Suami Dan Islam

Hari ini mau cerita tentang suami yang kurang lebih sudah 1 tahun menjadi seorang mualaf. Berikut sedikit update terbaru tentang perkembangannya :

I. Belajar Mengaji

Saya sudah pernah tulis di postingan sebelumnya tentang suami belajar mengaji, sekarang perkembangannya? ehm,,,saya jadi malu mau ngasih tau kalau suami saya sampai saat ini masih di iqra 2, iya sudah satu tahun kok masih iqra 2 ya? salahkan istrinya yang males ngajarin suami. *tutup muka, kabuur*. Sebenarnya bukan saya malas tapi susah mengajarkan suami mengaji, saya kan gak ada pengalaman dalam kegiatan mengajar iqra ngeles aja. Saya ngajarnya juga angin-anginan kalau lagi pengen aja (harusnya tidak boleh begitu ya), selebihnya terpaksa suami saya belajar sendiri, dia malah inisiatif sendiri untuk download aplikasi belajar iqra di handphone jadi setiap lagi dalam kereta baik itu pergi ataupun pulang kerja ya dia sambil belajar sendiri. Kata dia sih sekarang sudah sampe iqra 4 tapi saya rasa belum cukup kalau belajar sendiri, nanti diperbaiki lagi sama pak ustad yang penting dia sudah mulai mengenal huruf-huruf hijaiyah.

II. Puasa

Suami saya saat bulan Ramadhan tahun lalu yang notabene puasa pertama dia selama hidupnya di laksanakan dengan lancar, Alhamdulillah puasanya full loh! gak ada bolongnya barang seharipun. Padahal sudah pada tau kan puasa tahun lalu bertepatan dengan musim panas yang panasnya poool dan matahari yang terbenam jam 9 malam itu bikin waktu perpuasa tambah panjang. Walaupun setiap pulang kerja dia jadi 5 L (lemah, letih, lesu, lelah, lunglai) *iklan kaeee*, tapi puasanya tetap lancar.

Awalnya saya udah bilang ke suami karena baru tahun pertama ya kamu puasanya setengah hari aja dulu kalau sudah terbiasa baru kita coba puasa sampe jam 6 sore, ikutin waktu buka puasa kayak di indonesia gak apa-apa kok, islam kan tidak memberatkan, namanya juga baru belajar, kalau memang tidak bisa jangan dipaksa, tapi apa daya si bule ini tetap kekeh mau puasa sampai jam 9 malam, ya sudahlah saya biarkan. Saya? udah belingsatan lirik-lirik jam kok ya lama banget sampe jam 9 (tarik nafas panjang), mau buka puasa jam 6 tapi malu sama suami, masa dia mualaf tahun pertama puasa bisa tahan, saya yang dari kecil sudah diajarin puasa malah gak kuat, jadi terpaksa di tahan juga sampe jam 9 buka puasa bersama.

Sebelumnya saya sudah suruh mama saya tanya ke pak ustad katanya tidak apa-apa jam buka puasa disamakan dengan jam buka puasa di indonesia (dibaca: jam 6 sore) karena kan saya juga baru pertama puasa sampe jam 9, pelan-pelan nanti kalau sudah terbiasa bisa di lanjutkan sesuai jam buka puasa disini, tetapi untungnya saya tidak pernah buka puasa jam 6 (adanya jam 3,wkwkwk becanda), puasanya tetep sampi jam 9 kok.

III. Shalat

Rajin banget, kadang malah lebih rajin dari saya malah buka kartu, pernah suatu pagi pas saya lagi tidur pulas namun tiba-tiba terbangun karena kebelet mau pipis dan betapa terkejut dan tersentuhnya saya saat melihat suami sedang shalat subuh *cium tangan suami*, hal ini untuk orang lain mungkin hal biasa melihat suami shalat subuh tapi untuk saya merupakan hal yang luar biasa (karena dia seorang mualaf, mengerjakan shalatpun bukan karena paksaan saya menandakan dia masuk islam bukan hanya karena ingin menikah saja tapi memang atas keyakinan dia sendiri).

IV. Pengetahuan Tentang Islam

Pengetahuan suami tentang agama islam menurut saya lumayan lah, sebagai contoh suatu malam saya lagi ngerjain tugas dari sekolah bahasa, tugasnya di suruh baca artikel lalu di buat kesimpulan keseluruhan isi artikel, yang kebetulan membahas tentang Agama Islam (terkait dengan kejadian di Paris sebelumnya). Suami sedang nonton tv dan seperti biasa karena saya tidak mengerti beberapa kalimat di artikel itu (bukan beberapa sih banyak kali) sudah jelas saya pasti tanya ke dia, trus dijelasin maksud dari kalimatnya.

Nah, dalam salah satu paragraf di jelaskan tentang  Rukun Islam yang terdiri dari 5 perkara, lalu saya bertanya apakah dia tahu tetang rukun islam dan ternyata dia hafal pemirsa! disebutinlah satu persatu ke saya secara urut! tidak acak2an, kalau saya yang di tanya pasti nyebutnya acak-acakan tidak berurutan. Pantas saja sewaktu saya jelasin ke dia tentang zakat fitrah saat bulan puasa dia langsung bilang sudah mengerti ternyata kata dia memang sudah dijelaskan dalam rukun islam tentang masalah zakat.

Yup, kurang lebih seperti inilah perkembangannya, mohon doanya mudah-mudahan dia tetap jadi mualaf yang baik, saya tidak meminta liburan mahal, rumah mewah, kerjaan yang bagus, wajah tampan ataupun harta melimpah (tapi kalau dikasih juga gak apa sih, hehe)  yang penting  Agamanya tetap baik.

Postingan ini kok malah puji-puji suami sendiri sih, ceritanya mau pamer suami gitu 😉 gak apa lah ya dari pada saya puji-puji suami orang! *ditimpuk warga*

Advertisements

76 thoughts on “Suami Dan Islam

    1. aduh mb Em aku padamu, paling mengerti perasaanku saat ini, pengalaman kita pasti sama tentunya, tetap semangat juga ya mb, jangan kenal lelah untung mengajarkan suami 😀 *padahal yang lagi ngomong malah males2an ngajar suami mengaji* hehe

      Like

  1. mantap saya bantu doa juga… kalau suami saya malah sangat rajin dan bahkan suka naik ceramah sbuh di masjid dan walau harus baca translate an… parah pengucapannya tapi sangat bangga… alhamdulilah cuma satu bacaan Quran suami saya masih kurang makanya masih perlu belajar lebih dalam lagi..yang lain alhamdullilah lebih rajin dari orang islam yang lahir dan besar disni,,

    Like

    1. aduh terharu saya dengarnya mb Siti,MB sampe naik ceramah, kalau suami saya yang kayak gitu saya pasti bangga luar biasa. iya kebanyakan bule2 yg mualaf ini malah lebih mengerti agama daripada orng islam yg lahir dan besar di sana, jadi terpacu semangat agar suami bisa ngaji dgn lancar,kalo ngajinya lancar yang senang kan kita juga ya mb 🙂

      Like

      1. iya bener..dia solatnya tepat waktu dan selalu di masjid saya sangat terharu kalau dia suka infokan ke krywn warkop buat solat ,, dan kasih cerama singkat dengan logika… cuma itu saja dia kelemahannnya dia mengaji…

        Like

      2. gak apa mb siti nanti belajar lagi pelan2 insya Allah bisa. tapi saya bener2 salut sama MB yang semangat untuk kasih cerama singkat walaupun gak lancar bhasa indonesia ataupun baca translatetan tapi saya salut dengat niatnnya.

        Like

  2. amin, sesama istri mualaf mari kita sama-sama berdoa ya dhy.

    btw beberapa waktu yal suami ngomongin soal rencana naik haji. sempet malu kog inisiatifnya datang dari dia duluan…

    salam
    /kayka

    Like

    1. Alhamdulillah suami malah berinisiatif punya rencana duluan ya mb, hal seperti itu juga sering saya alami, kadang malah dia sendiri yang inisiatif hari ini harus shalat di mesjid *padahal mesjid jauh banget dari rumah dan kami kami gk punya kendaraan pribadi* atau sebelum waktu shalat biasanya inisiatif udah ambil wudhu duluan siap2 saya malah masih nonton tv,hehe

      Liked by 1 person

      1. hahahha iya dhy soal sholat ampun deh kalo males sedang menyerang ya. padahal masih hrs terus membimbing yang mualaf.

        salam
        /kayka

        Like

  3. Adhya, aku jadi terharu bacanya. Saling mendoakan yaaa sesama istri muallaf. Semoga dimudahkan jalan kita membimbing suami dan menguatkan diri sendiri untuk selalu istiqomah. Beberapa waktu lalu aku bilang kalo aku mau naik haji. Terharu ketika suami bilang akan menemani dan ingin belajar lebih dalam tentang Islam. Itu sudah bikin aku berkaca-kaca bahagia 🙂

    Liked by 2 people

    1. ahhaha,,iya ya masalah ngajarin ngaji ini kok niatnya berat sekali, seandainya dulu aku masuk pesantren pasti ngajinya udah bagus jadi PD ngajarin suami, ini mau ngajar tp gak PD takut salah2 😀

      Like

  4. Kalo keponakan aku yv masih TK dulu sering dengerin dan nonton video belajar ngaji mbak, jadi lama – lama bisa hapal huruf tanpa diajari dan semangat belajar ngajinya. Semoga berkah sakinah mawaddah warrahmah ya mbak *sok ngerti artinya, bihihihi

    Like

    1. ahaha,,eh iya loh sya juga gak ngerti itu artinya apa,pdhal sering doain orng dgn kata2 itu pdhal gk tau artinya,hehe
      iya nih suami sepertinya harus rajin2 denger biar terbiasa jadi gak susah pas pengucapannya 🙂

      Liked by 1 person

  5. saya itu justru salut dengan orang-orang yang belajar keislaman dari nol… bener-bener getol… malahan banyak ustadz-ustadz terkenal bukan berangkat dari islam bawaan lahir… malu sama diri sendiri yang masih gini-gini aja…

    effortnya keren lah, tetap semangat

    Like

    1. Terima kasih atas dukungan dan semangatnya, mudah2an suami saya jadi imam yang baik walaupun berangkat dari nol tapi mudah2an cepat belajarnya ya *tergantung istrinya juga sih, hehe* karena banyak yang doain jadi istrinya juga ikutan semangat 😀

      Like

  6. belajar islam kan bertahap, semoga bisa konsisten ya mbak dan tambah mantap Aamiin, malah saya bisa kalah nih ilmunya dari suami mbak….
    soalnya shalat saya masih bolong-bolong, ngaji cuma satu maqra’ tiap hari :((

    Like

    1. iya mudah2an tetap konsisten, imannya juga semakin kuat, aduh suami saya ilmunya masih sedikit sekali, masih banyak yang harus dia pelajari, tapi gak apa, bener kata siro kalau belajar islam ya bertahap biar lebih mudah dia mengerti 🙂

      Like

  7. Hebat suaminya mba adhya..sama suamiku juga mualaf dan br mau setahun bulan mei besok. Kalo suamiku puasanya malah kaya puasa daud, hari ini puasa besok nggak hehe tp ga apalah yg penting ada usaha 🙂 trus juga klo di suruh ngaji males2an karena dia bingung sm huruf2 hijaiyahnya hahaha tp dia pernah blg mau naik haji brg, insya allah niatnya kecapai amin :). dan kalo kata ibuku, jgn pernah lelah ngajarin seorang mualaf dan hrs sabar cm kdg aku yg ga sabar :P..btw sm2 semangat ngajarin suami yg mualaf ya mba 🙂

    Like

    1. puasa daud gak apa, namanya juga baru belajar, lama2 nanti terbiasa kok walaupun agak berat memang bagi mereka ya, masalah sabar sih sebenarnya sabar ya tapi males ngajarnya itu, terutama yang paling berat menurut saya pas ngajar ngajinya itu, saya kan ngaji juga standar, gak jago ilmu2 tajwid jadi mau ngajarin juga nanti salah lagi,hehe
      Alhamdulillah mudah2an niat naik haji barengnya bisa tercapai ya mb Wulan, kita tetap harus semangat sesama istri yang punya suami muallaf 😉

      Like

  8. Masya Allah.. moga ttp istiqamah yah mba Adhya..(ttp konsisten, mksudnya) mudah2an jd ladang amal mba untuk bisa membimbing suami mnjadi imam yang shalih di keluarga mba..
    aamiin..
    oia mba, kalau suami masih belajar baca qur’annya blm, bagaimana dengan mencoba hafalan surat2 pendeknya jg mba?

    ttp semangat ya, juga tuk seluruh istri yg mndapat suami yg mualaf 🙂 Barakallahu fiikum (may Allah bless you all)

    Like

    1. amin2 terima kasih banyak atas doannya, semakin banyak yang doain mudah2an dia juga imannya semakin kuat ya. suami alhamdulillah masih belajar iqra sampe sekarang, hafalan surat2 pendeknya terbatas, karena sementara hanya saya ajarkan yang pendek2 saja buat shalat, tapi saat shalat dia selalu jadi imam, awalnya masih pake baca buku krn belom hapal tapi sekarang sudah bisa tanpa buku, lumayan dia udah hafal bacaan2 shalat 🙂

      Liked by 1 person

  9. Alhamdulillah.. semoga tetap istiqomah ya mba.. dan semoga mba selalu semangat menjalani hari hari penuh berkah, krn org yg nuntut ilmu (apalagi ilmu agama) derajatnya diangkat sama Allah 🙂 selamaat…
    Salam kenal 🙂

    Like

  10. Subhanallah…Inilah yang namanya hidayah dari Allah SWT. Terharu banget bacanya..benar2 orang yang diberi hidayah dan mencari tentang Islam jauh lebih berjuang daripada kita yang terlahir dalam keadaan islam ya..Semoga Istiqomah kalian berdua..Amin

    Like

    1. amiiin kenceng, terima kasih Anita. saya juga selalu merasa terharu dan bersyukur kalo liat dia semangat banget selalu mecari tahu tentang agama islam tanpa paksaan loh ini, dia lakukan krn keinginan sendiri 🙂

      Liked by 1 person

  11. Mungkin klo mualaf rata2 bgitu yaa, lebih rajin dari Islam KTP XD

    Hebat loh mba, sabar bgt ngajarin suami 🙂

    Aku pernah punya pengalaman ketemu seseorang wkt ngetrip (kebetulan satu rombongan tur), yaa pas aku pulang ke tanah air jadi LDR-an gitu deh lumayan setahun. Dia ngajak serius tapi aku galau krn males ngajarin dari awal klo udh merid nanti pdhl sebenernya dia tau aku muslim sedari awal ktm tapi ya gitu deh.. hehehe.. putus deh. :p

    Like

    1. iya sih ngajarin muallaf ini sebenarnya tergantung niat mereka juga, klo emang niat si muallaf itu dari awal pengen belajar kita jd gak repot buat maksa2 dia belajar lagi.
      wah ternyata pernah LDRan juga ya, sayang banget ya itu putus, mudah-mudahan dpt yg lebih baik deh kedepannya 😉

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s