Suami Bule Belajar Mengaji

Kembali lagi dengan cerita mengenai suami saya yang sekarang selain disibukkan dengan belajar bahasa Indonesia juga sibuk belajar mengaji. Kenapa belajar mengaji? yaaaa masa ngakunya muslim tapi gak bisa baca al-quran, malu dong ya sama semut merah :-P. Sebagai seorang istri saya merasa bertanggung jawab penuh terhadap tingkat pengetahuan agama suami saya (duileee bahasanya), namapun dia seorang mualaf ya jadi apa-apa harus kita ajari dari awal. Sewaktu masih di Italy seringnya suami saya bawa ke pengajian yang di adakan di KBRI Roma, jadinya dia sekalian belajar ngaji disana, biasanya kita gak rutin sih kesana so sisanya suami belajar di rumah bareng saya. 

Begitu pindah ke Indonesia, untuk beberapa saat kita gak bejalar ngaji lagi, yang berakibat suami sudah mulai lupa dengan huruf-huruf hijaiyah. Namanya belajar mengaji kan harus di ulang-ulang terus ya, kalo gak di ulang malah lupa! Keuntungan tinggal di Indonesia itu kalau masalah agama lebih mudah, mau cari guru ngajipun alhamdulillah gak sulit, jadilah saya panggilkan guru ngaji khusus ke rumah buat ngajarin suami saya. Pak Ustadnya ini juga yang dulu ngajarin adek saya ngaji. 

  
#papan tulis untuk mendukung proses belajar mengajar 😉

Jadi suami saya selain belajar mengaji juga sekalian diajarin ilmu-ilmu agama yang lain, misalnya tata cara shalat yang benar, berwudhu, bersuci dari hadas dan najis, bacaan-bacaan dalam shalatnya pun di benarkan sedikit-sedikit oleh pak ustad. Oh ya suami juga di ajarkan doa-doa misalnya doa sebelum/sesudah makan, masuk/keluar toilet, sebelum/bangun tidur dll, pokoknya banyak deh, lumayan banget kan satu paket, selain belajar mengaji pengetahuan tentang agamanya jadi makin bertambah. 

  
#lagi serius nih jangan di ganggu

  
#sebelum foto udah ijin ke pak ustadnya dulu kok 😉

Belajar ngajinya 3 kali seminggu selepas shalat magrib, jadi biasanya kita shalat isya bareng pak ustadnya juga, nah udah 2 mingguan ini pak ustad selalu minta suami saya yang jadi imam, awal di minta seperti itu suami saya sih biasa aja karena memang sudah sering jadi imam kalau shalat sama saya, lah saya jantung rasanya mau copot pas dengar gitu, pan kalau sama pak ustad berabe maksudnya saya takut kalau dia bacaannya ada yang salah, menurut ngana pak ustad bakalan nyalahin siapa? yang ada nanti diriku yang dapat tatapan tajam dari pak ustad, ahahahaha kan dia belajar dari saya, kalau ada yang salah-salah berarti saya yang salah ngajarinya, iya gak bro? untungnya beberapa kali jadi imam bacaan shalatnya lancar jaya *huffft istrinya elap keringat*. 

Sampai sekarang sih masih di Iqra satu (di ulang lagi dari awal), kemungkinan minggu depan udah naik ke iqra 2 nih, mohon doanya ya semoga suami saya bisa cepat belajarnya. oh ya saat suami saya belajar mengaji saya juga ikutan loh duduk di sebelahnya, ustadnya juga sekalian memperbaiki cara baca saya jadi saya juga sekalian sama-sama belajar dengan pak suami.

Percayalah ketika melihat suami kita yang bule dan seorang mualaf bisa baca huruf hijaiyah apalagi sampe bisa ngaji rasanya tuh…..duh seneng dan bersyukur gak bisa di ungkapkan dengan kata-kata. Di tambah lagi kata pak ustad kalau kita belajar ngaji satu huruf aja bisa dapat 10 pahala! bayangkan berapa banyak huruf yang ada dalam satu halaman iqra/quran! *ambil kalkulator trus ngitungin pahala yang didapat semalam* 😛

  
#bang, jangan lupa ya dihapal lagi huruf-huruf hijaiyyah yang ada di papan tulis belakang itu

Advertisements

91 thoughts on “Suami Bule Belajar Mengaji

  1. duh jangankan suamimu aku aja sekarang klo ngaji suka terbata2 Adhya…huhuhu secara disini kan gak ada guru ngaji gak ada yg koreksi aku bener atau salah. abis ngaji langsung minta ampun ama yang DiAtas T_T

    Like

  2. Masya Allah, aku terharu bacanya, Adhya 🙂 Semoga pak suami makin lancar mengaji dan belajar agamanya. Dan juga Adhya dan pak suami tetap istiqamah bersama belajar ngaji…Hik..hik..baca ini jadi ngingetin juga betapa jarangnya aku ngaji sekarang-sekarang ini 😦 Thank you for the sweet reminder, Adhya :*

    Like

  3. subhanallah kak Adhya, semoga suami makin lancar ya baca Al-quran nya. Dulu aku belajar ngaji sama mamah, kalo lagi males suka pura2 nangis terus ga ngaji deh *dasar bocah! terus happy banget kalo ga ngaji, tapi mamahku sabar banget ngajarinnya. apalagi ngajarin bule ya, Challenging banget pastinya, semangaat kakak….

    Like

    1. tetap semangat, iya jaman dulu aku juga paling males misal guru ngajinya udah dateng ke rmh, mulailah aku keluarkan berbagai jurus andalan biar gak jadi ngaji,ahahahha ya ampun, untung suamiku gak gitu ya 😀

      Like

  4. Wahhh hebaaaatt… suami sholeh eh bule eh… *aduh apasih*
    semoga bang suami diberi pemahaman dan kelancaran belajar ngajinya. aamiin.

    *mba adhya aku mau nanya sesuatu, tp jgn disini. hehe

    Like

  5. JLEB!
    aku suka malu kalo liat ada mualaf yang rajin belajar agama nih, soalnya aku skr udah jarang mendalami lagii huhuhu….mudah2an setelah baca ini aku jadi terpacu buat rajin ngaji 😀

    Like

  6. Subhanallah..salut dengan dukungan mbak adhya terhadap suami..Semoga dimudahkan seterusnya belajar ngajinya..insyaAllah tambah sakinah, mawaddah wa rahmah keluarganya..

    Like

  7. Salah satu hal yang paling membahagiakan dan membanggakan memang disaat suami mau serius mempelajari agama ya ^^ , semoga suaminya bisa semakin lebih dekat lagi kepada Sang Pencipta. Amen ^^

    Like

      1. Yep, menurutku secara pribadi ( bukan sok religious karena aku sendiri juga masih berantakan atau hancur and masih masa masa belajar ), resep keluarga bahagia dan tentram serta berkah adalah jika kita berfondasikan kepada Tuhan, melihat suami mau serius belajar lebih dekat kepada Tuhan itu sudah suatu kebahagiaan, semoga kita semua bisa menjadi pribadi yang lebih baik lagi.

        Like

      1. Aamiin…Aamiin… makasih kak adhya 😀 ooh ya untuk lebih memudahkan cara pengucapan huruf2 dlm bhs arab mungkin pak cuamih bisa baca2 atau cari tau tentang “phonetic in arabic” ini bisa membantu buat lidah bule yg tdk terbiasa cara pengucapan bahasa tertentu. Heheee… aku jg tau tentang ini dr mas bule… monggo dicoba 🙂

        Like

      2. siiip, biasanya cara pengucapannya di ulang2 terus sama pak ustadnya sampe dia bener, trus kemaren dia malah download sendiri dari internet cara2 pengucapan yg benar, terus seharian di dengerin dari hpnya 😀

        Like

  8. Waa hebat si abang dan si neng! Aku suka terenyuh kalo liat orang belajar agama. Waktu di mushola kantor beberapa hari lalu, aku dengerin ceramah selepas sholat dzuhur, eh ditengah ceramah ada yang mau masup islam. Aku terharu pas dengerin orangnya mengucap syahadat, merinding.

    Like

  9. Seneng banget ya dhy suaminya mau belajar semoga lancar dan cepet khatam yaa..da aku mah Al-quran aja belom khatam2 😦 udah mana sekarang jarang banget ngaji :p huhuhu jadi malu…

    Like

    1. gak apa, nanti di mulai lagi aja ngajinya, saya juga kemaren2 jarang banget ngaji, kalo bukan krn suami mungkin ngajinya jg udah mulai tersendat-sendat nih, sekarang jadi belajar lagi dari awal 😀

      Liked by 1 person

  10. waaa… adya… mark lagi blajar ngajiii… jempoolll
    eh shalat udah lancar juga… salut buat istri Mark yang teken ngajarinyaaa…

    Rangkul Mark…. *eeet ga jadi, dipentung istrinya Mark…. 😛

    Like

  11. Seneng baca cerita tentang semangat mualaf, semangat istri yang sabar ngajarin dan nemenin, memupuk lgi semangat yang baca yang kadang malah lupa akan nikmat hidayah mengenal Islam dari lahir 🙂

    Like

    1. iya sengaja di ekspos ceritanya biar jadi pembelajaran buat yg lain juga(maksudnya diri sendiri), masa yg mualaf aja mau rajin belajar kita yg dh islam sejak lahir harusnya lebih semangat lagi dong ya,hehe

      Liked by 1 person

      1. Setuju bangett 😊 salut mau berbagi cerita dari mulai kenal huruf hijaiyah lagi, doa-doa yg kita pelajarin waktu kecil, biar jadi contoh juga kali ada cowo bule mau meminang akuh bakalan aku kasi link blognya adhya deh 😄😃

        Like

      2. ahahahha,,,iya. tipsnya waktu awal kenal udah harus konsisten tuh kalo mau milih kita harus jadi muslim yg bener2, gak boleh asal jadi muallaf aja abis itu kelar, gak shalat, mengaji ataupun puasa, bahaya itu, harus tegas dari awal *pengalaman pribadi* 😀

        Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s