Arsip Harian: Februari 24, 2015

Suami Dan Islam

Hari ini mau cerita tentang suami yang kurang lebih sudah 1 tahun menjadi seorang mualaf. Berikut sedikit update terbaru tentang perkembangannya :

I. Belajar Mengaji

Saya sudah pernah tulis di postingan sebelumnya tentang suami belajar mengaji, sekarang perkembangannya? ehm,,,saya jadi malu mau ngasih tau kalau suami saya sampai saat ini masih di iqra 2, iya sudah satu tahun kok masih iqra 2 ya? salahkan istrinya yang males ngajarin suami. *tutup muka, kabuur*. Sebenarnya bukan saya malas tapi susah mengajarkan suami mengaji, saya kan gak ada pengalaman dalam kegiatan mengajar iqra ngeles aja. Saya ngajarnya juga angin-anginan kalau lagi pengen aja (harusnya tidak boleh begitu ya), selebihnya terpaksa suami saya belajar sendiri, dia malah inisiatif sendiri untuk download aplikasi belajar iqra di handphone jadi setiap lagi dalam kereta baik itu pergi ataupun pulang kerja ya dia sambil belajar sendiri. Kata dia sih sekarang sudah sampe iqra 4 tapi saya rasa belum cukup kalau belajar sendiri, nanti diperbaiki lagi sama pak ustad yang penting dia sudah mulai mengenal huruf-huruf hijaiyah.

II. Puasa

Suami saya saat bulan Ramadhan tahun lalu yang notabene puasa pertama dia selama hidupnya di laksanakan dengan lancar, Alhamdulillah puasanya full loh! gak ada bolongnya barang seharipun. Padahal sudah pada tau kan puasa tahun lalu bertepatan dengan musim panas yang panasnya poool dan matahari yang terbenam jam 9 malam itu bikin waktu perpuasa tambah panjang. Walaupun setiap pulang kerja dia jadi 5 L (lemah, letih, lesu, lelah, lunglai) *iklan kaeee*, tapi puasanya tetap lancar.

Awalnya saya udah bilang ke suami karena baru tahun pertama ya kamu puasanya setengah hari aja dulu kalau sudah terbiasa baru kita coba puasa sampe jam 6 sore, ikutin waktu buka puasa kayak di indonesia gak apa-apa kok, islam kan tidak memberatkan, namanya juga baru belajar, kalau memang tidak bisa jangan dipaksa, tapi apa daya si bule ini tetap kekeh mau puasa sampai jam 9 malam, ya sudahlah saya biarkan. Saya? udah belingsatan lirik-lirik jam kok ya lama banget sampe jam 9 (tarik nafas panjang), mau buka puasa jam 6 tapi malu sama suami, masa dia mualaf tahun pertama puasa bisa tahan, saya yang dari kecil sudah diajarin puasa malah gak kuat, jadi terpaksa di tahan juga sampe jam 9 buka puasa bersama.

Sebelumnya saya sudah suruh mama saya tanya ke pak ustad katanya tidak apa-apa jam buka puasa disamakan dengan jam buka puasa di indonesia (dibaca: jam 6 sore) karena kan saya juga baru pertama puasa sampe jam 9, pelan-pelan nanti kalau sudah terbiasa bisa di lanjutkan sesuai jam buka puasa disini, tetapi untungnya saya tidak pernah buka puasa jam 6 (adanya jam 3,wkwkwk becanda), puasanya tetep sampi jam 9 kok.

III. Shalat

Rajin banget, kadang malah lebih rajin dari saya malah buka kartu, pernah suatu pagi pas saya lagi tidur pulas namun tiba-tiba terbangun karena kebelet mau pipis dan betapa terkejut dan tersentuhnya saya saat melihat suami sedang shalat subuh *cium tangan suami*, hal ini untuk orang lain mungkin hal biasa melihat suami shalat subuh tapi untuk saya merupakan hal yang luar biasa (karena dia seorang mualaf, mengerjakan shalatpun bukan karena paksaan saya menandakan dia masuk islam bukan hanya karena ingin menikah saja tapi memang atas keyakinan dia sendiri).

IV. Pengetahuan Tentang Islam

Pengetahuan suami tentang agama islam menurut saya lumayan lah, sebagai contoh suatu malam saya lagi ngerjain tugas dari sekolah bahasa, tugasnya di suruh baca artikel lalu di buat kesimpulan keseluruhan isi artikel, yang kebetulan membahas tentang Agama Islam (terkait dengan kejadian di Paris sebelumnya). Suami sedang nonton tv dan seperti biasa karena saya tidak mengerti beberapa kalimat di artikel itu (bukan beberapa sih banyak kali) sudah jelas saya pasti tanya ke dia, trus dijelasin maksud dari kalimatnya.

Nah, dalam salah satu paragraf di jelaskan tentang  Rukun Islam yang terdiri dari 5 perkara, lalu saya bertanya apakah dia tahu tetang rukun islam dan ternyata dia hafal pemirsa! disebutinlah satu persatu ke saya secara urut! tidak acak2an, kalau saya yang di tanya pasti nyebutnya acak-acakan tidak berurutan. Pantas saja sewaktu saya jelasin ke dia tentang zakat fitrah saat bulan puasa dia langsung bilang sudah mengerti ternyata kata dia memang sudah dijelaskan dalam rukun islam tentang masalah zakat.

Yup, kurang lebih seperti inilah perkembangannya, mohon doanya mudah-mudahan dia tetap jadi mualaf yang baik, saya tidak meminta liburan mahal, rumah mewah, kerjaan yang bagus, wajah tampan ataupun harta melimpah (tapi kalau dikasih juga gak apa sih, hehe)  yang penting  Agamanya tetap baik.

Postingan ini kok malah puji-puji suami sendiri sih, ceritanya mau pamer suami gitu 😉 gak apa lah ya dari pada saya puji-puji suami orang! *ditimpuk warga*