Pengurusan Dokumen Setelah Menikah II

Setelah menuggu seharian dihotel ternyata dokumennya kok gak sampai-sampai yaah. Akhirnya pas jam 8 malam saya putuskan untuk telepon ke costumer servicenya TIKI. trus nanya kemana tuh paket saya,,katanya paling lambat siang tadi sudah sampi kok ini udah malem belum nonggol juga, akhirnya mas yang di telepon bilang “iya mbak sementara dalam perjalanan, ditunggu saja”,,,ya sudah akyuu menuggu dengan H2C *harap2 cemas*. Satu jam kemudian ada yang ketok pintu kamar, pas buka ternyataaa paketnya nyampe pemirsa, di anterin sama mas resepsionis yang eehhm, cakep juga 😀

Lanjut besoknya Bagun pagi siap-siap untuk berangkat ke kementrian agama. Tapi pagi itu memang cuacanya kurang bersahabat, hujaaan dari semalem. Sebernya sih saya sudah mulai curiga nih, tau sendiri jakarta kan kalo ujannya bentar aja macetnya minta ampun apalagi kalau hujannya lama dan deras, nah pas turun ke lobby sudah banyak tuh tamu-tamu hotel yang lagi antri nungguin taxi, ujannya deras pula, pas tiba giliran begitu saya dan suami masuk kedalam taxi, supir taxinya langsung nanya,,,

Supir taxi : tujuan kemana kita “bu”?*idih ibu,,,akyuu kan masih muda*tiba2 merasa tua*

Gw : ke Thamrin pak, kantor kementrian agama

Supir Taxi : waduh,,,saya gk bisa lewat situ,,banjiiir,,,gk bisa dilewati, cari taxi laen aja yang mau, maaf ya. deg! seumur-umur naek taxi baru pertama kali ini saya ditolak supir taxinya

Waduuh gimana ini, saya langsung kasih tau suami kalo supirnya tidak mau anterin kita karena banjir dan macet ke arah Thamrin. Akhirnya turun deh dari taxi,,nunggu taxi yang laen, tapi anehnya hari itu mungkin karena hujannya deres kali yaa jadinya taxi pada gak mau berhenti tuh, kasian pak securitynya pake payung bantuin kita nyetopin taxi, tapi semua taxi yang disetopin pak security menolak untuk anterin kami ke Thamrin. Ada sih beberapa taxi yang mau tapi minta di bayarnya 100 ribu, padahal hotel saya di daerah pasar baru ke thamrin kan deket masa mintanya mahal banget sih ya udah akyuu tolak semua *kayak punya  banyak pilihan aja*

setelah lama menunggu pak securitynya bilang ke saya,,,

Pak security : kalau mbak mau nanti dianterinnya pake mobil hotel aja

Saya : loh emang bisa ya pak?

Pak security : Bisa mbak,,tapi tarifnya di hitung per jam

Saya : per jam berapa pak?

Pak security : 80.000/jam

Setelah di pikir2 lumayan juga sih,,hitung2 mobilnya bisa sekalian dipake buat nganterin kita ke kemenhumham kalau urusan dikementrian agama cepat kelarnya. Langsung saya jelasin ke suami akhirnya suami setuju dan berangkatlah kita menerjang badai demi sebuah cap legalisasi itu *mulai lebay*. dalam perjalanan ternyata bener itu mobil gak bergerak sama skali pas mo masuk ke daerah sudirman apa thamrin ya,,saya gak tau itu nama daerahnya apa, maklum bukan orang jakarte, mobil kami itu berhenti di satu tempat yang sama tampa bergerak 2 jam full, gileeeee lu ndrooo,,,,kapan kita nyampenya nih,,,saya ampe goler2 di jok mobil saking bosennya, setelah bosen menunggu akhirnya mobilnya bergerak juga, Alhamdulillah,,,walaupun pelan tapi pasti, pas jalan ternyata emang banjir dari jalur mobil yang ada 4 itu jadinnya tinggal 1 jalur itupun mobil yang lewat pada pelan2 banget jalannya, banjirnya sampe lutut orang dewasa sih jadi mobil kita juga jalannya pelan2 banget.

20140205_094316 20140205_094333

Setelah melewati banjir akhirnya sampai juga kita ke kementrian agama. Langsung tancap gas naek ke lantai 7. sampai sana langsung semua persyaratan dokumen diserahkan dan disuruh menunggu, kata bapak yang ambil dokumen kami “nunggu kurang lebih 15 menitan aja kok mbak” oke dah pak,15 menit mah kecil, macet 2 jam aja saya jabanin *lebay lagi*. setelah nunggu 15 menit, 20 menit, 30 menit, 45 menit, 1 jaaaaaaam,,,loh kok ini dokumen gak keluar2 ya,,jadinya saya nanya lagi ke bapaknya

saya : ,,,eeehhm eeehm,,, “pak ini udah lebih dari 15 menit kok belom keluar2 dokumennya?saya mau langsung ke kememhum pak setelah dari sini, takutnya di kemenhumham tutup untuk istirahat

bapaknya : bentar lagi mbak kalo usah selesai nanti dipanggil, lagian kan di kemenhumham juga paling mbaknya disuruh nunggu 3 hari,,

saya : makanya pak saya harus kasih sekarang, kalo ngasihnya besok kan rugi sehari pak,,

Akhirnya Bapak itu masuk lagi ke dalam ruangan tiba2 ada seorang bapak lain yang keluar trus teriak “YANG DARI TERNATE MANA SIH?!”,,,waduh itu akkyuuu,,,,trus gw ngacung deh, langsung di suruh masuk kedalam ruangan, hati mulai ketar ketir, kok saya disuruh masuk ke dalam ruangan ya? perasaan dari kemaren dan hari ini gak ada tuh yang lagi menuggu diluar disuruh masuk, apa karena saya gak sabaran ya makanya si bapak marah. Pas masuk ke ruangan trus kita disuruh duduk, tenyata di tanyain suami saya apa bener masuk islam karena memang pilihan hatinya atau jangan2 cuman karena pengen nikah ama saya saja, trus disuruh ngucapin 2 kalimat syahadat (untuk si suami masih ingat, soalnya pas dia muallaf kemaren itu 2 kalimat syahadatnya dibaca dikertas ,gk dihafal), sekalian aja saya suruh si suami baca surat Al-fatihah dan surat2 pendek lainnya yang sudah dia hafal *pamer dikit kebapaknya alias sombong*, trus si bapak nanya juga, kemaren nikah dimana, nama kepala KUAnya siapa,,”idih,,si bapak ini nanya2 mulu, maksudnya apa sih”,,pokoknya sih bapak cerita2 lah disitu, setelah beberapa saat bercerita akhirnya bapaknya menyuruh kita nunggu lagi diluar. gak lama kemudian muncullah buku nikah + fotocopynya yang sudah di legalisasi, yuhuuuu,,,disini biaya legalisasinya gretong alias gratis pemirsaaa.

Setelah dari kementrian agama lanjut ke kementrian hukum dan ham, sampai sana biasalaah antri dulu, pas giliran saya langsung nyerahin dokumen trus disuruh bayar ke loket bank BNI dan antri lagi diloketnya,sementara antri saya keluar sebentar ke kantinnya karena pas diloket penyerahan dokumen tadi si mbak minta foto copy legalisasi dari kementrian agama sebagai data mereka, pas saya balik langsung bayar ke bank BNI yg ada di ruangan yang sama trus kasih fotocopyan ke mbak yang diloket tadi, lalu disuruh nunggu 3 hari kerja, akhirnya, 2 step sudah terlewati.

2 hari menunggu dihabiskan dengan mencari oleh2 buat dibawa suami balik ke Italy dan ibu mertua yang balik ke Romania. pas malam itu balik kehotel rencananya mau santai sambil packing2 karena besok siang suami balik ke Italy meninggalkan diriku seorang diri disini bersama dokumen2 itu *nestapanya* rencananya besok itu karena penerbangan suami jam 12an siang jadi paginya sarapan trus siap2 ke bandara, pulangnya mampir ke kemenhumham buat ambil dokumen langsung dibawa ke kementrian luar negeri (ini rencananya loooh). Tiba2 ibu mertua iseng nanya “besok penerbangan pastinya jam berapa?” trus suami buka tiket dan ternyataaaaa betapa terkejutnya kami ketika dia bilang “omg,,my flights at 12.05 am this night!!!” apa apa apaaaa? emang sih di tiketnya itu tulisnya penerbangan tgl 6 february 12.05 am, suami ini mikirnya mungkin pm kali ya, makanya kami nyantai ternyata salaaah besaaaaar pas liat jam udah jam 9, belum packing apa2, blom perjalanan kebandara, check in jam 10 gimana ini, bingung mau beresin yg mana dulu, jadinya semua barang langsung dimasukin ke koper jadi satu, ya ampun, berantakan yang penting asal masuk aja, ibu mertua saya kasian, sampe panik, barang dan koper mertua lansung dibawa ke kamar kami sekalian saya bantuin packing. Saking penuhnya koper gak bisa ditutup, akhirnya saya disuruh naik ke atas koper untuk ditekan sampai bisa ketutup itu koper, masyaaa Allaah hebohnya minta ampun waktu itu, selesai packing ganti baju langsung meluncur ke lobby udah ada taxi yang menuggu, pas masukin koper ke taxi karena paniknya kami takut ketinggalan pesawat jadinya heboh deh di depan lobby. Supir taxinya ampe nanya “tiketnya udah ada belom, jangan sampe ketinggalan karena buru2” (supir taxinya tau aja kalo kita lagi panik hal2 yg penting biasanya lupa dibawa). selama perjalanan kebandara semua orang dalam taxi berwajah manyun terutama akyuu ya secara kami berharap malam ini malam penuh romantis kami berdua karena harus berpisah besok, eh malah jadi malam kelabu *hiiiiks* boro boro mau ber romantis2an, begitu nyampe bandara cuman sempat dipeluk sekali trus,,ehhhm eeehmm,,dikucup juga sih, abis itu suami sama mamanya langsung ngacir masuk meninggalkan akyuu sendiri,,,saya langsung balik hotel soalnya takut naek taxi malem2 di jakarta pula,,hehe

Sampai hotel langsung merasa kesepian karena mendadak harus tidur sendiri (biasanya juga sebelum menikah tidur sendiri keleeess) trus kamar mertua sayang banget dianggurin karena kami sudah terlanjur bayar sampe besok,,iiih tau gitu kan gak usah diperpanjang dari tadi siang, toh dari siang kita juga gak dihotel, sibuk jalan2, tapi gak apa lah yang penting mereka gak ketinggalan pesawat, klo ketinggalan pesawat kan ruginya lebih gede, tiba2 telepon berdering, suami tercinta menelpon buat ngabarin kalo sudah mau boarding,,sampai jumpa suamiku,,kita bertemu lagi diwaktu yang tepat ya, haaalllah,,,apaan sih. jadilah kami berpisah hari itu dengan penuh penyesalan tapi gak juga deh karena untungnya gk ketinggalan pesawat,,

Masih ada cerita selanjutnya, dilanjutkan ke bab III ya, kayak nulis skripsi aja pake bab bab segala. 🙂

ciao ciao

Advertisements

2 thoughts on “Pengurusan Dokumen Setelah Menikah II

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s