Pengurusan Dokumen Setelah Menikah I

Melanjutkan tulisan saya yang kemaren, hari ini saya mau cerita tentang pengurusan dokumen setelah menikah. Setelah menikah saya dan suami plus ibu mertua langsung terbang ke jakarta untuk legalisasi bukuh nikah. Berhubung saya belum mengerti sama sekali tentang legalisasi dokumen dll, jadi kami langsung menuju ke kedutaan Romania untuk mendaftarkan pernikahan agar tercatat dinegara sang suami juga, sebab persyaratan pengajuan visa saya untuk berangkat ke italy adalah harus mendaftarkan pernikahan kami di negara asal suami. Tiba dikedutaan Romania ternyata disana dikatakan bahwa tidak bisa mendaftarkan perkawinan melalu Kedutaan Romania terkecuali jika yang bersangkutan memang menetap di Indonesia, jika ingin mendaftarkan perkawinan maka harus kembali ke negaranya dan mendaftarkan di tempat semacam catatan sipil dimana suami berasal. dikedutaan hanya untuk melegalisasi buku nikah saja tapiiii sebelum dilegalisasi di kedutaan Romania terlebih dahulu harus dilegalisasi melalui kementrian luar negeri.

Besok paginya  langsung meluncur ke kementrian luar negeri tentunya sebelum itu cari tau dulu dimana alamat kementrian luar negeri, maklum saya kan bukan orang jakarte, pas nyampe sana untungnya sepi jadi bisa langsung ke loketnya. pas tunjukin buku nikah yang mau dilegalisasi ternyata mbak yg diloket ngomong : “mbak,buku nikahnya harus dilegalisasi kementrian hukum dan ham dulu baru bisa dibawa kesini untuk dilegalisasi”,,,ya ampyuumm,,,dimana itu kementrian hukum dan ham? akyuu tak tau, untung mbak yang di loket baik, langsung ditulisin dikertas alamat kemenhumham plus syarat-syarat apa aja yang dibutuhkan buat legalisasi dokumen disana, iiiiihhhh,,mbaknya baik deh,,makasih ya mbak.

Dari situ saya dan suami langsung meluncur ke kemenhumham, pas nyampe sana,,,woooaaaa,,,banyak banget orang yang lagi antri,,,untung kursinya banyak, jadilah saya tinggal duduk manis menunggu antrian. pas tiba giliran  langsung deh  ngacir keloket,,pas nunjukin buku nikahnya lagi2 mbak yang diloket ngomong : “mbak, buku nikahnya harus dilegalisasi dikementrian agama dulu baru bisa dibawa kesini” *sigh* apa?apaaaa? harus kementrian agama dulu?ya ampyuuun, reffoooot banget sih ini

Sekali lagi langsung ngecek di internet alamat kementrian agama pas dapet langsung deh naek taxi kesana,,selama perjalanan kesana jangan ditanya ya muka cemberut suami kayak apa,,,beeeh,,,pake acara marah2 lagi ke saya, ngomongnya “kenapa dari kemaren gak di cek sih prosedurnya kayak gimana biar kita gk usah muter2 kayak gini!”,,,,iidiiih,,mana akyuuu tau, ini kan juga pertama kali ngurusin hal-hal birokrasi kayak gini,,,biasanya sih minta tolong papa,,,

Setelah nyampe dikementrian agama langsung naek kelantai 7 buat legalisasi dokumen. disana ternyata udah ada satu orang ibu yang lagi nunggu sambil gendong bayinya yg berwajah bule,,lucu banget. Saya duduk disamping ibu itu *blom juga ngambil nafas, ibu itu lansung ngomong,

Ibu : “mbak mau legalisasi dokumen ya?syaratnya udah lengkap blom?jangan kayak saya harus mondar mandir gegara cuman kurang satu dokumen aja”

Saya :,,,apa?! “emang ada syaratnya ya buat legalisasi dokumen?

Ibu : ada mbak,,nih saya liatkan daftarnya,,,,

pas liat langsung deh buka tas Ijo (tas yg isinya segala macem dokumen saya dan suami), dalam hati mudah-mudahan lengkap semua dokumennya, sembari check list satu2 sekalian ngobrol juga sama si ibu itu,,si ibu ini orang Aceh pemirsa bersuamikan pria Belgia. Setelah selesai check list, ternyataaaaaa,,,,,,ada satu dokumen yang saya gk punya,,mereka minta fotocopy buku nikah 3 lembar yang sudah dilegalisir di KUA tempat kami menikah,,lah saya gak punya,,kan bawa aslinya,,mana kepikiran buat dileglisir,,,matilah,,,,masa harus balik lagi ke ternate buat legalisir buku nikah trus balik lagi kejakarta, ongkosnya berapa itu? hiks2,,,,*langsung stress, maag mulai kambuh*,,,ibu itu langsung ngomong

Ibu : gk bawa legalisir buku nikah ya?saya kemaren juga gitu mbak gk tau kalo harus bawa legalisirnya

Saya : trus gimana dong ini bu?masa saya harus balik dulu ke ternate buat legalisir doang

Ibu : gk usah mbak,,gini aja kayak aq kemaren,mbaknya tinggal dihotel kan?nah buku nikahnya di fax dari hotel ke tempat mbak trus minta tolong keluarga disana untuk dibawa ke KUA untuk dilegalisir trus langsung dikirim ke jakarta lagi pake tiki paket express one night biar besok paginya udah langsung nyampe

Saya : o iya ya kok gk kepikiran, langsung tancap gas segera tlp papa dan menjelaskan duduk kejadian perkara.

papa langsung sigap dan berkata “segera fax buku nikahnya ke kantor papa, pas pulang kerja malam ini juga papa langsung ke rumah kepala KUA minta tolong buat dilegalisir,,,wuiidiiih,,,semangat bener papa saya,,,*love u papa*,,tapi kasian juga mikirin beliau yang waktu itu kerjanya di luar pulau ternate,namanya pulau tidore kalo mau balik ke ternate harus nyebrang pake speed boat kurang lebih 15 menitan lah,,tp gk apa ya pa demi anak tercinta,,hehe

Nah pas sampe hotel untungnya ibu mertua saya dihotel aja gak diajak ikut kami tadi pagi, kalo gk bisa gempor doi muter2 kesana kemari belum lagi macetnya jakarta. jadinya hari itu kami langsung keluar cari makan dan balik lagi ke hotel sembari tunggu kabar dari papa. Malemnya papa telepon katanya barusan selesai mengirim dokumen legalisir dari KUA, Insya Allah besok siang sudah sampai jakarta. Wuiih cepetnya, makasih papa. *cium tangan*

Sudah kelar urusannya? beluuum, masiih panjang, berhubung nulisnya sudah kebanyakan, ceritanya dilanjut besok ya.

ciao ciao

Advertisements

4 thoughts on “Pengurusan Dokumen Setelah Menikah I

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s