak ngerti anaknya mau apa, udah dikasih susu, popoknya dah di ganti tapi masih aja nangis, apalagi dimalam hari, dan saya belum bisa gendong dia sambil jalan, paling diatas tempat tidur aja, lah anaknya tambah nangis. Lagi-lagi suami saya yang ambil alih semua, malam hari dia yang ngurusin Samir, siangnya baru gantian mama saya datang ke rumah untuk bantu ngurusin Samir biar papanya samir bisa istirahat. Karena semua hal di atas memicu datangnya “baby blues”, rasanya kok gak ada bahagia-bahagianya setelah melahirkan, yang ada penderitaan nahan sakit, dan ngadepin anak rewel. Mulai deh saya nangis-nangis gak jelas, bawaannya tiap hari pengen nangis aja, berasa capek kayak gak ada yang bantuin padahal ada loh cuman tetap aja rasanya sepi sendiri, merasa orang lain gak mengerti perasaan saya. Aneh ya, tapi ya gitu rasanya gak enak banget, disaat itulah saya merasa dukungan suami sangat besar,kalau waktu itu gak ada suami yang selalu menyemangati dan meneduhkan saya dengan kata-katanya mungkin saya sudah depresi berat kali ya. 

ujung-ujungnya pas teleponan sama mbak Emmy langsung curhat ini itu, masa mbak Emmy beberapa hari setelah lahiran caesar dah kuat aja, udah ke supermarket pula, lah saya kok masih di rumah berasa jompo banget, jalan aja susah apa kabar bawa mobil yak! Tapi dengan telponan sama mbak Em saya merasa terbantu, saya manfaatkan dong ya nanya ini itu ke beliau, secara kan dah pengalaman duluan, semua di sharing, akhirnya saya dapat banyak ilmu. Makasih ya mbak Emmy atas semua sarannya, sangat membantu sekali, jangan bosen-bosen ya kalau tiba-tiba saya telepon curhat lagi,hehe, gak mau lagi deh ngerasain hal kayak gini. Ada kali sebulan pasca melahirkan baru deh saya mulai ceria lagi, karena luka bekas operasi dah gak sakit, jalan udah ok, pokoknya samir udah bisa saya pegang full. 

Duh kalau di ingat-ingat masa 2 bulan kebelakang rasanya gak pengen di ulang lagi, takuut gak kuat menahan tekanan dan jadi depresi sendiri *edisi lebay*. Saya ingat banget waktu itu saya sampai bilang ke suami “pa, cukup sekali ini aja, aku trauma gak mau ngalamin kayak gini lagi, awas ya kalau kamu ngomong mau punya anak lagi!”, ahahah ya ampun bisa-bisanya ya saya ngomong kayak gitu astagfirllah padahal anak kan rezeki ya, gak boleh ngomong kayak gitu. Saat itu setiap saya nangis suami saya selalu ngomong “kita harus bersyukur anak kita lahir dengan sehat, selamat dan sempurna, coba liat orang lain belum tentu anak mereka lahir normal dan sempurna seperti anak kita, coba bayangkan gimana perasaan mereka, jadi cobalah pikirkan itu dan mencoba untuk bersyukur, anak rewel juga gak selamanya dia akan rewel terus kan” dan yup ada benernya juga semakin besar anaknya semakin berubah,nangisnya sih tetap ya tapi gak sebanyak waktu baru lahir. Para bu ibu yang baca tulisan saya ini pasti berpikir saya berlebihan ya dalam menghadapi hal ini, terlalu drama lah pokoknya tapi ya pegimana lagi itu yang saya rasakan, kelak jika ada rejeki saya di beri kepercayaan lagi oleh Allah swt untuk punya anak lagi semoga saya bisa lebih tangguh dan kuat ya, amiiin


#lihat mata panda mama dan papanya Samir

So, siapa bilang lahiran caesar itu gak sakit? Pengorbanan lahiran caesar nahan sakitnya pasca operasi menurut saya sama dengan lahiran normal. Jadi moral of the story dari pengalaman di atas adalah : mulai sekarang kalau mama saya ngomong gak mau ngebantah lagi, udah tau saya sakitnya melahirkan kayak apa,hehe 

Baiklah cukup sekian cerita drama pasca lahiran caesar keluarga abuter disini, bu ibu yang lain ada dramanya juga gak sih pasca lahiran? 

Advertisements

134 thoughts on “Drama Pasca Melahirkan Caesar

      1. Aamiin aamiin. Ini yg lagi jadi problem buatku adalah banyak dicritain soal keguguran di awal hamil, dan aku ditakut takutin terus. Sampe ada yg japri foto *maaf* janin yg barusan gugur. Duh itu bikin bete, dan aku sampe parno curhat muluuu karena takut. Hahaha. Nah mungkin drama ditakut takutin soal lairan ini masih beberapa bulan ke depan, masih lama. Haha

        Like

      2. Duh itu yg japri foto janin yg barusan keguguran kurang kerjaan banget sih, kalo liat kayak gitu kita jadi parno sendiri ya mbak, jdi gak tenang. Semoga mbak nana gak takut ya abis baca postingan saya, pengalaman pribadi saya aja kok mbak, pengalaman orang lain kn belum tentu saya dgn saya, bisa jadi yg lain malah lebih baik, tergantung individu masing2 juga kan :-D. Keep strong mbak Nana *ngomong ke diri sendiri juga!*

        Liked by 1 person

  1. Wihhh adhya jadi parno duluan neh saya bacanya,sakitnya sama gak sih dgn sakit klo habis operasi besar ya??atau malah lbh sakit cesar??tadinya kepikiran klo nanti nikah trs dikasih hamil aku maunya cesar aja soalnya takut ngedennya itu adhya..hehehehe

    Like

    1. Sama aja sih kayaknya sama pasca operasi usus buntu, cuman karena saya orngnya gak nahan sakit jadinya gitu agak lebay menjalaninya,hehe tp kalo menurutku mbak Ulfa kuat kok krn kemaren aku pas baca postingan mbak Ulfa pas kena abses itu langsung geleng2 kepala, luar bisa mbak Ulfa kuat banget nahan sakit kayak gitu, kalo saya mungkin sudah jejeritan nangis,hehe

      Like

      1. Oh iya ya,aku sbenernya org yg paling bisa nahan sakit asal jgn sakit hati ya,hehehe…. Cuma tetep aja parno klo dgr crt orang lain..semoga adhya dan keluarga sehat”ya.

        Like

      2. Bisa mbak Ulfa aku yakin, aku kemaren pas baca postingan itu sampe mikir kalo kejadian di aku pasti udah minta dokternya berhenti gak kuat ngelanjutin nahan sakitnya,hehe salut untukmu mbak πŸ˜‰

        Liked by 1 person

  2. Kok aku baca ini jadi ngilu2 ya perihal lahiran entah itu normal atau caesar 😦 aaa mbaaa aku nikah aja belum tapi deg2an masa hahaha. Mudah2an cepet pulih lagi ya mba Adhya, sehat2 juga buat keluarganya πŸ™‚

    Like

    1. Duh Fasya semoga gak trauma ya say, ini cerita menurut pengalaman saya aja kok, yang lain belum tentu kayak saya juga kan. Semoga Fasya gak takut saat mau lahiran nanti, pasti srtong ;-). Makasih ya doanya Sya

      Like

  3. Aku juga lahiran say, memang sakit, tapi pain management untuk minggu pertama harus aktif. Hari kedua aku udah di suruh mandi sendiri di kamar mandi RS. Duh….Sakit bener mau mlangkah bath tubnya, tahukan bathroom di sini. But aku merasa bersih habis mandi. Aku kerjaanya cuma nyusuin J dan pump susu. Suami dan MIL took turn jaga J. Of course there’s time for skin to skin bonding. It’s all worth the pain πŸ€—πŸ€—

    Like

    1. Saya di RS kerjaannya nangis melulu mbak,hehe, saya emang cengeng orangnya ditambah sakit ini jadi cengeng dan manja makin menjadi. Wow hari kedua udah bisa mandi? Luar biasa mbak kuat nahan sakit juga ya, saya hari kedua baru lepas kateter dan masih belum bisa turun dari tempat tidur 😦

      Like

      1. Di sini di paksa jalan the next day biar nggak ada blood clot. Emang hari pertama masih happy2 effect dari morphine lol πŸ˜‚ Hari kedua baru terasa sakitnya 😦

        Like

      2. Saya juga dipaksa sih sebenarnya untuk mulai belajar duduk di hari kedua, tapi emang belum dipaksa harus jalan, karena emang gak kuat juga masih berasa di silet2 itu bekas operasinya. saya minta Morphine juga gak dikasih jadilah bbrp jam pasca operasi dh meringis kesakitan 😦

        Like

      3. Dan yang bikin paling gak nyaman dimana masih meringis kesakitan keluarga, kerabat dan handaitauladan udah pada jengukin, boro2 mau cerita2 dipaksain senyum aja gak kuat *duh kok ini saya malah jadi curhat sih ke mamanya J* πŸ˜€

        Liked by 1 person

  4. Aq belum pernah ngerasain lahiran, adya tapi pernah ngerasain operasi yg mirip kya org lahiran.
    Mulai disuntik tulang belakangnya utk bius, trs pake kateter, ngerasain ngilu, ga enak dan pernah beberapa malah muntah-muntah hebat efek dr obat bius sampe ngerasa mau mati 😭😭😭
    Operasi secara ga langsung bikin trauma buat aq sendiri hehehe.

    Btw, bang bule top banget nemenin km di saat tersulit pasca operasi. Krn ga semua laki2 mampu loh, ada juga yg kya gt tp ngeluh mulu.

    Like

    1. Nah itu rasanya sama kok kayak orang pasca operasi yg lain misalnya operasi usus buntu sama deh kayaknya. Soalnya pernah denger cerita orang operasi usus buntu pengalamannya ya mirip2 gitu syer. Yy di suntik tulang belakang itu juga lumayan bikin trauma, pas di suntik itu aku sampe 2 orng cowok yg pegangin biar aku gak bergerak :(. Setelahnya malah muntah2. Beneran bikin trauma.
      Duh klo gak ada babang bule mungkin diriku tenggelam dlm depresi kayaknya. Dukungan suami disaat2 seperti itu yg bikin kita kuat,dgn sabarnya dia cuman bilang “gak apa, kita berdua pasti bisa melalui ini bersama, klo kamu kesakitan coba liat betapa lucunya anak kita pasti akan mengurangi sedikit kesakitanmu, aseeeek kata2 nya itu loh :-D, bahkan dia bikang kalo sakitnya boleh di pindah ke dia biar dia yg ngerasain juga gak apa, duh makin cinta deh *eh ini kok malah edisi curhat sama Syera*

      Liked by 1 person

      1. Eeaaaa hahaha si bangbul bisaan aje ngerayu bini yak hahaha.
        Mirip2 rayuan pulau kelapanya mas bebi πŸ™ˆπŸ™ˆ bikin melayang cuuyy hihihi.

        Iya yg bikin trauma itu pas disuntik sama muntah2nya itu loh, ada yg blg smakin muntah2 hebat ya artinya obat bius di lambung kebanyakan.

        Like

      2. Ahahaha,,,semoga pas syera lahiran nanti mas bebi jadi suami siaga yang selalu ada di samping syera selalu ;-). Btw semoga seluruh persiapan pernikahannya berjalan lancar ya syer. Tetap semangat!

        Liked by 1 person

      3. Amiiin ya rabbal alaminn.
        Insha Allah mas bebi bisa kya bangbule ya.
        Setia mendampingi dr lahir hingga mendidik.

        Iya nih aq deg-degan πŸ™ˆπŸ™ˆ padahal masih 7 bulan lagi hehe

        Like

      4. 😘😍 iya hehehe
        Ini juga blm nentuin cateringnya, blm cari tukang rias sm vendor foto. Catering sepaket sm rias tp kok ngintip2 riasannya aneh sm sanggulannya πŸ™ˆπŸ™ˆ
        *loh jd curhat kan hihi ga papa lah ya hehehe.

        Like

      5. Hahaha….
        πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ iya, insha Allah oktober.
        Pinter ya nebaknya hehehe.
        Klo org nanya pasti aq jwb abs lebaran. Ga jwb pastinya.
        Gedung alhamdulillah udh dpt, cuma printilan lain emg blm krn februari ini mas bebi sibuk sm even kantoran. Kalo wiken malah pcrn ke matrial hhaaaha.

        Timeline kyana dimulai maret.

        Like

      6. Ahahh lucu…. Wiken pcrn ke matrial ya :-)). Biasalah bu ibu kepo macam aku nih nebak aja,hehe
        Baiklah kalo bgtu Syera, semoga semuanya dilancarkan ya, selalu semangat! Aku mendukungmu *apeeee seeeh πŸ˜‰

        Like

  5. Duh. . . Pacarku pengen punya anak banget. Aku coba ajakin adopsi tapi dia nggak mau. Kok aku jadi makin ragu buat bilang “iya” dan nikah sih. . . #samadramanya

    Aku tipe yang kayak Mbak Adhya. Nggak bisa sakit dikit udah kek apaan tau ributnya. . . Gimana ngelahirin yang normal&caesar sama seremnya😒

    Like

    1. Vall,, di kuat2 in aja hatimu sebelum lahiran, pasti juga terlewati tp ya itu harus banyak sabar sampai semuanya bisa terlewati, yg penting dukungan suami selalu ada biar kita kuat. Kamu pasti bisa Vall! Siapa tau malah kamu lebih kuat dari pada aku

      Liked by 1 person

    2. Mau nimbrung sama Val aku juga mirip2 takut ngelahirkan apa adopsi aja ya hahaha mana aku orangnya kadang suka panic attack sendiri, waktu di rumah sakit krn dikelilingin orang2, liat penampakan jarum, rasanya claustrophobic langsung deh panic attack dateng

      Liked by 1 person

      1. Wah Mar, saya juga gitu, apa2 yg berbau rumah sakit, jarum suntik dsb serba menakutkan untuk saya tp begitu harus lahiran caesar kemaren semua yg aku takutin dpt semua, ya di tusuk dri telinga lah, suntik tgn kiri, kanan, lengan, infus, antibiotik injeksi (ini sakit banget pas obatnya masuk), bius tulang belakang, beeeh,,,mau mati rasanya mau mundur juga udah terlambat

        Like

  6. Emang orang2 yg suka judge ibu2 lahiran caesar krn gamau sakit minta ditujes bgt yaaa. Intinya mau normal atau sc sama2 pengorbanan kok. Dan salut bgt sama kamu dhy, wajarrrrrr bgt masa2 pasca lahiran itu rasanya kaya suka sering sedih sendiri takut ini itu belom lg super capek dan nahan sakit. Aku jg ngalamin smuanya kok pdhl aku normal. Dan emg bener butuh banyak support terutama suami. Semangat terus yah dhy.

    Like

    1. Iya padahal sakitnya ya sama aja kali ya normal atau sc, sama2 berjuang. Mungkin krn anak pertama jadinya saya shock kok begini amat, kalo udah anak kedua dan setererusnya bisa jadi lebih siap mental. *uhuk gayanya ngomong anak kedua dan seterusnya, situ sanggup ngelahirin lagi? Bertanya pada diri sendiri,hehe*
      Dan yup support dari suami itu yang paling mujarab, untungnya dia gak ikutan ngeluh πŸ™‚

      Like

  7. Mungkin tingkat merasakan sakit berbeda-beda, mbak. Syukur semua udah lewat ya.
    Kalau saya, lumayan cepat pulih *harus* dan sebelum proses bersalin yg belibet, saya sudah pernah operasi besar juga sebelumnya.
    Tetap semangat utk adik Samir πŸ˜€

    Like

    1. Iya tingkat/ambang batas sakit orang beda2 jadinya menjalaninya/ menyikapi ya juga beda2. Alhamdulillah sudah berlalu. Semoga kali berikutnya saya dikasih kekuatan lebih biar gak banyak mengeluh, hehe

      Like

  8. Kyknya kalo sy sesar, dramanya bakalan sama deh. Sama2 ga tahan sakit. Setuju banget sm bagian akhirnya. Melahirkan mau normal, mau sesar, semuanya perjuangan. Btw, box bayinya samaan kita, beda warna doang hahaha *salfok

    Like

    1. Iya kh, duh itu box bayinya beli pas ada diskonan di hypermart,wkwkwk mumpung murah jdi langsung dibeli. Saya justru takut juga ngelahirin normal krn gak kuat nahan sakit, khawatirnya nanti malah pingsan lagi, untungnya semua sudah berlalu, semoga kali berikutnya dikasih kekuatan lebih πŸ™‚

      Like

  9. Dy, moga2 udah bisa lebih cope skrg dengan keadaan yg baru ya. Aku jg lahiran pake c-section dan krn di sini menjunjung asas kemandirian hahaha hari ke2 lgsg disuruh mandi dan ke kamar mandi sendiri. Suamiku yg mau bantuin aku bangun dr tmpt tdr malah dimarahin dan diblgin gak boleh bantu. Aku katanya harus bisa lakuin semua sendiri. Beda bgt deh ama di Indo. Trus cmn 3 hr di rs dan direlease deh ke rmh. I guess mmg pain managementnya harus dari minggu pertama. Seriously, bulan pertama plg sulit. Aku jg merasa sedikit baby blue. Tp klo liat kebelakang, pengalaman ke2 kyknya aku udh beda bgt kali krn kita udah tau hehe… selamat menikmati hari2 dengan keluarga 😊

    Like

    1. Duh sadis itu mbak baru hri ke dua udah disuruh mandi, saya sih bakalan berantem ma susternya klo di suruh gitu, gak kuat euy, perut masih berasa ke silet2 gitu. Syukurnya sekarang sudah bisa mengatasi perasaan shock jadi ibu baru,hehe di rs cuman 3 hari ya ampun saya 3 hari baru mulai belajar jalan lagi, salut mbak kuat nahan sakitnya ;-). Memang bulan2 pertama jadi orang tua ternyata tidak semudah yg dibayangkan. Dan memang sepertinya kalo udah pengalaman ke dua jadi lebih ringan krn sudah gak kaget lagi, udah pernah ngalamin kali ya mbak jd lebih bisa di handle πŸ™‚

      Liked by 1 person

      1. Mgkn krn gak ada pilihan, habis mandi aku rasanya seger bgt dan malah jd pgn ngapa2in gt Dhy. Jdnya malah dimarahin haha ktnya gak boleh byk gerak dl. Semangat terus Dhy! Sgt menyenangkan kok journey ini…sampai mrk mulai bs blg tidak.hahahha

        Like

  10. Eh aku kesebutπŸ˜„ Jadi berasa gimana gituπŸ˜‰ Tapi bener kata komentar-komentar di atas itu.. Tiap orang punya situasi dan kondisi masing-masing.. Ada yg dimudahkan di satu sisi, tapi di sisi lain tantangannya agak kenceng.. Contohnya aku: masa kehamilan, melahirkan, sampe sekarang si Bear umur 15 bulan lancar jaya.. Tapiiiii.., perjalanan menuju hamilnya itu..😬 Cape jasmani, rohani, dan dompet selama 5 tahun bok..😬 Intinya mari kita syukuri yg kita punya.. Dan semoga kita tetap diberikan kesehatan utk merawat keluarga kita.. Amiinn

    Liked by 1 person

    1. Hai mbak Emmy *salim sama senior dulu*, wah akhirnya guru saya komen juga. Penyelamat bangsa dari baby blues ini, kemaren sangat terbantu sekali dgn penjelasan2 nya ;-). Yup bener banget, masing2 orang di uji melalui sisi yg berbeda. Tinggal kitanya aja ya yg mampu melewati badai atau gak (cieeee bahasanya…). Btw mbak Emmy apa kabar? Sekarang Dh di Australia kan ya? Bear gimana kbrnya?

      Like

      1. Aiiih jangan disebut guru.., malu ah..😊 Sama-sama baru jadi ibu koq..πŸ˜‰ Mari kita saling belajar aja.. Pengalamanku boleh dijadikan referensi tapi perlu diingat, naluri keibuan masing-masing yg biasanya paling tokcer menilai situasi urusan peribuanπŸ˜„ BTW, kamu bicaranya jadi tambah bijak ya setelah jadi ibuπŸ‘πŸ˜‰*efekSamir..πŸ‘ΆπŸΌ
        Oh ya aku udah di Australia, masih dalam tahap peralihan tapi lumayan lah..;lumayan panas maksudnya.., summer bok😬 Sinar mataharinya lebih nampar daripada musim kemarau di Jawa..

        Like

      2. Summernya panas kayak di Ternate kali mbak, sini juga panas menyengat,hehe duh aku jdi malu dibilang bijak,eaaak. Emang bener kayaknya efek setelah jdi ibu. Siip mbak Em kalo nmr WA nya ganti kabar2i aku ya πŸ˜€

        Like

      3. HeheheπŸ˜€ Baeklah kalo gitu.. Semoga kamu sekeluarga sehat selalu ya.. Kamu juga jangan lupa kasih tau kalo berubah nomer kontak ya.. Jangan ragu telepon aku kalo perlu pendengar buat curhat😝 Kiss kiss buat Samir gantengπŸ˜˜πŸ‘ΆπŸΌ

        Like

  11. Sabar Adhya, insyaAlloh badai pasti berlalu, dibalik kesulitan akan ada kemudahan..
    Sama ky aq, anak pertamaku lah guruku, yg ngajarin aq begadang, keras kepala, dan terus belajar jd ibu.
    Dia istimewa Dy..
    Oiya, salut utk ayahnya Samir, topp..

    Like

    1. Sepertinya anak pertama yg selalu ngajarin kita ya untung jadi orang tua yg tangguh, anak kedua dan seterusnya malah lebih anteng atau bisa jadi krn kita sudah pernah ngalamain jdi lebih bisa dipahami. Alhamdulillah sekarang saya sudah lebih bisa berdamai dengan keadaan. Makasih dukungannya mbak.
      Papanya samir itu pahlawanku mbak, kalo gak ada dia mungkin saya dh depresi berkepanjangan πŸ˜€

      Liked by 1 person

  12. waahh gak bisa bayangin sakitnyaaa kak, jadi takuuut… 😦
    mantep daahh kak yusuf siaga bgt jadi suami. Semoga kak Adhya dan keluarga selalu diberi kesehatan, berkah dunia akhirat. Salam kecupp buat adekk Sameer πŸ˜€

    Like

    1. Iya put, drama jadi ibu baru, kirain langsung happy ternyata harus melalui rintangan dulu. Untung papanya samir selalu siaga jadi sangat terbantu. Makasih ucapanya ya say πŸ˜‰

      Like

  13. Aduuuh … semangat ya … ngebaca ceritanya sampai terasa ngilu juga nih, di perut. Secara aku dulu ngelahirin normal, mbak … sakitnya udah duluan. pas udah lahir, penyembuhannya lebih cepet, paling sakit bekas jahitan/lecet aja. Tapi tetep dinikmati, aja ya Mbak … Bener tuh, kata Pak Suami, disyukuri aja semuanya. kalau anaknya udah besar, kitanya juga udah lupa deh sakitnya melahirkan, trus pengen punya anak lagi, deh … hahaha … kayak makan sambel, begitu pedesnya ilang, eeh … pengen nambah lagi … Aku gitu soalnya dulu.

    Like

  14. Adhya, kamu gak dikasih anti nyeri berbentuk ampul yg dimasukkin dari dubur? Masukinnya mudah, langsung melesat dan gak dicerna jadi aman buat busui. Itu ‘senjata’ dari obgynku karena tau aku gak tahan sakit. Jadi besoknya aku bisa hits konferensi pers ke keluarga & teman yg pada jenguk. Haha.

    Like

    1. Dikasih kok mbak Fran, awalnya tiap 12 jam trus aku minta jadiin tiap 8 jam tetep aja gak kuat nahan sakitnya,setelah 3 hari dihentikan sama obsgynku,tapi aku suruh suami beli lagi di apotik abisnya gak nahan sakitnya,hehe

      Like

      1. Waktu ganti perban, seminggu pasca SC masih sakit? Aku udah lebay, padahal jahitan bagus2 aja. Aku minta pelan2 ganti perbannya trus jangan diraba, parah lebaynya. Sekarang setelah hampir 4 thn berlalu. Masih maju mundur mau hamil lagi, bukan mundur lagi kali, kabuurr! LOL

        Like

      2. Masih mbak, malah di tekan2 sama bidannya, aku sampe nyilu sendiri, gak berani lihat sampe di fotoin sama suami trus di liatin ke aku,hehe mulai agak mendingan itu 2 mingguan pasca operasi, jalan memang msh belum bisa cepet tp udah lumayan gk sakit banget.
        Yg udah 4 tahun aja mau kabur apalagi saya sekarang kalo di tanya masalah anak langsung say No! Ahahahha,,,semoga trauma ini cepat berlalu πŸ˜€

        Like

      3. Tapi Adhya kan hamilnya enak. Aku 9 bln never ending mual muntah masih kerja pula. Di hari SC, pagi masih muntah, siang lahiran dan muntah jg. Setelah itu baru lenyap mual muntahnya. Kalo trauma sih aku enggak. Cuma merasa: capek ya bok hamil begini, lanjut urus anak sendiri. Tanpa babysitter/ART. Aku masih menikmati ‘kebebasanku’ sekarang. Bisa balik kerja lagi sambil urus rumah tangga.

        Like

      4. Iya betul, kata orang yg hamilnya gampang lahirannya susah, gak tau deh bener apa gak tuh mbak. Yup bener banget setelah punya anak ini baru berasa kebebasan yang kemaren di punya sebelum punya anak langsung hilang, gak ada cerita mau tidur nyenyak tengah malam, harus begadang, belum lagi kalo anaknya rewel,huffft salut dgn orang yang punya banyak anak dan masih bisa kerja juga, itu gimana bagi waktunya ya

        Like

      5. Cobaan & rezeki bumil/busui beda2. Aku percaya itu sejak hamil full mual muntah. Tapi dulu boro2 ngebayangin menikmati jadi bumil elegan, kelar yg ada. Busui modis dinamis, lecek iya. Haha. Anggap aja sebagai ladang amal & rasa sakit sebagai penggugur dosa *benerinjilbab.

        Like

  15. Seru ceritanya ad jadi makin bulat tekad ini untuk tidak melahirkan πŸ˜… *adopsi aja toh terlalu banyak manusia di dunia ini dan banyak anak2 yg butuh bantuan uluran tangan kita. Punya anak bukan harus dari rahim sendiri yg penting iklas kasih sayang adopsi juga hal yg sangat mulia kan πŸ˜‡ Karena memang tak semua wanita itu kuat dan hebat mampu melahirkan anak. Kamu wanita yg sangat luar biasa ad 😍 bosku dulu hbs caesar 2bulan gak turun ranjang πŸ˜‰ trus temanku di bali 2 hari sehabis caesar bisa naik motor πŸ˜† omg wanita wanita yg luar biasa 😍

    Like

    1. Kalo mbak ima menurutku kuat nahan sakit, past bisa mbak, ini aku aja yg lebay krn gk kuat nahan sakit,hehe
      Wah itu temennya hebat bener 2 hari abis caesar udah bisa naik motor, saya hari ke 3 baru belajar turun dri t4 tidur 😦

      Liked by 1 person

      1. Nonono aku dulu selama haid minum pain killer 4x sehari sangking g bisa nahan sakit. Skrg 1th ini sejak rajin yoga masalah sakit bulanan udah nggak sih.tp ttp lah #jujur takut proses melahirkan gak bisa ngebayangin πŸ˜‚

        Like

  16. Peluuukkkk Adhya πŸ’•πŸ’•πŸ’•
    Aduh aku baru pertama kali dengar cerita lahiran caesar yang jujur kayak kamu! Banyakan pada takut sakit nggak mau normal malah caesar ternyata caesar tak seindah gambaran artis cetar di infotainment yah…. aku ngebayangin pake kateter aja udah ngiluuuu habis2an aduh. Hebat banget suaminya yang positif dan bener2 turun tangan jaga istri ya! Salut deh pokoknya.

    Like

    1. Pas pasang kateter gak berasa karena msh pake obat bius, pas dilepas, wuidiiih nyilu beud, jarum di tarik keluar dari dalam itu ya ampun sesuatu banget, sebelum di tarik keluar saya disuruh nahan nafas :-)). Aku juga baru tau, kirain caesar lebih ngurangin sakit tapi sama aja, deritanya lebih panjang. Semoga Mariska bisa lebih kuat dari saya, siapa tau disana kan anti nyerinya bisa lebih bagius dibandingkan disini, obat2annya mungkin gak selengkap di jkt, maklum tinggal di indonesia bagian timur terima yang ada aja :-D. Suami jadi pahlawanku saat itu benar2 ada saat dibutuhkan, hehe

      Like

  17. kakaak, selamat ya atas kelahiran samir…. ganteeng gemezzzz..

    aku ngilu banget baca postnya kakak, tiba2 pegang peruuut… eeerrr… lagi PMS pula kaaak *guling2meringkel2diataskasur, beneran ini ga bohong huhuhu…

    ga kuat komen lagi….

    Like

  18. lama ga bw, selamat ya mbk adhya. telat ya, dede samir udah gede pula. ak tiga kali sc jg. Malah y lebay y ketiga ini, males bener disuruh belajar jalan. dalam hati ngedumel, nih suster gampang bgt ngomong, y ketiga kan paling sakit jd wajar donk, hehe.. tp bener kok, sakit dan kaku itu cepet hilang klo kita rajin gerak.

    ak pun sempet baby blues, malah y ketiga ini hampir depresi, soale kakaknya bontot msh batita. Di rmh cm ada art pulang pergi. Beuh kepala ngebul, air mata ngalir mll deh. lama2 bs ngontrol. Memang bener semua butuh proses kok, lama2 enjoy. Nikmatin masa2 Samir skr, nt klo udah gede kangen pengen gendong2 tp nolak πŸ˜€ Klo gtu pengen punya baby lagi dh, hehe

    Like

    1. Wow 3 kali sc semua mbak? Luar biasa,,,saya sekali aja udah trauma sakitnya masih kebayang2 sampe sekarang *lebay*. Iya kan sebel banget sama susternya, disuruh ini itu pdhal kan sakit ya, mana tahan kalo langsung disuruh jalan. Waduh keinginan punya baby lagi kayaknya gak dalam waktu dekat deh, *gak taunya abis ini langsung hamil lagi*,hehe

      Like

      1. biar ga sepi jd nambah2 trs deh, y kedua maunya normal cm plasenta previa dan ketubannya sedikit. yaud sc lg, nah y ketiga kebobolan otomatis wjb sc. Klo lgs isi lgi asek, Samir punya adek donk, hehe

        Like

      2. Waduuh semoga jgn dulu deh, emaknya bisa kliyengan ini begadang non stop :-)). Tapi emang mbak Melly luar biasa kuat nahan sakit sampe 3 kalo sc semua, saya bacanya sambil geleng2 kepala πŸ˜€

        Like

  19. Beuh sakit mah sakit tp mau gmn lagi. Dirasain aja nikmatnya jd kelupa sakitnya, banyak org yang pengen tp blm diberi kesempatan *sokbijak*. Y sc pertama malah sok kuat, hri kedua ditahan2 hrs bisa jalan dan mandi. Sc kedua pertahanan mulai jebol, alias udah males2an

    Nah y sc ketiga boro2, manja dan lebay bener dh. Disuruh jalan, galakan pasiennya, disuruh mandi ada aja alasannya. Susternya gondok kali ya. Org mau gagoleran kok dilarang, nggak tau apa pasiennya kesakitan. Sebelnya, susternya msh muda2, ditanya blm ada y ngalamin sc. Gubrak situ blm ngalamin sok2nya nyaranin. Pasien galak dilawan, wkwkwk

    Like

    1. Ahahah di rumah sakit aku malah galakan susternya, aku bilang sakit di bales ma mereka klo mereka juga pernah ngerasain yg sma 2 klo sc juga, alamak senior dilawan :-)). Jadinya setiap susternya masuk aku pasang muka jutek krn sering marahin aku gak mau turun dri t4 tidur

      Like

  20. Wahhh,, saya tahu banget gimana namax “sakit” setelah caesar, mbak. Bukan saya di caesar ya,, maaf karena saya seorang cowok tulen,bukan juga istri saya karena sekali lagi maaf saya belum nikah.. 😁
    Tapi adik pertama saya dan Alhamdulillah bayi kembar, dengan berat 3,6 Kg dan 3,7Kg. Tp sktr 16 belas bulan lalu. Sakitnya itu luar biasa, adik saya yg sementara di caesar, malah saya yang pegangan keras keras pada kursi merasakan perihnya. Sampai2 mama heran melihat saya keringat dingin,gemetaran dan perut saya sakit sekali. ya ALLAH, , pertalian saudara bener bener ya saling membagi rasa sakit.. adik saya dibopong ke kmmar mandi oleh suami dan kakak kedua saya sampai menjerit jerit kesakitan, kembali saya yang mau pingsan dan sekali lagi pegangan di ranjang..

    Like

    1. Wah bayinya besar2 ya Mas, kembar pula. Iya lumayan menderita banget abis caesar itu, nahan sakitnya luar biasa, hampir sama kayaknya dgn lahiran normal, cuman bedanya kita sakitnya di belakang pasca lahiran dan kasian juga sodara/keluarga yg nemenin kita di rs, melihat kita sakit mereka kasihn tp gak bisa ngapa2 in juga, ikut merasakan sakit juga.hehe
      Btw salam kenal ya Mas, terima kasih sudah mampir ke blog saya πŸ˜‰

      Liked by 1 person

      1. 😁 sekarang bayi bayinya sudah bisa berlari. Alhamdulillah pertumbuhannya sehat, walau dalam masa umur 4 bln s/d 10 bulan kondisi kesehatan mereka labil.

        Hmm… Hampir sebulan sy lihat adek saya menderita mbak. Tapi itu sudah menjadi salah satu “kewajiban” kaum hawa fikirku.

        Senang bisa ke blog anda, berharap bisa mendapatkan banyak ilmu tentunya dari Mbak 😊
        Salam santun dari Makassar

        Like

      2. Ooow orng makassar ya, pertengahan tahun kemaren saya ke ke sana tepatnya sih ke jeneponto menghadiri pernikahan saudara.
        Iya butuh waktu sebulan kayaknya untuk saya pribadi bisa sehat segar bugar dan ceria kembali pasca lahiran caesar. Salam untuk adik dan keponakannya yg lucu2 ya πŸ˜‰

        Liked by 1 person

      3. Tepatnya suku bugis makassar 😁,,,
        Sudah sering ke makassar,mbak?
        InshaAllah, salamnya akan disampaikan mbak.. 😊

        Like

      4. Assalamu’alaykum.. mbak,, bisakah anda melihat tulisan yang baru sy terbitkan. Td ada ke anehan. Tahun terbitnya itu tertulis 1 january 1971. Dan letak tulisannya terbawah dr tulisan tulisan saya sebelumnya..

        Like

  21. Semangat Adhya.. perjuangan seorang ibu memang hebat banget.. belum merasakan lahiran sayanya, tapi bisa ngebayangin dari cerita kamu.. untung papa Samir suami siaga.. salut buat kamu juga.. nanti nambah dedek buat Samir lah, yah 2 tahun lagi ( lahh ngatur banget ini hahaha )

    Like

    1. Ahahah,,,banyak yg bilang gitu, katanya cepet2 aja nambah anak lagi, lah kalo ada yg jagain sih gak apa, tapi kalo harus jaga sendiri sih ogah,hehe sampe sekarang aja samir masih ngajakin kita begadang TIAP HARI! Huffft *peluk guling*

      Like

  22. Adhyaaa, lama gak BW nih. Buatku semua Ibu hebaaaat mau lairan normal atau caesar. Operasi juga katanya sakit bgtttt udahannya, dan bener kan liat ceritamu ini huhu. Samir lucu banget, Aaaad.. sehat cakep ;). Cepet pulih ya Adhyaaaa πŸ™‚

    Like

    1. Hai Dila, iya mau caesar juga sakit setelahnya sama aja, sakitnya bikin trauma, kalo suruh lahiran lagi masih mikir,hehe kali aja setelah bertahun2 traumanya ilang :-D. Makasih doanya. Dapet salam kecup dari Samir πŸ˜‰

      Like

  23. Baca cerita mbak adhya melahirkan sc jadi serem ya. Tapi aku heran temanku kok bisa ya melahirkan sampe 3 dan ketiga tiganya itu sc semua. Ternyata sama sakitnya ya normal ataupun sc ya mbak. Jadi dapat ilmu lagi satu, harus patuh sama emak. Oia, salam kenal lagi mbak dari blogger baru Pekanbaru sedikit pemalas nulis. Blognya sudah tak follow ya mbak.

    Like

    1. Hi sarah, makasih ya uda mampir dan udah follow blog saya, Salam kenal juga ;-).
      Btw mungkin temannya kuat nahan sakit makanya bisa 3 kali sc semua, kalo saya kan anaknya penakut dan gak kuat nahan sakit jadi baru sekali aja udah mau nyerah duluan,hehe

      Like

  24. Karena saya 2-2nya pernah (normal & SC), boleh komen panjang ya..
    Kalau dibilang normal & SC sama sakitnya, saya ga setuju. Kontraksi menuju melahirkan normal itu bagi saya luar biasa sakitnya, sampai menjelang bayinya keluar, saya harus di-episiotomi (digunting), dokternya nunggu sampe saya kontraksi, & saya bener2 ga ngerasa digunting. Sakitnya digunting itu ketutup sama sakitnya kontraksi.
    SC saya juga ga nyaman setelah pengaruh biusnya hilang. Operasi pagi, dan malamnya saya hampir nangis karena ga bisa tidur menyamping & punggung saya jadi sakit sekali. Besoknya sudah disuruh coba berdiri sesaat, dada saya sampai sesak ga bisa nafas menahan sakit. Tapi tetap kontraksi untuk lahiran normal menurut saya masih berkali-kali lipat sakitnya.

    Like

    1. Tambahan, kalau durasi setelah melahirkan, setuju SC lebih panjang penderitaannya apalagi bagian jahitan. Kalau normal cepat pulihnya walaupun bagian bawah dijahit juga.

      Like

      1. Yup, teman aku lahiran hampir barengan dgn aku dia udah keluar RS duluan, udah jlan santai sambil gendong anak, saya? Masih di RS hampir seminggu itupun pas plg belum bisa jln dengan bener, jalan sambil bungkuk dan nyeret2 kali. Jadi ir liat temenku yg lahiran normal,ahahha padahal sakitnya juga sama ya perjuangan kontraksinya luar biasa

        Like

    2. Tiap orang punya ambang batas sakit yg berbeda, mau normal ataupun sc sama2 sakit semua, berhubung saya orangnya gk kuat nahan sakit jd bagi saya operasi sc kemaren bener2 bikin ciut nyali dan gak berani klo disuruh ngulang lagi,hehe
      Mbak Tami abis operasi malamnya “hampir” nangis, kalo saya waktu itu nangis sejak obat biusnya ilang sampe 2 har kemudian,ahahah lebay beud, emang sakit banget punggung kita ya krn gak bisa miring kiri/kanan

      Like

  25. Been there too twice and dinikmati aja, hahaha laa wis piyeee… time will heal kok apalagi ngeliat si anak bayi langsung nyesss hilang deh semua rasa sakit… siap2 ngerasain cenut2, geli2 gatel sedap yaaa di bekas jahitan afternyaaa…..

    Like

    1. Ni berapa hari gateeeel banget mbak, pengen di garuk kuat2 tp takut sakit jadinya di elus2 aja,hehe
      Wow 2 kali ngerasainnya? Luar biasa *sodorin dua jempol* saya baru satu aja dh mau angkat bendera putih,hihihi

      Like

  26. Adhyaaaaa…..ngilu aku bacanya. Dulu aku episiotomi aja tiga minggu ngedeprok di tempat tidur karena kalo jalan amboooiii, kaya disilet-silet nyerinya. Kebayang kalo disesar, tangisanku pasti satu kolam renang.

    Like

    1. Ya ampun denger episiotomi aja aku juga dh ngilu mbak Rika, gimana itu ya sakitnya, sama macem disesar kali ya, tangisanku se ember tp nangisnya diem2, gak ada yg denger, cuman air matanya aja yg mengalir derasss, tapi pas ada tamu yg dtang jengukin air matanya di stop, pas tamu plg lanjut nangis lagi * klo inget2 kejadian itu jadi trauma mendalam* #saya anaknya cemen soalnya,hehe

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s