Persyaratan Mualaf WNA di Indonesia

Salah satu persyaratan wajib dari KUA yang harus dipenuhi saat akan menikah dengan WNA adalah sertifikat mualaf, jika yang bersangkutan sudah merupakan seorang muslim dinegaranya saya kurang tau proses dari KUA akan seperti apa, silahkan langsung saja ditanyakan melalui KUA masing-masing. Biasanya sertifikat mualaf tetap ditanyakan, apalagi saat akan melakukan legalisasi buku nikah di kementrian agama, hal ini menjadi wajib memiliki sertifikat mualaf bagi pernikahan campuran sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan legalisasi di buku nikah.

Berikut adalah beberapa persyaratan untuk menjadi Mualaf bagi WNA di Indoensia menurut pengalaman saya saat menemani suami menjadi mualaf melalui Masjid Agung Al-Azhar di Jakarta.

Masjid Agung Al-Azhar

Alamat : Jalan Sisingamangaraja (Kebayoran Baru), Jakarta Selatan, DKI Jakarta 12110 Telp. (021) 72783683

Syarat-syarat lengkapnya sebagai berikut:

  1. Sudah khitan terlebih dahulu.
  2. Membuat surat pernyataan masuk Islam bermaterai Rp. 6000,-
  3. Pasfoto ukuran 3Γ—4 (2 lembar) dan 4Γ—6 (2 lembar).
  4. Fotokopi paspor (asli dibawa).
  5. Surat keterangan dari kedutaan.
  6. Membawa dua orang saksi laki-laki yang beragama islam saat ikrar syahadat
  7. Fotokopi KTP masing-masing saksi (1 lembar).
  8. Sertifikat dikeluarkan pada hari yang sama saat ikrar syahadat.
  9.  Bagi calon muallaf tidak dikenakan biaya (gratis).
  10. Bagi WNA disediakan konsultan/petugas pengislaman berbahasa inggris.

Jadwal Pengislaman setiap hari kerja Senin s.d Sabtu, untuk informasi lebih lanjut dapat dilihat disini atau dapat juga menghubungi H. Zaenal Arifin : 021-727-83-683

PS. No. 1 yang bersangkutan harus sudah di khitan, karena sebelum melakukan ikrar syahadat akan dicek kembali oleh salah satu dokter yang ada disana.

PS. No. 5 surat keterangan dari kedutaan ini saya tidak mengerti juga surat keterangan apa dan seingat saya pada saat hari H juga tidak diminta

PS. No. 9 tidak di kenakan biaya dan pulangnya di beri Al-quran gratis serta beberapa buku/print out fotokopi yang berisi tentang penjelasan mengenai agama islam dasar

PS. No. 10 karena disediakan konsultan/petugas pengislaman berbahasa inggris menurut saya sangat membantu sekali karena sebelum dilakukan ikrar syahadat ada ceramahnya dan wawancara juga ke yang bersangkutan.

IMG_20140118_133515[1]

 

IMG_20140118_133524[1]

 

Advertisements

57 thoughts on “Persyaratan Mualaf WNA di Indonesia

  1. Ketat juga pake diperiksa sudah disunat atau belum. Tapi kan itu area privasi, kenapa musti diperiksa segala ya. Kok agak kurang sreg ya kalo musti diperiksa segala. Tentang sunat ini juga masih jadi perdebatan di Islam tentang wajib dan tidaknya, diluar konteks kesehatan ya.
    Pas suamiku muallaf, ga ditanya sama sekali tentang sunat menyunat. Cuman ditanya ikrarnya mau pake bahasa apa. Suamiku jawab bahasa arab sama Indonesia haha gayaa dia. Mengharukan ya Adhya saat2 dengar dua kalimat syahadat. Waktu itu aku nangis *akunya memang gampang mewek haha

    Like

    1. awalnya saya juga kaget mb pas di bilang harus di cek dulu khitannya, setau saya yang penting ada surat dokter dan sertifikat khitan gak bakal di cek lagi, ternyata malah di cek, udah nyampe situ masa mau dibatalin ya gak mungkin, jadinya mau gak mau deh padahal sudah saya sertakan loh sertifikat khitannya.
      hahaha untungnya waktu itu saya gak pake acara nangis ya, malu juga soalnya banyak keluarga yg ikutan πŸ˜€

      Like

      1. Hahaha iyaa bener, pas nangis itu kepala KUA yang mengislamkan sampai senyum2 lihat aku. Ibuku sampai menjelaskan ke beliau kalo aku memang gampang terharu. Keluar dari ruangan, langsung cekakak cekikik lagi sama suami. Buyaarr terharunya haha

        Like

      2. hahaha,,ibu sampe turun tangan ya menjelaskan ke pak kepala KUA, habis itu udah cekakak cekikik krn satu fase sudah terlewati sebelum pernikahan, masih banyak syarat2 yang lain dibelakangnya, hehe
        alhamdulillah sekarang sudah terlewati ya mb Den, kita sudah sampe dinegara tujuan masing2 πŸ™‚

        Liked by 1 person

    2. terus itu akhirnya suami kamu masuk Islam di masjid mana mbak? mungkin mbak bisa kasih tau alamatnya…karena insyallah suami saya ( bule) JUGA MAU MASUK ISLAM

      Like

    1. iya kudu di cek boo, agak risih juga sih,tapi gimana dong masa mau di batalin,keluarga udah pada dteng juga,q baru tau kalau harus di cek lagi pas nyampe sana loh beneran gak tau,mikirnya yg penting udah ada surat keterangan dokter ya udah membuktikan ya ternyata gak >_<

      Like

  2. waktu suamiku untungnya ga ada tuh mba adhya masalah cek2an sunat atau ga, karena kebeneran dia mualafnya di masjid sunda kelapa dan persyaratannya juga ga terlalu ribet. tapi emang iya waktu itu sebelum baca syahadat, sempet di jelasin dulu ke suami tentang islam itu apa, rukun islam, kewajiban sbg muslim dsb dan suamiku untungnya ngerti. nah pas setelah baca syahadat itu suamiku yg nangis, mengharuskan sekaligus membahagiakan sih buat kami momen seperti itu πŸ™‚

    Like

    1. ya ampun malah suaminya yang nangis ya bukan calon istrinya,hehe
      ditiap2 tempat mungkin punya persyaratan yang berbeda kali ya, walaupun udah saya sertakan surat pendukung dari dokterpun tetap aja harus diperiksa lagi.
      iya itu ada sesi ceramahnya juga, untung pembimbingnya pake bahasa inggris jadi suamiku ngerti apa yang di omongin πŸ™‚

      Like

      1. ya maklumlah soalnya suamiku hatinya selembut kapas..jiahh πŸ˜› hatinya langsung tersentuh dengan hal2 yang sensitif kaya gt :D. kalo aku yg ada malah ngerekam saat dia ngucap syahadat, biar buat kenang2an πŸ™‚

        waktu suamiku juga sempet dapat pembekalan ttg islam dgn menggunakan bhs inggris dan suamiku juga alhamdulillah paham, cuma di rumah tetap dia belajar baca bacaan sholat, doa sehari2 dsb dgn artian bhs inggris jadi selain belajar dia juga tau artinya, soalnya suamiku orangnya juga kritis selalu nanya sedangkan aku ilmu agamanya belum tingkat tinggi hehehe

        Like

      2. hahaha,,,sama Mb Wulan,suami juga sering nanya ini itu dan bikin saya pusing kalau mau jawab,seringnya malah saya harus googling dulu.
        tp salut sama suaminya masih semangat belajar baca doa sehari2, mudah2an tambah banyak hafalannya ya πŸ™‚

        Like

      3. sama2 mba Adhya, semoga suaminya jg semangat dan ga bosen untuk belajar agama. Insya allah jadi mualaf yg sesungguhnya πŸ™‚

        Like

  3. Memurutku walopun risih tp kalo memang begitu aturannya ya ga apa2, mungkin ‘alirannya’ memang begitu. Tapi setau saya yg awam ini, muallaf memang wajib dikhitan. Entah gimana hukumnya apa boleh tdk dikhitan.

    Like

  4. Saya pernah menghadiri juga prosesi serupa, tapi temen saya yang muallaf yang perempuan. Waktu itu juga terharu dan nangis. Hehehe. Eh maap kalo sampe komen dua kali ya. Kok komen saya gak ada.

    Like

  5. dhy, sama nih kita tempatnya… πŸ™‚

    bagian yang diperiksa itu tuh yang saya sempet hahahah kaya apaan aja deh.

    salam
    /kayka

    Like

      1. hahaha alummnus muallaf a-azhar ya #kewl

        iya sama taunya juga baru disana. untung walo sempet ????!!!! suami gak pake protes-protes segala.

        salam
        /kayka

        Like

      2. eh sama mb Kayka,untungnya suami juga gak pake adegan protes jadilah gak berlama2 harus dijelasin dulu. kemungkinan dia mikirnya memang udah prosesnya kayak gitu kali jadi ya di ikutin aja,hahaha

        Like

  6. Saya nggak komen soal sunat deh, udah bosan disunat *eh
    Malah saya penasaran kenapa diwajibkan pakai surat keterangan mualaf buat nikah. Ini berlaku buat mualaf pribumi juga nggak ya?

    Like

    1. berlaku juga kok untuk mualaf pribumi, semua sama,diharuskan pakai surat muallaf karena takutnya kan beda agama,hukum pernikahan di Indonesia dilarang menikah berbeda agama begitu sih setau saya πŸ™‚

      Like

  7. Assalamualaikum Mbak Adhya πŸ™‚

    aku seneng banget nemu blog ini kebetulan calon suami aku mau ikrar muslim disini September nanti sekalian ketemu sama keluarga.
    yang mau jadi pertanyaan aku, calonku ini gak mau khitan di Indo dengan alasan semua fasilitas kesehatan menjadi jaminan tempatnya kerja (konsultasi dokternya, dll dllnya), jadi dia maunya khitan di London aja. disini cuma syahadat dulu. kira-kira bisa gak ya mbak seperti itu alasannya?

    apa pas foto harus berbaju koko dan berpeci mbak? soalnya dia belom punya baju kok ehehee.. rencananya mau aku beliin pas disini..

    Like

    1. Hi sarah, salam kenal ya, Terima kasih sudah mampir ke sini :-). Kalo masalah khitan tergantung mesjid tempat dia akan ikrar juga sih, krn kebetulan suami saya dulu ikrarnya di mesjid Al-Azhar dimana mereka punya persyaratan harus di khitan dulu ya berarti harus di khitan, jikalaupun ada mesjid lain yang tidak mempermasalahkan calon muallaf yang belum di khitan saya juga kurang tau ya mesjid mana sja, bisa di cek informasinya lagi di google :-D.
      untuk pas foto gak harus berbaju koko kok, kemaren pas foto suami saya baju yg ada kerahnya aja, biasa gitu, pas ikrar baru sya pakaikan baju koko biar lebih berasa aja nuansa muslimnya,hehe
      semoga semua rencananya dilancarkan ya mbak Sarah πŸ™‚

      Like

  8. asslamualaikum mba…

    mau ikuta nanya dan nimbrung ..
    calon saya kekeh masih takut sama yang namanya khitan dan dia tetep juga ingin masuk islam, niatnya ingin masuk dulu sebelum khitan apa boleh?

    dan satu lagi mba. persyaratan KUA itu untuk pernikahan di indonesia resmi atau bagaimana? kalau misalnya dia mualaf di indo tapi kami nikah secara agama saja apa haus melalui proses KUA itu juga?

    terimakasih

    Like

    1. Hi Dea salam kenal ya πŸ™‚
      saya juga kurang mengerti ya untuk proses khitan dulu sebelum mualaf, kemungkinan tergantung dari tempat dimana akan ikrarnya, krn waktu itu suami saya mualaf di sana jadi syaratnya ya seperti itu. kemungkinan di tempat lain bisa berbeda.
      kalau menikah di KUA berarti pernikahan tercatat resmi di indonesia, kalau hanya menikah secara agama berarti tidak melalui proses KUA mbak. semoga jawabannya membantu ya

      Like

  9. Asalamualaikum MBA adhya wah nemu juga blog ini. Mba dhea senasib nih kita calonku juga kekeh GA berani di khitan pusing jadinya…harus jelasin pelan pelan , sampe akhirnya nemu blog ini….doakan semoga dia mau dikhitan yah . makasih banyak buat MBA adhya sama blog ini.

    Like

  10. Haii mba, mau tanya. Paspor itu mereka gunakan untuk apa ya? Apakah nama di paspor akan berubah? Dan kalo ga ada saksi dari kita, apakah mereka bisa menyediakan saksi? Pada saat pelaksanaan, apa dari pihak suami mba membawa surat keterangan dari kedutaannya? Haruskah membuat perjanjian terlebih dahulu?

    Maaf ya mba, banyak tanya. terima kasih

    Like

    1. Paspor di gunakan sebagai kartu identitas dia aja kok, nama tidak akan berubah di pasor, hanya di sertifikat muallaf nya di cantumkan tambahan nama muallafnya. Kita harus bawa saksi sendiri, saya kurang tau ya jika mereka bisa menyediakan saksi atau tidak. Saat pelaksanaannya suami saya gak bawa surat keterangan dari kedutaannya dan seingat saya juga gk di tanyain, oh ya jgn lupa bawa pas foto krn akan di tempel di sertifikat mualafnya nanti. Sebaiknya buat janji dulu krn gk setiap saat pengislamannya ada di tempat kan, jgn sampai sudah jauh2 dtang malah belum bisa krn petugas gk ada. Oh ya calon suami juga sudah harus di sunat krn akan di cek sama dokter disana

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s