Pengalaman Menjadi Guru Tamu Bahasa Inggris

Ini ceritanya udah lama sih, baru sempat tulis sekarang. Jadi begindang, seperti biasa ini bukan cerita tentang saya melainkan cerita pengalaman bule Romania itu, saya mah apa atuh cuma remah-remahan biskuit, boro-boro jadi guru bahasa enggres, ngomong aja masih belepotan,hehe.

Cerita bermula saat salah satu Ustad yang pernah ngajarin adek saya ngaji bertandang ke rumah orang tua saya dan kebetulan kami pun ada di sana, ngobrol ina-itu akhirnya Pak Ustad menanyakan jika kami berkenan untuk maen ke TPA ( Taman Pendidikan Al-Qur’an) nya beliau, dia mau suami saya jadi guru tamu disana, soalnya selain TPA disana juga ada tempat kursusnya, selain kursus matematika, bahasa Indonesia ada juga kursus bahasa Inggris. Tanpa pikir panjang setelah nanya ke suami dan dia bilang Ok langsung deh kita bilang Iya ke pak Ustad. 

  
#Suami dan Pak Ustad

Tiba hari H, janjian setelah shalat magrib, karena kursusnya mulai jam segitu, sore hari biasanya mereka belajar ngaji dulu, malamnya baru kursus biasa di tempat yang sama. Pas nyampe sana udah disambut sama murid-murid dari TPA dengan nyanyian kasidahan lengkap dengan dentum pukulan rebana, yassalam ini pak Ustad lebay banget sih, kayak mau jemput tamu kehormatan aja, tapi gak apa juga deng lumayan jadi artis semalam (suami saya, bukan saya!), mereka gak antusias ngelihat saya, yang ada begitu sampai sana semua murid berebut mau salim sama dia doang *istri mulai merasa iri*.

   
#Suami sedang memperkenalkan diri

Acarapun dimulai, skema ngajarnya cuman tanya jawab, suami bercerita kemudian bertanya lagi ke murid-muridnya, setelah itu mereka yang mengajukan pertanyaan, dan tenang ada gurunya yang mendampingi mereka sebagai penerjemah, saat suami sibuk cuap-cuap, saya dibelakang sibuk ngemilin rambutan (dikasih sama istrinya pak ustad,hehe). Acara berlangsung kurang lebih 2 jam, sisanya satu jam berikut buat sesi foto-foto yang tiada akhir, murid yang pertanyaannya bagus hadiahnya boleh foto bareng sama pak guru bule (ini beneran loh!). Acara foto bareng selesai kita disiguhin buah-buahan dan kue, lanjut ngobrol sebentar abis itu pulang deh. 

  
#salah seorang murid sedang mengajukan pertanyaan

  
  
#Foto bareng murid dan beberapa staf pengajar disana
Oh ya, kegiatan ini dilakukan suami saya secara suka rela, yang penting  pak ustad seneng ada guru tamu disana dan suami juga seneng bisa punya pengalaman baru πŸ™‚

Advertisements

83 thoughts on “Pengalaman Menjadi Guru Tamu Bahasa Inggris

      1. lah udah abis ya ternyata, ya ampun maafkan diriku, berarti aku khilaf, rambutannya dh ku makan semua, nih msh ada satu plastik lagi *sambil sodorin dan dibuka ternyata isinya malah biji rambutan semua, dyaaaaar* :-))

        Liked by 1 person

    1. ahahaha,,,iya dia saingan sama tiang listrik ya.hihihi
      ini cuma mencoba cari pengalaman baru aja Mbak Christa, kalo ngajar beneran bakalan repot karena dia belum lancar berbahasa indonesia πŸ˜€

      Like

    1. kayaknya kalian punya tinggi yg sama gak sih Feb?jgn2 malah kamu lebih tinggi lagi daripada dia,hehe rambutannya dikasih sama istrinya pak ustad, mungkin dia kasian kali ya ngeliat saya planga plongo jadinya dikasih sesuatu buat di emilin biar ada kerjaannya gitu jd gak bosan,ahahahah

      Like

      1. Wkwkwka kayaknya tetep enggak deh mbak, tinggian suamimu mbak -_- itu tinggi banget suweeeeer -_- aku paling cuma seleher atau sepundaknya mbak πŸ˜€ wkwkw

        Inisiatif yang bagus dari istrinya pak ustad ya mbak πŸ˜€ wkkw

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s