Adaptasi Bule di Indonesia

  
Sejak memutuskan pindah ke Indonesia tentunya ada beberapa hal yang menjadi perhatian saya yakni adaptasi suami untuk tinggal disini. Harapanya sih bisa cepat beradaptasi ya tapi namapun segala sesuatu butuh proses jadi dijalani aja. Berikut beberapa adaptasi yang harus di alami suami bule selama tinggal di indonesia. 

1. Makanan

Karena sebelum menikah kami pacaran cukup lama, kurang lebih 5 tahun jadi dia sering bolak-balik ke Indonesia maka bisa dibilang untuk adaptasi makan tidak terlalu sulit lah ya, apapun di makan sama dia, untuk makanan Indonesia dia udah terbiasa, bahkan  untuk makan cabe pun dia udah jago bener, kadang makanan dia lebih pedes dari punya saya. Tapi untuk makanan tradisional khas daerah tertentu biasanya jarang saya cobain ke dia karena takut dia gak suka, misalnya disini makanan khasnya kan Sagu sama Papeda, kalo saya kasih makan papeda nanti dikiranya saya kasih makan Lem lagi,hehe. Pernah waktu ke makassar nyobain coto makassar dan katanya enak :-).

2. Cuaca

sudah tahu kan kalo cuaca di Indonesia ini panasnya hampir sepanjang tahun, paling ujan dikit-dikit selebihnya panas terus, belum lagi humidity nya tinggi juga. Jadilah AC di kamar On setiap saat *menatap nanar pada tagihan listrik*, tapi untungnya makin kesini dia makin terbiasa dengan panasnya Indonesia (timur), so far so good lah. 

3. Penyakit

Seperti yang pernah saya bahas di postingan sebelumnya tentang penyakit andalan suami (dibaca: diare) sejak pindah kesini maka dia udah mulai nerimo kalau perutnya kadang udah mulai mules-mules setelah jajan sembarangan,hehe 

4. Hewan/ Binatang

maksudnya adaptasi dengan binatang yang sering di lihat di dalam/diluar rumah ya, Beberapa hewan rumahan yang sering kita lihat disini antara lain semut, kecoa, nyamuk, cicak dan bahkan tikus loh! waktu awal liat kecoa dia cenderung histeris apalagi kalo kecoanya terbang,beeeuh bisa jadi perang saudara, jadi awal dateng tuh setiap dia mau nonton tv  kedua tangannya selain pegangin remore tv juga sibuk pengaging baygon semprot (buat semprotin kecoa yg terbang masuk dalam rumah) sama raket nyamuk (buat nyetrumin nyamuk yang sering tawafin kakinya)

5. Bahasa

ini yang sering bikin pusing pala barbie. Terkait adaptasi bahasa ini kayaknya harus bikin postingan sendiri deh, soalnya banyak yang mesti di ceritain,hehe

Sekarang suami saya sedang dalam proses belajar bahasa Indonesia, belajarnya ya dari internet, itupun pake ilmu sabar karena jaringan internet disini yang timbul tenggelam. Sisanya dia belajar dari keluarga saya atau nonton tv, kalau kita lagi ke rumah orang tua saya biasanya saya minta mereka ngomong ke pak suami pake bahasa indonesia saja, tapi masalahnya untuk yang tidak tinggal di jakarta/pulau jawa seperti kami akan sedikit lebih sulit karena  kami disini kan berbicara dalam bahasa daerah sini bukan bahasa tradisional asli (saya juga gak bisa) tapi bahasa pasarnya aja, yang ada suami saya sering bingung, karena kami ngomongnya beda dengan yang sering dia denger di tv, sebagai contoh dia seringnya bilang ‘tarada’ terus saya jelasin kalau ‘tarada’ itu bahasa indonesianya ‘tidak’ maksudnya sih biar dia tahu aja, takutnya dia lagi gak di Ternate trus mo ngomong sama tukang becak ‘tarada’, bisa bingung tukang becaknya
6. Mati lampu/mati listrik

duh duh ini hampir tiap minggu pasti ada kejadian mati lampu, terkadang malah dibarengi dengan mati air, lengkap sudah penderitaan. Awal-awal dia selalu komplain kalo mati lampu, tapi sekarang dah terbiasa karena udah keseringan, semoga dia gak ngusulin ide buat beli genset *sembunyiin ATM*

Ini sih hanya beberapa hal saja dari sekian banyak hal yang harus dilalui suami bule yang tinggal di Indonesia. Adaptasi yang lebih sulit menurut saya adalah culture shock kehidupan disini yang sangat berbeda dengan di yurop sana (ya iyalah). Lain waktu saya ceritain culture shock nya suami seperti apa.

Keep spirit ya cumamih, kamu pasti bisa! *kecuup basah* # eeeh

Advertisements

143 thoughts on “Adaptasi Bule di Indonesia

  1. welcome aboard adhya, saya sudah memasuki tahun ketiga.. up n down sudah dialami tahap terparah sampai skrg masih naik turun… hidup penuh adaptasi dan shock teraphy.. siapkan mental dan hati ya semoga si misua mudah adaptasinya…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s