Suami Overprotective

Tadi pagi saya smsan sama teman saya waktu SMA dulu, saya sebut aja namanya A ya,,nah saya sama  A ini ngobrolin macem-macem, masalah keluarganya (soalnya saya deket juga sama keluarganya), masalah anak-anaknya yang bikin dia pusing (soalnya dia udah punya 2 anak loh yang jarak kedua anaknya gak nyampe setahun jadi dia berasa punya anak kembar), trus berlanjut sampe ke cerita tentang teman-teman sekolah yang lain, akhirnya saya jadi ke inget salah satu temen kita yang kebetulan nikah sama salah satu keluarganya A, sebut aja namanya B ya,,sembari cerita tentang B ini, saya jadi pengen tau PIN BBnya, soalnya udah lama kami gak ketemu karena dia pindah ke kota lain bersama suaminya.

Pas saya tanya ternyata A menjawab kalau nomor teleponnya aja gak tau apalagi pin bbnya si B yang sekarang, saya heran dong, kok bisa dia gak tau karena mereka kan keluarga. Akhirnya A cerita kalau B curhat sama dia, bukannya A gak tau nomor teleponnya si B, tapi B ini setiap saat ganti nomor telepon terus, gak ada yang tetap karena sejak menikah, suaminya si B ini ternyata overprotective banget, setiap Hpnya bunyi suaminya langsung curiga, kalau ada temen-temenya yang lain telepon ke B pasti langsung diganti nomernya sama suaminya biar gak ada yang bisa hubungin dia lagi. B jadi gak bisa ngapa2in karena di awasin suaminya terus.

Saya jadi mikir ya ampyuuun di zaman yang sudah modern ini masih ada ya suami yang seperti itu, katanya sih buat melindungi istrinya. Memang sih dalam kehidupan rumah tangga, suami yang melindungi istri merupakan hal yang wajib, namun jika suami terlalu berlebihan melindungi istri sehingga terkesan overprotective akan membuat istri merasa tidak nyaman atau bahkan terganggu akan sikap itu.

Saya jadi berpikir lagi *kebanyakan mikir*, apa saat pacaran dulu temen saya itu gak tau ya kalau suaminya itu overprotective? kalau seandainya dia udah tau kan akan lebih baik dibatasi sikap suaminya itu agar tidak akan berlanjut setelah menikah. Menurut saya akan lebih baik jika si B menjalin komunikasi yang baik dengan suaminya, komunikasi yang baik merupakan kunci sukses dari sebuah hubungan juga mencegah terjadinya kesalahpahaman antara kedua belah pihak atau sejak dini harusnya dia mengoreksi tuntutan suaminya Jika terasa memberatkan lebih baik di ungkapkan sejak awal.

Dari semua itu saya bersyukur dikaruniai suami yang tidak overprotective *menurut saya*,,,jangankan curiga kalau ada sms di hp saya yang ada malah kalau hp saya gak ada bunyi sms dia malah heran kok bisa-bisanya gak ada yang kirim pesan ke hp saya (maklum tiap hari hp saya bunyi sms teruus,, namanya juga baru tinggal di luar negeri jadi ada aja temen yang kepo nanyain kehidupan saya disini).

So,,ada yang punya pengalaman tentang suami atau pacar yang overprotective?

Advertisements

10 thoughts on “Suami Overprotective

  1. Duuh mana tahan dg suami overprotective gitu, untung aku sih bebas aja, mau kemana kek, pergi dg siapa, terima sms ga dicerewetin suami 😀 .

    Ada temanku klo mo pergi bilang suami dulu, klo ga disetujui ya ga bisa pergi, ada lg yg lain ga boleh potong rambut, kt suami bagus rambut panjang, halahh ko ada aja orang aneh ya 😆 .

    Like

  2. Kalo lagi pacaran hal kayak gini mungkin masih dianggap romantis, jadi pemikiran rasional tertutup oleh perasaan berbunga2 yg sering menutupi akal sehat. Begitu nikah, baru nyadar ini hal yg kurang ‘sehat’, tapi sudah kepalang berada dalam pemahaman buta tentang “nurut sama suami” atau “mengabdi pada suami”.. Akhirnya rempong sendiri.. Mau cerai, malu ntar jadi janda, atau “bertahan demi anak2” Gak cerai, tetep ngebatin.. Tau-tau si istri kurus dan layu aja.. Banyak yg kayak gini, mau di dunia Timur atau Barat..

    Like

    1. yuup,,setuju mbak,,kalo lagi pacaran yang kayak gini pasti dianggap romantis plus perhatian, berasa gak mau kehilangan kita gitu,, temenku itu juga udah punya anak soalnya jadi mau cerai juga kayaknya agak berat

      Like

  3. Haloo, salam kenall yaa
    Kalo dari kasus si B diatas, kayaknya bukan lagi overprotective tapi lebih ke posesif yaa
    Kalo posesif larinya jadi cemburu dan ga percaya sama pasangan
    Memang beruntunglah yang punya pacar atau suami demokratis 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s