Long Distance Relationship (LDR)

Kali ini saya pengen bahas topik yang kayaknya udah banyak banget dibahas di blog-blog yang lain, masalah Long Distance Relationship (LDR) alias hubungan (pacaran) jarak jauh, entah beda kota, beda propinsi, beda pulau, beda negara, beda benua, atau beda alam! Naahh looh.Β Terinspirasi dari postingan icha tentang LDR lintas zaman saya jadi kepikiran pengen nulis cerita LDR yang saya jalani dulu sebelum menikah dengan suami.

Ceritanya dulu saya LDR-an sama suami (dulunya masih pacar ya) kurang lebih hampir 5 tahun,,saya yang kebetulan waktu itu lagi kuliah di Jogja dan dia yang tinggal di Roma, italy. Ketemuan setahun sekali book,, Rasanya?hm,,lumayan berat kalau lagi kangen, lagi bokek tapi pengen telepon untuk denger suaranya, pengen skype tapi jaringan internet lagi gak bersahabat, belom lagi perbedaan waktu 6 jam itu,,kalau kebetulan saya lagi pulang kampung ke ternate yg notabene pake WIT (waktu Indonesia Timur) ya sudah jelas perbedaan waktu bertambah jadi 8 jam,,cape deeh,,

Awal pacaran masih smsan loh, dan itu sekali kirim sms seribu rupiah, minimal kalo smsan paling 20 pesan untuk sehari itu minimal loh, bayangin aja sebulan kalo smsan terus duit makan saya abis cuman buat pulsa (untuk ukuran anak kost kayak saya waktu itu, harga segitu tergolong beraaat) *gigit HP*, akhirnya lama kelamaan mulai install whatsapp, setelah install whatsapp pengeluaran untuk beli pulsa sudah mulai berkurang, lumayan,,

Dulu awalnya masih sering chat pake Yahoo Messenger setelah itu mulai beralih ke skype, nah waktu itu di kostan belom pake wifi jadi biasanya saya pake modem, walhasil kalau singal modem lagi kurang bersahabat, yang tadinya ngobrol pengen romantisan malah jadi ajang pertengkaran. Udah perbedaan waktu 6 jam, nungguin dia pulang kerja jam 6 sore waktu Roma, otomatis di jogja udah jam 12 malem aja dong, baru ngomong halo hola halo,,kedengeran gak,,ya apa? kamu ngomong apa?putus-putus,,gak jelas, telpon balik, restart modem, sing out , log in lagi, masih gak kedengeran? gambarnya gak jelas nih, kabur, matiin dulu baru coba lagi Β *sigh*, baru pembukaan udah setengah jam, mana besok saya ada kuliah pagi lagi,,kapan tidurnya ini. Kalau udah kayak gini biasanya langsung matiin videonya, mic nya aja yg nyala,,jadi kayak ngobrol di telepon.

Biasanya pas lebaran saya lagi mudik, kita mutusin untuk skype nya pas weekend aja, ya iya lah, weekday kan dia kerja pulang jam 6 sore di ternate udah jam 2 malem,,siapa juga yang mau nugguin sampe jam segitu, apalagi di rumah walaupun pakai wifi tapi koneksi internetnya ya ampun lelet banget jangan ditanya yang ada baru pembukaan udah keburu subuh kaleee,,hehe

Ketemuannya setahun sekali, paling asik pas menghitung hari tanggal kedatangannya,,itu tiap hari walaupun sibuk kuliah tapi setiap bagun pagi kerjaan saya liat kalender mulu,,kok gak maju-maju sih tanggalnya berasa lama banget,,#eaaaakk yang lagi kasmaran. Giliran orangnya udah nyampe malah kalendernya bergeser cepet banget, gak berasa liburan udah selesai dan harus balik lagi ke Italy, *hiks,,ditinggal lagi*. Begitu seterusnya sampe dengan kalo gak salah mendekati tahun ke 4 pacaran akhirnya dia melamar saya dan datang langsung ke ternate untuk ketemu dengan orang tua saya sekaligus melamar secara langsung,,#ihiiy,,,kawin kawin kawin,,

Dan akhirnya setelah hampir 5 tahun LDR-an kamipun menikah,,, (kalimat penutupnya kayak cerita di buku-buku dongeng) :-D. Cerita LDR kalian sendiri gimana?

 

 

 

Advertisements

53 thoughts on “Long Distance Relationship (LDR)

  1. Wow!! Adhya, lama banget yak LDR annya :D.. Alhamdulillah akhirnya nikah. Bukan apa, beda benua kan berat segala2nya *sambil ngaca hehehe. Aku termasuk sangat singkat. Dari awal ketemu sampai nikah hanya 6 bulan. Dalam 6 bulan itu 3 kali ketemu. Suami datang ngelamar, aku ke Belanda ketemu mertua, dia datang lagi ke Indonesia buat nikah. Beda zona waktu emang sumber pertengkaran utama *pengalaman pribadi. Dan setelah nikah LDR tetep berlanjut :D. mudah2an Desember kami sudah berkumpul kembali ^^

    Liked by 1 person

    1. iya nih lama ya LDRannya,,abisnya nunggu selesai kuliah dulu,kelar s1 lanjut kuliah lagi ambil profesi jadinya ya lama,hehe
      btw cepet juga ya mbak danny dalam kurun waktu 6 ke belanda,ngelamar,datang lg lngsung nikah,singkat padat dan jelas,, :-),,mudah2an bisa segera berkumpul bersama ya mbak,,,amiin

      Liked by 1 person

  2. huaaah kebayang beratnya mba, tapi alhamdulillah semua lancar ya
    aku skr juga lagi LDR sama suami di Balikpapan, tapi lumayan sihh ketemunya 2 minggu sekali karena jadwal kerjanya dia on off 2 minggu. Dinikmatin ajalah, meskipun untuk urusan pulsa memang rada bengkak πŸ˜€

    Liked by 1 person

  3. Pernah LDR 3 tahun lalu, dekat sih Bandung – Jakarta. Pacaran setaunan tapi putus karena ngerasa flat. Soalnya bosan gitu2 aja. Sebulan 2x ketemu buat ngedate, ya standar sih kaya makan, nonton, dll nya. Terus sehari2 cuma telfon dan chat. Hehehe berhubung saya orang nya bosenan dan ngerasa gak ada sesuatu yang berkembang, akhirnya hubungan selesai. Sayang sih, tapi mau gimana lagi.
    Setelah putus sampe hari ini, masih temenan. Di media sosial juga temenan. Alhamdulillah gak pernah musuhan sama mantan hehehe.
    Btw, langgeng ya mbak sama suami nya. Hebat LDR nya bisa lama gitu.

    Liked by 1 person

      1. ooo ya ampun,,maapkan saya yang kurang fokus,,salah ternyata :-D, eh tapi ketemunya lumayan sering, sebulan 2 kali,,pake acara menghitung hari juga gak sih sebelum ketemuan? *kepo*

        Like

  4. Saluuut ldr nya 5tahunan! Tapi jodoh emang ngga kemana ya πŸ™‚

    Ini ldr kedua ku nih, yg pertama inggris-indonesia bertahan 1tahun, susah bgtttt euy komunikasi.. Skype susah, beda jam nanggung.. Akhirnya grew apart. Yang ini malah lebih jauh amerika-indonesia tapi masih bertahan (hore!) Setelah 2 tahun ttm-an (krn blm ktemu) dan 1 thn lebih (and still counting) pacaran.. Hehehe.
    Yang skrg ini jauh lebih enak sih komunikasi nya, teknologi kan lebih canggih trus masing2 lebih sabar dan mau usaha.. walau selama ini kita baru 1x ktemu dan akan ktemu lg tahun depann.. πŸ˜€

    Liked by 1 person

      1. waduh,,apa ya tipsnya? saya menjalaninya santai aja walaupun kadang2 emosi kembang kempis,,hehe yang penting dua2nya mau usaha dan beneran serius, trus tinggal tunggu waktu deh *tunggu dilamar maksudnya* πŸ™‚

        Liked by 1 person

  5. Mano aku jadi ingat kalo kita lagi jalan2…..di tlf atau di sms ngana pe laki, jalan ma siapa? kemana? kok di WA lama balasnya? jiaaaahhhh mati sudah, padahal kita lagi belanja smbl cuci mata liat2 bule2 siapa tau ada yg gaga ahahahaaa….

    Liked by 1 person

  6. hebaat LDRnya sampai 5 tahun gitu dan alhamdulillah happy ending ya πŸ™‚ selamaaat.
    aku beberapa kali LDR, sukses tapi lucunya pas saya satu kota sama mantan pacar, malah berpisah dan saya BOSAN ketemu tiap hari.wkakakakak

    saya termasuk tipe yang bosan kalau ketemu pasangan tiap hari. Makanya dari kuliah, paling menghindari punya pacar satu kampus. karena pasti deh tiap istirahat ketemu, pulang ketemu. arrghhh aku kan pengen bebas jalan sama temen2.

    Makanya saya lebih tahan kalo LDRan. Yang paling menyenangkan dari LDR adalah rasa rindu dan kangennya kepada pasangan yang ga ada habisnya. rasanya dari bangun smp mau tidur kangen terus.hihihi
    Termasuk saat mesti bersabar menunggu saat bertemu pasangan. Duh jadi rindu punya pacar yg LDRan.huhahahaha

    Liked by 1 person

    1. ih sama,,saya juga gk betah kalo pacaran satu kampus gitu,yg ada kemana2 ketemu,di kantin ketemu,parkiran ketemu,pulang bareng,jgn2 ke toilet juga ketemu *emang toilet cuman satu*,,hehe

      Like

  7. waah adya LDR an 5 tahun ya, salut deh. kalau sekaarang umur 25 berarti kenalnya pas masih sekolah sma ya,. emangnya kenal dimana? sepertinya asik ya #kepodehkepo

    Like

  8. lama sekali LDRnya, aku cuma 1,5 tahun LDRnya . itupun di 6 bulan pertama ketemuan, terus di 6 bulan kedua baru mulai ngomongin soal marriage. nah sehabis itu pas aku sakit, dia tiap menit whatsappin aku terus, nanya udh mkn blm, msh sakit ga bla bla…hehe ga bs istirahat dong πŸ˜› tapi yg aku bikin takjub sama suamiku (waktu itu masih pacar) pas aku di rumah sakit dan habis operasi dan dia ga bisa nemuin aku karena alm. bokapnya juga lagi sakit, tiba2 di whatsapp ngelamar aku hehehe..terus aku tantang aja, kalo berani, ngomong sama ortuku dan bener, 2 bulan setelah aku sembuh, kemudian dia dateng ke Indonesia dan dateng ke rumah dan minta sama ortuku buat nikah sama aku. dan perjuangannya panjang bgt sampai akhirnya bisa hidup bareng sama suami skrg di Italia. kalau diinget2 usaha kami dr mulai pacaran sampai urusin pernikahan, buat laporan ke kedutaan dia di Jakarta sampai bisa tinggal di Italia dan urus legalitas perkawinan di Italia, luar biasa bgt usaha yg kami lakukan, makanya kalo berantem dan pas inget momen itu lagi, betenya ilang dan jadi ngerasa makin sayang bgt sama suami πŸ˜€

    Like

    1. iya bener,urusan legalisasi dokumen itu ya ampun bikin pusing kepala,aku mondar-mamdir udah kayak setrikaan di kedutaan italia dan kedutaan romania di jkt pas urus dokumen itu :-D,aku tau gmn rasanya *hug*
      btw di lamarnga so sweet banget ya πŸ˜‰
      sya LDR nya lama krn harus slesaiin kuliah dulu, krn kuliahnya lama ya jadinya ikut lama juga ldrnya,hehe

      Like

      1. Iya kejadiannya unexpected bgt. Dan aku juga kgt dia lamar aku kaya gt kan orang italia romantis (katanyaaaa…) hahha πŸ˜›

        Like

  9. Aku terbilang singkat si, ketemu tahun lalu, ngerasa klop kemudian pacarku dateng untuk ngelamar, tunangan, terus di ajak ketemu orang tuanya di Australia, syukurnya Karena mungkin tunanganku tinggal ngak terlalu jauh, Indonesia -australia. Ketemunya 3 bulan sekali. itupun 3 bulan sekali dirasa masih kurang, apa lagi kalo udah stress sama kerjaan. Pas mau curhat ketemunya via video call, ngerasa banget bukan malah seru cerita malah jadi berantem-beranteman. Tapi sekarang syukurnya udah di negara yang sama. πŸ™‚

    Like

    1. syukurlah, happy ending πŸ™‚
      derita LDR memang begitu, pas lagi kangen cuman bisa berharap pada video call, tapi ketemu 3 bulan sekali asiknya, lumayan gak terlalu lama tapi tetep dirasa kurang ya, pas udah ketemu malah waktu berjalan cepet banget gak berasa dia udah harus balik lagi kenegaranya πŸ™‚
      eh btw salam kenal ya πŸ™‚

      Like

  10. Aku nikah akhir January kemarin, terus awal bulan Maret suami aku pergi kerja ke LN sampai Oktober entar. Agak sedih sih karena baru sebulanan nikah udah harus LDR haha. Tapi gapapa, soalnya suami janji ini pertama dan kali terakhir kita bakal LDR hehe. Menurut aku LDR itu kuncinya harus saling percaya, kalau udh gak percaya satu sama lain, susah πŸ™‚

    Like

    1. ya ampun semangat ya mbak, LDM memang sulit, bener banget kata mbak, kuncinya harus saling percaya dan tetunya komunikasi yang lancar. nikahnya akhir januari ya? tgl brp? jgn2 sama dengan tanggal nikahan saya akhir januari tahun lalu πŸ˜›

      Like

      1. oh ya? wah ternyata tanggalnya sama dengan saya akad sekalian resepsi tgl 25 januari 2014 πŸ˜› dan tgl 14 januari itu suami saya baru tiba di indonesia πŸ˜€

        Like

  11. Woow inspiratif sekali…bkin sy semangat jg jalanin ldr 6 jam… πŸ™‚
    Kadang berantem jg gara2 kesibukan..hihihi..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s